Tetamu Rindu

Sunday, 24 September 2017

RINDU DALAM RAHSIA (Rindu Dalam Sepi Remake) - BAB 7



AIR mata yang menitis di pipi, dikesat dengan lengan bajunya. Marha cuba untuk bertenang sebaik saja melihat tubuh si ayah terbaring di atas katil wad. Rasa bersalah kerana meletakkan Encik Yasin dalam keadaan sebegitu semakin kuat merantai jiwanya.
“Maafkan Mar, ayah.” Lirih suara Marha kedengaran. Tangan Encik Yasin dicapai lalu digenggam sebelum tangan tua itu dikucup lembut. Penuh dengan rasa hormat dan kasih sayang.
Akibat sentuhan daripada Marha, Encik Yasin tersedar. Matanya yang terpejam, terus terbuka. Satu senyuman hambar dilemparkan buat si anak yang masih menangis.
“Ayah!” jerit Marha lalu menerpa ke arah Encik Yasin. Tubuh ayahnya dipeluk kemas.
“Maafkan Mar, ayah. Mar tak bersalah. Mar tak buat perkara tu.” Ngongoi Marha.
Encik Yasin tidak menjawab. Sungguh dia rasa sedikit kecewa dengan apa yang terjadi. Anak yang dididik penuh dengan ilmu agama, akhirnya melakukan perkara yang dia sendiri tidak dapat bayangkan. Rasa malu dan marah bercampur gaul dalam dirinya saat ini. Walaupun separuh hatinya percaya yang Marha tidak akan sesekali melalukan perbuatan terkutuk itu. Lantas, secara perlahan-lahan tubuh Marha ditolak lembut. Merungkai pelukan daripada Marha.
Marha terpinga-pinga. Entah mengapa dia dapat rasakan sikap Encik Yasin semakin dingin.
“Ibu mana?” soal Encik Yasin pendek.
Marha mengesat sisa air matanya.
“Mar belum sempat lagi jumpa ibu. Pak long terus bawak Mar datang sini. Ayah, ayah janganlah macam ni. Kalau ayah nak marah Mar, ayah marah aje. Kalau ayah nak pukul Mar, ayah pukul. Mar sanggup. Tapi jangan layan Mar macam ni. Mar rasa bersalah sangat.” Ujar Marha. Air matanya tumpah lagi sebaik saja melihat riak Encik Yasin yang dingin.
“Mar kahwin ajelah dengan budak lelaki tu. Tutup aib keluarga kita. Sekarang ni saudara mara kita dah tahu apa yang jadi. Ayah tak nak Mar jadi bahan umpat keji dia orang.” Ucap Encik Yasin secara tiba-tiba.
Marha tersentak. Dia terkedu seketika bersama jantung yang berdetak kencang.
“Ayah bergurau aje kan? Mar tak bersalah, takkan Mar nak kahwin pulak dengan dia. Mar sanggup bayar denda tu, ayah. Tapi Mar tak sanggup perjudikan hidup Mar dengan kahwin dengan lelaki tu.” Bantah Marha. Tegas.
“Tapi kamu sanggup duduk berdua-duaan dengan dia sampai kena tangkap? Ayah tak tahu apa yang jadi sebenarnya, macam mana ayah nak percaya yang kamu dengan dia tak ada apa-apa hubungan? Sekarang, semua dah jadi macam ni. Nak betulkan pun dah tak boleh. Jadi, kamu kena pulihkan apa yang dah kamu rosakkan.  Ayah tak tahu sampai bila ayah boleh hidup, kalau boleh ayah tak nak habiskan sisa hidup ayah dengan rasa menyesal kerana tak mampu didik kamu dengan baik.” Ucap Encik Yasin turut bertegas.
“Tapi ayah, Mar dengan dia tak salah…”
“Kalau tak bersalah, takkan kena tangkap…”
“Ini semua salah faham, ayah. Kami berdua jadi mangsa keadaan. Ayah tak boleh buat keputusan macam ni. Ini soal masa depan, Mar. Ayah nak tengok ke Mar hidup dengan lelaki yang Mar tak kenal hati budi dia?” Soal Marha mula beremosi.
Encik Yasin melepaskan keluhan berat. Dia memicit kepalanya yang terasa pening. Terasa apa yang menimpa Marha begitu menekan jiwanya sebagai seorang ayah. Rasa kecewa yang menggunung tinggi membuatkan jiwanya turut terasa sakit. Besar harapan dia untuk melihat anak perempuan sulungnya berjaya tetapi disebabkan satu peristiwa, kepercayaan terhadap anak gadisnya itu ranap dengan sendirinya.
“Mar yang pilih semua ini terjadi. Ayah tak tahu nak salahkan Mar atau tidak, tapi ayah cukup kecewa. Mar fikirlah apa yang terbaik untuk selesaikan masalah ni. Ayah restukan semua apa yang Mar nak buat.” Balas Encik Yasin.
Tanpa menunggu balasan daripada Marha, Encik Yasin membelakangi tubuhnya daripada menghadap Marha. Dia memejamkan mata. Berpura-pura tidur sedangkan telinganya dapat menangkap jelas bunyi esakan daripada Marha. Dia tahu anak gadisnya tertekan. Dia yakin anak gadisnya tidak bersalah tetapi semua itu tidak mampu untuk memperbetulkan keadaan. Jadi, mungkin pernikahan ini saja yang dapat menyelesaikan semuanya. Encik Yasin pasrah. Maafkan ayah, Mar. Ayah lakukan ini semua hanya untuk kamu. Keluh hati Encik Yasin. Tanpa sedar, ada air mata menitis di sebalik matanya yang terpejam rapat.

“SAH!”
Satu ungkapan yang diucapkan oleh Imam Ali menyentak emosi Marha. Pantas, anak mata didongakkan. Ketika ini kelihatan Amzar memakai baju melayu berwarna krim sedang duduk berhadapan dengan Imam Ali dan ayahnya. Wajah Amzar itu kelihatan tegang tanpa ada segaris senyuman terukir di bibirnya.
Tetapi bukan itu yang merungsingkan Marha, sebaliknya reaksi keluarga tersayang begitu meruntun hatinya. Walaupun hari ini sepatutnya menjadi hari bahagia buat Marha namun semuanya berbeza ketika. Hanya tangisan yang menemani Marha sepanjang akad nikah berlangsung.
Anak mata Marha terhala pada laman wajah Encik Yasin, lelaki berusia lima puluh lima tahun itu kelihatan tidak bermaya. Malah, wajahnya sarat dengan kesedihan yang tidak mampu diluahkan. Marha mengetap bibir. Pandangannya kini beralih pada seorang wanita berusia yang duduk di sisinya. Saat memandang bola mata  itu bergenang dengan air mata, hati Marha hancur luluh.
