Tetamu Rindu

Tuesday, 3 July 2018

RINDU DALAM RAHSIA ( Rindu Dalam Sepi remake) - BAB 17


MARHA melangkah masuk ke dalam rumah dengan berhati-hati. Anak matanya meliar mencari kelibat Amzar yang tidak kelihatan di dalam rumah. Ruang tamu sunyi sepi. Begitu juga ruang dapur. Selepas kejadian di kafe hotel, kelibat lelaki itu tidak kelihatan termasuklah di ofis.
“Mana agaknya mamat ni pergi? Takkan tak balik lagi.” Soal Marha sendirian. Dia meletakkan tas tangannya di atas sofa kemudian berlalu ke tingkat atas dengan membawa sampul surat bersaiz A4.
Tombol pintu bilik Amzar dipulas dengan berhati-hati. Daun pintu ditolak dengan perlahan. Marha menjengukkan kepala. Dia memandang ke arah katil. Amzar tiada di situ. Dahi Marha berkerut. Kemudian, anak matanya terhala ke arah pintu balkoni yang terbuka. Kelihatan Amzar sedang duduk bersantai di situ. Marha menarik nafas lega lantas menapak ke arah suaminya itu.
“Assalamualaikum…” salam dihulurkan dengan sopan. Dia berdiri di belakang Amzar yang kelihatan beku sebaik saja mendengar suaranya.
Amzar merengus. Ketenangannya terganggu. Lantas, majalah perniagaan yang berada di tangan, ditutup dengan kuat sebelum dicampak ke atas meja.
“Waalaikummusalam. Kau nak apa masuk bilik aku?” soal Amzar tanpa memandang wajah Marha.
Marha menggigit bibir. Tidak tahu bagaimana harus memulakan bicara. Kedinginan yang Amzar tunjukkan membuatkan dia kecut perut.
“Errr… Saya tahu tuan tak suka tengok muka saya. Saya pun tak boleh paksa jadi saya dah buat keputusan… Ini… Saya bawa sesuatu yang tuan tunggu selama ni.” Ucap Marha lalu meletakkan sampul surat berwarna coklat di atas meja. Dia menapak ke hadapan Amzar. Dia ingin melihat reaksi lelaki itu sebaik saja mengetahui isi kandungan sampul surat tersebut.
Amzar bersikap tenang. Sampul surat dan Marha dipandang silih berganti. Hatinya dilanda tanda tanya lantas sampul surat itu dicapai. Beberapa helai kertas dikeluarkan.
“Surat perletakan jawatan? Borang permohonan cerai? Apa semua ni?” soal Amzar cuba melindungi rasa terkejutnya. Wajah Marha direnung tajam.
Marha menjilat bibirnya yang terasa kering. Berdebar juga hatinya saat ini. Berdepan dengan Amzar tidak ubah seperti berhadapan dengan harimau. Renungan lelaki itu memang menikam tepat ke jantungnya. Menggerunkan!
“Errr… Saya tahu saya dah menyusahkan hidup tuan selama ni. Tuan pun tak pernah cuba nak berdamai dengan saya walau sebanyak mana kebaikan yang saya buat. Tuan tetap tak percayakan saya. Jadi saya fikir lebih baik saya undur diri. Surat letak jawatan tu saya tulis untuk tiga bulan akan datang. Tepat mengikut tarikh dalam surat tu, saya akan letak jawatan…”
“Kenapa nak tunggu tiga bulan? Kenapa kau tak letak jawatan sekarang je?” soal Amzar sinis.
Marha menundukkan pandangan. Tidak berani membalas pandangan Amzar yang sarat dengan kebencian.
“Ayah saya baru meninggal, jadi saya kena tanggung adik-adik saya belajar. Tanggung keluarga saya. Jadi, saya nak mintak tempoh tiga bulan sebelum saya cari kerja lain. Tuan pun mesti nak kena cari setiausaha lain juga kan? Saya janji saya takkan kacau hidup tuan sepanjang tiga bulan ni. Saya takkan tuntut apa-apa hak daripada tuan. Saya janji.” Ujar Marha bersungguh.
Amzar mencebik. Anak matanya kembali memandang borang permohonan cerai yang telah lengkap dengan butir peribadi Marha. Dia kembali mendongak memandang gadis itu.
“Borang ni, apa penjelasan kau?” soal Amzar sambil mengangkat helaian kertas tersebut.
“Itu… Borang cerai tu saya dah isi butir peribadi saya, saya dah tanda tangan. Tinggal tuan aje yang isi dan tanda tangan. Selepas saya letak jawatan, tuan boleh proceed. Saya tunggu surat dari mahkamah je. Semua kesalahan saya akan tanggung kalau itu dapat padamkan kebencian tuan pada saya. Lepas kita berpisah, saya janji akan pergi jauh dari hidup tuan seperti yang tuan nak. Saya akan pastikan, kita takkan berjumpa lagi. Saya janji.” Balas Marha bersungguh.
Amzar hanya tersenyum sinis mendengar penjelasan Marha. Dia meletakkan surat-surat itu kembali di atas meja. Nafas dilepaskan dengan kuat. Perasaannya bercampur baur saat ini.
“Senangnya kau cakap. Kau lupa apa yang aku cakapkan dulu, aku takkan bertanggungjawab pada kau tapi aku takkan lepaskan kau. Aku dah bagi kau peluang untuk tolak permintaan mama supaya kita bernikah tapi kau degil. Sekarang, anggap saja kau dah terperangkap. Tak ada jalan keluar untuk kau lagi.” Jawab Amzar tanpa perasaan.
“Takkan tuan nak gantung hubungan kita ni untuk seumur hidup tuan? Tuan akan kahwin dengan Cik Ratna, macam mana kalau Cik Ratna dapat tahu pasal ni? Tuan juga yang susah. Saya tak nak timbul sebarang masalah pada masa akan datang.” Balas Marha tidak berpuas hati.
Amzar hanya menjongketkan bahu. Seolah-olah tidak mengambil pusing dengan kata-kata Marha.
“Aku lelaki, itu bukan masalah besar pun pada aku. Kau nak sangat kan kahwin dengan aku, jadi aku takkan lepaskan kau. Biar kau tergantung macam ni. Takkan ada mana-mana lelaki yang akan tunggu kau.” Jawab Amzar dengan senyuman sinis yang tak pernah lekang daripada bibirnya.
Marha mengetap bibir. Ternyata Amzar ingin mencabarnya. Dia cuba bersabar dengan sikap Amzar kali ini. Nampaknya lelaki itu tidak mahu berkompromi. Jadi, Marha perlu memikirkan cara yang lain untuk melepaskan diri. Lantas, satu keluhan dilepaskan.
“Baiklah, kalau tuan nak gantung sangat hubungan kita ni, tuan gantunglah. Saya tak kisah pun. Kalau saya tak dapat kahwin dengan lelaki lain pun, saya tak kisah. Lagipun,  saya dah penat bercinta. Penat layan kerenah lelaki terutama lelaki macam tuan ni. Tapi tuan jangan menyesal, kalau dosa tuan bertambah disebabkan saya. Maklumlah, setiap dosa yang isteri buat, suami pun akan terpalit sama. Mungkin takkan ada sesiapa yang tahu kita dah bernikah, tapi hakikatnya tuan tahu kan?” balas Marha tidak mahu mengalah.
Amzar tersentak. Dia tidak menyangka Marha akan melawan kata. Malah, kata-kata gadis itu ada benarnya.
“Kau ugut aku?” soal Amzar.
Marha tersenyum nipis. Dia melepaskan nafas pendek.
“Taklah. Bukan ugut cuma mengingatkan. Suami yang biarkan isteri dia keluar dengan lelaki lain, suami yang dayus. Suami yang tak tegur kesalahan isteri adalah suami yang dayus. Tuan tahu kan dosa untuk suami yang dayus ni besar mana? Tuan nak gantung hubungan ni, saya boleh jadikan tuan suami yang dayus. Adil.” Jawab Marha sambil tersenyum mengejek. Dia memeluk tubuh. Hatinya bagai digeletek apabila melihat wajah Amzar berubah apabila perkataan dayus disebut. Tahu pun takut. Ingatkan tak ada perasaan. Detik hati Marha.
