Tetamu Rindu

Tuesday, 17 October 2017

PENGUMUMAN!

Assalamualaikum pengunjung blog Merah Lavender, dengan ini SK nak umumkan yang novel Ingkar Cinta telah diterbitkan. 4 tahun kisah ini terperuk dalam komputer akhirnya berjaya juga diterbitkan... hehehe... Di sini SK ada update bab-bab awal, jadi bolehlah baca terlebih dahulu sebelum dapatkan ya...

Jika ada yang tertanya tentang INGKAR CINTA, SK cuma nak cakap INGKAR CINTA hanyalah novel yang biasa. Kisah cinta yang sederhana. Kisah cinta orang biasa. Kisah persahabatan dan kekeluargaan. Juga kisah remaja dan cinta. Kisah Wardah dan Zafran cukup santai dengan konflik yang tidak berat seperti novel2 SK yang terdahulu. Nak tahu macam mana 'rasa' novel ni, kena dapatkan ya... :-)

OKTOBER 2017

Tajuk: Ingkar Cinta
Penulis: Siti Khadijah
Penerbit: Penulisan2u
ISBN: 978-967-2102-23-6
Harga: RM27.00 (Semenanjung) // RM30.00 (Sabah & Sarawak)
Terbitan : Penulisan2u


***********

SINOPSIS:-

ZAFRAN WAZIEN. Entah kenapa, setiap kali Wardah berada di sampingnya dia rasakan dirinya sempurna. Sukar untuk dia gambarkan perasaan itu kerana rasa itu hadir setiap kali Wardah ada bersamanya. Tetapi Zafran tahu, lelaki sepertinya tidak layak untuk mendapatkan sekeping hati milik Wardah.

Kau tahu tak apa beza kau dengan laut?” ZAFRAN WAZIEN.
Aku rasa banyak perbezaan.” – WARDAH ZAHRA.
Betul. Memang banyak perbezaan. Laut menenangkan sesiapa saja yang memandang tapi kau, hanya beri ketenangan pada aku…” – ZAFRAN WAZIEN.

Sehinggalah, kebenaran selama ini dipendam terbongkar. Wardah kehilangan kata-kata. Jiwanya terluka. Hatinya hancur berkeping-keping. Sahabat yang selama ini dianggap seperti saudaranya sendiri akhirnya mengkhianati dia.

“Aku tak main-main, Ada. Kau banyak sedarkan aku tentang erti cinta. Kau yang banyak ubah aku menjadi orang yang lebih baik, aku tak bohong bila aku katakan yang aku memang jatuh cinta pada kau. Aku terperangkap dalam lakonan yang aku ciptakan sendiri…” – ZAFRAN WAZIEN.

EMIR REHAN hadir menghulurkan cinta saat Wardah sedang kesedihan membuatkan Wardah
pasrah. Kebaikan dan kelembutan serta ilmu agama yang tinggi yang dimiliki oleh Emir Rehan menambat hati Wardah dalam diam. Emir Rehan, Mr. Crushnya. Mana mungkin dia menolak cinta yang dihulur sedangkan itu yang ditunggu-tunggu selama ini.
Namun, benarkah hatinya milik Emir Rehan dan bagaimana pula dengan cinta Zafran Wazien?

“Hati ni adalah kaca yang sekali tergores maka susah nak hilangkan kesannya. Hati ni juga umpama batu yang sekali terukir namanya akan susah untuk memadamkannya…”WARDAH ZAHRA.



*** CARA PEMBELIAN:
1. BOLEH BUAT PEMBELIAN SECARA TERUS DI APLIKASI KARYASENI.
2. BOLEH DAPATKAN DI KEDAI BUKU POPULAR ATAU MPH ATAU KEDAI-KEDAI BUKU YANG BERDEKATAN.
3. BOLEH DAPATKAN SECARA TERUS DENGAN SK. BOLEH HUBUNGI SK MELALUI:
      - FACEBOOK PAGE: KARYA SITI KHADIJAH.
      - EMAIL: siti.khadijah5602@gmail.com
      - WHATSAPP: 019-9700 358
 
Notes:
- Setiap pembelian melalui SK, akan disertakan sekali dengan tanda tangan penulis.

