Monday, 27 October 2014

Rebah Di Tirai Cinta (Bab 27)



“LAILA!” panggil Syahid namun talian sudah dimatikan. Dia memandang telefon bimbitnya dengan perasaan yang bercampur baur. Dia resah dan risau memikirkan keadaan Laila di sana.
“Kau ni kenapa Syah? Aku tengok macam kucing mati anak je,” tegur Haraz sambil melabuhkan punggung di sebelah Syahid. Alat kawalan jauh dicapai sebelum punat ON ditekan.
“Laila…” ucap Syahid perlahan.
“Kenapa dengan bini kau tu?” soal Haraz lagi sambil matanya masih tertancap pada kaca televisyen.
“Rumah dia blackout. Aku dengar dia menjerit…” terang Syahid sambil meraup rambutnya ke belakang.
Haraz berpaling. Bulat matanya memandang wajah Syahid.
“Isteri kau ada masalah kau boleh buat selamba je dekat sini. Pergilah jenguk dia. Mana tahu dia perlukan pertolongan kau. Malam-malam, dalam rumah yang besar sorang-sorang pulak tu, kau tak risau ke kalau-kalau ada orang nak merompak rumah dia,” ujar Haraz membuatkan Syahid menggigit kuku.
“Kau janganlah doa yang macam tu,” balas Syahid mula resah.
“Aku bukan doakan tapi itu andaian. Pergilah jenguk dia. Mana tahu memang dia takut gelap,” tambah Haraz lagi.
Syahid termenung seketika. Dia mengerling jam di dinding. Jarum jam sudah menunjukkan ke angka sebelas. Dah malam sangat ni. Nak pergi ke tak nak? Soal hati Syahid berbelah bahagi.
“Pergi jelah, Syah. Dia isteri kau. Tanggungjawab kau. Sejahat mana pun dia pada kau, itu takkan merubah apa status kau pada dia,” sambung Haraz.
Syahid mengetap bibir. Tidak dapat tidak akhirnya Syahid mencapai kunci motornya dan berlalu meninggalkan Haraz. Walaupun Laila banyak melukakan hatinya tetapi dia masih ambil berat tentang gadis itu.

LAILA menunggu kedatangan Syahid dengan senyuman. Dia yakin Syahid pasti datang menjenguknya. Dia tahu walaupun Syahid masih lagi dingin dengannya tetapi sikap penyayang yang ada dalam hati lelaki itu akan membawa Syahid ke rumahnya.
Laila tersenyum penuh makna. Hatinya berbunga apabila terbayangkan wajah Syahid yang sedang tersenyum. Kadangkala senyum nakal yang terukir di bibir lelaki itu membuatkan hatinya berdenyut. Aku dah jatuh suka pada mamat tu ke? Soal hati Laila. Dia menepuk dahi lalu ketawa kecil. Keadaannya sekarang ini tidak ubah seperti orang yang sedang angau.
Lalu, tanpa membuang masa, Laila bangun dan menuju ke cermin untuk menilik wajahnya. Dia mengurai rambutnya yang panjang dengan menggunakan jari jemarinya yang runcing. Wajah yang terbias di dada kaca membuatkan Laila tersenyum sendirian sambil memintal rambutnya yang panjang.
“Rambut dah okey. Muka pun okey. Agak-agak dia terpikat tak tengok aku malam ni?” soal Laila sendirian sambil dia melebarkan senyuman.
Dia merenung figuranya dari dalam cermin. Dia hanya memakain gaun tidur berwarna hitam yang agak labuh hingga menutupi lututnya manakala lengan gaunnya agak pendek sehingga mendedahkan kulit lengannya yang putih melepak. Laila menguak rambutnya ke belakang. Lama dia merenung wajahnya di cermin sehingga dia ternampak bayang Syahid di hadapannya.
Laila tersentak kemudian dia memandang ke belakang. Fuhhh, tak ada orang pun. Mamat ni memang bela hantu raya agaknya. Omel hati Laila.
“Kenapa aku excited sangat nak jumpa dia ni? Bukannya aku tak pernah jumpa dia.” Laila berbicara sendirian. Dia mengetuk dagu.
Namun, persoalannya yang diutarakan olehnya tiada jawapan. Akhirnya, satu keluhan dilepaskan.
“Lebih baik aku tutup semua lampu. Kalau dia datang nanti tak adalah dia cakap aku menipu dia. Rumah bukan blackout pun,” ujar Laila. Lalu dia berlari-lari anak menutup semua suis lampu yang ada. Dia rela duduk di dalam gelap sambil menunggu Syahid padahal dia memang cukup fobia dengan gelap.
Laila melabuhkan punggung di atas sofa. Telefon bimbitnya tidak henti-henti berbunyi. Laila tidak mempedulikan deringan itu kerana dia tahu panggilan itu pastinya daripada Syahid. Terasa dirinya masih berharga pada mata Syahid. Laila tersengih lagi. Dia membaringkan tubuhnya di atas sofa sambil hatinya riang menunggu kedatangan Syahid.
Tidak lama kemudian, kedengaran enjin kereta memasuki perkarangan rumah mengejutkan Laila. Dia bingkas bangun dengan dada yang berdebar-debar. Dia yakin itu pasti Syahid. Lalu dia bangun dan menuju ke pintu.
Pintu rumah diketuk bertalu-talu. Laila masih lagi diam membisu. Apabila rumahnya diketuk buat kali ke lima, terus Laila membuka pintu.