“Kau…”
“Sebab itulah tuan kena lepaskan saya kalau tuan tak nak dosa tuan bertambah. Tuan tak tahu betapa jahatnya saya. Tuan pernah cakap saya ni perempuan murah kan? Saya akan tunjukkan macam mana murahnya saya sampai tuan serik nak simpan isteri macam saya.” Potong Marha sambil mengenyitkan mata.
Dia berpaling dan berlalu tanpa memberi peluang untuk Amzar membalas. Puas hati dia apabila melihat Amzar kehilangan kata. Asyik dia aje mengata aku, sekarang rasakan. Aku akan buat kau mengalah, Amzar Mukhriz.

AMZAR mundar mandir di dalam biliknya. Sejak tengah hari hingga ke malam dia hanya duduk berkurung di dalam bilik tanpa berbuat apa-apa. Hanya sekali Marha mengetuk pintu biliknya, selepas itu tiada lagi gangguan daripada Marha.
Amzar mencebikkan bibir. Kata-kata Marha petang tadi kembali terngiang di telinga.
“Dia nak letak jawatan tiga bulan akan datang? Nak aku ceraikan dia? Huh, sepatutnya jangan cari pasal dengan aku dulu. Sampai mati pun aku takkan ceraikan kau. Terseksalah kau sorang-sorang.” Ucap Amzar sendirian.
Dia mencapai gelas yang berada di atas meja. Dia mengeluh apabila menyedari gelas tersebut kosong tanpa setitis air.
“Dahagalah pulak. Baik aku cari air dulu.” Ucap Amzar lagi. Lalu bingkas bangun ingin menuju ke tingkat bawah.
Langkah kakinya terhenti seketika sewaktu di hadapan pintu bilik Marha. Senyap. Tiada bunyi yang kedengaran dari dalam bilik tersebut.
“Dah tidur ke perempuan tu? Awal betul.” Omel Amzar sendirian.
“Argh, lantaklah. Peduli apa aku.” Sambungnya lantas meneruskan langkah menuju ke dapur.
Sebaik saja sampai di dapur, dia terus mencapai mug dan menapak ke kabinet dapur. Sebotol kecil nescafe dicapai lalu diletakkan di atas kabinet. Dia cuba membuka penutup nescafe dengan menggunakan tangan kirinya namun tidak berjaya.
“Macam mana nak buka ni?” soalnya sendiri. Dia cuba memegang botol tersebut menggunakan tangan kanannya yang masih sakit sementara tangan kirinya cuba memulas penutup botol.
“Aduh!” jerit Amzar apabila tangan kanannya masih belum mampu untuk memegang. Dia merentap tangannya dan tanpa sengaja,  dia tertepis mug yang terletak di birai kabinet.
Prankkk!
Mug tersebut jatuh terhempas ke lantai. Amzar tersentak. Dia berpaling memandang ke lantai. Dia mengetap bibir. Kesal dengan kesalahan diri sendiri.
“Tuan! Tuan tak apa-apa?” muncul suara Marha dari arah belakang menghentikan perbuatan Amzar yang ingin mengutip kaca yang bertaburan. Dia kembali berdiri dan menoleh.
Dia kaku seketika apabila melihat figura Marha saat ini. Bergetar hebat jantungnya saat ini. Tanpa sedar kakinya mula menapak ke belakang.
“Siapa kau?” soalnya dengan suara yang bergetaran.
“Tuan, hati-hati kaca tu!” Marha cuba menghalang tetapi semuanya terlambat.
“Arghhh!” Amzar menjerit keras. Telapak kakinya tertusuk serpihan kaca. Amzar terjingkit-jingkit menahan rasa sakit dan pedih.
Serentak dengan itu, Marha menarik tangan Amzar bagi mengelak daripada lelaki itu terjatuh. Tindakan refleks itu membuatkan Amzar terjatuh ke dalam pelukan Marha. Marha tergamam. Amzar terkedu.
Suasana menjadi sepi seketika. Hanya kedengaran detak jantung kedua-dua insan itu memenuhi ruang dapur yang sunyi. Namun, Marha tidak membiarkan perkara itu berpanjangan, dia menolak tubuh Amzar dengan lembut. Wajahnya ditundukkan. Cuba menyembunyikan kulit wajahnya yang berubah rona.
“Tuan tak apa-apa ke? Kenapa tuan undur ke belakang, kan ada kaca tu?” soal Marha sambil menggosok hidungnya menahan malu angkara insiden tadi.
Amzar berdeham. Cuba meredakan debar di dada. Dia menunduk memandang telapak kakinya yang sudah berdarah. Anehnya, untuk beberapa saat tadi, dia tidak merasa kesakitan meski pun kaca tersebut masih tercucuk di telapak kakinya.
“Kau yang buat aku terkejut.”
“Saya?” soal Marha sambil menunjuk ke mukanya sendiri.
“Apa yang saya dah buat?” soal Marha kebingungan. Dia menyelak anak rambut yang mengganggu pandangan. Namun, perbuatannya tiba-tiba terhenti. Kejap. Rambut? Marha tertanya-tanya. Pantas, dia meraba kepalanya yang tidak bertutup. Alamak, patutlah mamat ni terkejut tengok aku, rupanya aku lupa pakai tudung. Ya Allah, macam mana aku boleh lupa sarung tudung ni. Keluh Marha dalam hati.
Dengan gelabah, dia berpaling. Dia harus menutup rambutnya dengan segera.
“Eh, kau nak ke mana tu?” soal Amzar pelik dengan sikap Marha yang tiba-tiba kelam kabut.
“Nak cari tudung.” Jawab Marha sambil membalas renungan Amzar.
“Nak cari tudung? Habis tu kau nak biarkan aje kaki aku berdarah macam ni? Kau nak biar je kaca ni melekat kat kaki aku? Sakit tahu tak?” bebel Amzar dengan dahi yang berkerut. Dahinya mula berpeluh menahan rasa pedih dan sakit.
“Errr… Tapi…” Marha mula serba-salah sebaik saja melihat wajah Amzar yang berkerut.
“Tapi apa lagi? Ahhh… Suka hati kaulah nak buat apa pun. Aku sakit, aku yang rasa bukan kau. Pergilah mana kau nak pergi, aku boleh buat sendiri.” Ujar Amzar mula merajuk.
Dia menarik kerusi lalu duduk. Dia membongkokkan badan cuba menarik serpihan kaca yang masih melekat. Dia berdecit. Tangan kanannya yang masih berbalut menyukarkan Amzar untuk melihat telapak kakinya.
“Biar saya tolong…” ucap Marha cuba menarik kaki Amzar.
“Tak payah!” Amzar menepis tangan Marha membuatkan gadis itu terduduk di atas lantai.
Marha mengetap bibir. Mula geram dengan sikap ego Amzar.
“Biarlah saya tolong. Kalau sakit buat cara sakit. Jangan degil boleh tak?” suara Marha meninggi tetapi masih terkawal. Dia mendongak memandang Amzar yang terdiam.
“Biar saya tolong tengokkan. Tangan tuan tu masih sakit lagi. Tuan takkan dapat cuci luka tuan tu kalau tuan degil.” Bebel Marha lantas kembali menarik kaki Amzar.
Amzar hanya mendiamkan diri. Suara Marha yang meninggi mampu mematahkan bicaranya. Akhirnya, dia membiarkan Marha melihat luka di kakinya. Dengan kesempatan yang ada, Amzar merenung Marha yang kelihatan lain tanpa mengenakan tudung di kepala.
“Tuan tahan sikit ya, saya nak keluarkan kaca ni.” Ucap Marha tanpa memandang wajah Amzar. Dia menumpukan sepenuh perhatian kepada telapak kaki Amzar yang masih berdarah.