INGKAR CINTA ( BAB 5 )


TERKINI! OKTOBER 2017

ASSALAMUALAIKUM…” sapa Wardah saat melihat Zafran sedang tekun menulis sesuatu. Beberapa helai kertas bersepah-sepah di atas meja. Wardah mengelengkan kepala.
Zafran mendongak. Dia memandang wajah Wardah yang bersih. Buat seketika dia menjeling pada jam di tangan. Dia menarik muka. Konon- konon merajuk.
Waalaikummusalam, dah pukul berapa ni? Baru sekarang nampak muka kau. Dari tadi aku tunggu kau, tahu tak?” Suara Zafran seolah-olah merajuk.
“Alah baru pukul 1.30, kelas kita pukul empat kan? Tadi aku pergi sembahyang zohor dulu. Kau sembahyang belum?” soal Wardah dengan lembut. Dia melabuhkan punggung di kerusi berhadapan dengan Zafran.
Zafran tersengih. Dia menggarukan kepalanya yang tidak gatal. Wardah adalah satu-satunya wanita yang mengingatkannya tentang solat.
Errr… Belum lagi Ada, sekejap lagi aku pergi. Kau dari mana?” soal Zafran kembali.
“Tak baik kau lengah-lengahkan solat. Jangan amalkan tau. Anyway, sebelum aku sembahyang tadi aku pergi makan dengan Ati dan Mira. Dia orang kirim salam kat kau,” ujar Wardah.
“Mana dia orang? Tak nampak pun. Tak nak join sekali ke kita study ni?” soal Zafran sambil menjenguk ke arah pintu masuk student center. Mencari kelibat Amira dan Athira.
“Taklah. Dia orang nak pergi kedai buku nak cari novel katanya. Eh, kau sorang je ke? Mana ‘saka’ kau?” soal Wardah selamba.
“Saka? Eh aku tak buatlah benda-benda syirik macam tu. Tak masuk syurga aku nanti,” balas Zafran kebingungan.
Wardah ketawa lepas. Dia tahu pasti Zafran tidak faham apa yang cuba dia cakapkan.
“Alah, perempuan-perempuan yang selalu cari kau tulah. Biasanya di mana ada kau, di situ ada awek-awek cun. Tak ke macam saka tu?” ucap Wardah menyambung tawanya.
“Kau ni Ada, ada-ada je. Aku ingatkan saka apalah tadi. Malaslah aku nak fikir pasal perempuan, yang penting sekarang kita study. Aku dah pening dengan mesin-mesin ni hah..” balas Zafran sambil menunjukkan buku Proses Pembuatan kepada Wardah.
Buku tersebut bertukar tangan. Pen yang berada di tangan digoyangkan. Dia cuba mengingati apa yang di ajar oleh Puan Ainul pada kelas yang lepas. Tapi sayang satu pun tidak terlekat dalam kepala Wardah cuma bayang wajah Emir Rehan yang menahan sakit akibat cakaran kucing bermain di minda Wardah. Dia menggelengkan kepala. His, aku ni dah angau kat dia ke?
“Kau ni dah kenapa Ada? Tergeleng-geleng macam orang tak betul je…” tegur Zafran dengan dahi yang berkerut.
Wardah tersengih mempamerkan giginya yang putih bersih.
“Tak ada apa-apa. Ini cara aku untuk ingat kembali apa yang Puan Ainul ajarkan. Kau tak payah peliklah,” ucap Wardah. Memberi alasan.
“Apa-apalah kau, Wardah. Macam mana ni, kau tahu tak apa fungsi mesin-mesin ni?” soal Zafran kembali.
Wardah mengetuk-ngetuk dagunya dengan pen. Cermin mata yang melurut jatuh di tolak sedikit dengan jarinya. Helaian nota kecil dibelek.
“Okey, setakat yang aku tahu, mesin kisar ini digunakan untuk meratakan permukaan atau pun membuat lengkung pada permukaan yang tidak sekata. Manakala, fungsi mesin larik sama jugak macam mesin kisar cuma mesin larik ini digunakan untuk menghasilkan pelbagai jenis rupa bentuk simetri. Mesin larik ini juga digunakan untuk meratakan permukaan bagi benda kerja yang berbentuk silinder berbeza dengan mesin kisar yang digunakan untuk benda kerja yang mempunyai bentuk yang tepat seperti segi empat tepat,” terang Wardah panjang lebar.
Zafran terdiam sebentar kemudian dia mengangguk-anggukkan kepala tanda faham.
“Tetapi untuk menggunakan mesin kisar dan mesin larik ni kita kena pastikan mata alatnya sentiasa tajam bagi mengelakkan benda kerja itu rosak, betul tak Ada?” soal Zafran seterusnya.