“Saya takut…” adu Laila lalu memeluk tubuh yang berdiri di muka pintu. Dia memejamkan mata dengan rapat.
“You takutkan apa? I ada dekat sini…” bisik satu suara yang rapat di telinganya mengejutkan Laila.
Matanya membulat lantas rangkulan dileraikan. Laila berdiri sambil berhadapan dengan lelaki yang tinggi lampai itu. Ini bukan Syahid!
“You…you buat apa dekat rumah I?” soal Laila dengan suara yang agak meninggi. Dia menjarakkan dirinya daripada lelaki itu.
“I datang nak jenguk youlah. I rindukan you. Dah lama I tak jumpa you,” lelaki itu bersuara lagi.
Laila menggelengkan kepala. Jika boleh dia tidak mahu apa-apa kaitan dengan lelaki itu lagi. Baginya hubungan antara dia dan Datuk Hasyim sudah berakhir.
“I tak perlukan you lagi. You baliklah pada isteri-isteri you tu.” Ujar Laila lalu melangkah setapak ke belakang.
Keadaan rumah yang agak gelap menyukarkan Laila untuk memandang wajah Datuk Hasyim. Hanya samar-samar cahaya lampu jalan yang menerangi laman rumahnya.
“Isteri I tak macam you, Laila. I cintakan you dan I tahu you juga cintakan I. Kita kan pernah berjanji nak hidup bersama-sama. Jangan buat I macam ni, Laila.” Rayu Datuk Hasyim sambil tangannya meliar mencari jari-jemari Laila.
Laila menggelengkan kepala. Dia mula melangkah masuk ke dalam rumah dan menekan suis lampu. Datuk Hasyim yang berada di hadapan pintu dibiarkan.
“Memang dulu kita pernah berjanji tapi itu sebelum I sedar yang sebenarnya you langsung tak cintakan I. kalau you cintakan I, dah lama you ceraikan isteri-isteri you tu. Tapi sampai sekarang, I tak nampak kesungguhan you. You Cuma nak main-mainkan I je kan? You Cuma nak jadikan I tempat pelepas kesunyian you aje. Bila I perlukan you, you tak pernah ada untuk I,” luah Laila. Dia berpeluk tubuh.
“I tahu I banyak buat salah. I selalu abaikan you tapi I nak you faham, nak ceraikan isteri-isteri I tu bukannya senang. Semuanya berkait. Kalau I ceraikan isteri I yang pertama, segala harta-harta I akan jatuh ke tangan dia. Cubalah you bersabar sikit. You mesti tak nak tengok harta-harta jatuh ke tangan isteri I kan?” Datuk Hasyim memujuk lagi. Dia menghampiri Laila yang berdiri tidak jauh darinya.
Laila tersenyum sinis. Itu semua alasan! Jerit hatinya.
“Bersabar? Dah berapa lama I bersabar? Sebelum I kahwin dengan Syah lagi you suruh I tunggu. I sanggup tunggu tapi sekarang semuanya tetap sama. You memang takkan ceraikan isteri you tu kan?” tekan Laila lagi sambil anak matanya melotot memandang wajah Datuk Hasyim.
Lelaki separuh umur itu bukanlah kacak sangat pun. Rambut pun dah mula beruban. Wajah pun sudah berkedut malah perut lelaki itu sudah maju ke depan. Kalau dilihat daripada mata kasar, satu pun tiada yang menarik pada Datuk Hasyim. Mungkin disebabkan hartanya yang menimbun membuatkan Laila terus bertahan untuk menjalinkan kasih dengan suami orang. Kini setelah dia mengenali Syahid, sedikit sebanyak perasaannya pada Datuk Hasyim mulai hambar.
“Beri I masa, sayang. Kita mulakan hubungan kita semula. I rindukan you. I need you. I miss you so much, sayang.” Rayu Datuk Hasyim lagi. Dia mendekati Laila. Kedua belah tangan Laila dicapai lalu digenggam erat.
Laila mengetap bibir. Hatinya memberontak dengan perlakuan Datuk Hasyim. Dia cuba mengelak apabila Datuk Hasyim cuba memeluk tubuhnya.
“Tolonglah jangan buat macam ni. You pergi balik sekarang. Dah lewat sangat ni. Tak elok you berada dalam rumah I waktu-waktu macam ni,” ujar Laila sambil tangannya cuba menolak tubuh Datuk Hasyim supaya menjauhi dirinya.
Datuk Hasyim tidak mengaku kalah. Dia terus membelai pipi Laila dengan lembut. Rambut Laila yang panjang mengurai terus dibelai.
“I takkan pergi selagi you tak cakap yang you masih sayangkan I. I nak dengar daripada mulut you sendiri yang you masih cintakan I. Please, Laila say you still love me. I tak boleh hidup tanpa you,” goda Datuk Hasyim lagi.
Laila rimas. Dia menepis tangan Datuk Hasyim. Matanya mendongak membalas renungan Datuk Hasyim. Dia menelan air liur yang terasa kelat.
“I rasa…I rasa…I dah tak….” Suara Laila bagaikan tersekat di kerongkong.
“Oh, jadi inilah yang awak nak saya tengok sangat!” sampuk satu suara mengejutkan Laila. Dia berpaling. Naik buntang matanya apabila melihat sebatang tubuh yang cukup dikenalinya berdiri di muka pintu dengan riak wajah yang sukar ditafsirkan.
