Tetamu Rindu

Wednesday, 2 September 2015

Rebah Di Tirai Cinta ( Bab 31 )

LAST ENTRY




LAILA tersedar daripada tidurnya apabila terdengar laungan azan berkemundang dari surau yang berdekatan. Dia meraup wajahnya dengan perlahan sebelum bingkas bangun dan duduk di birai katil. Sungguh laungan suci itu menyentuh hati wanitanya. Lalu anak matanya terpanah pada sejadah dan telekung berwarna putih yang tersangkut di penyidai baju, sudah lama dia tidak memakai telekung itu. Rasa halus mula menyelinap ke dalam hatinya. Rasa sebak yang tidak dapat dirungkaikan dengan kata-kata.
Jika Syahid ada bersama, pasti saat ini lelaki itu sedang bersujud menghadap Yang Esa. Syahid tidak pernah leka dalam mengingatinya tentang solat dan kewajipannya sebagai seorang isteri tetapi dek kerana sikap angkuh yang menebal dalam diri, Laila mengabaikan kata-kata suaminya itu.
Kini dia menyesal. Benar-benar menyesal kerana tidak menghargai kehadiran Syahid sebelum ini. Tetapi semuanya sudah terlambat. Syahid telah pergi meninggalkannya keseorangan setelah hatinya sudah mula menerima Syahid sebagai suami.
“Kenapa awak buat saya macam ni, Syah? Kenapa tinggalkan saya? Awak buat saya rebah dengan cinta awak tapi sekarang awak tinggalkan saya saat saya perlukan awak. Saya tahu saya bukan isteri yang awak inginkan, tapi tak boleh ke kalau awak berikan saya peluang?” soal Laila sendirian. Dia menangis sendirian.
Baju kurung pemberian Syahid dipeluk erat. Hatinya pilu, jiwanya ngilu dengan apa yang terjadi.
“Aku bukan boneka yang boleh kau buat sesuka hati. Aku lelaki tapi aku ada perasaan. Aku nampak kuat tapi sebenarnya aku rapuh. Tapi kau tak tahu semua tu. Kau tak tahu semua tu, Laila. Sebab kau terlalu menjunjung ego kau. Aku rendahkan ego aku untuk kau yang aku terima sebagai isteri. Tak pernah sekali pun aku benci kau, Laila. Tak pernah. Tapi kau? Kau langsung tak hormat aku sebagai suami. Kau campak maruah aku dalam longkang. Kau curang belakang aku. Apa yang kau lakukan ni memang lengkap sebagai isteri derhaka!”
Kata-kata yang pernah dihamburkan Syahid kembali terngiang di telinga Laila membuatkan air mata semakin lebat menghujani pipinya. Bicara itu benar-benar merobek hati kecilnya.
“Saya tahu saya tak layak untuk awak tapi saya tak boleh kehilangan awak, Syah. Saya dah mula cintakan awak. Kembalilah pada saya…” rengek Laila lagi. Dia menekup wajahnya dengan kedua belah tapak tangan.
‘Andai kita rebah kerana manusia, bangkitlah kerana Allah. Kasih sayang-Nya melebihi segala cinta manusia di dunia ini.’
Satu suara membisik di telinga Laila membuatkan Laila tersentak. Dia memandang ke kiri dan kanan, namun tiada sesiapa pun bersamanya saat ini. Laila memejamkan mata sejenak. Dadanya berdetak tidak menentu. Apa dah jadi dengan aku ni? Serentak laungan azan semakin kuat di telinganya. Pantas saja Laila membuka mata. Dia termengah sendirian.
Pantas, dia berlari ke bilik air. Dia memandang paip dengan lama sebelum perlahan-lahan, kepala paip itu dibuka. Dia menghulurkan tangan, terasa sejuk air paip menyentuh kulitnya. Tanpa Laila sedar matanya kembali menitis kerana itulah pertama kali dia mengambil wuduk semenjak dia menjadi isteri orang.
Perasaan baru mula meresap ke dalam hatinya. Setelah selesai mengambil wuduk, Laila melangkah ke penyidai dan memakai telekung sebelum mendirikan solat subuh. Sungguh Laila merasa tenang saat dahinya menyentuh sejadah. Ketenangan selama ini hilang dari jiwanya kini kembali meresap ke dalam sanubari. Ternyata ketenangan itu hanya milik Allah.
“Allahuakbar…” hanya itu yang terluah setelah Laila selesai berdoa. Lama dia berteleku di atas sejadah sebelum dia bangun dan duduk di hadapan cermin solek setelah selesai menanggalkan telekung.
