Wednesday, 17 December 2014

PERHATIAN!!

KOLEKSI MINI NOVEL SK KINI SUDAH DIULANG CETAK, SESIAPA YANG INGIN DAPATKAN BOLEH HUBUNGI SK SECEPAT MUNGKIN SEBAB STOK SANGAT TERHAD..


BOLEH HUBUNGI DI:

1. https://www.facebook.com/sitikhadijah91 (sila add SK as a friend dahulu sebelum PM)
2. email: mujahidah_khadijah@yahoo.com
3. SMS & whatsApp ( 019-9700358)

*notes: SERIUS BUYER ONLY

PENGUMUMAN!!

MINI NOVEL LIMITED EDITION : CINTA SI GADIS KEBUN

PRE-ORDER DIBUKA SEKARANG





untuk sinopsis, boleh klik pada gambar.  


 HARGA:
SEM.MALAYSIA: RM 29
SABAH & SARAWAK: RM 35
(harga termasuk postage)



SESIAPA YANG BERMINAT UNTUK DAPATKAN MINI NOVEL LIMITED INI BOLEH
HUBUNGI:-

1. https://www.facebook.com/sitikhadijah91 (sila add SK as a friend dahulu sebelum PM)
2. email: mujahidah_khadijah@yahoo.com
3. SMS & whatsApp ( 019-9700358)

Friday, 5 December 2014

Rebah Di Tirai Cinta ( Bab 29 )