Amzar masih membisu. Dia masih ralit meneliti wajah Marha yang nampak cantik di matanya. Anak mata Amzar jatuh pada rambut Marha yang panjang dan lebat. Dilepaskan tanpa ikatan. Inilah kali pertama dia melihat wajah isterinya tanpa mengenakan tudung. Dia terpesona.
Kemudian, anak matanya jatuh pada mata, hidung, bibir milik isterinya sebelum beralih pada leher Marha yang terdedah. Amzar meneguk liur. Sepantas kilat dia mengalih pandangan ke tempat lain. Tubuhnya tiba-tiba terasa berbahang. Panas.
“Auchhh!” Amzar terjerit kecil. Dia menarik kakinya daripada terus dipegang oleh Marha tersentak. Dia mendongak.
“Maaf tuan. Sakit sangat ke?” soal Marha dengan mata yang membulat.
“Sakitlah! Kau ingat kaki aku ni kayu?” perli Amzar dengan wajah yang berkedut seribu.
Marha hanya mencebikkan bibir. Tidak lama kemudian, dia tersenyum nipis. Kaki Amzar ditarik kembali. Kaca yang tercucuk di telapak kaki Amzar sudah berjaya dikeluarkan. Dia mencapai beberapa tisu dan darah yang mengalir akibat luka.
“Tuan nak apa sebenarnya datang ke dapur ni? Kalau tuan nak air, kenapa tak minta dengan saya je? Saya boleh hantarkan.” Ujar Marha memandang sekilas pada Amzar yang kembali tenang.
“Dah kau berkurung je dalam bilik tu, aku ingatkan kau dah tidur.” Jawab Amzar ringkas.
“Saya belum tidur lagi. Baru aje lepas solat. Macam nilah, saya bawa tuan ke ruang tamu dulu. Saya nak bersihkan dapur ni dulu, ya? Nanti saya bawakan air untuk tuan.” Balas Marha lantas bingkas bangun sebaik saja siap membalut luka di telapak kaki Amzar.
Dia mendekati Amzar. Berniat untuk membantu lelaki itu berdiri namun Amzar terlebih dahulu menghalang.
“Kau nak buat apa ni?” soal Amzar. Suaranya kedengaran bergetar akibat menahan rasa debar di dada.
“Saya nak tolong tuan berjalan. Kaki dan tangan tuan sakit kan? Macam mana tuan nak berjalan?” soal Marha mengajak Amzar untuk berfikir. Risau sangat aku pegang dia, macamlah aku nak sentuh dia sangat. Bebel Marha cuma dalam hati.
Amzar hanya mendiamkan diri. Kata-kata Marha ada benarnya juga. Lantas, dia hanya membiarkan Marha mengangkat lengannya dan diletakkan di bahu gadis itu. Amzar bangun dengan berhati-hati. Dia menelan liur saat Marha memeluk pinggangnya bagi mengelakkan dia daripada terjatuh.
Di kesempatan yang ada, Amzar cuba memberanikan diri memandang raut wajah Marha yang jauh lebih rendah darinya. Jelas, wajah gadis itu merona merah. Malu mungkin. Amzar mengulum senyum.
“Tuan ni beratlah.” Komen Marha dengan wajah yang berkerut. Ternyata berat badan Amzar tidak mampu ditampung oleh badan Marha walaupun badannya sedikit berisi.
“Kau ni ikhlas ke tak tolong aku? Kalau asyik nak merungut, baik tak payah tolong.” Omel Amzar. Dia menarik muka namun dia tetap mengikut langkah Marha.
Kedudukan ruang dapur dan ruang tamu dirasakan sungguh jauh saat ini. Naik kebas wajah Marha menahan perasaan malu.
“Tuan ni macam perempuan tau, cakap sikit nak merajuk. Harap badan je besar, hati kecil.” Getus Marha sambil menjeling ke arah Amzar.
Amzar membuntangkan matanya. Berdesing telinganya mendengar bicara Marha. Dia berpaling.
“Kau cakap apa?” soal Amzar sambil mengecilkan matanya.
Marha tersengih. Pantas saja kepalanya digelengkan.
“Kita dah sampai ni. Tuan duduklah dulu,” ujar Marha tanpa menjawab soalan Amzar.
Perlahan-lahan, lengan Amzar yang melingkari lehernya diturunkan sebelum tubuh sasa itu didudukkan dengan berhati-hati di atas sofa.
Amzar menurut. Dia berdecit apabila kakinya yang terluka memijak lantai. Pedihnya hanya Tuhan yang tahu. Ditambah dengan tangannya yang masih belum pulih, betul-betul buat dia tidak selesa. Tanpa sedar, satu keluhan terlepas dari bibirnya.
Marha berpaling. Dia melabuhkan punggung di sebelah Amzar.
“Sakit sangat ke? Kalau tuan tak boleh tahan, jom saya bawa tuan ke klinik.” Ajak Marha.
Dia berura-ura untuk bangun namun, Amzar terlebih dahulu menarik pergelangan tangan Marha. Langkah Marha terhenti. Dia memandang Amzar dengan persoalan yang bermain di fikiran.
“Tak payah pergi klinik. Luka aku ni bukan teruk sangat. Buang masa je kalau pergi. Aku nak rehat je kat rumah.” Jawab Amzar dengan nada yang mendatar.
“Tapi tuan, kita tak tahu…”
Amzar mendongak. Menentang pandangan Marha. Semerta, bibir Marha terkunci. Renungan itu seakan tembus ke hatinya.
“Kenapa susah sangat nak ikut cakap aku ni, hmmm?” soal Amzar. Suaranya bertukar perlahan. Jari-jemari Marha yang berada dalam pegangan, dielus tanpa sedar. Kelembutan tangan itu menghangatkan hatinya saat ini.
Marha meneguk liur. Meremang bulu romanya dengan sikap Amzar malam ini. Lantas, dia menundukkan pandangan. Pada masa yang sama, anak matanya jatuh pada jemarinya yang dipegang oleh Amzar. Seperti terkena renjatan elektrik, Marha menarik tangannya. Dia terus membelakangi Amzar. Sungguh, dia berdebar saat ini. Rambut yang mengganggu pandangan, diselitkan di celah telinga.
Amzar berdeham. Cuba meredakan debaran di dada. Macam manalah dia boleh salah tingkah kali ini? Detik hatinya. Dia menggigit bibir. Nafas ditarik sedalamnya dan dihembus dengan perlahan.
“Err… Saya pergi kemas dapur dululah. Tuan rehatlah dulu.” Ujar Marha tanpa memandang Amzar. Dia menggenggam tangannya yang dipegang oleh Amzar tadi. Kehangatan masih lagi terasa.
“Hmmm… Yalah…” jawab Amzar pendek.
Tanpa menunggu lama, Marha mempercepatkan langkahnya ke dapur. Sebaik saja sampai dapur, dia melepaskan nafas dengan kuat. Dadanya masih lagi turun naik. Lantas, Marha melekapkan telapak tangannya di dada. Debarannya masih terasa.
“Come on, Mar. Wake up!” ujar Marha sendiri. Kepalanya diketuk bagi menyedarkan dirinya sendiri. Akhirnya, hanya keluhan yang mampu dilepaskan.

Monday, 11 June 2018

RINDU DALAM RAHSIA (Rindu Dalam Sepi remake) - BAB 16

AMZAR hanya memandang kosong kertas-kertas yang berselerakan di atas meja. Dia mengeluh kecil apabila tidak dapat menandatangani dokumen yang telah disemak memandangkan tangan kanannya yang masih lagi sakit. Anak mata dialihkan ke arah tangannya yang masih berbalut.
“Kenapa masa ni kau nak seliuh? Banyak kerja yang tergendala.” Rungut Amzar.  Dia memusingkan kerusi empuknya dan menghadap pemandangan di luar pejabatnya. Langit cerah seperti kebiasaannya. Lantas, Amzar memejamkan matanya. Sekadar untuk merehatkan fikirannya yang kusut.
