Tetamu Rindu

Wednesday, 17 August 2016

QARTAL... PEMUSNAH HATI ( Bab 14 )



SAMBIL bersiul kecil, Qartal memandang tangannya yang dipenuhi dengan makanan. Dia tersenyum kecil sambil melangkah kembali ke tempat Aisy ditinggalkan. Semakin hampir dengan tempat Aisy ditinggalkan, hati Qartal terasa semacam. Dia dapat mendengar seperti ada sesuatu memijak daun-daun dan ranting-ranting kering.
Hati Qartal berdetak. Perlahan-lahan dia meletakkan makanan yang berada dalam genggaman di atas tanah. Pistol berwarna hitam dikeluarkan daripada poket belakang. Dia memegang kemas pistol di tangan sebelum melutut untuk mengintai apa yang berlaku.
Dengan berhati-hati, Qartal menjengukkan kepala ke belakang. Dia keluar daripada tempat persembunyian dengan mengacukan muncung pistol tepat pada Aisy yang sedang terlena. Mata Qartal membuntang melihat keadaan Aisy sekarang ini.
Aisy yang terasa seperti ada sesuatu bergerak di sekitar tubuhnya dengan pantas mencelikkan mata. Saat kelopak matanya terbuka luas, dia tersentak. Apa tidaknya muncung pistol milik Qartal menghala tepat ke mukanya. Aisy cuak. Dah kenapa mamat ni nak tembak aku pula?
“Qartal, kau bukan nak bunuh aku kan?” Soal Aisy dengan suara yang tenggelam timbul. Anak matanya sudah berair menahan perasaan gerun melihat wajah Qartal yang bertukar bengis.
“Syhhhh…Diam!” Qartal mengeraskan suaranya. Tangannya sedikit terketar-ketar apabila cuba memastikan sasaran yang ingin ditembaknya adalah tepat. Peluh yang jatuh berderaian di dahi dibiarkan tanpa sekaan.
Aisy terkedu. Tetapi tiba-tiba dia terasa seperti ada sesuatu merayap di bahagian perutnya. Malah hidungnya dapat menghidu sesuatu yang busuk dan hanyir. Bau seperti lumpur!
“Ssyyyyssss….”
Bunyi itu seperti biasa didengari oleh Aisy. Jantungnya mula laju mengepam darah. Di dalam fikirannya sudah terbayang semua perkara apatah lagi saat ini dia rasakan ada sesuatu yang melingkari pinggangnya. Aisy tidak mampu menahan perasaan. Dia mengalihkan bola matanya ke bawah dan….
“Ular!” Suara Aisy seperti tersekat. Hanya mulutnya saja yang bergerak. Dia mengenggam tangannya dengan erat cuba mengusir rasa takut yang semakin menjadi-jadi.
Saat ini, ular sawa batik sebesar lengan Qartal sedang menjalar di batang tubuh Aisy. Dia ingin menjerit namun tiada suara yang terkeluar. Hanya pandangan mata yang dihalakan pada Qartal. Berharap lelaki itu menyelamatkannya. Sungguh, dia kegelian dengan bau hanyir ular itu cukup meloyakan tekak Aisy.
“Tahan nafas, Aisy! Jangan buat sebarang pergerakan kalau kau nak selamat!” Qartal bersuara sambil mengancingkan gigi. Dia tidak mahu suaranya mengejutkan ular sawa tersebut. Bimbang, jika tersalah cara ular itu akan terus membelit leher Aisy.
Memang ular sawa tidak mematuk dan mengeluarkan bisa tetapi jika ia sudah membelit, tiada siapa yang dapat terlepas. Bayangkan seekor lembu pun mampu ditelan apatah lagi gadis bertubuh genit seperti Aisy. Dengan sekelip mata saja mampu menjadi lauknya.
Aisy mengangguk perlahan. Dia memejamkan mata dan menahan nafas. Ketakutan menyelubungi dirinya saat ini. Hanya Allah saja yang tahu perasaannya apabila berhadapan dengan spesis ular sawa yang sangat dia geruni. Badan ular itu yang lembik terasa sejuk apabila menyentuh lengan Aisy.
Qartal melangkah dengan berhati-hati. Dia cuba untuk tidak menghasilkan sebarang bunyi. Kalau ikutkan hati, berkecai kepala ular itu ditembak tetapi Qartal khuatir tembakannya akan tersasar pada Aisy.
Tidak dapat tidak, Qartal mencari kepala ular sawa yang mula merayap ke bahagian kepala Aisy. Kepala ular sawa sebesar penumbuk Aisy diamati betul-betul. Dia melepaskan nafas yang tidak teratur. Inilah kali pertama dia berada dalam situasi yang genting ini.
Qartal memandang wajah Aisy dan ular sawa itu silih berganti. Lantas, sepantas kilat Qartal mencekup kepala ular tersebut dan sedaya-upaya menarik ular itu jauh daripada Aisy.
“Bangun Aisy!” arah Qartal apabila dia berjaya meleraikan belitan ular itu daripada badan Aisy.
Tanpa berlengah, Aisy bangun dan menggeliat kegelian. Dia hanya mampu melihat Qartal yang bergelut dengan ular tersebut sebelum ular itu dicampak jauh ke dalam gaung. Aisy menarik nafas lega.
Qartal termengah-mengah. Dia tunduk memegang lutut.
“Kau tak apa-apa?” Soal Qartal sambil mengalih pandangan pada Aisy yang berdiri tegak di sampingnya.
Aisy menggelengkan kepala tanda dia tidak apa-apa.
“Terima kasih sebab selamatkan aku…” Ucap Aisy lembut.
Qartal mendengus. Dia membetulkan bajunya. Tangannya yang melekit dikesat di kulit pokok.
“Aku dah pesan pada kau tadi kan, jangan tidur. Kau tidur jugak kenapa?!” Suara Qartal meninggi. Melotot dia memandang wajah Aisy yang terkulat-kulat.
“Aaa…aku…”
“Aku apa? Nasib baik aku datang tepat pada masa kalau tak, kau tu dah jadi lauk pada ular tu. Cakap aku bukannya nak dengar. Tahu tidur aje kerja kau. Suka sangat menyusahkan aku!” Marah Qartal lagi sambil menyisip pistolnya kembali ke dalam sarung.
Aisy tersentak. Hatinya terguris. Dia cuba menahan air mata daripada gugur. Berkali-kali dia cuba mengerdipkan mata. Berharap agar mutiara jernih itu tidak gugur.
“Kalau kau tak culik aku, kita takkan ada kat sini. Kalau kau tak culik aku, aku takkan menyusahkan kau!” Balas Aisy sambil mengesat pipinya dengan kasar.
Qartal terdiam. Suara Aisy yang hampir tidak kedengaran itu membuatkan dia mengalih pandangan pada gadis itu. Dia terkelu apabila melihat anak mata Aisy yang mula berair. Menangis ke gadis itu?
“Menjawab! Itulah kerja kau. Asyik menjawab aje. Kau cakap nak selamat tapi cakap aku tak nak dengar. Eh, kalau kau asyik nak menyusahkan aku lebih baik kau pergi cari jalan keluar sendiri! Tak kuasa aku nak hadap perangai kau ni!” bentak Qartal lagi seolah-olah menyimbah minyak ke api yang sedang marak.
Aisy mendengus. Dia rasa tercabar dengan kata-kata Qartal. Dia yang culik aku sekarang aku pulak yang dipersalahkan. Dasar mamat otak biul! Maki Aisy dalam hati. Dia menghentak kaki.
“Baik! Mulai sekarang kau dengan jalan kau, dan aku dengan jalan aku!” Aisy turut membentak.
Tanpa menunggu balasan Qartal, dia berlari meninggalkan lelaki itu. Dia hanya mengikut langkah kaki yang entah ke mana. Habis segala pokok kayu dilanggar. Dia tidak peduli asalkan dia boleh jauh daripada lelaki yang tak ada perasaan seperti Qartal.
Qartal mengetap bibir. Dia meraup rambutnya ke belakang. Susah betul dia nak faham perangai perempuan seperti Aisy. Satu keluhan dilepaskan. Dalam hutan yang tebal ini agak sukar untuk gadis seperti Aisy mencari jalan keluar. Tidak dapat tidak, Qartal terpaksa memanjangkan langkah mengejar gadis itu.
“Aisy!”