LAILA tersedar daripada tidur. Dia memisat-misat matanya yang masih ada lagi sisa mengantuk. Bagaikan seperti dikejut dari mimpi yang indah, Laila tersenyum sendirian. Dia terasa bahagia dengan apa yang berlaku. Buat seketika dia memandang ke sisi. Kosong? Hatinya tertanya-tanya.
“Mana pula dia ni pergi?” soal Laila sendirian. Dia memandang sekeliling bilik yang sunyi sepi. Kelibat Syahid langsung tidak kelihatan.
“Syah!” laung Laila lalu bangun dan mengutip pakaiannya sebelum disarungkan ke tubuhnya.
Laila mencapai tuala yang berada di penyidai kemudian dia melangkah ke dalam bilik air. Mungkin Syah keluar sekejap agaknya. Desis hati hati kecilnya.
Setelah siap membersihkan diri, Laila keluar dari bilik air. Dia duduk di birai katil sambil mengelap rambutnya yang masih lagi basah. Bayangan peristiwa semalam kembali menerjah ke ruang fikirannya membuatkan bibir Laila mengukir senyuman. Dengan rasminya dia sudah menjadi isteri Syahid dalam erti kata yang sebenar.
“Saya janji Syah, saya akan cuba untuk berubah. Saya akan cuba untuk jadi isteri yang terbaik untuk awak.” Ucap Laila sendirian. Dia memandang wajahnya di cermin. Bagaikan terlihat wajah Syahid di biasan kaca itu. Argh, mana Syah ni pergi? Rindunya nak tengok muka dia. Detik hati Laila lagi.
Jika dahulu wajah itulah yang sangat dibenci, sekarang dia bagaikan tidak sabar untuk bertemu muka dengan Syahid. Terasa hatinya sudah terikat dengan lelaki itu.
“Hai, aku nak pakai baju apa ni? Takkan nak pakai baju semalam?” soal Laila sendirian sambil mengetuk dagunya.
Dia bangun dan menuju ke arah almari. Pintu almari milik Syahid dibuka perlahan. Dahi Laila berkerut apabila melihat almari itu kosong. Hanya beberapa helai baju saja yang tergantung. Hati Laila mula resah. Matanya kembali mencari baju yang boleh digunakan sekarang ini namun tiba-tiba, matanya menangkap satu beg kertas yang besar tersorok di satu sudut dalam almari tiga pintu itu.
“Apa ni?” soal Laila sendirian.
Perlahan-lahan jari jemari runcing Laila membelek isi kandungan yang terdapat dalam beg tersebut. Sungguh di kala ini hatinya teruja apabila melihat beberapa pasang baju wanita berada dalam beg tersebut. Lalu, Laila mengeluarkan semua baju dan diletakkan di atas lantai.
“Baju siapa ni?” soal Laila lagi.
Kesemua baju yang terdampar di hadapan matanya masih baru malah tag harga masih tidak dibuang. Mustahil Syahid ada simpan perempuan lain. Laila resah lagi. Dia mengetuk dagu. Dia harus mencari jawapan lalu Laila mencapai sehelai baju kurung berwarna hijau dan disarung ke tubuhnya.
Setelah siap berpakaian, Laila terus menuju ke luar. Dia perlu mencari Syahid untuk mendapatkan jawapan. Laila meninjau ke ruang tamu. Sunyi. Dia terdengar sesuatu dari arah dapur. Bibirnya tersenyum lantas kakinya dihayunkan ke dapur.
Tetapi langkahnya terhenti di ruang dapur apabila terlihat wajah Haraz. Dia tercari-cari kelibat Syahid namun lelaki itu masih tidak kelihatan.
“Awak sorang je, Haraz? Mana Syah?” soal Laila.
Haraz yang asyik membancuh air, berpaling. Jelas dia terkejut melihat Laila berada di hadapannya.
“Syah? Sepatutnya saya yang tanya Puan Laila. Saya ingat dia dengan Puan Laila. Motornya ada dekat luar.” Ujar Haraz dengan dahi yang berkedut seribu.
Laila mula bimbang. Ke mana hilangnya Syahid?
“Tak ada. Syah tak ada dengan saya. Masa saya bangun tadi, dia dah tak ada. Awak tak tahu ke mana Syah pergi?” soal Laila tidak berpuas hati.
Pantas Haraz menggelengkan kepala. Sungguh, dia tidak tahu. Waktu dia pulang selepas subuh tadi, dia terus masuk ke biliknya tanpa menjenguk ke bilik Syahid. Dia yakin Syahid memerlukan masa untuk menjernihkan hubungannya dengan Laila. Namun, sekarang dia dikejutkan dengan kehilangan Syahid. Biar betul? Takkan Syah larikan diri pula? Bisik hati Haraz.
“Betul, puan. Saya tak tahu. Saya pun baru sampai lepas subuh tadi. Tapi saya pelik kenapa Syah tak bangun lagi. Biasanya dia jarang tidur selepas subuh.” Jawab Haraz penuh yakin.
Laila panar seketika. Dadanya berdebar-debar. Jangan-jangan Syah dah tinggalkan aku. Jadi apa yang berlaku semalam itu? Hati Laila terus dilanda tanda tanya. Tanpa sedar, ada air mata menitis dari kelopak matanya.
“Tak mungkin Syah tinggalkan saya. Habis tu awak tahu tak baju siapa dalam almari Syah tu. Baju perempuan. Dia ada perempuan lain ke?” soal Laila lagi. Dia menyeka air mata menggunakan jari jemarinya.