“Syah!” panggil Laila dengan suara meninggi. Dia menarik jari-jemarinya daripada pegangan Datuk Hasyim.
Datuk Hasyim tersenyum sinis. Sedangkan Laila sudah kegelisahan. Dia tahu tentu Syahid sudah tersalah sangka.
“Saya tak sangka perangai awak macam ni, Laila. Bermati-matian saya bela awak bila ada orang cakap perangai awak teruk. Perangai awak kalahkan perempuan murahan. Saya tak percaya awak macam tu tapi hari ni…hari ni saya nampak dengan mata saya sendiri…awak…awak…” Syahid tidak meneruskan kata-kata. Ada sebak mula menghurung dadanya. Dia gagal mendidik Laila menjadi isteri dan wanita solehah. Dia gagal seratus peratus!
“Syah, awak jangan salah sangka. Saya dah Datuk Hasyim tak ada apa-apa!” terang Laila bersungguh.
“Tak ada apa-apa? Berpegangan tangan. Bersentuhan dengan sengaja itu awak cakap tak ada apa-apa? Awak nak tipu siapa, Laila? Saya? Saya bukan bodoh!” suara Syahid semakin meninggi. Melotot matanya memandang wajah Laila.
“Baguslah kalau kau sedar kau tak bodoh. Jadi aku nak kau lepaskan Laila pada aku. Dia tak padan dengan lelaki kampung yang busuk macam kau ni,” sampuk Datuk Hasyim.
“You, sudahlah!” tengking Laila.
Dia kembali memandang Syahid. Dia menggelengkan kepala pada suaminya itu.
“Jadi kau rasa, kaulah yang padan dengan dia?” soal Syahid dengan suara yang tegang. Sedari tadi dia cuba mengawal kesabaran namun dia hanya manusia biasa yang tidak terlepas daripada nafsu amarah. Penumbuk dikepal. Dia cemburu!
“Memang aku padan dengan dia. Aku boleh bagi dia kemewahan. Aku boleh bagi dia segalanya yang tak mampu kau berikan!” jawab Datuk Hasyim angkuh.
Syahid tersenyum sinis. Pandangannya jatuh pada Laila yang diam membisu. Gadis itu kelihatan serba-salah. Makin bertambah sakit hatinya apabila melihat Datuk Hasyim cuba menyentuh bahu Laila. Namun, kelihatan Laila menepis.
“Langkah mayat aku dulu kalau kau nak dia!” jerit Syahid lalu dia menerpa ke arah Datuk Hasyim.
Satu tumbukan dilepaskan ke muka Datuk Hasyim menyebabkan lelaki tu itu jatuh tersungkur. Syahid tersenyum sinis. Dia menghampiri tubuh Datuk Hasyim.
“Syah, janganlah gaduh macam ni! Saya tahu salah saya. Please jangan bergaduh!” rayu Laila lagi sambil cuba menarik lengan Syahid.
Syahid mengetap bibir. Dia menepis tangan Laila dengan kasar. Dia memandang wajah Laila dengan tajam.
“Urusan aku dengan kau belum selesai. Kau jangan nak menyibuk, ini antara aku dan dia!” suara Syahid bertukar garang malah bahasanya juga bertukar. Laila mati kutu. Dia kecut perut melihat mata Syahid yang merah umpama biji saga.
“Kau ingat aku takut dengan budak mentah macam kau!” cabar Datuk Hasyim lagi.
Dia cuba untuk bangun namun secara tiba-tiba kolar bajunya dicekak oleh tangan Syahid yang sasa. Belum sempat dia bersuara, perutnya dihadiahkan penangan daripada Syahid. Datuk Hasyim menjerit. Senak perutnya hanya Tuhan yang tahu.
“Aku memang budak kampung. Aku memang budak miskin tapi aku bukan dayus dan aku bukan pengecut. Laila isteri aku dan aku takkan biarkan mana-mana lelaki sentuh dia termasuk kau!” tegas Syahid sambil menghayunkan penumbuk ke muka Datuk Hasyim.
Datuk Hasyim jatuh tersungkur sambil terbatuk-batuk. Ada darah tersembur daripada mulutnya.
Laila yang mendengar kata-kata Syahid terkedu. Hatinya tersentuh. Perlahan-lahan, dia menghampiri Syahid. Dia cuba menyentuh lengan Syahid namun sepantas kilat tangannya ditepis.
“Syah, saya mintak maaf. Apa yang awak nampak tak seperti yang awak fikirkan. Sumpah, saya tak tahu Datuk Hasyim nak datang. Saya tunggu awak bukan dia…”
“Kalau kau nak buat lawak, jangan masa ni, Laila. Kau ingat aku buta tak nampak apa yang kau dan datuk keparat ni buat?! Dengan aku bukan main lagi kau tolak sampaikan hak aku sebagai suami kau nafikan tapi dengan datuk tak guna ni bukan main lagi ya. Kau ingat aku ni apa, Laila? Patung bergerak yang boleh kau arahkan ikut suka hati kau. Dah lama aku bersabar dengan kau. Dah lama kau cuba tahan dengan perangai kau, tapi kau tak pernah berubah! Kau memang perempuan tak guna!” jerkah Syahid dengan dada yang berombak kasar.
Laila tersentak. Belum pernah Syahid sekasar ini. Hatinya tersiat. Niatnya sudah disalah ertikan oleh Syahid. Jadi dia harus menanggung segalanya akibat perbuatannya sendiri.