Yup, pandai pun kau. Mata alat perlulah dalam keadaan yang elok dan tajam sebab kalau kita guna mata alat yang tumpul, ini akan merosakkan benda kerja dan akan menjadikan permukaan benda kerja tak cantik,” balas Wardah.
Zafran tersenyum puas mendengar penjelasan Wardah. Inilah untung dapat berkawan dengan orang cerdik seperti Wardah. Tak hairanlah jika Wardah mendapat anugerah dekan untuk setiap semester.
“Sekarang aku dah faham tapi yang aku tak faham, kenapa kita kena ambil subjek mekanikal ni sedangkan kita ni Pengurusan Teknologi?” soal Zafran. Dia menyandarkan belakang di kerusi. Wajah manis Wardah menjadi tumpuannya saat ini.
Kenapa Riduan beria-ia sangat nak bertaruh dengan aku untuk mendapatkan Wardah? Nak cakap Wardah cantik, taklah cantik sangat. Tapi kalau cerdik tu memang aku tak boleh lawanlah. Nak cakap seksi, memang taklah. Orangnya cukup simple, berbaju kurung itulah gaya Wardah sejak daripada semester satu lagi. Nak cakap kaya, orangnya cukup sederhana tapi apa yang membuatkan Riduan nak sangat aku tackle Wardah? Soal hati Zafran tiba- tiba.
“Kau kena faham Zaf, Pengurusan Teknologi yang kita ambil ni merangkumi segala subjek yang ditawarkan oleh UTM. Kalau kita ambil subjek seperti Proses Pembuatan ni, ia akan dedahkan kita bagaimana sesuatu produk itu disiapkan secara tak langsung ia akan membantu kita jika kita bekerja berkaitan dengan industri nanti. Sebagai seorang bakal pengurus, kau kena tahu semua yang berkaitan dalam organisasi sama ada berkaitan dengan bidang kau atau pun tidak,” jawab Wardah tersenyum.
Kata-kata Wardah mengejutkan Zafran daripada lamunannya. Dia tersengih. Hanya beberapa patah perkataan saja yang sempat ditangkap, selainnya fikirannya melayang entah ke mana. Wajah Wardah ditenung lagi.
Gadis ini terlalu baik untuk dipermainkan. Bagaimana kalau Wardah tahu yang aku hanya ingin menjadikannya taruhan semata-mata? Hati Zafran berbisik.
Alah, Wardah kan sporting orangnya. Dia takkan marahkan kau. Apa yang penting sekarang, kau kena menang taruhan ini. RM1000 dalam genggaman kau, siapa nak bagi? Tak mengapa, Wardah akan faham. Dia dah berkawan kau dah lama kan… Satu suara menghasut akal fikiran Zafran.
Ya tak ya jugak. Wardah mesti faham kenapa aku bertaruh, alah bukan aku buat benda yang tak senonoh pada dia pun. Nak cuit pun aku tak sanggup. Balas hati Zafran.
“Kenapa kau pandang aku macam tu Zaf?” soal Wardah tiba-tiba. Dia menjeling pada Zafran. Dia tidak suka pandangan Zafran yang tajam merenung wajahnya. Hidung aku senget ke sampaikan dia pandang aku macam nak telan je gayanya. Benak hati Wardah berkata- kata.
“Kau dah ada boyfriend?” soal Zafran tiba-tiba. Hatinya sedikit bergetar saat Wardah membalas renungan matanya.
“Kenapa tiba-tiba kau tanya soalan pelik ni Zaf? Soalan kau ni lebih susah dari soalan Proses Pembuatan ni. Tak naklah aku jawab,” balas Wardah dengan nada bergurau.
Zafran hanya tergelak kecil. Dia tahu Wardah cuba mengelak pertanyaannya.
“Pelik ke soalan aku tu? Normallah aku tanya kau ada boyfriend ke tak, lainlah kalau aku tanya kau ada girlfriend ke tak. Itu baru soalan yang pelik,” balas Zafran.
“Sudahlah Zaf, aku tak sukalah bercakap pasal benda ni. Kau kenal aku bukan sehari dua kan? Jadi aku rasa kau kenal aku perempuan yang macam mana,” ujar Wardah cuba menamatkan persoalan yang ditanya oleh Zafran.
“Okey, tapi aku nak tahu juga lelaki macam mana yang kau suka? Maksud aku ciri-ciri lelaki idaman kau. Kau suka lelaki yang macam mana?” soal Zafran lagi. Masih tidak mengalah. Dia memandang tepat ke wajah Wardah.
Wardah membalas pandangan Zafran sebelum menundukkan kepala.