Maafkan Mar, ibu. Mar tak buat semua tu. Kenapa tak seorang pun yang percaya cakap Mar? Detik hati Marha. Kecewa.
“Ibu…” Panggil Marha perlahan. Dia cuba menyentuh lengan Puan Kalilah, namun dengan pantas, Puan Kalilah mengalihkan tangannya.
Marha tersentap. Dia menundukkan wajah. Saat ini terasa dirinya begitu jauh dengan ibunya sendiri.
“Suami kamu datang, cepat hulurkan tangan untuk sarung cincin.” Suara Puan Kalilah kedengaran.
Marha mendongak. Kelihatan Amzar sedang berjalan beriringan dengan Datin Zahidah sebelum duduk melutut di hadapannya. Wajah lelaki itu kelihatan terpaksa malah tiada senyuman pun tersungging di bibirnya.
“Tunggu apa lagi? Sarunglah cincin tu cepat.” Gesa Datin Zahidah yang berada di sisi Amzar yang baharu saja menjadi suaminya. Wanita itu tersenyum ramah kepada Marha dan Puan Kalilah.
Namun Amzar hanya menjeling saat mata mereka bertentangan. Tanpa suara terus saja hujung jari Marha ditarik sebelum cincin emas bertatahkan permata berwarna merah disarungkan ke jari manisnya. Marha sebak. Sukar untuk dia mengawal emosi saat ini. Semuanya kacau-bilau.
“Salam tangan suami kamu tu…” Bisik Puan Kalilah keras di telinga Marha.
Marha teragak-agak. Serentak, dia menghulurkan tangan untuk bersalaman dengan Amzar tetapi huluran tangannya dipandang sepi. Sebaliknya lelaki itu menghampiri tepi wajah Marha yang terpinga-pinga.
“Aku takkan maafkan kau. Aku setuju dengan pernikahan ni semata-mata kerana mama dan papa juga kerana maruah keluarga aku sendiri. Bukan disebabkan kau. Ingat, kalau ada sesiapa yang tahu tentang pernikahan ni, kau tahulah nasib kau!” Amzar berbisik keras.
Marha tersentak. Dia ingin bersuara namun tangannya terlebih dahulu ditepis sebelum Amzar bingkas bangun dan meninggalkan Marha yang terkulat-kulat.
“Astaghfirullah-al-azim budak ni. Kamu nak ke mana tu? Tunggu mama! Maafkan saya. Anak saya tertekan sikit.” Ucap Datin Zahidah lantas terus berlari mendapatkan Amzar yang melarikan diri.
Hadirin seramai lapan orang yang hadir hanya mampu menganggukkan kepala. Cuba untuk memahami.
Marha langsung tidak mengambil endah tentang Amzar. Lantaklah dia mahu ke mana. Sekarang fokus yang lebih utama adalah ayahnya sendiri. Pantas, Marha bangkit dan menghampiri Encik Yasin yang berkerusi roda. Ayahnya itu tidak bersuara walau sepatah.
Dia melabuhkan duduk di hadapan Encik Yasin sambil tangannya mencari tangan Encik Yasin. Air mata yang semakin laju menuruni lekuk pipi dibiarkan mengalir tanpa sekaan.
“Maafkan Mar, ayah. Percayalah Mar tak buat semua tu. Mar tak buat apa-apa salah pun. Apa yang berlaku hari tu satu kesilapan.” Ucap Marha cuba meraih kemaafan daripada Encik Yasin.
“Kalau itu satu kesalahan, kamu kena betulkan.” Jawab EncikYasin dingin.
Marha menundukkan kepala.
“Sebab tu Mar setuju untuk kahwin. Mar nak betulkan kesilapan yang ayah cakapkan walaupun Mar tak salah. Maafkan Mar sebab dah malukan ayah. Dah malukan keluarga kita. Mar akan buktikan yang Mar tak buat apa-apa kesalahan pun.” Ujar Marha bersungguh.
Encik Yasin tidak mengulas lanjut. Dia menggerakkan kerusi rodanya untuk menuju ke biliknya. Dia tertekan. Emosinya terganggu dek peristiwa hitam yang terjadi kepada anaknya. Encik Yasin cukup kecewa malah disebabkan kejadian itu, kesihatannya terganggu teruk.
Encik Yasin cuba bertenang. Namun, dadanya mula berombak kencang. Jantungnya mula mengepam darah dengan laju. Encik Yasin cuba menarik nafas panjang tetapi nafasnya terasa sesak malah tercungap-cungap dia cuba menyedut udara. Dahinya mula berpeluh-peluh.
“Ayah, kenapa ni?” Soal Marha panik.
Puan Kalilah menghampiri Encik Yasin dengan riak yang cemas. Dia memegang lengan Encik Yasin dengan lembut.
“Abang, abang tak apa-apa?” Soal Puan Kalilah mula tidak senang duduk.
Encik Yasin cuba menggerakkan bibirnya untuk bersuara tetapi dia tidak mampu. Rasa sakit di dada kian mencucuk-cucuk. Malah, seluruh tubuhnya terasa kejang, dingin dan kaku.
“Ayah, kenapa dengan ayah? Apa dah jadi dengan ayah ni?” Soal Marha lalu bingkas menggoncangkan tubuhnya ayahnya.
Encik Yasin tidak menjawab sebaliknya matanya terus terpejam rapat bersama nafas yang terus terhenti.
“Ayah!” Panggil Marha lagi. Dia tergamam. Melihat tubuh Encik Yasin yang tidak bergerak menambah lagi kerisauan dalam hatinya. Dia cuba untuk bertenang tetapi suara Puan Kalilah yang meraung memanggil nama Encik Yasin menyedarkan Marha.
Langkahnya terundur ke belakang saat melihat adik lelaki dan adik perempuannya mula memeluk tubuh kaku milik Encik Yasin. Kedua-dua adiknya itu menangis hiba.
“Tak! Tak mungkin! Ayah tak boleh pergi! Tak boleh!” Jerit Marha.
Dia melurut jatuh di atas lantai dengan air mata yang kian bercucuran.

“AM, tunggu dulu! Am nak ke mana tu?” Panggil Datin Zahidah dengan suara yang terjerit. Dia berjaya menarik tangan anak lelakinya itu. Tubuh si anak dipalingkan supaya menghadapnya.
Amzar mengetap bibir. Dia merengus benci. Bukan bencikan Datin Zahidah tetapi benci dengan apa yang telah terjadi dalam hidupnya saat ini. Dia sendiri tidak menyangka dalam sekelip mata dia telah sah menjadi suami kepada perempuan yang selama ini tidak pernah dia fikirkan.