“Syah, tolong dengar penjelasan saya dulu. Saya dengan Datuk Hasyim tak buat apa-apa pun, dia datang nak jumpa saya…”
“Waktu malam-malam macam ni? Kau buat lawak bodoh apa ni, Laila? Kau ingat aku nak percaya dengan kau? Boleh jalanlah!” tempelak Syahid lagi. Wajahnya masam mencuka.
Laila kehilangan kata. Dia mengetap bibir. Datuk Hasyim yang mengerang kesakitan tidak diendahkan. Syahid lebih penting saat ini.
“Sikit pun kau tak pernah nak hargai apa yang aku cuba buat untuk kau, Laila. Aku buka hati aku untuk kau walaupun aku tahu kau tak pernah cuba buka hati kau untuk aku. Aku tetap mencuba tanpa kenal putus asa tapi sekarang aku sedar, aku perlu give up. Kau memang tak pernah beri peluang untuk aku menyayangi kau. Menyesal aku kahwin dengan kau, Laila. Menyesal…” ujar Syahid sambil menggelengkan kepala.
“Perempuan macam kau memang tak layak dicintai. Kau memang tak layak dapat cinta sesiapa pun. Aku benci kau!” sambung Syahid lagi lalu berlari meninggalkan Laila yang termangu-mangu.
Tanpa sedar ada air hangat menitis dari kelopak mata Laila. Kata-kata terakhir daripada Syahid begitu menikam hatinya merobek seluruh jiwa raganya. Baru hatinya ingin merasa bahagia namun kebahagiaan itu sudah direnggut dek kerana silap dirinya sendiri.
“Syah!” panggil Laila lalu berlari untuk mendapatkan Syahid.
Namun, segalanya sudah terlambat. Bayang Syahid sudah menghilang ditelan kepekatan malam. Laila lemah. Maruahnya sudah tercalar di mata Syahid. Dia tahu mana mungkin Syahid akan memaafkannya. Sudah terlalu banyak kesabaran lelaki itu diuji dan ternyata sabar lelaki itu sudah berada di penghujungnya.
“Syah, maafkan saya…” rintih Laila sambil memegang tiang rumahnya dengan kemas. Air mata terus menitis tanpa sekatan.


HARAZ hanya memerhatikan gerak-geri Syahid dengan  seribu persoalan. Dia melihat Syahid sudah mengemas pakaiannya ke dalam beg. Ke mana pula lelaki ini nak pergi malam-malam buta ni? Soal hatinya.
“Syah, kau nak ke mana ni? Kalau ada masalah cuba bagitahu aku, mana tahu aku boleh tolong,” Haraz bersuara.
Syahid hanya mendiamkan diri. Dia cuba meredakan hatinya yang panas. Masih jelas dalam fikirannya saat Laila dan Datuk Hasyim berpegangan tangan. Saat Datuk Hasyim membelai pipi isterinya itu terasa egonya sebagai seorang lelaki dan suami tercabar. Kalau diikutkan rasa amarahnya, mahu saja dia menamatkan riwayat Datuk Hasyim malam ini tetapi syukurlah imannya masih lagi bersisa.
“Dia memang tak guna! Dia memang tak guna!” jerit Syahid tiba-tiba.
Segala baju yang berada di dalam almari ditarik kasar dan dilemparkan ke lantai. Dia menyepak apa saja yang terlihat di matanya.
Kecut perut Haraz melihat perlakuan Syahid kali ini. Belum pernah Syahid bersikap seperti ini. Apa dah jadi sebenarnya ni?
“Syah, bawak bertenang. Cuba bawa beristighfar. Syaitan dah merasuk fikiran kau tu,” pujuk Haraz lembut. Dia yang berdiri di muka pintu bilik Syahid hanya mampu memerhatikan gelagat Syahid.
“Aku benci perempuan macam dia! Aku benci perempuan yang curang belakang aku! Dia memang
tak pernah faham perasaan aku! Aku menyesal kahwin dengan dia!” jerit Syahid lagi.
Kali ini cadar katil pula ditarik lalu dihempas ke lantai. Bantal yang berada di atas tilam dicapai lalu dibaling ke dinding. Habis semua bingkai gambar jatuh di atas lantai.
Haraz menelan liur. Boleh tahan juga panas baran Syahid ni. Selama ini dia melihat Syahid seorang yang tenang malah jika berhadapan dengan masalah lelaki itu hanya tersenyum tapi sekarang ketenangan itu sudah menghilang daripada wajah Syahid. Kelihatan anak mata milik lelaki itu sudah bertukar merah. Marah barangkali.
“Aku tahu kau tengah marah. Tapi cuba kau duduk dulu. Tarik nafas. Tak pun kau pergi ambil wuduk. Biar marah kau reda sikit. Kau tunggu sekejap, aku pergi ambilkan air.” sambung Haraz masih memujuk. Dia berlalu meninggalkan Syahid seketika.
Syahid mendengus. Arahan daripada Haraz langsung tidak dipedulikan. Dia memandang cermin solek dengan dada yang berombak kasar. Tapak tangannya dikepalkan. Dia cuba bertenang tetapi sebaik saja melihat wajahnya di cermin, bayang wajah Laila kembali terlayar ke ruang mata bersama dengan wajah Datuk Hasyim yang tersenyum sinis.