Haraz terdiam seketika seolah sedang memikirkan sesuatu. Kemudian barulah dia teringat akan sesuatu. Dia pernah terlihat Syahid membawa pulang beg kertas yang berisi pakaian wanita. Bila ditanya, kata Syahid pakaian itu untuk isterinya. Isterinya? Siapa lagi kalau bukan Laila? Tetapi kenapa Syahid tidak serahkan pakaian itu pada Laila kalau memang pakaian itu untuk isterinya? Pelbagai persoalan berlegar-legar di fikiran Haraz saat ini.
“Haraz?” panggil Laila apabila melihat Haraz hanya termenung.
Haraz tersentak. “Setahu saya, Syah memang tak ada perempuan lain. Baju perempuan yang ada dalam bilik dia tu setahu saya Syah beli untuk isteri dia. Kata Syah, dia sengaja beli baju-baju kurung tu supaya apabila Puan Laila berubah nanti, puan sanggup pakai baju yang dia belikan. Dia tahu puan seorang yang moden dan takkan pakai baju kurung tu semua tapi dia tetap belikan juga. Syah memang seorang suami yang bertanggungjawab, puan.” Ujar Haraz.
Ya Allah! Hanya itu yang terluah dalam hati Laila. Sungguh jiwanya tersentuh dengan kata-kata Haraz. Syahid membeli pakaian untuknya? Tapi kenapa lelaki itu rahsiakan? Ya Allah, apa dah aku buat pada suami aku sendiri? Soal Laila dalam hati. Air mata penyesalan terus-terusan mengalir membasahi pipinya.
“Eh, puan kenapa puan menangis ni? Saya tersalah cakap ke?” soal Haraz panik apabila melihat Laila yang sudah terduduk di atas kerusi. Dia menekup wajahnya dengan kedua belah tapak tangan. Terhinjut-hinjut bahunya menahan tangisan yang semakin kedengaran.
“Saya dah banyak buat salah pada Syah. Saya ego. Saya sombong. Betul kata Syah perangai saya memang lengkap perangai isteri derhaka. Saya hina dia. Saya rendahkan maruah dia sebagai seorang lelaki dan suami tapi dia…dia tetap fikirkan tentang saya. Saya nak jumpa dia Haraz. Saya nak jumpa Syah!” rengek Laila.
Haraz mula tidak senang duduk. Laila yang dikenali sebagai seorang perempuan yang sombong dan bongkak kini menangis di hadapannya. Sayu. Itulah yang dirasakan oleh Haraz ketika ini. Syah, ke mana kau pergi? Bergema soalan itu dalam hati Haraz.
“Saya tahu puan. Tapi saya tak tahu kat mana Syah sekarang. Apa kata kalau kita cari dia dekat restoran. Mungkin dia pergi kerja…” teka Haraz.
Lalu, dia mencapai telefon bimbit di atas meja. Nombor telefon Sabrina ditekan.
“Hello, Rina. Syah ada masuk restoran tak?” soal Haraz setelah talian disambungkan.
“Syah? Eh, tak masuk pun. Dah pukul berapa ni. Selalunya dia datang awal.” Ucap Sabrina di hujung talian.
Haraz tersentak. Syah tak ada dekat restoran? Jadi Syah ke mana?
“Okey, kalau macam tu tak apalah, Rina. Assalamualaikum.” Ucap Haraz kemudian mematikan talian.
Laila tidak keruan. Dia terus mendapatkan Haraz. Wajah hitam manis milik Haraz ditenung penuh pengharapan.
“Syah dah pergi restoran kan? Saya nak pergi jumpa dialah.” Ujar Laila dengan senyuman kelat. Dia berpaling untuk melangkah namun suara Haraz mematikan langkahnya.
“Syah tak ada dekat restoran.”
Sebaris ayat yang terlontar dari mulut Haraz menghancurkan hati Laila. Air mata terus mengalir tanpa henti. Dia masih tidak dapat menerima kenyataan Syahid telah pergi meninggalkannya. Semalam baru mereka bermesra. Semalam baru Laila merasakan hangatnya kasih sayang Syahid, tidak mungkin Syahid hanya mempergunakannya semata-mata kerana nafsu. Syahid bukan begitu.
‘Kau lupa ke Laila apa yang kau kata pada Syah semalam? Kau yang nak buktikan kesucian kau pada dia sedangkan sudah terang-terang dia tak nak pada kau. Sekarang, kau tanggunglah sendiri.’ Ada suara lain menghasut fikiran Laila membuatkan tangisannya makin menjadi-jadi.
“Saya tak kira, walau di mana pun Syah sekarang, saya tetap akan cari dia. Dia tak boleh tinggalkan saya. Dia tak boleh pergi dari saya!” tegas Laila.
Lalu, dia berlari-lari anak menuju ke dalam bilik Syahid untuk mengambil barang-barangnya. Baju yang dibelikan oleh Syahid untuknya turut diambil lalu dibawa pergi. Dia tidak peduli akan panggilan daripada Haraz kerana sekarang Syahid lebih penting untuk dirinya.
“Puan!” jerit Haraz sambil berlari mengikuti langkah Laila tetapi langkahnya terhenti di hadapan pintu apabila melihat Laila sudah memboloskan diri ke dalam kereta. Satu keluhan dilepaskan.
“Masa Syah ada, kau abaikan dia. Sekarang bila dia hilang baru nak cari. Itulah manusia, seringkali menghargai sesuatu setelah kehilangannya. Nak menyesal pun tak guna. Syah, ke manalah kau pergi?” gumam Haraz sendirian.