Dia merenung wajahnya yang terlihat pada biasan kaca. Laila menyentuh wajahnya yang berparut. Rasa dirinya begitu hodoh apabila melihat parut kesan simbahan asid hampir merosakkan separuh wajahnya. Dahulu, wajah inilah yang dibangga-banggakan sehinggakan dia menggunakan kecantikan ini untuk memikat Datuk Hasyim demi sebuah kekayaan. Kini, segalanya sudah musnah. Saat dia mula sedar bahawa kekayaan tidak dapat menjamin kebahagiaan, kecantikan yang diperolehinya direnggut dalam sekelip mata.
Sekarang, Laila kehilangan segalanya. Segalanya telah musnah dalam sekelip mata. Dia kehilangan cinta dan kecantikan dalam masa yang sama. Laila benci melihat wajahnya sendiri. Pantas, tangannya mencapai botol minyak wangi dan…
Pranggg!!!
Kaca cermin solek itu pecah berderai. Naik turun bahu Laila menahan rasa yang mencengkam di jiwa. Air mata dibiarkan menitis tanpa sekaan. Otaknya benar-benar berserabut tika ini. Bayang wajah Syahid tidak mahu hilang dari fikirannya silih berganti dengan kejadian yang menimpa dirinya.
Laila terasa ingin menjerit tetapi bibirnya bagaikan beku. Dia memegang kepalanya yang terasa berdenyut. Dia harus lakukan sesuatu untuk mencari Syahid. Dia rindukan lelaki itu. Perasaan yang melanda dalam jiwanya tidak dapat dibendung lagi.
Pantas, Laila menuju ke almari. Beberapa helai pakaian dicapai lalu dimasukkan ke dalam beg galasnya. Tidak dilupakan dompetnya turut dimasukkan ke dalam begnya. Kemudian, Laila terus menukarkan pakaiannya. Baju seksi yang pernah menjadi pilihannya dahulu, ditolak ke tepi. Baju kurung pemberian Syahid disarungkan ke badannya sebelum sehelai selendang dicapai lalu dililitkan di kepalanya dan menutup sebahagian wajahnya.
Laila sudah bertekad. Dia akan mencari Syahid sehingga ke lubang cacing. Apa pun yang bakal terjadi padanya, tidak dipedulikan.

ANAK mata yang hitam pekat itu tidak sedikit pun beralih pada dada lautan yang terbentang luas. Langit yang membiru menambahkan lagi ketenangan yang dirasakan saat ini. Bunyi ombak yang menghempas pantai seakan-akan irama yang cukup merdu menusuk ke telinganya.
Lelaki itu menghela nafas panjang. Dia meraup wajahnya yang terasa kusut. Walaupun keadaan sekeliling cukup menenangkan tetapi rasa gundah masih tetap terasa jauh di sudut hatinya. Kelopak mata dipejamkan buat seketika, berharap akan ada ketenangan mengusir rasa resah yang bersarang di hati. Namun, seraut wajah jelita terlayar di ruang minda membuatkan matanya terbuka kembali.
“Laila….” Desis Syahid perlahan.
Dia duduk di atas pangkin kayu buatannya. Dia keseorangan tanpa teman di pulau terpencil. Pulau inilah tempat dia dan Laila menyelamatkan diri setelah dipukul ombak yang mengganas secara tiba-tiba satu ketika dahulu. Waktu itu Syahid bersusah-payah cuba memenangi hati Laila tetapi malangnya hati wanita itu sangat keras. Sukar untuk dilenturkan.
Kadang-kadang Syahid benci dengan dirinya sendiri. Dia tidak dapat membenci Laila walaupun wanita itu membalasnya dengan kecurangan. Dia cuba untuk melupakan isterinya namun dia tidak mampu. Segala tentang Laila seolah-olah melekat di dalam kepalanya. Peristiwa dua minggu lepas kembali terlayar di fikirannya. Apa khabar Laila sekarang ini? Soal hati Syahid.
Bukan niatnya untuk melarikan diri Cuma dia perlukan ketenangan untuk berfikir tentang hala tuju hubungan mereka. Kehadiran Raja Idris sebagai tok ayahnya membuatkan fikirannya bertambah celaru.
Dia harus memberi kata putus sama ada keluarganya atau pun Laila. Jika dia memilih Laila maka keluarganya akan terus hidup susah sedangkan kalau dia memilih keluarga angkatnya, hubungan antara dia dan Laila harus diputuskan. Syahid semakin pening. Bagaimana kalau Laila mengandungkan anaknya nanti? Soal benak hati Syahid. Perkara itu membuatkan dia bertambah resah.
Satu keluhan dilepaskan. Dia tidak mempunyai keputusan untuk tawaran Raja Idris. Dia perlu bersemuka dengan Laila tetapi sanggupkah dia berhadapan dengan wanita itu setelah apa yang telah terjadi?