“Kenapa kau nak tahu pulak? Selama kita kawan, tak pernah pun kau nak ambil tahu.” Balas Wardah sedikit pelik dengan sikap Zafran hari ini.
Sebabnya… Kalau aku nak menang pertaruhan tu, aku kena tahu lelaki macam mana yang kau suka. Barulah senang kerja aku. Jawab Zafran cuma dalam hati.
“Sebab tak pernah ambil tahulah, aku nak tahu. Cepatlah bagi tahu aku, kau suka lelaki yang macam mana? Mesti kau suka lelaki yang kaya kan?”
“Kenapa kau cakap macam tu pulak? Penting sangat ke kaya tu?” Soalan dibalas soalan oleh Wardah.
Zafran hanya menjongketkan bahu. Baginya, cinta wanita hanya terletak pada harta. Jika berharta, wujudlah cinta. Jika tidak berharta, cinta hilang dengan sendirinya. Dia sudah muak dengan perangai wanita seperti itu.
“Mestilah penting. Semua perempuan kalau nak pilih lelaki, mesti pilih yang kaya, yang berharta. Biar tua sekali pun, janji dapat bagi kesenangan. Perempuan semua sama!” balas Zafran sinis.
 “Tak semua perempuan macam tu, Zaf. Kalau kau tanya aku, ya memang aku suka lelaki yang kaya tapi kaya dengan ilmu agama. Kaya dengan ilmu lebih bernilai dari kaya harta sebab hanya ilmu yang mampu tunjukkan kita jalan jika kita sesat. Hanya ilmu yang mampu selamatkan kita di akhirat. Bagi aku lelaki yang tahu agama dan mengamalkan agama itu jauh lebih mulia berbanding lelaki kaya,” jawab Wardah tegas dan padat.
“Maknanya kau suka lelaki yang alim macam pak ustaz, macam tu?” soal Zafran lagi. Ada sejalur resah tergambar di wajahnya.
Wardah suka lelaki yang kuat agama, sedangkan aku? Solat lima waktu pun culas. Hanya Solat Jumaat saja yang penuh itu pun disebabkan Zahirul yang paksa. Solat sunat apatah lagi. Langsung tidak pernah dibuat. Nak berzikir? Tidak pernah terlintas di fikiran Zafran. Bagaimana aku nak penuhi ciri-ciri lelaki idaman Wardah, jika kewajipan sehari-hari pun aku gagal nak penuhi? Monolog Zafran.
“Alim tak semestinya untuk ustaz-ustaz je, Zaf. Aku tak mencari ustaz untuk diri aku tapi cukuplah imam yang mampu bimbing aku, yang mampu tegur kesalahan aku, yang mampu bagi aku ketenangan,” jawab Wardah.
Serentak, bayang wajah Emir Rehan terlayar ke ruang fikiran. Dia tersenyum tanpa sedar.
“Kau dah jumpa ke lelaki tu?” Soal Zafran ingin tahu. Wajah Wardah ditenung dengan lama. Dia menanti dengan penuh debar.
“Mungkin…” Wardah meleretkan kata.
Dia mendongak tetapi secara tiba-tiba dia anak matanya terpaku pada seseorang yang sedang berdiri di hadapan student center. Lelaki itu sedang berbual dengan sahabatnya. Sesekali lelaki itu tersenyum. Tanpa paksaan, bibir Wardah turut mengukir senyuman. Hatinya terasa berbunga-bunga setiap kali lelaki itu muncul di hadapannya. Apakah erti perasaan ini? Soal hatinya.
Zafran pelik melihat sikap Wardah saat ini. Dia turut menoleh ke belakang cuba melihat apa yang mencuri tumpuan Wardah. Dahinya berkerut apabila mendapati pandangan Wardah hinggap pada seorang lelaki yang sedang berdiri di hadapan student center. Wajah lelaki itu tidak kelihatan jelas kerana Zafran hanya dapat melihat dari sisinya saja. Tapi wajah lelaki itu mampu membuatkan Wardah tersenyum manis. Zafran menggigit bibir. Dia kembali memandang Wardah dengan tajam.
“Ada…” Panggil Zafran sambil menepuk meja. Sekadar untuk menyedarkan Wardah daripada lamunan.
Wardah tersentak. Pandangannya beralih ke arah Zafran.
“Apa dia?”
“Jangan curi-curi senyum untuk orang lain depan aku.” Ucap Zafran tiba-tiba. Intonasinya kedengaran mendatar tapi tegas.
“Hah? Kenapa tak boleh pulak?” Soal Wardah hairan.
Zafran tidak menjawab sebaliknya dia bingkas berdiri.
“Esok ada mesyuarat untuk kem Perintis Siswa, jangan lupa datang,” balas Zafran tanpa menjawab soalan Wardah. Dia berlalu tanpa sempat Wardah berkata apa-apa.