AIR mata yang mengalir di pipi, disapu dengan kasar oleh jari jemari Laila. Melilau-lilau matanya memandang ke kiri dan kanan jalan. Mana tahu jikalu dia terserempak dengan Syahid di tepi jalan. Namun, setiap jalan yang dilaluinya hanya kosong. Hati Laila mula dirundung resah.
“Syah, ke mana awak pergi? Kenapa awak tinggalkan saya?” rintih Laila.
Sungguh hatinya pedih apabila Syahid menghilang. Sudah puas di menghubungi Syahid namun taliannya tidak berjawab. Seolah-olah lelaki itu memang mahu meninggalkannya.
“Aku bukan boneka yang boleh kau buat sesuka hati. Aku lelaki tapi aku ada perasaan. Aku nampak kuat tapi sebenarnya aku rapuh. Tapi kau tak tahu semua tu. Kau tak tahu semua tu, Laila. Sebab kau terlalu menjunjung ego kau. Aku rendahkan ego aku untuk kau yang aku terima sebagai isteri. Tak pernah sekali pun aku benci kau, Laila. Tak pernah. Tapi kau? Kau langsung tak hormat aku sebagai suami. Kau campak maruah aku dalam longkang. Kau curang belakang aku. Apa yang kau lakukan ni memang lengkap sebagai isteri derhaka!”
Kata-kata Syahid malam semalam menambahkan lagi luka di hati Laila. Ya, dia memang isteri yang derhaka. Tempatnya pasti di neraka tetapi jika boleh dia mahu berubah. Dia mahu menjadi isteri yang solehah seperti yang selalu dikatakan oleh Syahid. Dia ingin menjadi permata dalam hati Syahid. Tetapi kenapa saat dia menyerahkan jiwa dan raganya pada Syahid, lelaki itu meninggalkannya tanpa pesan? Adakah ini hukuman buatnya?
Laila tersentak apabila ada sebuah kereta memintas keretanya lalu menghalang perjalanannya. Pantas, kaki Laila menekan pedal brek. Kepala Laila terhentak di stereng kereta.
“Apa hal ni?!” marah Laila lalu menolak pintu kereta dan keluar untuk berdepan dengan orang yang telah menghalang perjalanannya. Dahlah aku nak cepat, ada pula yang sibuk nak bermain-main dengan aku. Gumam Laila dengan rasa bengang.
“Hoi, kau tak ada otak ke main redah je block kereta aku? Kau ingat jalan raya ni bapak kau punya!” maki Laila sambil mengetuk pintu kereta BMW 5 Series berwarna hitam. Cermin tingkap yang gelap itu menyukarkan untuk Laila melihat pemilik kereta tersebut.
Laila terdiam apabila pintu kereta ditolak dari dalam. Seorang wanita yang sudah berusia melangkah keluar dari perut kereta dengan gaya yang angkuh. Mata Laila sedikit membulat apabila dia mengenali wanita yang kini berdiri di hadapannya.
“Datin??”
“Ya aku. Kenapa terkejut tengok aku berdiri depan kau?” soal Datin Syima sambil menanggalkan cermin mata hitam yang dipakainya.
Laila memandang ke kiri dan kanan. Dia sendiri tidak tahu di mana di berada saat ini. Semuanya gara-gara mengikut kata hati yang ingin mencari Syahid. Namun kini dia tersekat pula dengan kehadiran Datin Syima yang tiba-tiba.
“Tolonglah datin saya tak ada masa nak bergaduh dengan datin sekarang ni. Saya ada hal penting ni…”
“Hal penting nak menggatal dengan laki aku? Macam tu?!” sergah Datin Syima sambil menolak bahu Laila.
Laila mengetap bibir. Dia cuba menahan sabar walaupun dia bukan jenis yang penyabar.
“Datin, tolonglah. Saya dah tak ada kena mengena dengan Datuk Hasyim. Saya dah kahwin!” tekan Laila geram.
Datin Syima hanya tersenyum sinis. Dia menyeluk tangannya ke dalam beg.
“Oh, sedar diri kau dah kahwin. Habis tu ni apa?!” jerkah Datin Syima lalu mencampakkan beberapa keping gambar ke wajah Laila.
Laila terkedu. Dia mengambil sekeping gambar yang terjatuh di kakinya. Matanya membulat melihat dirinya yang berada dalam gambar tersebut. Gambar dia sedang berpelukan hadapan pintu rumah malam semalam. Dia tidak menyangka Datin Syima akan mengupah orang untuk mengintipnya. Hati Laila panas tiba-tiba.
“Datin mengintip saya?” soal Laila. Dia memandang tetap ke wajah Datin Laila.