“Am nak baliklah, mama. Mama paksa Am nikah dengan perempuan tu, Am dah nikah. Buat apa Am nak tunggu kat sini lama-lama. Rimaslah mama.” Jawab Amzar selamba. Dia merungkai buntang baju melayu berwarna krim yang dipakainya.
“Marha tu dah jadi isteri Am sekarang. Cuba bertanggungjawab sikit. Jangan main lepas tangan macam tu je. Tak baik.” Tegur Datin Zahidah cuba melembutkan hati Amzar.
“Tanggungjawab? Tak cukup lagi ke Am bertanggungjawab atas benda yang Am tak buat? Sekarang mama nak Am jalankan tanggungjawab Am pada perempuan tu. Huh, tak mungkin mama! Mama memang boleh paksa Am kahwin dengan dia tapi mama tak boleh paksa hati Am untuk terima dia. Mama nak Am kahwin, Am dah kahwin. Tapi kalau mama tak nak tengok dia jadi janda dengan cepat, lebih baik mama pastikan yang dia tak tinggal sebumbung dengan Am. Am menyampah tengok muka dia!” balas Amzar sarat dengan api kebencian.
“Am!” Terjerit kecil Datin Zahidah dibuatnya. Dia tidak menyangka sampai begitu sekal benci Amzar terhadap Marha.
“Kalau mama boleh bagi Am pilihan, kenapa Am tak boleh bagi mama pilihan lepas Am ikut kehendak mama? Kalau mama tak nak Am buat perkara yang lebih memalukan keluarga kita, mama kena pastikan yang tiada sesiapa pun tahu pasal pernikahan ni terutama sekali Ratna dan mama kena pastikan yang perempuan tu jauh daripada Am.”
“Jadi lebih baik kamu lepaskan dia aje Am daripada kamu terus seksa dia macam ni…” Ucap Datin Zahidah lirih. Sungguh, dia sendiri terkejut dengan keputusan yang dibuat oleh Amzar.
“Sepatutnya mama larang Am nikah dengan dia kalau mama tak nak dia terseksa sebab Am akan pastikan dia akan terseksa dengan pernikahan ni. Am takkan ceraikan dia dan Am takkan tunaikan tanggungjawab Am sebagai suami. Biar dia rasa apa itu kesakitan yang Am rasa. Dia dah hancurkan masa depan Am dan Am akan pastikan masa depan dia juga hancur! Baru adil.” Jawab Amzar seolah-olah tiada perasaan.
Datin Zahidah tersentak. Dia menentang pandangan Amzar namun renungan anak mata itu terlalu dingin. Seakan tiada cahaya kasih yang terbias di anak mata Amzar. Semuanya sarat dengan kebencian.
“Auntie….” Panggil satu suara sayu membuatkan Datin Zahidah berpaling.
Dia terkejut apabila melihat Marha berdiri di belakangnya. Wajah gadis itu basah dengan air mata. Pasti Marha sudah mendengar apa yang dikatakan oleh Amzar.
“Mar….” Datin Zahidah terus mendapatkan Marha. Tubuh gadis itu dipeluk kemas.
Manakala, Amzar terus meloloskan dirinya ke dalam kereta. Tanpa menunggu Datin Zahidah, dia terus memecut kereta meninggalkan perkarangan rumah Marha.
“Sabar ya, Mar. Am tengah marah tu. Dia tak bermaksud nak cakap macam tu…” Datin Zahidah cuba memujuk. Belakang badan Marha digosok dengan lembut.
Marha menggelengkan kepala. Bukan itu yang berada dalam fikirannya saat ini. Dia langsung tidak kesah jika Amzar mengabaikannya. Dia tidak peduli.
“Saya tak kesah pasal tu. Ayah… Ayah…” Suara Marha tersekat-sekat.
Dahi Datin Zahidah berkerut seribu.
“Ayah? Kenapa dengan ayah Mar?” Soal Datin Zahidah ingin tahu.
“Ayah dah tak ada. Ayah dah tinggalkan saya. Saya dah bunuh ayah saya sendiri!” Jawab Marha dengan tangisan yang berpanjangan. Bunyi tangisannya memenuhi suasana malam itu. Dengan sekelip mata hidupnya berubah. Dengan sekelip mata keceriaan hidupnya direnggut. Masih adakah sinar bahagia untuk dirinya?

Saturday, 23 September 2017

RINDU DALAM RAHSIA ( Rindu Dalam Sepi Remake) - Bab 6



“SAYA mintak maaf, datuk. Saya tak boleh buat apa-apa. Anak datuk didapati berdua-duaan dan berpelukan di tempat yang gelap tanpa ada orang lain yang boleh dijadikan saksi.” Terang Ustaz Khairi sambil membalas renungan Dato Zuhdi dan Datin Zahidah yang kelihatan begitu kecewa.
Dia hanya menjalankan tugasnya untuk membanteras kes maksiat yang semakin berleluasa dalam kalangan remaja. Dia sendiri tidak percaya anak kepada kenalannya, Datuk Zuhdi menjadi salah seorang daripada beberapa remaja lain yang ditahan semasa mengadakan serbuan di Pantai Irama Bachok.
“Berpelukan? Fitnah! Saya tak pernah berpelukan dengan dia!” Amzar bersuara keras. Membantah kata-kata Ustaz Khairi.
Dato Zuhdi menjeling tajam ke arah Amzar. Memberi amaran dalam diam supaya Amzar menutup mulut.
“Betul, kami tak pernah buat perkara tu. Tolonglah percaya saya, dato.” Rayu Marha. Air mata sudah menjadi peneman setia sejak malam tadi.
Datin Zahidah yang turut hadir hanya mampu mengeluh kecil. Dia tidak menyangka Marha yang dikenalinya di rumah anak-anak yatim merupakan setiausaha Amzar. Betapa kecilnya dunia. Adakah ini satu kebetulan atau takdir yang telah ditetapkan?
“Saksi yang turut sama hadir masa operasi itu nampak kamu berdua berpelukan. Walau apa pun sebabnya, berada di tempat yang sunyi dan gelap tanpa ada orang lain, itu merupakan satu kesalahan. Ia boleh mendatangkan fitnah. Saya rasa kamu tahu tentang itu kan?” Jawab Ustaz Khairi sambil mengalih pandangan ke arah Marha.
Marha terbungkam. Dia tersedu kecil di sisi Datin Zahidah. Pak Din, bapa saudara Marha turut mendiamkan diri. Sesekali kedengaran keluhan terlepas daripada bibirnya mengenangkan apa yang berlaku kepada anak saudarnya begitu mengejutkan.