INGKAR CINTA ( BAB 4 )



TERKINI! OKTOBER 2017

WARDAH melambaikan tangan pada sahabat-sahabatnya yang sedang mengorak langkah ke arahnya. Dia melemparkan senyuman dan menggamit Athira dan Amira yang tersengih-sengih seperti kerang busuk. Namun, tiba-tiba pandangannya terpaku pada seseorang yang berjalan di belakang Athira dan Amira. Dia lagi! Hati Wardah menjerit.
Zapp! Bagaikan terkena kejutan elektrik, jantung Wardah berlari kencang saat Emir membalas pandangannya dengan senyuman manis terukir di bibir lelaki itu. Wardah dapat rasakan seperti hatinya cair dengan pandangan Emir yang redup. Kenapa aku asyik terserempak aje dengan dia? Adakah ini petunjuk yang dia jodoh aku? Bisik hati Wardah. Nakal.
“Assalamualaikum, Ada, kau ni dah kenapa? macam orang tak siuman je aku tengok. Kau pandang siapa tu?” soal Athira sambil berpaling ke belakang.
Waalaikummusalam, ish tak ada siapa-siapalah. Kau ni menyibuk je…” balas Wardah sambil matanya masih melirik ke arah Emir yang duduk bertentangan dengannya.
“Lama ke kau tunggu kita orang ni?” soal Amira sambil melabuhkan duduk di hadapan Wardah. Diikuti oleh Athira.
“Taklah lama mana. Aku pun baru habis kelas Encik Zahirul ni…” ujar Wardah sambil tersengih apabila melihat teman- temannya sudah mencebik.
Handsome tak Encik Zahirul hari ni?” soal Athira kegatalan. Dia tersengih- sengih.
Namun, belum sempat Wardah membalas, perbualan mereka diganggu oleh pelayan yang mahu mengambil pesanan. Selepas memesan makanan, mereka kembali menyambung perbualan.
Well, Encik Zahirul korang berdua tu memang sentiasa kacak tetapi hari ini dia buat sengal dengan aku…”
“Apa yang dia buat?” pintas Athira pantas.
“Kau ni pun tunggulah aku habis cakap dulu. Dia mintak aku jadi tutor untuk adik dia tu…” balas Wardah sambil mengacau-ngacau straw yang berada di dalam gelas.
Tutor?” soal Amira dan Athira hampir serentak. Mereka berpandangan. Kemudian mereka ketawa serentak.
“Apa yang korang gelak sangat tu?” tanya Wardah tidak berpuas hati.
“Gila kami tak gelak, Ada? Kau tak perasan ke yang Encik Zahirul tu sengaja nak dekatkan kau dengan adik dia. Entah-entah dia dah berkenan nak jadikan kau tu adik ipar dia kut…” usik Amira disambut gelak oleh Athira yang terkekek-kekek ketawa.
“Seronoknya korang gelakkan aku, sekali aku sumpah jadi sumpah-sumpah baru kau tahu langit tu tinggi atau rendah,” balas Wardah geram. Dia mengetap bibir. Satu jelingan dilemparkan pada Athira dan Amira yang masih lagi mengekek ketawa.
“Aik, makin sensitif lagi aku tengok bila kita orang sebut pasal Zaf, kalau tak suka kenapa nak terasa? Tak gitu, Mira?” giat Athira lagi disambut dengan anggukan daripada Amira.
Wardah dapat rasakan wajahnya berbahang. Dia menepuk dahi. Makin pening dengan perangai kawan-kawannya yang asyik mengusiknya dengan Zafran. Kenapalah aku asyik kena gosip dengan Zaf je? Eh bukan taste akulah muka canggih macam tu. Bentak hati Wardah.
“Dah memang aku tak suka nak buat macam mana. Dia bukan taste akulah. Taste aku macam tu…” ucap Wardah sambil menjuihkan bibirnya ke belakang.
Athira dan Amira memandang ke arah yang ditunjukkan oleh Wardah. Seorang lelaki memakai jaket berwarna hitam sedang berbual dengan kawan-kawannya. Athira dan Amira terpaku melihat wajah lelaki tersebut kemudian dia memandang pada Wardah yang sedang menongkat dagu sambil memandang wajah lelaki tersebut dengan senyuman yang tidak lekang di bibir.
“Mak aii, selera kau Ada. Handsome betul mamat tu. Siapa dia?” soal Athira sambil mengangkat- angkat kening.
“Entah. Aku tak kenal pun tapi aku tahu dia seorang lelaki yang hebat. Handsome dia bukan terletak pada wajah semata-mata tapi ilmu dia yang buatkan dia tambah handsome di mata aku,” ujar Wardah sambil tersenyum penuh makna.
Athira dan Amira melongo. Terkebil-kebil dia memandang Wardah yang sedang tersenyum simpul. Belum sempat dia bertanya dengan lebih lanjut, anak mata Amira tertancap pada kelakuan Emir Rehan yang sedang mencampak seekor kucing yang dipegang ke tanah sehingga kucing tersebut mengiau kuat. Mereka bertiga saling berpandangan.