Namun, sebaik saja matanya terpejam bayang wajah seorang gadis terlintas di fikirannya. Amzar tersentak. Sepantas kilat matanya terbuka luas bersama debaran di dada.
“Dah kenapa aku teringat kat perempuan tu pulak?” soal Amzar. Pelik dengan dirinya sendiri. Dia menggelengkan kepala sebelum memusingkan kerusinya ke hadapan.
“Argghhhhh!” Amzar menjerit secara tiba-tiba apabila melihat Marha yang berada di hadapannya. Hampir saja dia terjatuh daripada kerusi namun tangan kirinya sempat berpaut pada meja menyebabkan tangan kanannya terlanggar pengahadang kerusi yang didudukinya.
“Tuan! Tuan tak apa-apa?” soal Marha cemas lalu mendapatkan Amzar setelah meletakkan sebotol air mineral di atas meja.
“Kau tak reti nak ketuk pintu dulu ke sebelum masuk? Main masuk sesuka hati aje. Sakit tangan aku ni tahu tak?!” tengking Amzar sambil memegang tangannya dengan dahi yang berkerut menahan rasa yang mencucuk.
Marha serba salah. Spontan, dia memegang tangan kanan Amzar yang berbalut. Dia menggosok lembut.
“Saya minta maaf. Saya dah ketuk tadi. Saya ingat tuan dah dengar sebab tu saya masuk je untuk hantar air mineral tu. Saya tak sangka tuan terkejut sampai macam ni. Saya minta maaf.” Ucap Marha dengan rasa bersalah yang bertimpa-timpa. Dia mencari anak mata Amzar dan merenungnya dengan lembut. Berharap agar lelaki itu mengerti bahawa dia tidak sengaja.
Amzar kehilangan kata saat mata mereka bertentangan. Redup mata milik si isteri memadamkan api kemarahannya dengan serta merta. Bagaimana ini boleh terjadi? Bentak hati Amzar dalam diam. Bagaikan disimbah dengan air, hatinya yang panas membahang terus sejuk mendingin. Apa dah jadi dengan kau ni, Am? Ada satu suara berbisik halus.
“Tuan?” panggil Marha perlahan. Cukup untuk mengembalikan Amzar ke dunia realti.
Amzar tercengang. Dia terkebil-kebil buat seketika. Tangannya ditarik daripada pegangan Marha manakala pandangannya dialihkan ke tempat lain. Tidak betah rasanya beradu pandang dengan Marha. Terasa seperti jantungnya ingin meletup.
“Jangan sentuh akulah!” bentak Amzar lagi. Dia menjarakkan diri daripada Marha.
Marha mengetap bibir menahan perasaan. Kepala ditundukkan. Perlahan-lahan, dia menjauhkan diri. Sedar akan kedudukannya di mata Amzar.
“Maaf…” ucapnya perlahan.
“Kau nak apa masuk bilik aku?” soal Amzar tanpa mempedulikan kata maaf daripada Marha. Wajah Marha tidak dipandang. Dia berpura-pura sibuk.
“Tadi Cik Ratna ada telefon. Dia nak jumpa tuan. Dia call tuan tapi tuan tak angkat. Tengah hari nanti dia datang untuk lunch dengan tuan.” Ujar Marha.
Tingkah Amzar terhenti seketika. Ratna? Dia tersenyum sinis. Disebabkan melihat kecurangan gadis itu, dia terlibat dalam kemalangan. Tapi baru sekarang gadis cantik itu munculkan diri sedangkan sudah hampir empat hari dia kemalangan. Namun, secara jujurnya Amzar langsung tidak kisah dengan kecurangan Ratna meski pun dia melihat dengan mata kepalanya sendiri. Hatinya bagaikan kosong. Tiada perasaan apatah lagi cemburu.
“Biarlah dia nak datang pun. Ada lagi?” soal Amzar acuh tak acuh.
“Tak ada apa-apa dah, tuan. Cuma saya nak ingatkan pasal appointment tuan dengan F&B department lepas lunch ni.” Ujar Marha lagi.
“Hmmm…” balas Amzar lalu mencapai air mineral yang dihidang oleh Marha sebentar tadi.  Dia cuba untuk membuka penutup botol tersebut tapi gagal.
“Kalau macam tu saya keluar dulu,” ucap Marha. Namun pandangannya dihalakan tepat ke arah botol yang dipegang oleh Amzar. Nak tolong ke tak? Kalau aku tolong mesti kena marah kalau tak tolong pun kena marah juga. Rungut hati Marha. Serba salah.
“Keluar jelah. Menyemak depan aku buat apa.” Getus Amzar kedengaran kasar.
Marha mencebikkan bibir. Walaupun hatinya terasa pedih dengan kata-kata Amzar namun dia hanya bersabar. Lantas, Marha berpaling. Dia ingin mengatur langkah tetapi apabila menyedari Amzar yang terkial-kial ingin membuka penutup botol meyebabkan langkah Marha terhenti. Dia berpaling semula dan melangkah mendekati meja Amzar.
Botol air yang dipegang oleh Amzar dirampas tanpa sebarang kata. Dia membuka penutup botol air tersebut lalu diletakkan di hadapan Amzar yang tercengang-cengang melihat tingkahnya yang spontan.
“Tak susah pun nak minta tolong kalau tak mampu nak buat sendiri. Tak runtuh pun ego tuan tu. Okey? Terima kasih. Saya keluar dulu.” Ucap Marha selamba.
Tanpa menunggu balasan daripada Amzar, dia terus melangkah keluar meninggalkan lelaki itu yang terpinga-pinga.

DAHI Marha berkerut apabila melihat sejambak mawar merah berada di atas meja kerjanya. Seingat dia, sewaktu dia ke bilik Amzar, mejanya masih lagi kosong. Jadi siapa yang meletakkan jambangan bunga di atas mejanya?
“Siapalah yang bagi bunga ni?” getus Marha. Lantas, dia mencapai jambangam bunga tersebut. Sekeping kad yang terselit di celah bunga-bunga dicapai.
“Bunga ini cantik tapi tak mampu menandingi kecantikan awak? Pemuja Rahsia?” suara Marha sedikit meninggi apabila membaca bait-bait yang tertulis di atas kad itu. Tiba-tiba dia menjadi seram sejuk.
“Siapalah yang suka sangat membazir bagi bunga kat aku ni?” soal Marha sendirian. Lalu,  tanpa berfikir panjang dia mencampakkan bunga tersebut ke dalam tong sampah.
“Salah orang agaknya penghantar ni. Pemuja Rahsia? Eiii… Entah apa-apa…” bebel Marha. Dia menarik kerusi ingin duduk namun derap tapak kaki yang menghampiri mejanya membuatkan Marha mendongak.
“Hai,  Ainur.” Sapa Datuk Hisyam dengan senyuman manis terukir di bibirnya.
Marha melepaskan nafas. Dia memalingkan wajahnya ke tempat lain sejenak sebelum kembali memandang Datuk Hisyam dengan senyuman hambar menghiasi bibirnya.
“Datuk nak jumpa Tuan Am ke?” soal Marha dengan sopan.
“Taklah I nak jumpa you. Lama tak nampak you. Rindu.” Balas Datuk Hisyam sambil mengenyitkan matanya.
Terbuntang mata Marha dibuatnya. Dia menahan rasa geli dengan sikap yang ditunjukkan oleh Datuk Hisyam. Tak padan dengan umur orang tua ni. Miang tak bertempat. Bebel hati Marha. Air mukanya berubah keruh. Kurang gemar dengan kata-kata Datuk Hisyam.
“Kalau datuk nak jumpa Tuan Am, nanti saya inform pada dia. Tunggu sekejap.” Ujar Marha tanpa mengendahkan kata-kata Datuk Hisyam sebentar tadi. Cepat-cepat dia ingin mengangkat gagang telefon.