SEBUAH bas berwarna hitam putih berhenti berhampiran dengan Pantai Lanjut, Rompin. Kelihatan seorang wanita berselendang hitam turun dari bas dengan menggalas beg di belakangnya. Wanita itu mengesat peluh yang merembes di dahi. Matahari yang tegak di atas kepala membuatkan dia berasa haus.
Laila membetulkan selendang yang ditiup angin pantai. Tiupan angin itu menyebabkan selendangnya terselak dan menampakkan parut di sebahagian wajahnya. Laila tidak mahu kecacatan wajahnya mengganggu orang lain. Tujuan dia ke Rompin semata-mata untuk mencari Syahid, suaminya.
Lantas, Laila meneruskan perjalanan. Dia yakin inilah kampung Syahid. Dia masih ingat kedai runcit yang berada di hujung sana. Hayunan kakinya diteruskan lagi. Dia berharap agar dapat mencari seteguk air untuk menghilangkan rasa dahaganya.
Laila hanya menundukkan wajah apabila berselisih dengan orang kampung yang lalu lalang. Dia malu. Teramat malu dengan keadaan dirinya sekarang.
Sebaik saja sampai di kedai runcit, Laila terus membuka peti ais. Sebotol air 100 plus dicapai lalu dibawa ke kaunter.
“Berapa ni kak?” soal Laila sambil melarikan pandangannya ke tempat lain.
“RM2.20, dik.” Jawab wanita itu sambil memandang wajah Laila dengan pelik.
Laila mengangguk. Dia mengeluarkan dompetnya yang berada di dalam beg galas. Dahinya berkerut apabila duitnya hanya tinggal satu ringgit. Laila mengetap bibir. Hampir dia terlupa selama ini dia menggunakan kad kredit dan jarang sekali dia mempunyai wang tunai.
“Adik ni orang baru dekat sini ke?” soal wanita itu lagi sambil cuba melihat wajah Laila yang tertunduk.
Hanya anggukan dibalas oleh Laila. Dia masih lagi mencari duit untuk membuat pembayaran. Namun sayangnya tiada baki yang tertinggal di dalam dompetnya.
“Ada tak duitnya?” soal wanita itu sambil menjenguk ke dalam dompet Laila.
Laila menggelengkan kepala. Wajahnya berubah kelat. Terasa mahu menangis dengan apa yang terjadi pada dirinya saat ini.
“Kalau tak ada, tak payah beli. Pergi cari duit dulu.” Ujar wanita itu dengan kasar. Satu jelingan dihadiahkan buat Laila.
“Tapi saya dahaga, kak. Saya ada satu ringgit je. Bolehlah saya hutang dulu. Nanti saya bayar balik.” Rayu Laila dengan penuh pengharapan. Wajahnya masih ditundukkan.
Bulat mata wanita itu mendengar kata-kata Laila.
“Kau ingat kedai aku ni kedai kebajikan? Kau bukan orang sini, tiba-tiba datang nak mintak hutang pulak. Siapa nak bayar hutang kau tu nanti? Aku tahu, kau ni mesti pengemis kan? Dah, lebih baik kau keluar dari kedai aku sekarang. Kalau kau nak beli air dengan harga seringgit, ada. Air paip jelah sesuai untuk kau!” hambur wanita itu lagi sambil menuding jari ke luar kedai sebagai isyarat supaya Laila keluar.
Laila menangis. Perit dan pedih hatinya mendengar maki hamun yang dilemparkan oleh wanita itu. Inilah agaknya yang dirasakan oleh Syahid dahulu saat dia memaki hamun lelaki itu tanpa belas kasihan.
“Tolong saya kak…” rayu Laila lagi. Dia mendongakkan kepala. Serentak, selendang yang menutupi kepalanya terlurut jatuh menampakkan wajahnya yang sebenar.
Wanita itu tergamam. Terkebil-kebil dia memandang wajah Laila yang cacat.
“Hantu!!!” jerit wanita itu lalu membaling segala yang ada di hadapannya pada Laila.
Laila turut menjerit kesakitan apabila tubuhnya dibaling dengan barang-barang keras. Cepat-cepat dia menutup wajahnya dan berlari meninggalkan kedai itu dengan hati yang tersiat.
Langkahnya terhenti sebaik saja sampai di tepi pantai. Laila terus terduduk di bawah pohon ru yang merimbun. Dia melepaskan lelah akibat penah berlari. Air mata tidak henti-henti mengalir dari anak matanya. Lalu, Laila menekup wajahnya ke lutut.
“Allah, aku tak kuat. Aku tak kuat untuk hadapi semua ini!” luah Laila bersama tangisan yang semakin berlagu.