“Kalau muka handsome, tapi suka aniaya binatang buat apa, Ada. Cancel jelah,” ujar Amira sambil menggelengkan kepala.
Wardah mengetap bibir. Kecewa juga rasa hatinya. Dia memang pantang kalau ada orang yang cuba menganiaya binatang terutama kucing. Apa salah binatang tu sampaikan sanggup dicampak sehingga tersungkur ke tanah. Wardah naik bengang.
Pantas, tanpa dia sedar, dia sudah bingkas bangun daripada kerusi dan menuju ke arah Emir Rehan yang sedang duduk berseorangan. Panggilan daripada kawan-kawannya tidak diendahkan.
“Assalamualaikum,” ucap Wardah berdiri di hadapan Emir Rehan. Wajah lelaki itu kelihatan berkerut.
Waalaikummusalam, ya saya… Awak?”
“Saya nampak apa yang awak buat tadi. Sampai hati awak kan, lempar je kucing tu macam tu. Sakit, awak tahu tak? Tak boleh ke awak letak kucing tu perlahan-lahan? Walaupun kucing tu binatang tapi dia tetap makhluk Allah yang ada perasaan. Kalau tak suka kucing tak payahlah pegang!” Bentak Wardah tiba-tiba. Wajahnya merona merah menahan amarah.
“Saya rasa awak dah salah faham ni…”
“Saya nampak dengan mata kepala saya sendiri. Kawan-kawan saya tu hah… Nampak apa yang awak buat. Awak campak kucing tu kat tanah. Kalau pinggang kucing tu patah macam mana? Awak nak bertanggungjawab?” soal Wardah lagi. Dia bercekak pinggang. Dia tidak mempedulikan mata- mata yang memandang ke arahnya
 “Biar saya terangkan….”
“Nak terangkan apa lagi? Bukti dah jelas.” Potong Wardah tidak memberi peluang pada Emir Rehan untuk bercakap.
“Maaf, ini tisu yang adik minta tadi. Maaf, mak cik lambat sikit…” sampuk seorang mak cik sambil menghulurkan sekotak tisu pada Emir Rehan.
Emir Rehan menyambut huluran mak cik tersebut. Beberapa keping tisu diambil lalu dilekapkan di lengannya yang berdarah. Berkerut dahi Emir Rehan menahan sakit dan pedih.
“Terima kasih, mak cik…” ujar Emir Rehan.
Bebelan Wardah terhenti apabila melihat luka di lengan Emir Rehan. Kesan luka tersebut seperti di cakar oleh sesuatu. Oh, tak mungkin….Wardah menutup mulut. Dia sudah tersalah sangka.
“Lengan awak tu kenapa?” Wardah memberanikan diri untuk bertanya. Jantungnya berdetak tidak menentu.
“Kena cakar dengan kucing…” balas Emir Rehan selamba. Dia memandang wajah Wardah yang bersih. Gadis itu kelihatan gelisah. Dia tersenyum nipis.
“Saya… Saya…” Wardah kehilangan kata. Dia terasa wajahnya merona merah. Malu dengan sikap terburu- burunya tanpa mendapatkan penjelasan Emir Rehan terlebih dahulu.
“Mesti awak nak mintak maaf kan? Tak mengapa, saya maafkan awak. Bukan salah awak pun. Awak cuma ambil berat tentang kucing tu je. Pasal tadi tu, saya tak sengaja campak kucing  kat tanah, dah kucing tu cakar tangan saya ni, itu saya terkejut lepas tu tercampak kat tanah. Niat saya nak bagi kucing tu makan je…” terang Emir Rehan sambil berdiri. Dia memandang wajah Wardah yang sudah tertunduk.
“Saya mintak maaf awak. Saya dah salah sangka. Saya ni pantang kalau tengok orang berkasar dengan kucing. Itu yang saya jadi emosi tu,”  balas Wardah. Suaranya tenggelam timbul. Malunya hanya Tuhan yang tahu.
“Tak mengapa. Saya faham niat awak tu baik. Kalau awak nak tahu saya pun sukakan kucing jadi saya faham apa yang awak rasa…” ujar Emir Rehan sambil tersenyum manis.
Dia mencapai jaket dan beg sandangnya. Dia menjeling sekilas pada Wardah yang masih lagi dihurung rasa bersalah. Dalam hati dia tersenyum mengenangkan sikap Wardah yang agak kelam-kabut. Comel juga dia ni. Bisik hati Emir Rehan sebelum berlalu meninggalkan Wardah.
Wardah menggigit bibir. Dia sudah tersalah langkah kali ini. Dia mengangkat muka memandang wajah teman-temannya yang turut menepuk dahi melihat telatahnya. Gerenti peluang aku nak berkawan dengan Emir semakin tipis. Aduhai, Wardah kenapalah kau ni kelam kabut sangat!