“Habis apa yang kami nak buat, ustaz? Kami malu kalau orang dapat tahu kes ni. Kami orang bisnes, perkara macam ni pasti akan bagi kesan pada bisnes kami.” Keluh Dato Zuhdi sambil meraup rambutnya ke belakang. Dia kusut.
“Kita kahwinkan aje budak berdua ni, bang!” Sampuk Datin Zahidah tiba-tiba.
Amzar tersentak. Marha terbuntang. Dato Zuhdi terkejut. Semua yang ada di situ memandang ke arah Datin Zahidah yang beriak selamba.
“Ida?”
“Mama!”
Dato Zuhdi dan Amzar bersuara serentak. Amzar bingkas bangun dari tempat duduknya. Tiba-tiba saja punggungnya terasa panas. Begitu juga hatinya.
“Sama ada dia orang bersalah atau tidak, orang tetap akan tahu yang mereka berdua ni ditangkap khalwat. Ditangkap berdua-duaan. Jadi, siapa akan malu nanti? Keluarga kita juga kan? Daripada semuanya jadi lebih buruk, lebih baik kita kahwinkan aje dia orang berdua ni supaya dia orang bertanggungjawab terhadap perbuatan dia orang.” Datin Zahidah bersuara.
“Tapi Am tak bersalah, mama!” Tegas Amzar. Wajahnya bertukar kelat.
“Am ada bukti?” balas Datin Zahidah membuatkan Amzar mati kutu.
Amzar mengetap bibir. Pandangannya dihalakan  ke arah Marha. Melotot matanya memandang Marha yang tidak henti-henti menangis. Pasal perempuan ni, aku dapat masalah. Memang dasar perempuan tak guna! Menyusahkan hidup aku! Bentak hatinya. Rasa benci semakin menular ke segenap hatinya yang marak dengan api kemarahan.
“Hoi, perempuan! Kenapa kau diam? Cakaplah yang tak ada apa-apa berlaku antara kau dengan aku.” Amzar mula menyerang Marha dengan bicara yang agak kasar.
Dia mendekati Marha. Tajam matanya merenung wajah Marha yang kelihatan cuak dengan perubahan emosi Amzar. Marha benar-benar kelihatan kecil di mata Amzar sekarang. Terasa bahang api kemarahan berada di ubun-ubun. Bila-bila masa sahaja kemarahannya boleh meletup.
“Sabar, Am. Kita bincang elok-elok perkara ni,” Dato Zuhdi cuba menghalang Amzar daripada mendekati Marha. Lengan anak lelakinya itu dipegang kejap.
“Bincang, papa? Mama nak Am kahwin dengan perempuan ni sedangkan Am tak salah. Am tak buat apa-apa pun dekat dia. Sentuh dia pun tak. Kenapa Am nak kena bertanggungjawab?” Amzar meluahkan rasa tidak puas hatinya.
“Memang Encik Am tak buat apa-apa pada Marha. Mungkin tak ada apa-apa yang terjadi antara kamu berdua tapi kenyataannya kamu berdua dah ditangkap berkhalwat. Berdua-duaan tanpa ikatan yang sah. Orang tetap anggap kamu berdua bersalah. Encik Am orang bandar, mungkin takkan ada orang yang mengata. Tapi keluarga saya dan keluarga Marha ni hidup kat kampung. Apa saja yang terjadi pada anak-anak kami terutama anak perempuan, pasti akan jadi buah mulut orang. Sekarang ni, ayah Marha jatuh sakit disebabkan perkara ni. Mana kami nak letak muka kami ni?” Pak Din turut bersuara apabila dirasakan Amzar mula menyalahkan Marha.
Amzar terdiam. Dia memandang sekilas pada bapa saudara Marha. Dia merengus.
“Pak long, Mar tak salah. Tuan Am pun tak salah. Kami cuma berada di tempat yang sama pada waktu yang salah. Mar tak tahu nak terangkan macam mana lagi. Kalau Mar terangkan, takkan ada sesiapa yang percayakan Mar. Mar tak kisah, kalau kena bayar denda atau kena penjara sekali pun. Tapi Mar mintak dengan pak long, jangan susahkan sesiapa.” Akhirnya Marha bersuara. Lirih suaranya kedengaran.
Semua yang berlaku begitu pantas. Dia sendiri masih lagi kebingungan. Tambahan pula ayahnya diserang sakit jantung akibat mendengar berita ini. Hal itu membuatkan otak Marha bertambah serabut. Kemarahan yang ditunjukkan oleh Amzar tidak berbekas dalam dirinya sebaliknya dia lebih risaukan kesihatan ayahnya.
“Oh, boleh pulak bersuara. Aku ingatkan bisu…” sinis Amzar geram.
Datin Zahidah menjeling tajam. Dia menarik nafas panjang sebelum melepaskannya dengan perlahan.
“Mar mungkin boleh bayar denda atau ke penjara tetapi orang tetap akan pandang hina pada Mar. Mar sanggup hidup dengan caci maki orang lain?” Pak Din menyoal.
“Tapi dengan berkahwin pun takkan selesaikan masalah, pak long.” Bantah Marha.
“Tak. Hanya dengan perkahwinan yang akan selesaikan masalah ni. Sekurang-kurangnya nama yang busuk boleh ditutup kalau Am bertanggungjawab. Keputusan mama tetap sama, Am kena kahwin dengan Marha secepat mungkin!” Datin Zahidah membuat keputusan.
“Mama! Am tak nak!” Amzar mula meninggikan suara.
“Saya rasa itu seeloknya datin, dato. Saya kenal anak saudara saya ni, dia nak bercakap dengan lelaki pun payah. Inikan pula nak buat perkara tak senonoh. Tapi untuk tutup aib dirinya sendiri saya mohon, Encik Am tolong nikahi Marha. Kalau ayah Marha ada kat sini, saya yakin dia pun pasti akan buat keputusan yang sama.” Sambung Pak Din lagi dengan nada yang mendatar.
“Pak long! Ini bukan penyelesaiannya! Mar tak nak kahwin!”
“Am takkan nikah dengan perempuan tak guna ni! Apa nak jadi, jadilah!” bentak Amzar lantas melangkah meninggalkan bilik itu.
“Am!” Panggil Datin Zahidah dan Dato Zuhdi serentak. Dengan pantas, Datin Zahidah turut berjalan pantas untuk mengejar langkah Amzar yang semakin laju.
“Am tunggu dulu!” jerit Datin Zahidah sambil berlari mendapatkan Amzar. Tetapi Amzar tidak peduli.
“Kalau Am masih hormat mama sebagai ibu Am, berhenti kat situ sekarang jugak!” jerit Datin Zahidah geram dengan kedegilan yang ditunjukkan  oleh Amzar.