Aku tak akan berhenti,
Menemani dan menyayangimu,
Hingga matahari tak terbit lagi,
Bahkan bila aku mati,
Ku kan berdoa pada Ilahi,
Tuk satukan kami di syurga nanti,
Tahukah kamu apa yang ku pinta,
Di setiap doa sepanjang hariku,
Tuhan tolong aku,
Tolong jaga dia,
Tuhan aku sayang dia..
Sayup-sayup kedengaran satu suara mengalunkan bait lagu membuatkan Laila mengangkat muka. Dia masih ingat dengan suara itu. Ya, suara itu yang didengarinya beberapa bulan yang lalu sebelum dia berkahwin dengan Syahid. Suara yang didengarinya di tepi pantai ini. Pantai yang sama. Siapa pemiliknya? Soal hati Laila.
Terasa bait lirik itu menyentuh jiwanya malah suara itu seakan dekat dengan hatinya. Pantas, Laila menyeka air mata dengan tangannya. Dia bingkas bangun. Berpusing-pusing kepalanya mencari pemilik suara itu. Walaupun suara itu kasar tetapi tetap merdu di telinga Laila.
Laila terus berlari dan berlari sambil anak matanya melilau-lilau mencari arah suara itu kedengaran. Sesekali langkahnya tersadung tetapi sepantas kilat Laila bangun dan meneruskan pencarian. Akhirnya, langkahnya terhenti apabila melihat seorang pemuda sedang duduk di atas batu sambil wajahnya mengadap ke arah laut. Laila yakin itulah lelaki yang menyanyi sebentar tadi.
Nafas Laila termengah-mengah. Dia cuba mengatur nafas sebelum berdiri tegak di belakang lelaki itu.
“Siapa awak? Kenapa lagu awak sedih sangat?” soal Laila membuatkan nyanyian lelaki itu terus terhenti.
Kelihatan lelaki yang memakai t-shirt dan jeans lusuh itu kaku tidak bergerak sedangkan Laila menanti jawapan daripada lelaki itu. Dia mengesat peluh yang semakin galak membasahi wajahnya. Seboleh mungkin Laila cuba membetulkan selendangnya yang ditiup oleh angin pantai. Dia tidak mahu menakutkan lelaki yang berada di hadapannya ini.
“Maaf kalau saya menganggu cuma saya….”
Belum sempat Laila berkata lebih lanjut, lelaki itu berpaling padanya. Serentak, mata Laila membulat. Beg yang dipegangnya terlucut jatuh. Terasa lembik lutut Laila saat ini dan tanpa dipinta, air matanya menitis malah selendang yang membaluti kepalanya turut terbang ditiup angin pantai.
Laila menundukkan wajah. Dia tahu lelaki itu pasti takut melihat wajahnya sekarang ini. Rasa sakit semakin kuat menghiris hati Laila apabila lelaki itu hanya kaku tanpa riak. Laila sedar kedudukannya saat ini. Tiada siapa yang menerima wanita yang berwajah hodoh seperti dirinya. Perlahan-lahan, Laila mengundurkan langkah. Dia berpaling. Tak guna dia terus berharap kerana dia tahu harapan itu akan tinggal harapan.
“Tunggu!”

Sunday, 2 August 2015

Rebah Di Tirai Cinta ( Bab 30 )



MATA Syahid membesar apabila dia dipersilakan masuk ke dalam sebuah rumah yang boleh dikatakan menyamai sebuah istana. Cukup besar dan mewah. Sewaktu dia melewati pintu hadapan, kelihatan dua orang lelaki tunduk hormat kepadanya. Syahid mula diserang tanda tanya. Ke mana mereka bawa aku ni? Soal hati Syahid.
“Ini rumah siapa?” soal Syahid pada lelaki yang mengiringinya itu.
Tetapi lelaki yang berbadan sasa itu hanya mendiamkan diri sebagai jawapan. Sejak dia dibawa dari rumah sewanya sampailah ke rumah yang berada di atas bukit ini, sepatah perkataan pun tidak terkeluar dari mulutnya. Bisu agaknya. Detik hati Syahid.
Masih segar dalam ingatan Syahid sewaktu dia keluar dari rumah sewanya, sebuah kereta Toyota Estima berhenti betul-betul di hadapannya dan dia dipersilakan masuk ke dalam kereta. Walaupun hatinya dilanda tanda tanya tetapi dia tetap menurut. Mungkin orang itu mengenali dirinya.
Syahid tersentak apabila lelaki berbadan tegap itu berhenti di salah sebuah bilik yang terdapat dalam rumah agam yang mewah ini. Kedengaran jelas di telinga Syahid ombak yang menghempas pantai cuma dia tidak dapat pastikan di mana lokasi rumah mewah ini berada.