Namun, belum sempat dia menarik gagang, Datuk Hisyam terlebih dahulu merampas gagang telefon tersebut. Hampir saja tangan Marha bersentuhan dengan tangan lelaki itu. Marha menarik tangannya dengan pantas. Dia menahan sabar dengan kerenah Datuk Hisyam kali ini.
Datuk Hisyam tersenyum gatal. Dia merenung wajah Marha yang cuak. Tetapi senyumannya mati apabila terpandang jambangan bunga yang berada di dalam tong sampah. Dahinya berkerut.
“Kenapa you buang bunga tu, Ainur?” soal Datuk Hisyam inginkan kepastian.
Marha berpaling ke belakang seketika.
“Saya tak terima pemberian daripada orang yang saya tak kenal.” Jawab Marha bersahaja. Dia kembali menyibukkan diri.
“Tapi sayanglah bunga secantik tu you buang.” Sambung Datuk Hisyam lagi.
Marha melepaskan nafas perlahan. Makin rimas dengan kehadiran Datuk Hisyam tika ini.
“Datuk nak jumpa Tuan Am tak ni? Kalau tak nak, saya nak mintak diri dulu. Sekarang dah waktu lunch.” Ujar Marha cuba mencari alasan untuk melepaskan diri daripada Datuk Hisyam.
“Hah elok sangat kalau dah masuk waktu lunch. Jomlah I belanja you hari ni. Cakap aje you nak makan apa, nak makan kat mana, I boleh bawakan.” Tambah Datuk Hisyam masih tak mengalah.
Marha memicit dahi. Semakin pening dengan kerenah Datuk Hisyam. Mengada pula orang tua ni. Dia tak perasan ke yang aku tak selesa dengan dia. Kalau aku berkasar nanti mamat tu marah aku pula. Naik gila aku layan orang tua ni. Monolog Marha.
“Tak apalah,  datuk. Saya selesa makan sendiri. ” Marha berterus-terang.
“Come on, Ainur. Jom teman I lunch. I ikhlas ni.”
“Tak apa datuk, saya ikhlas menolak…” jawab Marha spontan.
“Janganlahhh…”
“Marha, awak dah siap ke belum?” sapa satu suara membuatkan Marha mendongak. Begitu juga dengan Datuk Hisyam,  dia menoleh ke belakang.
“Rafiq?” soal Marha pelik. Terkebil-kebil dia memandang Rafiq yang sedang tersenyum manis.
“Yalah saya. Semalam awak dah janji nak keluar lunch dengan saya kan? Takkan dah lupa?” soal Rafiq sambil merenung anak mata Marha sedalam-dalamnya berharap agar gadis itu mengerti apa yang cuba disampaikannya.
Marha masih lagi keliru namun apabila melihat Rafiq mengerling ke arah Datuk Hisyam, Marha mulai mengerti.
“Haah, macam manalah saya boleh lupa? Saya dah janji dan belanja Encik Rafiq kan? Maaflah datuk. Saya dah ada janji dengan Encik Rafiq. Saya minta diri dulu.” Ujar Marha lalu mencapai tas tangannya dan menghampiri Rafiq dengan tergesa-gesa.
Tanpa menoleh ke belakang dia terus berjalan diikuti oleh Rafiq yang menahan tawa melihat wajah Datuk Hisyam yang terkulat-kulat. Kali ini umpan yang dihulurkan oleh Datuk Hisyam tidak mengena. Marha bukan gadis yang mudah ditundukkan.
“Terlepas lagi. Tak apa kali ni aku mengalah. Lain kali, aku takkan biarkan kau terlepas, Ainur. Kalau aku tak dapat, orang lain pun takkan dapat.” Getus Datuk Hisyam dengan senyuman sinis menghiasi bibir tuanya.
Sementara itu, Marha menghembuskan nafas lega sebaik saja dapat menjauhkan diri daripada Datuk Hisyam. Dia berpaling ke sjsi. Saat itu, Rafiq turut berpaling ke arahnya. Akhirnya mereka ketawa serentak.
“Terima kasih sebab awak datang tepat masanya. Kalau tidak, tak tahulah apa lagi alasan yang saya nak bagi dekat datuk tu.” Marha memulakan bicara sebaik saja mereka melangkah masuk ke dalam perut lif.
Rafiq tersenyum manis selepas tawa mereka reda.
“Saya dah biasa dah nampak datuk tu dengan berbeza perempuan muda. Cantik pula tu. Tapi saya tak sangka dengan awak pun dia nak jual minyak.” Balas Rafiq kemudian memberi laluan kepada Marha untuk melangkah keluar terlebih dahulu.
“Entah. Saya pun seram sejuk dengan datuk tu. Nak berkasar dengan dia pun tak boleh sangat sebab dia klien yang penting untuk hotel ni. Tuan Am pun dah bagi amaran supaya layan dia dengan baik. Tapi bila saya layan dengan baik, makin menjadi-jadi pula. Agaknya dia tak peduli cantik ke tak perempuan tu, semuanya dia nak try,” balas Marha cuba membuat kesimpulan. Kepalanya digelengkan.
“Awak cantik…” ucap Rafiq perlahan.
Marha berpaling. Keningnya bercantum.
“Apa yang awak cakap?” soal Marha inginkan kepastian.
Rafiq tersenyum simpul. Mata Marha yang terkebil-kebil menambahkan lagi kecomelan gadis itu di matanya.
“Awak bukan setakat cantik tapi comel. Sebab tu datuk tu terpikat.” Jawab Rafiq sambil mengenyitkan matanya.
Marha tersentak. Dia menunduk malu.
“Mengarutlah awak ni. Terima kasih sebab dah tolong saya. Menyusahkan awak pula. Mesti saya dah ganggu waktu makan awak. Maaf.” Ujar Marha mengalih topik perbualan mereka.
“Mengganggu apanya? Saya memang nak ajak awak makan pun. Jomlah saya belanja.” Ajak Rafiq dengan ramah.
Marha serba salah. Dia memandang sekeliling. Bimbang ada rakan-rakan sepejabat yang melihat mereka berdua.
“Eh tak payahlah…”
“Awak tak sudi? Atau awak ingat saya ni macam datuk tu? Awak jangan bimbang saya ajak awak makan ni sebab awak kan kawan saya. Tak salah rasanya kalau saya nak ajak kawan saya lunch sekali. Alah, tak payah pergi jauh, kita makan kat kafe je. Ada less 50 percent kalau staf makan kat situ.” Ujar Rafiq masih lagi memujuk.
Marha menggaru kening. Dia tak kisah pasal tempat makan tapi mereka hanya berdua, itu membuatkan Marha kurang selesa walaupun dia yakin Rafiq tidak mempunyai niat jahat.
“Saya tahu tapi takkan kita berdua je?” Marha meluahkan ketidakselesaannya.
Rafiq tersenyum. Mulai senang dengan sikap Marha yang menjaga batas.
“Sekarang ni memanglah berdua, sampai kat kafe nanti ramailah orang. Awak tak payah risau, kalau orang tanya jawablah kita jumpa secara tak sengaja, okey?” balas Rafiq cuba menyakinkan Marha.
Marha menggigit bibir. Tidak dapat tidak, dia akhirnya akur. Melihat wajah Rafiq yang penuh berharap membuatkan hati Marha menjadi lembut.

RATNA melambaikan tangan sebaik saja melihat figura Amzar yang sedang berjalan menuju ke arahnya. Dahi Ratna berkerut apabila melihat tangan Amzar yang berbalut.
“Sayang!” panggil Ratna lalu mendapatkan Amzar. Lengan lelaki itu dipaut mesra.
Amzar mengembuskan nafasnya dengan perlahan. Anak matanya menangkap beberapa orang kakitangan hotelnya sedang memandang ke arah mereka berdua. Amzar tidak selesa. Lantas, tangannya dilarikan daripada terus dipeluk oleh Ratna.
“Kenapa dengan tangan you tu?” soal Ratna apabila merasakan Amzar sedikit dingin.