Adengan yang dilihat di rumah Laila kembali berputar di ruang fikirannya. Amarah Syahid mula memuncak. Semakin ditenung cermin itu, semakin jelas gambaran peristiwa tadi. Hati Syahid semakin panas. Tangannya dikepalkan dan…
Prangggg!!!
Cermin solek pecah berderai. Kaca bertaburan di atas lantai.
Langkah Haraz terhenti di muka pintu bilik Syahid. Dia tergamam melihat kaca yang bertaburan di atas lantai manakala tangan Syahid dipenuhi dengan darah hingga menitis di atas lantai. Haraz betul-betul terpaku.
“Syah!”

Wednesday, 8 October 2014

PERHATIAN!

Kepada pemegang akaun Maybank KLARA ANTHONY yang telah membuat pembayaran sebanyak RM148 ke akaun maybank asma pada 30 Sept sila hubungi saya dengan kadar segera sama ada di FB ataupun di email sy mujahidah_khadijah25@yahoo.com. Ataupun boleh wasapp ke no 0199700358.. Sy tak tahu novel apa yg dibeli..

Terima kasih,

Monday, 22 September 2014

Rebah Di Tirai Cinta ( Bab 26 )



SEKALI-SEKALA mata Laila menjeling ke sisi. Bibirnya mengukir senyuman nipis sebaik saja melihat Syahid yang menyanyi-nyanyi kecil sambil berjalan di sisinya. Wajah lelaki itu kelihatan tenang sekaligus menjemput ketenangan dalam hati kecil Laila. Dia tidak menyangka akhirnya dia berjalan berdua-duaan dengan orang yang selama ini dibenci sepenuh hati.
“Kita nak makan kat mana ni?” soal Syahid memecah kesunyian antara mereka berdua.
Laila tersedar lantas mendongak. Redup mata Syahid mendamaikan hatinya.
“Errr…makanlah kat mana-mana pun,” jawab Laila sedikit gagap. Tiba-tiba saja lidahnya menjadi kelu untuk mengeluarkan suara sedangkan selama ini kata-kata hinaan tidak lekang untuk Syahid.
Syahid tersenyum lalu memandang kiri dan kanan memerhati tempat yang boleh mereka singgah untuk menjamu selera. Waktu tengah hari di East Coast Mall memang penuh dengan orang ramai. Hampir setiap restoren di dalam pusat membeli belah ini dipenuhi dengan orang.
“Kita makan sushi nak?” soal Laila lembut.
“Sushi?” Syahid mengetuk dagu. Terbayang di matanya makanan popular di Jepun itu. Serentak dia menggelengkan kepala.
“Tekak saya ni tekak Melayu jadi tak berapa nak masuk sangat dengan makanan Jepun. Next…” ujar Syahid sambil memeluk tubuh.
Laila mencebik. Geram kerana permintaannya ditolak mentah-mentah oleh Syahid. Namun, matanya tetap melilau-lilau mencari restoren yang sesuai. Kemudian matanya tertancap pada Restoren Asam Laksa. Serta-merta dia menelan air liur membayangkan kelazatan laksa asam.
“Kita makan laksa nak? Dah lama saya tak makan laksa Penang,” ujar Laila sambil memandang wajah Syahid dengan penuh pengharapan.
Syahid berpaling dan membalas pandangan Laila. Dia menahan senyum. Perangai Laila sedikit sebanyak telah berubah. Tiada lagi bahasa kasar ataupun sindiran yang keluar daripada mulut itu malah anak mata bundar itu sudah tidak lagi memancarkan sinar kebencian. Dia bersyukur jika Laila telah berubah bermakna doanya sudah diterima oleh Yang Maha Kuasa.
“Yelah, jom kita makan laksa. Untuk awak saya sanggup korbankan perut saya ni.” Gurau Syahid.
Laila membeliakkan matanya serentak satu cubitan hinggap di perut Syahid. Syahid hanya mampu ketawa dengan dahi yang berkerut. Dengan selamba dia memeluk bahu Laila.
Langkah Laila mati. Jantungnya berdetak lagi. Anak matanya menjeling tangan Syahid yang melingkari bahunya sebelum anak matanya kembali memandang wajah Syahid yang kelihatan selamba. Lelaki itu tersengih bak kerang busuk.
“Heee…maafkan saya. Tak sengaja…” ujar Syahid lalu menjatuhkan tangannya. Dia berlalu mendahului Laila.
Laila tersenyum sendirian. Kemudian dia mempercepatkan langkahnya mengejar Syahid. Apabila langkahnya sudah menyaingi Syahid serentak dia memeluk lengan Syahid dengan mesra.
Syahid tersentak lantas dia berpaling memandang Laila yang jauh lebih rendah daripadanya sebelum anak matanya tuntas memandang lengannya yang dipeluk Laila. Dia ingin menegur tetapi tiada kata yang terluah. Akhirnya dia hanya biarkan tangan halus itu terus memeluk lengannya. Rasa bahagia mula menjengah tangkai hatinya.
“Awak tinggal dekat mana sekarang?” soal Laila sebaik saja mereka berdua melabuhkan punggung di dalam restoren. Agak kekok bagi Laila apabila berduaan dengan Syahid ketika ini.
Syahid mengangkat pandangan. Anak matanya dibiarkan terus menatap wajah Laila yang cantik. Tidak sedikit pun dia melarikan pandangan.
“Saya tinggal dengan Haraz,” jawab Syahid.
“Waled tahu tak pasal ni?” soal Laila lagi. Dia cuba menentang pandangan Syahid tetapi nyata dia kalah. Jantungnya berdenyut tidak tentu arah jadi dia terus melarikan pandangan.