“Kenapa berhenti?” soal Syahid.
“Masuk!” arah lelaki itu tanpa senyuman.
Syahid mencebik. Ada suara rupanya. Aku ingatkan bisu. Omel hati Syahid.
Pintu bilik yang terukir cantik itu dibukakan untuk Syahid. Lalu tanpa berfikir panjang, Syahid terus melangkah masuk. Saat dia menjejakkan kaki ke dalam bilik itu, Syahid terus terpanar. Matanya membulat dan mulutnya sedikit terbuka luas apabila melihat ruang bilik yang dipenuhi buku-buku yang tersusun rapi di atas rak yang agak besar dan tinggi.
“Fulamak, kilang buku ke ni?” omel Syahid sendirian.
“Ini perpustakaan mini…” sampuk satu suara yang agak asing di telinga Syahid membuatkan dia berpaling ke arah tingkap.
Dahi Syahid berkerut apabila melihat figura lelaki berdiri di tepi tingkap sambil matanya menghadap ke luar tingkap. Puas Syahid cuba mengamati wajah lelaki itu tetapi hampa, dia tidak dapat melihat dengan jelas kerana lelaki itu berdiri membelakanginya.
“Maaf, encik ni siapa ya? Kenapa saya dibawa ke sini?” soal Syahid sambil cuba mendekati lelaki tersebut.
Lelaki tua itu berpaling. Anak mata mereka bertembung membuatkan Syahid kelu untuk berbicara.
“Indra Syahid…cantik nama tu…” Lelaki itu menyebut namanya.
Syahid tersentak. Macam mana orang tua ni boleh tahu nama aku? Detik hati Syahid. Pelik.
“Saya tak kenal pun encik ni siapa. Jadi saya rasa lebih baik saya balik dulu…” ujar Syahid lalu berura-ura untuk berpaling. Namun, suara lelaki itu menahan.
“Tunggu dulu. Dua puluh lima tahun dulu, anak, menantu dan cucu saya terlibat dalam kemalangan jalan raya. Jasad anak dan menantu saya rentung dalam kemalangan itu dan jenazahnya di bawa ke rumah saya tapi malangnya, jasad cucu saya tidak dibawa sekali. Saya fikir tentu orang-orang sekitar sudah mengebumikan jenazah cucu saya itu tetapi ternyata saya silap. Cucu saya masih selamat…” cerita lelaki tua itu lagi.
Syahid terpempan. Takkan dia nak cakap yang aku ni??
“Encik ni siapa? Saya tak faham apa yang encik cuba sampaikan ni…” ujar Syahid mulai keliru.
Tetapi lelaki itu tetap tersenyum. Dia kelihatan tenang sambil anak matanya tidak lepas menatap wajah Syahid kelihatan terpinga-pinga.
“Mungkin kamu tidak percaya tapi saya yakin kamu adalah cucu saya yang hilang itu,” ujar lelaki yang berumur itu.
Syahid terkedu seketika. Dia menggelengkan kepala. Memang tidak dinafikan ibu dan ayahnya terlibat dalam kemalangan tetapi semenjak peristiwa itu, tiada satu pun ahli keluarga kandungnya mencari dirinya. Malah, Syahid dapat rasakan keluarga kandungnya melupakan dirinya lantaran itu dia tidak pernah kisah tentang kewujudan mereka lagi. Bagi Syahid cukuplah Mak Cik Sarimah sebagai keluarganya.
“Setelah 25 tahun kejadian tu, baru sekarang encik mengaku saya cucu encik? Saya dibiarkan hidup menumpang dengan kasih sayang orang lain, dibiarkan hidup susah sedangkan encik hidup mewah dalam istana ini dan baru sekarang encik nak cari saya? Mengaku saya cucu encik? Saya rasa saya sedang bermimpi…” ujar Syahid sinis.
Lelaki tua itu kelihatan tertunduk. Air matanya menitis tanpa sedar.
“Masa saya kecil, tiap-tiap hari saya menunggu depan rumah Mak Cik Sarimah, berharap akan ada orang yang datang jemput saya. Sampai ke malam saya tunggu tapi hampa, seorang pun tiada. Takkan berita pasal kemalangan tu tak disiarkan dalam TV? Tetapi lama kelamaan saya sedar, mungkin keluarga kandung saya tak perlukan saya lagi. Jadi saya dah buat keputusan dan tanamkan dalam diri saya yang keluarga saya dah mati. Hanya keluarga Mak Cik Sarimah saja yang saya ada. Jadi, kalau encik mengaku saya cucu encik bermakna encik silap. Keluarga saya dah lama mati!” tekan Syahid dengan suara yang tegas.