Amzar merengus. Dia memejamkan matanya sejenak. Wajahnya diraup dengan telapak tangan sebelum langkahnya terhenti.
“Am mintak tolong sangat dengan mama, tolong jangan paksa Am kahwin dengan perempuan yang Am tak kenal hati budi dia. Am tak nak, mama! Am tak bersalah dalam hal ni.” Ucap Amzar dengan suara yang mendatar. Seakan tidak tertanggung tekanan perasaan yang dirasakan saat ini.
“Hati mama percaya yang Am tak bersalah tapi cuba Am fikir kalau berita ini tersebar luas dekat rakan-rakan bisnes kita yang lain. Keluarga kita yang lain. Apa akan jadi? Mereka tetap akan fikir Am buat benda yang tak senonoh. Dahlah buat benda tak senonoh tak nak bertanggungjawab pulak. Siapa yang akan dipersalahkan? Bukan Am tau. Tapi mama dan papa. Mama dan papa akan dicop tak pandai didik anak. Am sanggup tengok atau dengar mama dan papa kena caci? Kena hina dengan orang lain? Am sanggup?” soal Datin Zahidah sambil memegang kedua belah lengan Amzar.
Anak lelakinya itu hanya menundukkan wajah. Wajah keruh itu menceritakan segalanya.
“Tapi kalau Am pilih untuk nikah dengan perempuan tu, Am akan terperangkap dengan dia. Am tak nak! Am tak cintakan dia. Am tak kenal dia. Entah-entah dia saja nak perangkap Am. Dia nak hancurkan hidup Am.”
“Dan Am fikir dia sanggup perjudikan hidup dia untuk hancurkan hidup Am? Tak ada seorang pun perempuan dalam dunia ni yang sanggup rendahkan martabat dirinya sendiri semata-mata nak hancurkan hidup orang lain. Memang mama pun tak kenal sangat dengan Marha tapi mama pernah jumpa dia sebelum ni dan mama yakin dia perempuan yang baik.” Ujar Datin Zahidah cuba menyedarkan Amzar.
Amzar tersenyum sinis. Tangan Datin Zahidah yang memegang lengannya ditolak lembut. Dia menggelengkan kepala. Langkahnya diundurkan setapak ke belakang.
“Kalau mama fikir mama boleh pujuk Am dengan kata-kata tu, mama silap. Am takkan pernah setuju dengan apa yang mama cadangkan. Perempuan tu takkan pernah jadi isteri Am apatah lagi jadi sebahagian hidup Am. Dia hanya seorang perempuan yang tak guna dan takkan ada sesiapa yang dapat mengubah kenyataan itu!” balas Amzar masih lagi enggan mendengar kata-kata Datin Zahidah.
Datin Zahidah mengeluh hampa.
“Baiklah, kalau macam tu keputusan Am. Mama bagi dua pilihan pada Am, kahwin dengan Marha secepat mungkin atau Am boleh lupakan mama dan papa sebagai keluarga Am. Mama tak perlukan anak yang dah mencalarkan maruah keluarga tapi tak nak bertanggungjawab. Mama tak perlukan anak macam tu.” Ucap Datin Zahidah selamba.
“Mama!” terjerit kecil Amzar dibuatnya. Jantungnya berlari pantas mendengar kata-kata Datin Zahidah.
“Itu saja pilihan yang mama bagi pada Am. Pilih salah satu. Mama bagi satu jam untuk Am fikir.” Ucap Datin Zahidah lantas berpaling meninggalkan Amzar yang termangu sendirian.
Amzar melepaskan nafas dengan kuat. Dia meraup rambutnya ke belakang. Semakin kusut fikirannya saat ini. Perempuan tu betul-betul dah menyusahkan hidup aku! Aku takkan biarkan dia menang!

“IDA yakin ke dengan keputusan Ida ni? Ini bersangkut paut dengan masa depan anak kita. Memang Marha tu pekerja kita tapi kita tak kenal hati budi dia lagi.” Dato Zuhdi bersuara saat dia berdua dengan Datin Zahidah. Dia yakin pasti ada sesuatu yang sembunyikan di sebalik keputusan isterinya memaksa Amzar supaya menikahi Marha.
Datin Zahidah tersenyum nipis. Dia memperkemaskan duduk. Renungan Dato Zuhdi yang sarat dengan tanda tanya itu dibalas lembut.
“Abang mungkin tak kenal dia tapi Ida pernah jumpa dia masa dekat Baitul Husna. Kalau abang nak tahu, dia jadi sukarelawan kat sana. Sebab itu Ida tak teragak-agak untuk terima dia jadi menantu kita,” jawab Datin Zahidah tenang.
“Tapi jadi sukarelawan bukan menjamin yang dia perempuan yang baik…”
“Cuba abang cakap kat Ida, anak muda mana yang sanggup luangkan masa dekat rumah anak yatim? Tanpa ambil apa-apa bayaran. Tanpa pedulikan masa dia habis untuk layan kerenah-kerenah anak yatim. Cuba abang cakap anak gadis mana yang sanggup? Anak perempuan kita sendiri pun boleh kira dengan jari pergi melawat Baitul Husna tu. Apatah lagi Ratna. Sekali pun tak pernah jejak rumah anak yatim. Kalau jejak pun pasti ada kamera ikut sekali.” Balas Datin Zahidah sambil menjuihkan bibir.
Dato Zuhdi terdiam. Kata-kata Datin Zahidah ada benarnya juga. Lagipun jauh dalam hatinya, dia turut berkenan dengan sikap santun yang selalu dipamerkan oleh Marha. Mungkin dengan menjadikan Marha sebagai menantu mereka, boleh menjauhkan Amzar daripada Ratna.
“Jadi Ida setujulah Marha jadi menantu kita?” Soal Dato Zuhdi sekali lagi. Sekadar inginkan kepastian.
Datin Zahidah mengangguk laju. Dia akan melakukan apa saja asalkan Amzar memperisterikan Marha. Nalurinya sebagai ibu kuat mengatakan yang Marha adalah gadis yang sesuai untuk dijadikan menantunya. Mungkin, perkara aib yang terjadi di antara Amzar dan Marha cuma asbab untuk Allah mengkabulkan doanya selama ini.
“Kalau boleh Ida nak percepatkan akad nikah ni. Tak kira sama ada Am setuju atau tak.”

MARHA berlari-lari anak mengejar Amzar yang melangkah laju ke kereta. Riak wajah Amzar kelihatan tegang manakala roman wajah Marha kelihatan cemas.
“Tuan! Tuan tak boleh buat keputusan macam ni!” Tingkah Marha lalu mendapatkan Amzar yang sudah bersedia untuk menarik pintu kereta. Dia berdiri berhadapan dengan Amzar yang sedang membelakanginya.