ZAFRAN memutar-mutar pen di atas mejanya. Dia melihat jam di tangan. Mana Wardah ni kata nak ulang kaji sama-sama. Sampai sekarang batang hidung pun tak nampak. Zafran mendengus.
“Hai Zaf, kau buat apa kat sini? Sorang je ke?” sapa Riduan sambil melabuhkan duduk di hadapan Zafran diikuti oleh Iqram yang turut tersenyum memandang wajah muram Zafran.
“Haah, aku tengah tunggu kawan, nak ulang kaji. Petang nanti ada test, kau berdua ni dari mana?” soal Zafran kembali. Dia memandang wajah Riduan dan Iqram.
“Baru je habis kelas akaun tadi. Mesti kau tengah tunggu Wardah kan?”
Zafran hanya tersenyum tanda mengiakan. Tak perlu dijelaskan lagi. Semua orang tahu dia dan Wardah bersahabat baik kerana mereka satu kursus dan satu kelas tetapi tidak ramai yang tahu dia dan Wardah membesar bersama- sama. Tinggal pun berjiran.
“Aku tengok kau dengan Wardah bukan main baik lagi. Di mana ada kau di situ ada Wardah. Awek-awek kau yang lain tak marah ke?” Riduan memulakan bicara. Iqram hanya mengangguk setuju.
“Betul tu Zaf, satu kampus tahu yang kau ni jejaka hangat di pasaran, semua perempuan kat kampus ni nak jadi girlfriend kau, Wardah tu koleksi kau juga ke?” tambah Iqram.
Zafran hanya bersikap selamba. Dia sudah lali dengan pertanyaan seperti itu. Rasa seperti mahu dirakamkan segala jawapan dan apabila ada yang bertanya, biar dia putarkan sahaja. Senang kerja.
“Mengarutlah kau ni. Takkanlah kau tak kenal aku dengan Wardah, dia kawan biasa aku je macam orang- orang lain. Tak ada yang istimewa pun…” balas Zafran acuh tak acuh. Dia cukup tak suka dikaitkan dengan Wardah tapi apa boleh buat Wardah adalah kawan yang baik cuma dia tidak suka dikaitkan dengan mana- mana perempuan.
“Tapi kan aku tengok dalam ramai-ramai perempuan yang kat kolej ni semuanya dah berjaya kau tackle tapi aku tengok Wardah tak berminat dengan kau. Apa kata kau kau try Wardah pulak…” Riduan memulakan bicara menghasut fikiran Zafran.
“Apa maksud kau, Duan?” soal Zafran mula tidak selesa.
“Maksud Duan ni Zaf, dia nak bertaruh dengan kau, kalau kau dapat jadikan Wardah girlfriend kau maknanya kau ni playboy yang bertaraf lima bintanglah. Semua perempuan akan tunduk kat kaki kau. Aku pun nak bertaruh dengan kau betul tak, Duan?” sampuk Iqram sambil mengangkat kening pada Riduan.
“Betul, kalau kau dapat cairkan hati Wardah yang keras tu dalam tempoh beberapa minggu, aku akan bagi kau lima ratus, Iqram bagi kau lima ratus. Kalau kau tak dapat tackle dia maknanya tak dapatlah lima ratus tu…” balas Riduan sambil tersenyum jahat.
Zafran mengetuk dagu. Dia mengira-ngira apa yang dikatakan oleh Ridhuan dan Iqram. Tawaran agak menarik tu Zaf, apa lagi terimalah. Hatinya berbisik jahat.
“Yang kau berminat sangat dengan Wardah ni kenapa? Atau kau sengaja nak kenakan aku dengan Wardah?” Zafran semakin curiga.
“Tak adalah, Zaf. Aku cuma nak uji kau. Nak tengok tahap mana playboy kau tu. Kalau perempuan yang hati keras macam Wardah tu kau boleh tundukkan, maknanya kau memang playboy  yang high class,” balas Riduan.
“Apa kau nak tunggu Zaf, alah setakat jadikan dia awek kau je bukan susah pun lepas kau dapat duit, kau tinggal je Wardah tu…” sampuk Iqram.
Zafran terdiam sebentar. Kalau aku dapat jadikan Wardah kekasih aku, aku dapat seribu. Bukan senang nak dapat duit free macam tu. Alah, setakat Wardah tu bukan susah sangat pun nak pikat dia. Akhirnya Zafran tersenyum.
“Bila aku boleh dapat duit tu?” soal Zafran.
Riduan dan Iqram berpandangan. Mereka tersenyum simpul.
“Lepas mid term break ni pastikan Wardah jadi milik kau…” ucap Riduan.
Zafran hanya mengangguk. Selepas bersalaman Riduan dan Iqram beredar meninggalkan Zafran yang masih setia menanti Wardah.