“Ya, memang aku mengintip kau. Sebab perangai kau ni memang teruk. Dasar perempuan murahan. Kau dah ada suami, tapi kenapa kau terhegeh-hegeh dekat suami aku? Kalau kau tak sayang suami kau itu lantak kaulah tapi aku, aku sayang suami aku dan aku takkan biarkan budak mentah macam kau ni pergunakan dia!” balas Datin Syima garang.
“Tolong sikit ya, datin. Bukan saya yang pergunakan Datuk Hasyim tu tapi dia yang terhegeh-hegeh pada saya. Saya dah cakap, saya tak nak ada apa-apa hubungan dengan dia sebab saya sayangkan suami saya tapi dia yang datang rumah saya malam tu. Jadi sekarang datin nak salahkan saya? Patutnya datin tanya suami datin tu dulu sebelum serang saya!” tegas Laila.
Dia menggelengkan kepala. Kerana Datin Syimalah hubungannya dengan Datuk Hasyim terpaksa diputuskan tetapi Laila sedikit pun tidak menyesal kerana dia sudah memiliki seorang yang jauh lebih baik daripada Datuk Hasyim. Tetapi malangnya lelaki itu pula tidak dihargainya lalu pergi meninggalkan Laila tanpa seberang pesanan. Sungguh, saat ini Laila menyesal. Menyesal dengan perangai buruk yang ditayangkan di hadapan Syahid.
“Kalau kau tak menggatal takkan laki aku terhegeh-hegeh dengan kau. Kau ingat dengan muka kau yang cantik ni, semua orang akan tergoda. Kau silap besar kali ni. Kau tak kenal lagi siapa aku,” kata-kata Datin Syima menyedarkan Laila ke dunia realiti. Laila mencebik.
“Maaflah, datin. Saya tak nak kenal pun siapa datin jadi saya tegaskan sekali lagi yang saya dah tak ada apa-apa hubungan dengan suami datin tu. Suami saya dah cukup bagus. Ya, saya mengaku saya pernah ada hubungan dengan Datuk Hasyim dan kami merancang untuk kahwin tapi itu dulu. Sekarang datin ambillah suami datin tu. Saya tak hadap pun,” balas Laila selamba.
Berdesing telinga Datin Syima mendengar kata-kata Laila. Perempuan ini memang kena ajar. Detik hatinya.
Laila tersenyum sinis melihat Datin Syima yang tiba-tiba mendiamkan diri. Dia merengus. Buang masa aku je layan dia ni. Baik aku blah. Desis hati Laila.
“Saya rasa urusan kita dah selesaikan? Jadi saya pergi dulu. Bye,” ujar Laila bersahaja.
Dia berpaling untuk melangkah ke keretanya namun tiba-tiba langkahnya terhenti apabila bahunya dipaut daripada belakang. Laila berpaling dan serentak dengan itu….
“Arghhhhh!!!” Laila menjerit lantang lalu menekup wajahnya yang terasa sakit dan pedih.
Kesakitan yang dirasakan cukup perit malah hampir tercabut nyawanya apabila ada cecair menyimbah di wajahnya. Laila jatuh di atas jalan raya.Tubuhnya menggelupur menahan rasa sakit. Dia menjerit sekuat hati.
“Padan dengan muka kau, rasakan! Kau bangga dengan muka kau yang cantik kan? Lepas ni tak ada sesiapa lagi yang nakkan kau yang dah cacat tu!”
Hambur Datin Syima lalu matanya melingas memandang ke kiri dan kanan. Dia menarik nafas lega apabila tiada seorang pun yang melihat apa yang telah dilakukan pada Laila. Dia tersenyum puas apabila melihat Laila menggelupur meminta pertolongan. Jelas di mata Datin Syima, wajah Laila yang bertukar kemerahan. Malah kulit wajah gadis itu yang cantik kini bertukar menjadi buruk. Asid yang digunakan begitu berkesan sehingga kulit wajah gadis itu tertanggal. Lantas, tanpa mempedulikan Laila yang meraung kesakitan, Datin Syima melompat masuk ke dalam keretanya. Dia puas.
Namun saat ini Laila rasakan nyawanya sudah berada di hujung tanduk. Kesakitan yang dirasakan di wajahnya sungguh tidak terkata malah seakan terbayang wajah Syahid yang keruh di matanya. Dia menangis namun tangisannya tidak didengari sesiapa. Dia meraung tapi raungannya tidak disahut oleh sesiapa pun.
‘Adakah ini penghujung hidup aku, ya Allah? Aku merayu jangan kau ambil nyawaku sebelum aku sempat untuk memohon kemaafan daripada suamiku. Berikan aku kesempatan untuk bertaubat. Berikan aku kesempatan untuk membetulkan kesilapan aku, Allah. Tolonglah aku….’ Rintih hati Laila.
Tidak lama kemudian, mata Laila terus terpejam rapat. Dunianya menjadi gelap-gelita dalam sekelip mata.