“Tuan tak boleh buat keputusan macam ni. Saya tak nak! Saya tahu tuan tak rela jadi saya harap tuan jangan buat keputusan macam ni.”
“Apa pun keputusan aku, tak ada kena mengena dengan kau. Aku buat semua ni sebab mama. Sebab papa aku. Untuk maruah keluarga aku. Tak pernah sesekali pun aku terfikir tentang kau. Anggap ajelah kau pinjamkan jasad kau ni semata-mata nak tutup aib keluarga aku dan keluarga kau. Itu pun kau tak dapat fikir ke? Oh, lupa. Perempuan kurang cerdik macam kau ni bukannya reti nak berfikir. Otak kau dengan kau sama aje tak berguna!” Hambur Amzar dengan sinis.
Marha terpempan. Kata-kata kesat yang dilemparkan oleh Amzar meresap jauh ke dalam hatinya sehingga menggoncang pintu kesabaran yang dia pertahankan.
“Tapi semua ni akan tambah lagi masalah, tuan. Tuan tahu kan semua yang jadi ni bukan salah kita jadi tak perlu kita bertanggungjawab atas apa yang berlaku.” Tambah Marha lagi. Dia resah sendiri dengan keputusan yang dibuat oleh Amzar.
“Senangnya kau cakap. Kalau kau tak datang tegur aku kat pantai, semua ni takkan jadi. Entah-entah ni semua perangkap kau kan? Kalau kau nak duit, kau cakap aje dengan aku. Aku boleh bagi. Tak perlulah kau buat rancangan bodoh macam ni untuk kenakan aku. Sekarang ni mama aku nak aku kahwin dengan kau. Pak cik kau pun nak kau kahwin dengan aku. Apa masalahnya, kahwin ajelah. Sign borang nikah. Akad nikah. Siap! Orang zaman sekarang cuma nak bukti aje. Sama ada kau jadi suami isteri sebetul-betulnya atau tak, itu bukan persoalannya.”
“Pernikahan tu bukan benda mainan tuan. Saya tak setuju kalau tuan anggap pernikahan ni sebagai barang mainan.” Tegas Marha. Dia cuba menentang pandangan Amzar namun dia tidak berani. Akhirnya, anak matanya dilarikan ke tempat lain.
Amzar ketawa lepas. Jelas sekali ketawa yang sengaja dibuat-buat semata-mata untuk melindungi rasa sakit di hati.
“Habis tu kau nak aku terima kau sebagai isteri aku dengan rela hati? Huh! Kau dengar sini, sekali pun aku setuju untuk pernikahan ni, tapi kau takkan sesekali dapat tempat dalam hidup aku! Bagi aku, kau cuma sampah! Sampah yang tak boleh dikitar semula. Kau wujud cuma untuk kotorkan tempat orang dan tinggalkan bau yang cukup busuk. Macam tu jugak hati kau. Hati kau lebih busuk dari sampah!” cemuh Amzar sarat dengan kebencian.
Marha kehilangan kata. Dia benar-benar tersentap dengan kata-kata Amzar. Dia menahan air mata daripada gugur. Berhadapan dengan orang yang panas baran seperti Amzar memang memerlukan kesabaran yang tinggi. Jelas sekali, kata-kata itu cukup merobek hatinya
“Tuan! Saya…”
Belum sempat Marha menghabiskan kata. Kedengaran namanya dipanggil dari arah belakang. Marha berpaling sedangkan Amzar sudah meloloskan diri ke dalam kereta sebaik saja melihat kelibat Pak Din menghampiri mereka berdua.
“Mar, ayah kamu! Ayah kamu!” suara Pak Din kedengaran cemas.
“Kenapa dengan ayah, pak long? Kenapa?” soal Marha turut cemas.
“Ayah kamu tenat!”
“Hah??”

Sunday, 17 September 2017

RINDU DALAM RAHSIA ( Rindu Dalam Sepi Remake)- BAB 5




SUASANA malam Pantai Irama Bachok kelihatan tenang bersama bayu yang berpuput lembut. Kedengaran jelas bunyi ombak yang menghempas pantai berselang seli dengan bunyi keriuhan orang ramai yang singgah di warung berhampiran.
Marha hanya memerhati. Dia berpeluk tubuh sambil berjala menyelusuri pantai yang kelihatan kelam di waktu malam. Dia berdiri sambil menghadap badannya ke arah laut. Terasa penat seharian dia bekerja, hilang begitu saja sebaik saja wajahnya disapa dengan angin malam.
Marha memejamkan matanya sejenak. Angin dan bunyi ombak menghempas pantai ini mengingatkannya pada seseorang. Seseorang yang ingin dia padamkan dari kotak fikirannya.
“Kenapa tiba-tiba Qib nak putuskan pertunangan kita? Lagi sebulan kita nak kahwin, Qib. Kalau Mar ada salah, Mar mintak maaf. Qib cubalah fikirkan semula keputusan Qib ni.” Lirih suara Marha kedengaran. Anak matanya memandang tepat ke wajah Naqib yang kelihatan resah. Malah, lelaki yang dicintai hampir empat tahun itu hanya melarikan pandangan ke tempat lain. Enggan menatap wajahnya.
“Susahlah Qib nak terangkan. Kalau Qib terangkan, Mar takkan faham. Qib rasa kita tak ada jodoh. Qib tak mampu nak tanggung Mar lagi. Dengan keadaan mak Qib yang sakit. Qib tak boleh teruskan perkahwinan ni kalau mak Qib masih lagi tak pulih.” Jawab Naqib sambil meraup rambutnya ke belakang.
“Kalau sebab penyakit mak Qib tu, Mar tak kisah kalau kita tangguh perkahwinan kita. Mar nak senang dan susah sama-sama dengan Qib. Kita kan dah janji nak senang atau susah sama-sama.” Jawab Marha masih cuba memujuk.
Naqib mengetap bibir. Dia menggelengkan kepala. Air laut yang membiru masih tidak mampu memberinya ketenangan.
“Masalah sekarang, Qib tak nak Mar hidup susah disebabkan Qib. Kanser yang ada pada mak tu perlukan kos pembedahan yang tinggi. Qib perlukan duit untuk selamatkan mak. Jadi, Qib harap Mar faham. Kisah kita tamat kat sini aje.” Ujar Naqib dengan penuh keyakinan.
Marha terpempan. Dia menahan air mata yang ingin gugur. Nafas ditarik sedalam-dalamnya sebelum dilepaskan perlahan. Kau harus kuat, Marha. Kau harus!