“Tidak!” jerit lelaki itu kemudian mendekati Syahid. Wajah anak muda itu ditenung lama. Wajah itu benar-benar mengingatkannya pada anak lelakinya.
“Tidak pernah sekelumit pun dalam hati tok ayah untuk membuang kamu dari hidup tok ayah. Selepas kemalangan ayah dan bonda kamu, tok ayah diserang strok. Bertahun juga tok ayah berusaha untuk memulihkan diri. Semuanya tok ayah lakukan untuk kamu, Syah. Cuma kebelakangan ini tok ayah berpeluang untuk mencari kamu. Merata tempat tok ayah cari dan sekarang tok ayah bersyukur sebab Allah dah pertemukan kamu dengan tok ayah. Kamulah cucu tunggal tok ayah.” Ujar lelaki tua yang menggelarkan dirinya sebagai tok ayah kepada Syahid.
Syahid terkedu lagi. Tok ayah? Aku ada tok ayah? Tapi betul ke ini datuk aku? Detik hatinya masih sangsi.
“Saya tak percaya! Encik jangan fikir saya akan termakan dengan cerita encik tu. Berapa kali saya perlu cakap, keluarga saya dah mati! Saya tak ada sesiapa pun atas dunia ni selain mak saya!” tegas Syahid lagi.
Dia cuba untuk melangkah pergi. Dia tidak betah berada di dalam ruang bacaan yang dirasakan sempit padahal ruangnya cukup luas. Namun, langkah Syahid terhenti apabila matanya tertancap pada sebuat potret keluarga yang tergantung di satu sudut dinding. Dia terkaku seketika apabila melihat wajah kanak-kanak yang duduk di tengah-tengah di antara pasangan suami isteri itu mirip wajahnya sewaktu kecil.
Tangannya yang ingin memulas tombol pintu terhenti sendiri. Dia bagaikan tidak percaya melihat wajah suami isteri yang sedang mengukir senyuman di dalam gambar itu. Kelihatan cukup bahagia.
“Gambar itu diambil sebelum kamu sekeluarga terlibat dalam kemalangan 25 tahun lepas. Kalau kamu masih tak percaya itulah buktinya.” Jawab lelaki tua itu perlahan.
Syahid menggelengkan kepalanya beberapa kali. Terlintas satu persatu wajah keluarga angkatnya di ruang fikiran.
“Kalau pun saya ni cucu encik tapi maaf saya katakan, saya tak layak untuk jadi keluarga encik. Biarlah saya dengan kehidupan saya dahulu. Saya bahagia dengan mak dan adik-adik saya.” Ujar Syahid kemudian menarik daun pintu.
“Tok ayah faham apa yang Syah rasakan tapi untuk tok ayah harap Syah fikirkan pasal keluarga Syah. Tok ayah nak Syah tinggal di sini bersama tok ayah. Keluarga angkat Syah pun tok ayah akan jaga. Pelajaran adik-adik Syah tidak akan terabai malah tok ayah akan berikan pelajaran yang terbaik. Cuma satu yang tok ayah minta, Syah tinggalkan isteri Syah tu. Dia tak sesuai untuk Syah….” Ucap lelaki itu.
Syahid tersentak. Tinggalkan Laila? Terbayang wajah Laila dibenaknya. Teringat peristiwa semalam saat dia dan Laila bersatu sebagai suami isteri yang sebenar. Mana mungkin dia tinggalkan Laila setelah apa yang berlaku semalam. Mungkin hatinya masih sakit dengan setiap perbuatan Laila tetapi jauh dalam hati, dia masih menyayangi isterinya itu.
“Walau seluruh harta yang encik berikan pada saya, saya takkan tukarkan isteri saya dengan harta yang encik taburkan. Dia isteri saya, amanah untuk saya pikul buat selama-lamanya.” Ucap Syahid dengan tegas.
Lelaki tua itu terdiam mendengar ketegasan Syahid. Dia dapat melihat sinar cinta di mata anak muda itu membuatkan dia tersenyum di dalam hati.
“Baiklah, kalau begitu Syah pilih antara isteri dan keluarga Syah. Kalau Syah nak keluarga Syah yang jaga Syah sedari kecil hidup senang, Syah tinggal dengan tok ayah. Tetapi kalau Syah nak tengok keluarga Syah hidup susah sama seperti dulu, dipersilakan untuk Syah pergi pada isteri Syah. Tok ayah takkan larang. Tapi Syah kena ingat, Syah cucuk tok ayah. Tok ayah takkan biarkan Syah dipergunakan oleh perempuan itu lagi.” Ujar lelaki tua itu lagi.
Syahid hanya mendiamkan diri. Apa keputusan yang perlu diambil? Keluarganya atau Laila?