“Tahu. Saya dah bagitahu. Waled tak kisah pun sebab waled tahu keadaan kita macam mana,” balas Syahid.
Laila menundukkan wajah. Bibirnya digigit.
“Awak selesa ke tinggal dengan Haraz tu?” Laila masih tidak berhenti menyoal.
Suapan Syahid terhenti. Dia tersenyum dan menganggukkan kepala.
“Selesa. Lagipun saya tinggal berdua je dengan Haraz. Bilik yang dia bagi saya sewa pun besar jadi itu dah cukup untuk saya,” jawab Syahid.
Laila rasa terpukul dengan kata-kata Syahid. Teringat kembali perbuatannya pada Syahid dulu. Memang tidak boleh dimaafkan.
“Ohhh…” hanya itu yang mampu Laila katankan. Wajahnya bertukar keruh. Asam laksa yang dihirup terasa pahit.
Syahid tersenyum sinis. Dia dapat rasakan apa yang ingin disampaikan oleh Laila Cuma dia hanya berlagak selamba. Dia ingin Laila sedar dengan sendirinya.
“Hubungan awak dengan Datuk Hasyim macam mana? Jadi ke dia nak kahwin dengan awak?” soal Syahid tidak semena-mena.
Dahi Laila berkerut. Soalan apakah itu?
“Apa maksud awak?”
“Maksud saya Datuk Hasyim masih tunggu awak ke?”
“Awak nak saya kahwin dengan Datuk Hasyim ke?” soalan dibalas soalan. Makanan yang terhidang sudah tidak menarik perhatian Laila. Sebaliknya wajah Syahid ditenung dengan dalam. Apa maksud lelaki itu membangkitkan isu tentang Datuk Hasyim?
“Bukan saya yang nak, tapi awak yang beria dulu kan?” balas Syahid dengan bersahaja. Dia menghirup jus tembikai dengan perlahan.
Laila menarik nafas panjang. Dia cuba menahan sabar melihat wajah Syahid yang kelihatan selamba. Kenapa dia tak pernah nak faham perasaan aku?
“Jadi awak akan lepaskan saya untuk Datuk Hasyim?” soal Laila lagi inginkan kepastian.
“Saya dah berusaha lebih dari enam bulan untuk melembutkan hati awak. Saya dah kerahkan semua kesabaran saya melayani kerenah awak tapi awak tetap tak dapat terima saya. Saya tak nak terus memaksa awak untuk hidup dengan saya kalau awak tak bahagia. Saya dah fikir masak-masak….”
“Cukup! Aku tak nak dengar!” bentak Laila lalu bangun meninggalkan Syahid dengan tidak semena-mena.
Syahid tersentak. Dahinya berkerut memandang bayang Laila yang semakin menghilang.
“Laila, saya tak habis cakap lagilah!” panggil Syahid namun suaranya tidak sampai pada Laila yang sudah menghilangkan diri.
“Salah ke aku cakap tadi? Dulu dia juga yang beria nak kahwin dengan orang tua kerepot tu, sekarang nak marah aku pula? Kenapa dengan dia agaknya?” bertalu-talu soalan yang terbit daripada minda Syahid. Namun dia tiada jawapan untuk soalan itu.
Akhirnya Syahid hanya mampu menjongketkan bahu.

LAILA mengesat air matanya yang tiba-tiba mengalir keluar daripada kelopak mata. Entah kenapa hatinya terguris dengan kata-kata Syahid. Terasa dirinya tidak diperlukan oleh Syahid sedangkan sekarang ini separuh hatinya sudah bisa menerima kehadiran Syahid. Adakah kata-kata tadi itu bermaksud yang Syahid ingin melepaskannya pergi?
Langkah Laila terhenti sebelum dia melabuhkan punggung di bangku yang disediakan. Air mata yang mengalir di pipi disekat dengan kasar. Sudah lama dia tidak menangis kerana lelaki dan hari ini lelaki itu mampu menoreh dinding hatinya yang selama ini cukup kebal.
“Aku tak patut menangis. Tak seharusnya aku menangis untuk lelaki seperti dia. Sedangkan selama ini memang aku yang nakkan perpisahan dengan dia. Aku nak lelaki kaya bukan lelaki miskin macam dia. Dia tak sesuai dengan aku. Datuk Hasyim pilihan yang tepat,” gumam Laila sendirian. Dia cuba menyakinkan dirinya sendiri.
Nafas ditarik sebelum dihembuskan dengan perlahan-lahan. Dia cuba memejamkan mata namun sebaik saja matanya terpejam bayang wajah Syahid yang menerpa ke ruang minda membuatkan mata Laila terbuka kembali. Dia mengeluh berat.
“Kenapa dia juga yang ada dalam fikiran aku ni?” soal Laila sendirian. Dia mengetap bibir.
“Laila, kat sini pun awak.” Tegur satu suara mengejutkan Laila. Dia tidak perlu berpaling kerana dia cukup kenal dengan pemilik suara itu.
Terasa tempat duduk disebelahnya diduduki oleh lelaki itu. Laila mengeraskan badan. Wajah Syahid sedikit pun tidak dipandang.
“Saya minta maaf dengan kata-kata saya tadi kalau itu menyinggung perasaan awak. Awak lupakan jelah. Anggap jelah saya tak pernah cakap apa-apa,” ujar Syahid dengan senyuman.