“Qib pasti nak tamatkan hubungan kita ni? Qib pasti yang Qib takkan menyesal satu hari nanti? Kalau ada kelemahan Mar yang Qib tak suka, Qib cakap. Mar boleh berubah.” Marha masih cuba memujuk meskipun saat ini dadanya terasa berat menahan sebak. Hatinya bagaikan ditumbuk lumat. Hancur berkeping-keping.
“Tak ada apa yang perlu diubah, Mar. Cuma perasaan ni yang berubah. Anggap ajelah antara kita tak ada jodoh. Mungkin jodoh kita setakat kawan saja. Qib tetap anggap Mar sebagai kawan Qib. Tak ada yang berubah.” Jawab Naqib seolah-olah tiada perasaan. Dia hanya tunduk menekur tanah. Tidak berani menatap wajah Marha apatah lagi merenung ke dalam anak mata itu.
“Ada yang berubah, Qib. Kalau Qib nekad nak putuskan hubungan ni, Mar harap Qib jangan tunjuk lagi muka Qib depan Mar. Kenapa mesti Qib yang beri harapan dan Qib juga yang hancurkannya? Qib ingat hati Mar ni macam batu, tak ada perasaan? Perasaan keluarga kita, Qib tak fikir ke? Mana pergi akal Qib? Mana?” Julat suara Marha mula meninggi. Kesabaran yang dipertahankan akhirnya ranap jua.
Begitu mudah Naqib berkata-kata seolah-olah dia tidak punya perasaan.
Naqib menggenggam kedua belah tangannya dengan erat. Sukar untuk dia membuat keputusan, sukar lagi saat berdepan dengan orang yang dia kasihi. Tetapi dia harus membuat pilihan dan ini adalah pilihannya. Melepaskan Marha adalah keputusan yang terbaik meskipun hatinya meronta-ronta untuk menjadikan gadis itu miliknya.
“Qib terpaksa, Mar….” perlahan saja suara Naqib kedengaran. Cukup hanya dia saja yang mendengar.
“Apa Qib cakap?” Soal Marha apabila suara Naqib tidak jelas di telinganya.
Sepantas kilat Naqib menggelengkan kepala.
“Tak ada apa-apa. Baiklah, kalau Mar tak nak jumpa Qib lepas ni, Qib akan ikut. Ini kali terakhir kita berjumpa.” Ucap Naqib. Dia mengangkat wajah. Cuba merenung wajah Marha yang kelihatan merah. Malah, anak mata gadis itu turut bergenangan. Luluh hatinya saat ini tetapi dia terpaksa. Ada perkara yang ingin dia ungkapkan tetapi dia tidak mampu.
Marha menggelengkan kepala. Dia tidak rela jika kasih yang disemai akhirnya putus begitu saja tanpa sebab dan alasan yang pasti. Marha cuba menahan sendu daripada kedengaran tetapi dia tewas. Air matanya gugur jua.
Perlahan-lahan, cincin pertunangan yang tersemat kemas di jarinya, ditarik lalu dihulurkan kepada Naqib dengan rasa yang memberat. Namun, saat Naqib ingin menyambut hulurannya, dengan spontan Marha melemparkan cincin tersebut jauh ke tengah laut.
“Mar!” jerit Naqib. Terkejut dengan reaksi Marha. Dia membuka langkah untuk mencari semula cincin tersebut tetapi suara Marha menegah.
“Bukan cincin yang Mar buang tapi sebaliknya cinta kita. Tak guna Qib kejar cincin tu lagi sedangkan cinta yang sepatutnya Qib pertahankan, Qib biarkan ia pergi. Anggaplah cincin tu seperti perasaan Mar saat ini. Biar ia tenggelam kalau wujudnya hanya untuk menyakitkan.” Ucap Marha penuh dengan makna yang tersirat.
Tanpa menunggu lama, dia melangkah pergi meninggalkan Naqib yang termangu-mangu di situ. Semenjak dari hari itu, Marha tidak lagi bertemu dengan Naqib. Hanya berita pernikahan Naqib dengan wanita yang tidak dikenalinya sampai ke telinga Marha. Buat sekian kali hatinya hancur lumat lantas dengan tekad dia meninggalkan kampung halamannya semata-mata untuk mencari secebis ketenangan.
Lamunan Marha terganggu apabila terdengar bunyi letupan memenuhi ruang pantai. Dia tersentak. Pandangannya teralih kepada sekumpulan anak-anak muda yang sedang menembak bunga api ke udara. Meriah kawasan itu dengan hilai tawa mereka tidak kira lelaki atau pun perempuan.
Marha menarik nafas sedalam-dalamnya sebelum menghembuskannya dengan perlahan. Kakinya terus berjalan tanpa tujuan.


AMZAR jalan bersendirian saat ini, berhajat untuk menenangkan fikirannya yang semak memikirkan soal kerja yang tak pernah surut. Ditambah lagi dengan desakan Datin Zahidah yang meminta supaya dia menamatkan zaman bujangnya. Bukan dia tidak mahu cuma alasan demi alasan yang diberikan Ratna membuatkan Amzar mulai bosan. Masih jelas di ingatannya perbincangan antara dia, Ratna dan Datin Zahidah. Perbincangan yang tidak mencapai apa-apa keputusan.
“Bila auntie boleh jumpa keluarga Ratna untuk hantar rombongan?” Soal Datin Zahidah sewaktu mereka makan malam bersama. Datuk Zuhdi dan adik-adik Amzar yang lain hanya mendiamkan diri.
Ratna tersedak. Dengan pantas dia mencapai air masak yang dihulurkan oleh Amzar lalu diteguk perlahan.
“Hantar rombongan untuk apa, auntie?” soal Ratna berpura-pura tidak tahu sedangkan hatinya mula bergumam resah.
Datin Zahidah berpandangan dengan Amzar sebelum anak matanya kembali memandang Ratna.
“Rombongan untuk meminang kamulah. Kamu nak kahwin dengan anak auntie tak?” suara Datin Zahidah kedengaran beku tak bernada.
Ratna tersenyum kelat. Dia menyeka peluh di dahi. Rambutnya yang hitam keperangan itu diselak ke belakang mempamerkan bahagian lehernya yang putih melepak.
“Errr… Nak auntie tapi sekarang ni I sibuk sikit. Banyak fashion show. Photoshoot pun banyak. Jadual padat sikit.” Jawab Ratna dengan lambat-lambat. Kecut juga perutnya melihat wajah Datin Zahidah yang serius.
Datin Zahidah hanya tersenyum sinis. Dia sudah mengagak itu jawapan yang akan diberikan oleh Ratna. Dia yakin, wanita bekerjaya seperti Ratna hanya mementingkan kerjanya semata-mata. Wanita seperti inikah yang Amzar inginkan jadi isteri? Mampukah wanita seperti ini menjaga Amzar hingga ke akhir hayat anaknya itu?