HAJI AZHAR hanya mampu menggelengkan kepala melihat anak gadisnya yang duduk termenung di tepi tingkap. Wajah gadis itu ditutupi dengan selendang dibiarkan meliuk-lentok ditiup angin petang. Sedar tidak sedar, sudah hampir dua minggu keadaan Laila begitu. Tiada suara yang terluah dari bibir Laila hanya air mata yang menjadi peneman setia Laila sekarang ini.
Lalu, Haji Azhar melangkah perlahan-lahan mendekati Laila yang masih lagi termenung panjang. Sayu hatinya melihat anak gadis kesayangannya bersikap sedemikian. Tiada lagi kedengaran suara Laila yang lantang malah tingkah-laku Laila berubah seratus-peratus semenjak peristiwa hitam itu.
“Laila…” tegur Haji Azhar lalu melabuhkan punggungnya di sebelah Laila.
Laila tidak menjawab sebaliknya dia hanya mendiamkan diri dan memandang ke luar tingkap yang terbuka luas. Setitis demi setitis air matanya gugur apabila merasakan pandangan di sebelah mata kanannya sedikit berbalam kesan daripada parut yang menghiasi wajahnya.
Sungguh peristiwa hitam itu memberi kesan yang mendalam terhadap Laila. Dia bersyukur kerana Allah masih memberinya peluang kedua untuk bernafas di bumi yang luas ini. Jika tidak pasti dia tidak sempat melihat Haji Azhar lagi. Tetapi kehidupannya sekarang tidak seperti dahulu apabila wajahnya cacat di sebelah kanan akibat daripada asid yang disimbah oleh isteri Datuk Hasyim. Kini kecantikan yang diagungkan dahulu, ditarik dengan sekelip mata. Mengenangkan hal itu, Laila menangis lagi.
“Laila, kenapa ni nak?” lembut suara Haji Azhar mengembalikan Laila ke dunia realiti. Dia mengesat air mata yang tidak henti-henti mengalir dengan belakang telapak tangannya.
“Laila jahat kan, waled? Laila tak pernah senangkan hati waled, hati Syah. Laila anak derhaka. Laila isteri derhaka. Patutnya Laila mati dari menyusahkan waled dan Pak Man.” Ujar Laila tiba-tiba.
Haji Azhar tersentak. Dia menyentuh lembut bahu Laila yang sudah tersedu-sedan menangis.
“Kenapa Laila cakap macam tu? Laila anak waled. Anak Pak Man. Tak pernah sekali pun waled anggap Laila anak derhaka. Mungkin sikap Laila kasar tapi waled tahu hati Laila lembut cuma waled tersalah mendidik Laila sehingga Laila jadi leka dengan harta dunia yang sementara. Maafkan waled, sayang.” Ucap Haji Azhar cuba memujuk Laila.
Laila menggelengkan kepalanya dengan pantas.
“Laila tahu waled terbeban dengan adanya Laila. Laila asyik menyusahkan waled. Dengan muka Laila yang buruk ni pasti waled malu dengan Laila. Bukan muka Laila aje yang buruk, perangai Laila pun sama. Syah pun dah tak nak dekat Laila.” Sambung Laila lagi. Semangatnya betul-betul merundum saat ini. Kalau ikutkan hatinya, kematian itu adalah terbaik untuk dirinya kala ini.
“Bawak istighfar, Laila. Kamu sepatutnya bersyukur sebab Allah bagi peluang kedua untuk kamu bertaubat dan berubah menjadi wanita yang lebih baik. Allah masih sayangkan kamu sebab itu dia bagi ujian kamu seperti ini. Kamu kena ingat, apa yang kita miliki ni semua hanyalah pinjaman semata-mata, tiada satu pun yang kekal. Pasal muka Laila ni, semuanya ada penawarnya. Waled suruh Laila buat pembedahan tapi Laila tak nak.” Ucap Haji Azhar lagi.
“Untuk apa Laila buat semua itu kalau ternyata kecantikan Laila tak mampu mengembalikan suami Laila semula. Waktu wajah Laila cantik dulu, Syah tak pandang apatah lagi dengan wajah cacat Laila ni. Semua orang akan jijik tengok Laila.” Sayu saja suara Laila kedengaran meruntun hati Haji Azhar.
Ayah mana yang tidak sedih apabila melihat anaknya seakan putus harap untuk hidup. Walaupun Laila anak angkat namun kasih sayangnya tidak mengenal erti semua itu.