Laila mencebik. Dia menguak rambutnya ke belakang.
“Jomlah kita balik. Saya banyak kerja lagi kat restoren,” ujar Syahid setelah kata-katanya tidak mendapat balasan daripada Laila.
Laila bingkas berdiri.
“Eh Laila, tak sangka jumpa kau kat sini,” tegur satu suara mengejutkan Laila dan Syahid. Mereka berdua mengalih pandangan pada seorang wanita yang berdiri tegak di hadapan mata.
“Errr..Suzy, kau buat apa kat sini?” soal Laila sambil menyambut pelukan daripada Suzy.
“Aku jalan-jalan. Window shopping. Lama aku tak nampak kau kat kelab. Sorrylah masa wedding kau, aku tak datang. Siapa sebelah kau tu?” soal Suzy sambil menunjukkan ke arah Syahid yang berdiri kaku sambil memerhatikan mereka berdua.
“Errr…ini…ini…” Laila menelan air liur.
“Saya Syahid, driver Cik Laila…” ujar Syahid memintas percakapan Laila.
Laila tergamam. Serentak dia berpaling pada Syahid yang masih mengukir senyuman manis.
Driver kau Laila? Untunglah kau dapat driver cute macam ni…” ujar Suzy sambil ketawa.
Sedangkan Laila hanya mampu tersenyum hambar.
“Cik Laila, saya tunggu dekat kereta,” ujar Syahid lalu melangkah pergi.
Laila tidak menjawab sebaliknya dia hanya memandang Syahid yang mula mengorak langkah meninggalkannya dengan Suzy. Kenapa lelaki itu tidak berterus-terang tentang status mereka yang sebenar? Soal hati Laila.
Bunyi suara Suzy yang memuji ketampanan Syahid tidak melekat di telinganya sebaliknya matanya masih melekat pada figura Syahid yang semakin menghilang. Hatinya rawan dengan tiba-tiba.
Laila terdiam. Dia tidak tahu apa yang harus dikatakan

KEPALANYA dihempaskan ke atas sofa. Siaran di televisyen langsung tidak menarik minat Laila untuk menonton. Hatinya masih berbekas dengan kata-kata Syahid pada Suzy tengah hari tadi. Walaupun kata-kata itu tidak bermakna apa-apa, tetapi ia tetap berbekas dalam hati Laila yang mula merasakan kehadiran lelaki itu dalam hatinya.
“Saya Syahid, driver Cik Laila…”
Sebaris kata-kata itu cukup memeranjatkan Laila. Memang salahnya juga tidak memperkenalkan siapa Syahid sebenarnya pada Suzy tetapi suara Syahid yang pantas memotong percakapannya membuatkan dia terkelu. Apa maksud Syahid menyatakan dia hanya pemandunya saja?
Masih jelas tergambar di fikiran Laila wajah Syahid yang keruh. Senyuman yang dihulurkan juga kelihatan hambar dan palsu di mata Laila. Dia tahu Syahid pasti ada sebab tertentu dan dia ingin tahu apa sebabnya.
Mata Laila masih lagi melingas memandang ke kiri dan kanan. Rumah besar dengan ruang yang cukup luas cukup membuatkan Laila terasa sunyi apabila hanya dia seorang saja yang tinggal dalam rumah ini. Jika dulu ada Syahid yang menemaninya walaupun hubungan mereka tidak semesra pasangan lain tetapi Syahid selalu mencari peluang untuk mengambil hatinya.
Kadang-kadang lelaki itu akan memasak untuknya. Tidak kurang juga Syahid akan mengemas rumah sebelum lelaki itu pergi ke restoren. Dia tidak pernah melarang Syahid melakukan kerja-kerja rumah kerana memang itu tabiat Syahid yang selalu Laila perhatikan.
Tiba-tiba bibir Laila mengukir senyuman nipis. Dia meletakkan lengannya di dahi. Ada hembusan rindu yang meniup ke dalam hatinya buat seorang lelaki yang dahulunya tidak pernah diendahkan. Secara tiba-tiba dia rindukan celoteh lelaki itu. Dia rindukan sindiran dan ejekan pemuda yang selalu dipanggil mamat kampung itu. Sungguh, dia rindukan senyuman yang sentiasa mekar di bibir merah itu sekalipun dirinya dicaci dan dihina.
Laila meraup wajahnya. Aduh, parah dah aku ni. Tak pernah pula aku rasa macam rindu macam ni. Padahal tengah hari tadi baru aku jumpa dia. Bebel hati Laila. Anak matanya dibiarkan memandang jam yang tergantung di dinding. Sudah pukul sepuluh malam, pasti Syahid sudah pulang dari restoren. Agaknya apa yang lelaki itu buat sekarang ya? Soal Laila lagi.
Dia menyelak rambutnya ke belakang. Rasa rimas apabila batinnya terus diasak dengan soalan yang berkaitan dengan Syahid sedangkan hatinya tidak mampu memberi jawapan yang pasti.
“Aku call jelah. Untung-untung dia tak tidur lagi…” omel Laila. Lantas dia mencapai telefon bimbitnya yang berada di atas meja. Nombor Syahid dicari. Dia menekan nombor tersebut namun tiba-tiba dia mematikan talian.
“Kalau aku telefon dia, aku nak cakap apa?” soalnya sendirian. Seolah-olah soalan itu ditujukan untuk dirinya sendiri. Pantas Laila menggelengkan kepala. Telefon diletakkan kembali di atas meja. Dia menghempaskan badannya kembali ke sofa. Mata dipejamkan. Berharap dia dapat melelapkan mata.