BETUL ke apa yang kau buat ni Duan?” soal Iqram selepas berlalu meninggalkan Zafran.
Riduan tersenyum sinis. “Biar Wardah tahu betapa sakitnya hati aku bila dia tolak cinta aku dulu. Biar dia rasa apa yang aku rasa,” balas Ridhuan sarat dengan rasa benci.
“Cerita tu kan dah lama Duan, dah dua tahun berlalu kenapa baru sekarang kau nak balas dendam pada Wardah?”
“Sebab ini tahun terakhir dan biarlah ia meninggalkan kesan dalam diri Wardah. Kenapa dia tolak aku sedangkan dengan Zafran, bukan main baik lagi. Biar dia rasa bila orang yang dia suka akhirnya hanya main-mainkan dia seperti mana dia main-mainkan perasaan aku,” ujar Riduan sambil berlalu terlebih dahulu meninggalkan Iqram.
Iqram menggaru-garukan kepalanya yang tidak gatal. Sepanjang dia mengenali Wardah dan Riduan, belum pernah dia melihat Wardah cuba memainkan perasaan Riduan. Dia kenal dengan sikap Wardah yang agak kurang bergaul dengan lelaki cuma dengan Zafran, gadis itu agak baik. Tapi itu bukan boleh membuktikan yang Wardah mainkan perasaan Riduan kecuali Riduan yang perasan.
“Apa- apa je Duan. Asal kau bahagia..”