“Sayang, Syah tentu tak tahu keadaan kamu sekarang tapi percayalah Syah pasti akan terima kamu sama ada kamu cantik atau tidak. Dia suami kamu…”
“Tapi Laila dah derhaka pada dia! Laila tak pernah hormat dia sebagai suami. Laila kurang ajar dengan dia. Betul kata Syah, Laila ni lengkap ciri-ciri isteri yang derhaka. Laila takkan dapat cium bau syurga. Tuhan takkan terima anak dan isteri derhaka macam Laila ni!” bantah Laila. Air mata semakin lebat mengalir.
Laila bangun. Dia meraup rambutnya yang kusut ke belakang. Masih terasa pedih apabila air mata mengalir di pipinya yang berparut.
“Jangan pernah Laila berprangsangka buruk dengan Allah. Allah Maha Penerima Taubat, Laila. Dia tak pernah tinggalkan hamba-Nya yang ikhla memohon keampunan. Walau segunung dosa pun Laila bawa bertemu dengan Allah, Dia pasti akan mengampunkan Laila jika Laila benar-benar bertaubat.” Nasihat Haji Azhar lagi.
Laila menggelengkan kepala dengan pantas. Kedua belah telinganya ditutup. Hatinya bagaikan mahu pecah apabila mendengar kata-kata Haji Azhar.
‘Aku perempuan hina. Aku perempuan hodoh.’ Cemuh Laila pada dirinya sendiri.
“Laila bersalah, waled. Laila berdosa. Laila menyesal dengan apa yang Laila buat dulu tapi kenapa ini yang Laila kena lalui? Laila tak kuat. Laila tak kuat…” ngongoi Laila bersama sedu-sedan yang tidak berkesudahan.
“Kalau satu dunia jijik dengan Laila, tapi ayah tak pernah jijik dengan anak ayah.” Bunyi satu suara mengejutkan Laila dan Haji Azhar. Mereka berdua berpaling ke pintu.
Pak Man melangkah masuk ke ruang tamu dengan wajah yang sugul. Kelihatan mata itu basah dengan air mata.
“Ayah?”
Wajah keliru Laila yang basah dengan air mata dipandang oleh Pak Man yang sudah tersenyum manis. Dia menganggukkan kepala kemudian menghampiri Laila. Kepala anak kandungnya itu dielus lembut. Wajah itu ditatap dengan penuh kasih sayang yang tidak berbelah-bahagi.
“Ayah tahu keputusan ayah dengan memberikan Laila pada tuan haji adalah keputusan yang salah tapi ayah tak pernah menyesal dengan apa yang berlaku sebab tuan haji jaga Laila lebih daripada apa yang ayah jangkakan. Ayah mintak maaf jika kebenaran ini menyakitkan kamu, melukakan hati kamu. Kamu satu-satunya anak ayah, Laila. Jika tiada siapa yang inginkan kamu, ayah akan sentiasa di sisi kamu…” ucap Pak Man dengan linangan air mata.
Sendu Laila semakin kuat kedengaran. Kehadiran Pak Man sebagai ayah kandungnya memang mengejutkan tetapi Laila harus akur dengan aturan takdir. Dia sedar apa yang dilakukan oleh Pak Man dahulu semata-mata untuk melihat dia hidup dengan sempurna. Pengorbanan seorang bapa yang tidak mungkin dilupakan seumur hidupnya.
“Ayahhhh….” Panggil Laila lalu memeluk tubuh Pak Man dengan erat. Dia menangis di bahu Pak Man.
Pak Man tersenyum dalam kesedihan. Akhirnya, Allah telah kembalikan anaknya.
“Maafkan Laila, ayah. Banyak dosa Laila pada ayah. Maafkan Laila…” ucap Laila lalu mengucup belakang tangan Pak Man yang kasar.
Pak Man mengusap kepala Laila dengan lembut. Air mata kesyukuran akhirnya menitis di pipi. Perlahan-lahan Pak Man menarik bahu Laila. Wajah anaknya ditatap tanpa jemu. Walaupun wajah itu kelihatan tidak sempurna, tapi bagi Pak Man wajah Laila kelihatan cantik di matanya.
“Tiada apa yang mampu memberikan kebahagiaan pada ayah selain Laila memanggil ayah dengan panggilan ayah. Penerimaan Laila sudah cukup bagi ayah.” Ucap Pak Man lantas memeluk tubuh Laila dengan erat.
Laila menangis lagi. Dia membalas pelukan Pak Man dengan erat. Segala kesedihan dihamburkan di dada ayahnya. Rasa tenang mula menyapa hatinya.
Pak Man memandang Haji Azhar yang mengesat sisa air mata. Dia tersenyum manis. Haji Azhar turut membalas senyuman Pak Man. Mungkin ini hikmah yang ingin Allah tunjukkan. Dia mengambil kecantikan Laila tetapi Allah telah mengembalikan semula hati nurani wanita muda itu.