“Mama, kita tangguhlah dulu soal kahwin ni. Lagipun Am pun belum sedia nak pikul tanggungjawab sebagai suami tu. Kebelakangan ni Am sibuk. Banyak projek nak diuruskan. Tunggulah bila Am dan Ratna ada masa. Nanti kita bincangkan balik.” Sampuk Amzar menyebelahi Ratna.
Mata Datin Zahidah teralih pada laman wajah Amzar yang kelihatan resah. Entah mengapa dia dapat rasakan yang tiada cahaya cinta terpancar di mata Amzar buat Ratna. Atau itu mungkin perasaannya sahaja?
“Mama beri Am peluang untuk pilih teman hidup Am, jadi mama tak nak Am sia-siakan masa yang ada. Mama dan papa ni entah sampai bila dapat bernafas atas muka dunia ni, sekurang-kurangnya bila mama dan papa tak ada, ada orang yang boleh uruskan makan pakai Am.” Ucap Datin Zahidah membuatkan Amzar terdiam seribu bahasa.
Satu keluhan terbit daripada celah bibir Amzar. Memikirkan permintaan Datin Zahidah menambahkan lagi kusut di fikirannya. Bukan dia belum sedia untuk memikul tanggungjawab cuma perasaan itu tidak wujud untuk Ratna meskipun mereka telah menjalinkan hubungan selama lebih dua tahun. Entah di mana silapnya, kehadiran Ratna langsung tidak dapat mengisi hatinya. Seolah-olah masih ada ruang kosong di hatinya. Untuk mengungkapkan perkataan cinta pun dia tidak mampu, apatah lagi ingin membuktikannya dengan sebuah perkahwinan. Dia memilih Ratna pun sekadar untuk melepaskan diri daripada didesak oleh Datin Zahidah untuk menamatkan zaman bujangnya.
Amzar melabuhkan punggung di bangku yang tersedia di tepi pantai tersebut. Bangku yang agak jauh daripada tumpuan orang ramai. Hanya cahaya lampu neon saja yang menerangi kawasan itu.
“Tuan Am?” Satu suara menyoal membuatkan Amzar berpaling.
Kelopak matanya dikecilkan untuk memastikan milik siapa suara yang menegurnya tadi. Dia terkebil-kebil melihat gadis itu berdiri di hadapannya.
“Marha?” Soalnya pula.
“Ya, saya. Tak sangka jumpa tuan kat sini.” Ucap Marha dengan senyuman menghiasi bibirnya.
Amzar berpaling semula ke dada laut. Dia mengeluh kecil.
“Saja ambik angin. Awak pulak macam mana boleh datang kat sini? Dah lewat sangat ni.” Balas Amzar sambil matanya melirik ke arah jam yang melingkari pergelangan tangan. Hmmm… Dah dekat pukul dua belas. Cepatnya masa berlalu. Gumam hati Amzar.
Errr… Saya pun nak ambil angin juga tadi. Bosan duduk kat hotel. Nak tidur, mata tak mengantuk pulak. Boleh saya duduk?” pinta Marha sambil menunjukkan ruang kosong di sebelah Amzar.
Amzar hanya mengangguk. Dia mengesot punggungnya agak jauh daripada Marha.
“Tuan fikirkan apa? Jauh betul saya tengok tuan termenung.” Marha cuba berbicara. Dia memandang sekilas pada wajah Amzar yang samar-samar dilihat di bawah cahaya lampu.
“Tak ada apa. Fikir pasal kehidupan aje. Alangkah bagus, kalau apa yang jadi dalam hidup kita ikut apa yang kita rancang.” Jawab Amzar perlahan. Dia melepaskan nafas pendek.
Marha hanya tersenyum. Hal itulah yang selalu dia fikirkan tiap masa. Alangkah bagus jika setiap apa yang dia rancang, menjadi mengikut aturannya. Tetapi Marha sedar, masih ada kuasa yang mengawal setiap susun atur hidupnya. Kuasa yang lebih tahu apa yang terbaik untuk hidupnya. Kuasa yang tak layak untuk dia pertikaikan.
“Sebab kita hanya hamba. Layaknya seorang hamba hanya mengikut arahan tuannya dan tuan kita adalah Dia yang di atas sana. Dia lebih tahu apa yang terbaik untuk kita.” Jawab Marha ringkas tetapi padat.
Amzar terdiam. Kata-kata Marha ada benarnya. Dia hanya manusia biasa yang punya banyak kelemahan. Tidak seharusnya dia merungut dengan apa yang telah dikurniakan kepadanya selama ini.
Hmmm… Dah lewat ni, saya balik dululah.” Ucap Marha setelah tiada balasan daripada Amzar.
Amzar hanya mengangguk dan hanya memerhatikan Marha yang sudah bingkas bangun. Namun, saat Marha ingin melangkah tiba-tiba kakinya terpijak bongkah kayu yang tersadai di atas tanah. Kakinya tersadung.
“Eh… Eh…”
Hampir saja dia terjatuh tetapi nasibnya baik apabila ada tangan yang menangkap lengannya. Marha menarik nafas lega. Namun, jantungnya bagai direntap apabila pemilik tangan itu adalah Amzar. Dia meneguk liur saat mata mereka berpandangan.
“Mata tu Allah bagi untuk pandang, bukan untuk hiasan.” Perli Amzar sambil membantu Marha untuk berdiri kembali.
Marha hanya mampu tersengih. Sedar akan silapnya sendiri. Lantas, lengannya yang masih dalam pegangan Amzar, ditarik perlahan. Marha ingin mengata sesuatu tetapi bunyi derap tapak kaki yang menghampiri tempat mereka berdua membuatkan Marha mendongak.
“Assalamualaikum…” Salam dihulurkan bersama suluhan lampu yang tepat mengenai wajah mereka berdua.
Marha dan Amzar memejamkan mata bagi mengelak cahaya lampu yang menyilaukan pandangan. Dalam dada mereka sudah berdentum-dentam tanda sesuatu yang buruk akan berlaku.
“Waalaikummusalam…” Jawab Amzar. Sedangkan Marha sudah beku di tempatnya berdiri apabila melihat sekumpulan lelaki lengkap berkopiah dan berbaju melayu sedang berdiri di hadapan mereka berdua. Ya Allah, apa yang jadi ni?
“Kami dari Jabatan Agama Islam daerah Bachok, datang nak buat pemeriksaan. Boleh tunjuk kad perkahwinan kamu berdua?” soal lelaki yang berada di tengah-tengah kumpulan lelaki tersebut.
“Kad kahwin?” Soal Marha dan Amzar serentak. Mereka berpandangan sesama sendiri dengan jantung yang berlari kencang. Hancur semuanya!