“Accident.” Jawab Amzar sepatah. Anak matanya diliarkan ke tempat lain. Melihat wajah Ratna sedikit sebanyak membuat hatinya sebal. Bayangan gadis itu bermesraan dengan lelaki lain sebelum dia kemalangan kembali terimbau di kotak fikiran.
“Accident? Bila? Kenapa you tak bagi tahu I pun? I call you pun you tak angkat. I betul-betul risau tau.” Balas Ratna dengan nada terkejut. Dia menyentuh tangan Amzar yang berbalut. Riaknya bertukar risau.
Amzar menyembunyikan senyum sinisnya. Namun, saat dia membalas pandangan Ratna, bibirnya mengukir senyuman tetapi dirasakan hambar.
“Bukan teruk sangat pun, seliuh je. Sebab tulah I tak bagi tahu you. I tahu you sibuk. I tak nak you risau.” Balas Amzar sekadar untuk menyedapkan hati Ratna.
“You tahu kan I sayangkan you sangat. I risau tengok you macam ni. Biar I jaga you, okey?” pinta Ratna tanpa berfikir panjang.
Amzar membeliakkan matanya. Apa maksud Ratna sebenarnya?
“You nak jaga I? Nak jaga macam mana? Kita bukan tinggal sebumbung pun.” Balas Amzar pelik.
Ratna tersenyum penuh makna. Lengan Amzar dipeluk kembali sebelum kepalanya dilentukkan ke bahu Amzar.
“Jom kita sembang kat kafe. I laparlah.” Rengek Ratna tanpa menjawab soalan Amzar.
Tangan Amzar ditarik ke ruang kafe hotel. Dia tersenyum bangga apabila merasa dirinya menjadi perhatian saat melangkah masuk ke dalam kafe. Dia yakin pasti ramai anak-anak gadis cemburu melihat dia berdampingan dengan lelaki sekacak Amzar.
“You tak jawab soalan I lagi, macam mana you nak jaga I.” Amzar mengulang soalannya kembali sambil kakinya melangkah mengikut arah yang ditunjukkan oleh Ratna.
Ratna tidak menjawab sebaliknya dia duduk terlebih dahulu sambil bibirnya mekar dengan senyuman penuh makna. Tangannya pantas mencari tangan Amzar. Belakang telapak tangan dielus lembut.
“I boleh tinggal dekat rumah you untuk jaga you. I rasa tentu mama dan papa you faham. I nak jaga you sebab I sayangkan you.” Jawab Ratna tanpa rasa bersalah
Hampir terbuntang mata Amzar mendengar bicara Ratna yang tidak disangka-sangka. Biar betul perempuan ni nak tinggal sekali dengan aku? Dia tak fikir ke apa yang orang akan kata nanti? Atau ini memang rancangan dia nak perangkap aku sama dengan minah kampung tu. Getus hati Amzar.
“No! Mati I kalau mama dan papa tahu you datang rumah masa tak ada orang. You tak payahlah risau, I boleh jaga diri I sendiri. Sakit sikit je ni,” dalih Amzar sambil melarikan pandangan ke tempat lain.
Saat itu, anak matanya tertancap pada seraut wajah yang cukup dia kenali. Gadis itu bersama dengan seorang lelaki sebayanya. Dahi Amzar berkerut apabila mendapati orang tersebut adalah Rafiq. Mereka berdua tampak mesra bertukar gelak dan tawa. Tiba-tiba hatinya terasa nyilu. Entah dari mana datang perasaan itu, apa yang pasti dia tidak suka melihat senyum yang menghiasi bibir Marha.
Dia merenung tajam. Butir bicara Ratna langsung tidak singgah di telinganya. Tanpa disangka, Marha turut memandang ke arahnya. Jantung Amzar bagai direntap apatah lagi gadis itu hanya bersikap selamba. Satu senyuman dihadiahkan untuk Amzar sebelum meneruskan perbualan dengan Rafiq.
Amzar tersenyum sinis. Dasar perempuan, kau buat aku macam tak wujud je? Kau ingat aku kisah kau keluar dengan siapa. Aku langsung tak kisah. Detik hati Amzar.
Dia ingin memalingkan wajahnya ke arah lain. Namun, tanpa sengaja tangan kirinya terlanggar dulang yang dibawa oleh pelayan menyebabkan jus oren yang dipesan oleh Amzar jatuh tertumpah di atas meja dan seluarnya.
“Hey,  apa ni?” Ratna terjerit kecil sehingga menarik perhatian beberapa orang yang turut menjamu selera.
Amzar mengetap bibir menahan amarah.  Dadanya turun naik menahan rasa sabar walhal dia sedar apa yang berlaku itu berpunca daripada dirinya sendiri.
“Maafkan saya, tuan. Saya cuai.” Pelayan wanita itu menundukkan kepala dengan wajah yang keruh.
“Kau pandai tak buat kerja ni? Habis tumpah! Kau kenal tak siapa dia ni?”  soal Ratna sambil menunjukkan jarinya kepada Amzar.
“Kenal. Tuan Amzar, pemilik hotel ni.” Jawabnya dengan suara yang tenggelam timbul.
Ratna merengus. Dia memandang pelayan tersebut dari atas hingga ke bawah.
“Oh tahu pun kau. Dah tu kenapa buat kerja sambil lewa? Panggil penyelia kau sekarang!” arah Ratna sedangkan Amzar hanya mendiamkan diri.
Dia mencapai tisu lalu seluarnya yang basah cuba dikeringkan. Tapi usahanya tidak berjaya. Bau oren semakin kuat mencucuk rongga hidung. Lantas, Amzar bangun.
Wajah pelayan tadi mula kelat. Dia bimbang jika dibuang kerja kerana kesalahan yang tidak disengajakan.
“Maaf tuan. Saya betul-betul tak sengaja.” Ucap gadis itu bersungguh-sungguh. Wajah bengis Amzar cukup menggerunkan.
“Kemas semua ni. Pergi sambung kerja.” Arah Amzar tanpa membebel panjang.
Ratna terkebil-kebil. Pelayan tersebut melongo. Dia tidak menyangka Amzar akan berkata seperti itu.
“Saya tak kena buang kerja ke, tuan?” soal pelayan tersebut dengan rasa sangsi yang masih menebal.
“Awak nak saya buang awak ke?” soal Amzar kembali.
Gadis tersebut menggeleng dengan pantas. Dia tersengih. Namun,  apabila terpandang wajah Ratna, dia tersenyum sinis. Betullah cakap orang, kekasih Tuan Amzar ni memang lebih sudu dari kuah. Harap muka aje cantik. Omel hati kecilnya. Lantas, dia meneruskan kerjanya dengan hati yang lega.
“Am, kenapa you tak ajar je staf you tadi tu? Dia dah tumpahkan air kat you tau. You patut pecat je orang yang tak cekap macam tu.” Komen Ratna selepas pelayan tersebut hilang dari pandangan.
“Buat silap itu manusia, memaafkan tu, kemanusiaan.” Balas Amzar sambil anak matanya memandang ke arah Marha yang turut memandang ke arahnya dengan riak risau terpamer di wajah lembutnya. Amzar menjeling tajam kemudian berlalu ke tandas meninggalkan Ratna yang tidak berpuas hati.
Selesai membersihkan seluarnya yang kotor, Amzar melangkah keluar dari tandas. Dia mengeluh kecil apabila terkenangkan seluarnya yang basah. Dia kurang selesa dengan keadaan itu.
“Tuan tak apa-apa?” sapa satu suara lembut membuatkan Amzar mendongak.
Seraut wajah milik Marha menyapa pandangan. Rasa sebal yang tadinya menghilang kembali menghuni ruang hati. Amzar sendiri tidak tahu mengapa hatinya panas sebaik saja melihat wajah Marha.
“Apasal kau nak sibuk hal aku?” soal Amzar dengan garang.
Marha tertelan liur. Aku tanya pun salah ke?