Namun, lain yang diharapkan lain pula yang menjelma di ruang mata. Bayangan Syahid muncul lagi. Lelaki itu tersenyum. Adakalanya Syahid ketawa. Laila tersentak lalu dia membuka matanya dengan luas. Dia bingkas dan duduk sambil menyandarkan belakang badannya di sofa.
Rasa sunyi menghimpit dirinya.
“Dia ada bela saka agaknya sampaikan aku ternampak dia dekat mana-mana. Haih, tak boleh jadi ni. Dahlah mata tak boleh lelap pula,” bebel Laila lagi.
Lantas, anak matanya merenung telefon bimbitnya. Dia harus lakukan sesuatu agar bayang lelaki itu luput dari ingatannya. Pantas, nombor Syahid didail. Dia dapat mendengar bunyi talian disambungkan. Serentak itu jantung hatinya tidak berhenti berdegup.
“Assalamualaikum..” sapa suara di hujung talian menyentak hati Laila. Dia menelan liur yang terasa berat untuk menuruni kerongkongnya.
“Errr…” hanya itu saja yang terkeluar daripada mulut Laila. Dia mengesat dahinya yang terasa berpeluh.
“Laila? Awak tak apa-apa ke? Saya bagi salam pun awak tak jawab…” suara Syahid kedengaran lagi.
Kali ini Laila cuba berkata-kata. Dia menjilat bibir yang terasa kering.
“Waalaikummusalamm…” jawab Laila sedikit gagap. Oit, kenapa dengan aku ni?
“Hah, dengar pun suara awak. Ada apa call saya ni? Selalunya kalau tak urgent, awak tak call saya,” ujar Syahid masih lagi bersahaja.
Laila mula kehilangan kata. Aku dah agak dah mesti dia tanya kenapa telefon dia. Aku nak jawab apa ni? Takkan aku nak jawab yang aku rindu dia? Mahu dia gelakkan aku tujuh hari tujuh malam. Aduh, kenapalah tangan aku ni gatal sangat telefon dia malam-malam ni? Kan dah malu sendiri. Bebel Laila dalam hati. Dia mengeluh kecil.
“Laila? Awak okey tak ni? Kalau tak ada apa-apa, saya nak letak telefon ni…” suara Syahid memutuskan lamunan Laila. Dia tersedar.
“Errr…Syah, tunggu dulu!” akhirnya suara Laila terkeluar juga.
“Hah, ada apa?” soal Syahid lagi. Dia mula bosan dengan kerenah Laila yang semakin hari semakin pelik.
“Saya tak boleh tidur,” akui Laila perlahan-lahan. Dia menelan air liur lagi.
“Tak boleh tidur? Kenapa pula awak tak boleh tidur?” Syahid menyoal kembali. Tidak lama kemudian terdengar tawa meletus di hujung talian membuatkan wajah Laila terus berona merah. Malu kerana ditertawakan oleh Syahid.
“Saya ternampak awak dalam rumah ni. Awak ada bela saka ke?” soal Laila sekali lagi. Kedengaran kelakar di telinga Syahid.
“Saya bela saka?” Suara Syahid ketawa berdekah-dekah membuatkan wajah Laila berubah. Namun dalam hatinya terasa lapang. Terbang segala angin rindu yang membadai hatinya tadi.
“Kalau saya bela saka, dah lama saya suruh saka saya tu cekik awak…” balas Syahid bersahaja. Tawanya masih lagi bersisa.
“Awak tak sayang saya ke?” terpacul soalan itu daripada mulut Laila. Dia menepuk mulutnya sendiri.
Kedengaran talian menyepi. Suara Syahid tidak kedengaran sebaliknya hanya hembusan nafas lelaki itu saja yang kedengaran. Laila mula dipagut resah.
“Awak yang tak sayang saya. Dahlah, Laila. Saya penat. Awak pergilah tidur. Tak ada apa-apa pun dalam rumah tu, bayangan awak je tu…” balas Syahid tidak mahu memanjangkan perbualannya dengan Laila.
“Tapi saya betul-betul tak boleh tidur ni….” Ujar Laila lagi. Suaranya kedengaran lirih.
“Awak pejamkan mata lama-lama nanti awak tidurlah. Saya nak berehat ni. Penat sangat,"
balas Syahid lagi.
Laila menggigit bibir. Kelihatan seperti Syahid tidak mahu mengendahkannya. Dia harus lakukan sesuatu.
“Saya nak letak telefon dah ni…assalamua….”
“Syah, tunggu dulu. Syah, rumah gelaplah! Saya tak nampak apa-apa ni! Blackout ni. Syah tolong saya! Arghhh!” jerit Laila di talian dengan tidak semena-mena. Lantas dia mematikan talian.
Telefon diletakkan di atas meja. Dia tersenyum sendirian sambil memandang ruang tamu yang terang benderang. Dia yakin pasti Syahid akan datang ke rumahnya nanti. Dia menarik nafas panjang sebelum melepaskannya dengan perlahan. Telefon bimbitnya yang bordering tidak dihiraukan. Dia tahu pasti panggilan itu daripada Syahid.
Pantas, Laila bangun dan menutup semua suis lampu. Dia duduk di dalam gelap sambil menunggu seseorang. Seseorang yang berjaya menganggu hatinya.