“Tadi saya nampak seluar tuan basah kena air. Kalau ada apa-apa yang boleh saya tolong, tuan bagi tahulah. Tangan tuan kan sakit lagi tu. Nanti kalau ada apa-apa yang jadi pada tuan, apa saya nak jawab pada dato dan datin. ” Balas Marha tanpa mempedulikan kemarahan yang disembunyikan oleh Amzar.
“Oh, kau nak tolong? Kenapa kau nak tolong aku? Sebab kau nak tunjuk kau baik? Nak tunjuk aku ni tak boleh buat apa-apa tanpa kau, macam tu? Oh, lupa. Kau buat semua ni sebab mama dan papa. Kau nak tunjuk kau baik depan mama dan papa,  macam tu? Kau ingat ni, walau apa pun usaha kau, kau takkan pernah dapat tempat dalam hidup aku. ” keras suara Amzar kedengaran. Dia merenung anak mata Marha dengan tajam.
Marha terpinga-pinga. Apa yang mamat ni merepek?
“Saya tak bermaksud macam tu…”
“Kalau bukan itu maksud kau, maknanya memang betullah kau buat semua ni sebab duit kan? Sudahlah, tak payahlah kau berlakon baik depan aku, Marha. Menyampah tahu tak. Kau nak tolong sangat kan? Boleh. Tolong berhambus dari hidup aku!” bentak Amzar kemudian berlalu meninggalkan Marha yang kaku.
Marha tersentap. Ayat terakhir yang muntah dari mulut lelaki itu mengguris hatinya. Bukan dia tidak cuba untuk berdamai dengan Amzar tetapi lelaki itu bagaikan meletakkan tembok yang tebal di antara mereka berdua. Marha mengeluh kecil. Sering kali niat baiknya disalah ertikan. Sampai bila sengketa di antara mereka akan menemui penamatnya? Atau dia sendiri yang harus menamatkannya?

Sunday, 3 June 2018

RINDU DALAM RAHSIA ( RDS remake ) - BAB 15



“ADA apa tuan panggil saya?” Soal Marha sebaik saja sampai di dalam bilik Amzar. Dia hanya memandang Amzar yang sedang mundar-mandir tanpa baju tersarung di tubuhnya. Marha menundukkan pandangan. Segan apabila terpaksa berhadapan dengan Amzar dalam situasi seperti sekarang.
“Aku nak pergi ofis. Ambilkan baju untuk aku.” Arah Amzar dengan suara yang mendatar.
Marha mendongak. Berkerut dahinya sebaik saja mendengar kata-kata Amzar.
“Nak pergi ofis? Tapi tangan tuan tak sembuh lagi. Dato dan datin tak benarkan tuan masuk ofis sampai tangan tuan tu sembuh sepenuhnya.” Bantah Marha. Dia cuba menentang pandangan Amzar, namun tidak lama. Pandangannya ditundukkan kembali.
“Aku bosan duduk terperap dalam rumah ni, kau tahu tak? Sekurang-kurangnya bila aku pergi ofis, ada juga kerja yang aku boleh buat. Dah, kau jangan nak banyak songeh. Aku bos, suka hati akulah nak masuk ofis ke tak nak. Kau tak payah nak menyibuk. Sekarang, ambilkan aku baju.” Arah Amzar lagi tanpa mempedulikan bantahan Marha.
“Tapi tuan…”
“Tapi apa lagi ni? Jangan lawan cakap aku, boleh tak?” bentak Amzar dengan wajah yang menyinga.
Marha tidak mempunyai pilihan lain. Sepantas kilat dia menuju ke almari. Memilih baju yang sesuai untuk Amzar. Dia terlopong seketika apabila melihat baju kemeja Amzar yang bergantungan. Terkebil-kebil dia memandang deretan baju yang tersusun kemas. Kebanyakan baju kemeja Amzar hanya berwarna hitam dan putih. Boleh dikira baju berwarna lain yang terdapat dalam almari lelaki itu.
“Tak ada warna lain ke?” soal Marha sendirian. Kemudian dia berpaling ke belakang.
Saat itu baru dia menyedari, bilik Amzar juga turut dihiasi dengan warna hitam dan putih. Malah, katil dan cadar milik lelaki itu juga hasil gabungan warna hitam dan putih. Minat betul mamat ni dengan warna hitam dan putih. Mungkin jiwanya sederhana tetapi seorang yang teliti. Fikir Marha.
“Yang kau termenung tenung muka kau ni kenapa?” sergah Amzar tiba-tiba.
Marha tersentak. Dia tersengih.
“Maaf. Tapi tuan tak ada baju warna lain ke selain hitam putih ni?” soal Marha akhirnya.
“Tak payah nak rumitkan kepala otak fikir warna lain. Ambil ajelah salah satu baju dekat situ. Itu pun susah ke?” rungut Amzar.
Marha akur. Dia mencapai baju kemeja berwarna putih dan dipadankan dengan tie berwarna kelabu. Dia menghulurkan baju kemeja tersebut kepada Amzar.
Amzar mengeluh. Dia mencekak pinggang.
“Kau nampak kan tangan aku ni sakit lagi. Takkan aku nak suruh banyak kali.” Dengus Amzar. Sedikit geram dengan sikap Marha kali ini.
“Saya nak kena pakaikan baju untuk tuan lagi?” soal Marha tergagap-gagap. Hatinya kembali bergetar.
“Kau ada nampak orang lain ke?” soalan dibalas soalan oleh Amzar. Sebelah keningnya dijongketkan.
Marha tiada pilihan. Perlahan-lahan dia menapak menghampiri Amzar. Dia berdiri setentang dengan lelaki itu. Walaupun rasa segan masih lagi menebal, namun Marha cuba berlagak selamba.
“Aku nak pakai baju alas tu dulu…” arah Amzar sambil memuncungkan bibirnya ke arah baju kemeja T berwarna putih yang tersadai di atas tilam.
Marha menurut. Dia mencapai baju tersebut lalu disarungkan ke badan Amzar. Dengan berhati-hati dia memegang tangan Amzar dan menyarungkan ke lengan baju. Dia melakukan dengan penuh teliti. Setelah Amzar siap memakai baju alas, Marha kembali mencapai baju kemeja yang telah dipilih sebentar tadi.
Amzar hanya memerhatikan setiap tindak-tanduk Marha. Ternyata Marha memang berhati-hati sewaktu menyarungkan lengannya ke baju. Setiap kali dia mengaduh kesakitan pasti wajah gadis itu berubah riak kerisauan. Amzar mencebik.
“Saya dah siapkan sarapan, tuan nak sarapan dulu ke?” soal Marha seraya mendongak.
Dia kelu seketika apabila anak mata mereka bertemu. Tangannya yang asyik bermain dengan tali leher, turut terhenti. Ada debaran menyapa di hati. Begitu juga dengan Amzar tika ini. Tiba-tiba saja bibirnya kelu untuk menjawab soalan Marha. Dia bagaikan terpesona dengan redup pandangan itu.
“Tuan…” panggil Marha akhirnya.
Amzar tersentak. Pantas, dia mengalihkan pandangan ke tempat lain. Dia hanya membiarkan Marha menghabiskan kerjanya.
“Lambat betullah kau ikat tie. Lembab!” ucap Amzar cuba meredakan rasa debar yang bermain di dalam dadanya.
Marha mengetap bibir. Walaupun sedikit terasa dengan kata-kata Amzar, namun dia cuba menguatkan diri. Tie yang berada dalam pegangan terus dililit tanpa berkata apa-apa.
“Dah siap. Saya keluar dulu. Saya nak sediakan sarapan. Kalau tuan sudi, turunlah. Kalau tak nak, terpulanglah pada tuan. Tuan yang lapar bukan saya.” Jawab Marha cukup bersahaja.
Amzar membuntangkan matanya. Tanpa sempat dia membalas, Marha terlebih dahulu meninggalkan ruang biliknya. Amzar merengus. Ternyata hati gadis itu begitu kebal. Walau dihambur dengan kata-kata kasar, tidak sekali pun Marha menitiskan air mata seolah-olah bicaranya itu tidak langsung berbekas di hati gadis itu.
Tidak dapat tidak, akhirnya Amzar turun untuk bersarapan. Dia hanya mendiamkan diri saat sampai di meja makan. Kelihatan bihun goreng, telur goreng dan kopi sudah tersedia di atas meja.
Marha memandang sekilas ke arah Amzar yang sedang menarik kerusi untuk melabuhkan punggung. Dia tersenyum kecil. Dia tidak menyangka, akhirnya Amzar mengalah juga. Lantas, bihun goreng disendukkan ke dalam pinggan Amzar berserta telur goreng. Dia turut melabuhkan punggung di kerusi bersebelahan dengan Amzar. Sudu yang berisi bihun goreng tersebut, diangkat lalu disuakan ke mulut Amzar.
Amzar terkejut. Dia menjauhkan wajahnya. Sudu dan wajah Marha dipandang silih berganti dengan dahi yang berkerut. Tetapi gadis itu hanya tersenyum manis.
“Tuan takkan makan guna tangan kiri kan? Jadi saya suaplah. Nahhh…” ucap Marha sambil mengerdipkan matanya.
Amzar melepaskan nafasnya dengan perlahan. Entah mengapa sikap gadis itu hari ini nampak comel di matanya, lantas tanpa berkata apa-apa, dia membuka mulut membiarkan gadis itu menyuapnya. Sedar tak sedar, habis sepinggan bihun ditelannya.
“Hari ni aku ada apa-apa mesyuarat ke?” soal Amzar sambil mencicip kopi yang dibancuh oleh Marha.
Marha yang sedang mengemas pinggan kotor, terhenti seketika. Dia cuba mengingati sesuatu.
“Dato minta semua mesyuarat dibatalkan seketika sementara tuan tak sihat.” Jawab Marha sambil tangannya lincah mengelap meja.
“Tak payah batalkan. Aku boleh handle mesyuarat, lagi pun kau yang catat minit mesyuarat, bukan aku. Aku tak nak tangguh kerja. Banyak lagi kerja yang aku kena uruskan. Hari ni aku nak jumpa bahagian F&B, nanti kau inform pada mereka.” Arah Amzar dengan wajah yang serius.
“Baik, tuan.” Akur Marha.
“Kenapa kau tak makan?” Soal Amzar apabila menyedari Marha hanya menyuapnya tanpa menjamah sedikit pun bihun yang telah terhidang.
Marha berpaling dah tersengih.
“Tak sempat kalau saya nak makan. Nanti lambat pula masuk ofis. Pinggan ni saya nak kena cuci dulu. Saya makan kat ofis ajelah. Tuan tunggu kejap, ya.” Ucap Marha lalu berlalu ke dapur dengan membawa pinggan dan cawan yang kotor.
Amzar kehilangan kata-kata. Dia suruh aku makan tapi dia tak makan? Perempuan macam ni pun ada ke? Rungut hati Amzar. Dia mengangkat bahu.

“TUAN tak kisah naik kereta saya ni?” Soal Marha sewaktu membantu Amzar memakai stokin. Memandangkan Amzar kelihatan terkial-kial untuk menyarung stokin, jadi Marha menghulurkan bantuan.
Amzar melepaskan nafasnya yang terasa berat. Ada getaran halus saat Marha membantu dirinya menyarungkan stokin di kaki. Gadis itu kelihatan polos saat memandang wajahnya.
“Apa bezanya kereta kau dengan kereta aku? Kereta juga kan?” Soal Amzar akhirnya. Sekadar untuk menutup debaran di dada.
Marha tersenyum. Dia mencapai kasut milik Amzar lalu disarungkan ke kaki suaminya itu.
“Memanglah sama. Tapi kereta saya tak sebesar kereta tuan. Saya risau tuan tak selesa je naik kereta saya tu,” jawab Marha sambil tumpuannya difokuskan pada kasut Amzar.
Amzar merenung Marha yang sedang ralit mengikat tali kasutnya. Dia tersenyum kecil tanpa sedar. Namun, sebaik saja Marha mendongak, sepantas kilat Amzar berpaling ke tempat lain.
“Pak Samad cuti, apa pilihan aku ada sekarang? Kereta aku masih kat bengkel. Jadi tak payah semakkan kepala otak nak fikir kereta tu selesa ke tak, janji aku sampai dekat ofis.” Jawab Amzar.
Marha tersenyum. Ternyata Amzar bukan lelaki yang cerewet cuma sikapnya saja yang kasar.
“Kalau macam tu, jomlah.” Ajak Marha.
Dia berdiri lalu berjalan menuju ke kereta. Briefcase milik Amzar turut dibawa bersama. Mereka melangkah masuk ke dalam kereta. Marha membetulkan duduk di tempat duduk pemandu, buat seketika dia mengerling ke arah Amzar yang duduk membeku di tempat duduk sebelah. Dia mula serba salah apabila melihat Amzar hanya kaku tanpa memakai tali pinggang keledar. Lantas, Marha mendekatkan tubuhnya untuk menarik tali pinggang yang berada di sebelah kiri Amzar.
Pada waktu yang sama, Amzar berpaling apabila menyedari tubuh Marha sedang menempel ke arahnya. Namun,  tindakan Amzar tersebut menyebabkan hujung hidungnya bersentuhan dengan pipi Marha yang gebu.
Marha tersentak. Amzar tergamam. Jantung masing-masing bergendang kuat. Seakan terkena renjatan elektrik, Amzar terkaku dengan mata yang terkebil-kebil. Marha turut merasakan perkara yang sama. Dia meneguk liur.
“Apa yang kau buat ni?!” soal Amzar dengan suara yang meninggi. Sepantas kilat dia memalingkan wajahnya ke tempat lain. Di hujung suaranya kedengaran sedikit bergetaran.
Marha terkulat-kulat. Dia menelan air liur yang terasa berpasir. Semerta, wajahnya berubah rona. Merah. Dia malu!
“Errr… Saya tak bermaksud nak… Saya cuma nak tarik tali pinggang tuan tu.” Terang Marha dengan tergagap-gagap. Dia terus membetulkan duduk dengan wajah ditundukkan. Bibirnya dikertap menahan rasa malu.
Amzar berdeham kecil. Dia turut terasa janggal ketika ini. Anak matanya diliarkan ke arah tangannya yang masih berbalut.
“Cepatlah tarik tali pinggang ni, nanti lambat pulak…” ujar Amzar akhirnya.
Marha melepaskan nafas pendek. Dengan terketar-ketar dia mendekatkan badannya ke arah Amzar. Tangannya dipanjangkan untuk mencapai tali pinggang yang tersangkut di sebelah kiri Amzar. Dia memejamkan mata dengan dada berdebar kuat.
Amzar tersenyum kecil. Geli hati dengan telatah Marha yang memejamkan mata. Jelas wajah gadis itu pucat. Gementar mungkin. Sedangkan saat ini hatinya turut kacau bilau apatah lagi kedudukan Marha yang dekat membuatkan hidungnya tercium haruman yang dipakaikan oleh gadis itu. Amzar menggigit bibir. Tanpa sedar, ada getaran halus yang mula bermain di jiwa.
“Kalau kau pejam mata, macam mana nak nampak tali pinggang tu?” soal Amzar tiba-tiba.
“Hah?” serentak mata Marha terus terbuka luas. Terkebil-kebil dia membalas pandangan Amzar. Anak mata mereka bertentangan buat seketika.
“Maaf tuan,  saya pakaikan sekarang…” balas Marha gelabah.
Pantas, dia menarik tali pinggang tersebut dengan pantas tanpa memandang wajah Amzar. Kemudian, dia terus membetulkan duduk dan memulakan pemanduan.
Amzar melepaskan nafas lega lantas pandangan terus dihalakan ke luar tingkap. Rasa sunyi mula mengambil alih suasana di antara mereka.