Tuesday, 9 August 2016

QARTAL...PEMUSNAH HATI ( Bab 13 )




LANGKAH Aisy semakin longlai. Dia kepenatan. Hampir berjam-jam mereka berdua berjalan namun bayang sungai pun tidak kelihatan. Di kiri dan kanan dipenuhi dengan pokok-pokok dan tumbuh-tumbuhan hutan yang jarang dilihat. Aisy mengeluh panjang sebelum dia terduduk di atas tanah buat kesekian kali. Perutnya yang lapar minta diisi makin menyukarkan untuk dia bergerak kerana telah banyak kehilangan tenaga.
“Penatnya, Ya Allah!” Keluh Aisy lalu dia terbaring di atas tanah. Matanya dipejamkan.
Qartal hanya menggelengkan kepala melihat tingkah Aisy. Jelas, dia pun kepenatan. Bukan setakat penat tapi panas dan rimas dengan topeng yang tersarung di wajahnya. Perlahan-lahan, Qartal menjatuhkan hoodie yang tersakut di kepalanya. Topeng hitam yang sentiasa menutupi hidung dan mulutnya juga ditanggalkan.
Wahhh… Selesanya. Getus hati Qartal saat wajahnya yang sekian lama terlindung disebalik topeng disapa dengan angin hutan. Memang menyegarkan. Dia mengibas-ngibas tubuhnya yang terasa panas dan melekit.
“Kau tak rasa lapar ke? Aku nak….”
Kata-kata Aisy mati di situ saat matanya tertangkap pada seraut wajah yang cukup asing di pandangannya. Terkebil-kebil dia memandang wajah Qartal yang sebenar. Sedikit ternganga dia melihat wajah lelaki itu tanpa topeng.
‘Biar betul muka mamat ni? Cukup sifat rupanya tapi kenapa dia sembunyikan selama ni?’ Soal hati Aisy sambil mengamati wajah Qartal sedalam-dalamnya.
Nak kata buruk, taklah buruk. Cuma wajah itu nampak serabut kerana dipenuhi dengan misai dan janggut yang disimpan menjadi goatees. Kulit wajahnya tidak cerah dan tidak terlalu gelap. Sawo matang. Rambutnya panjang hingga ke paras bahu dan kelihatan berserabai seperti tidak pernah dirapikan. Malah, anak rambut dibiarkan terjuntai di dahi sehingga hampir menutupi separuh dahi lelaki itu.
“Dah puas tilik muka aku? Hensem tak?” Soalan Qartal mematikan lamunan Aisy.
Segera Aisy berpaling ke arah lain. Dia berdeham sambil bingkas bangun dan membetulkan duduk. Tiba-tiba saja dia rasa tidak selesa dengan renungan tajam milik Qartal.
“Mana ada aku tilik muka kau. Buang masa je.” Balas Aisy tidak mahu mengaku.
Qartal tersenyum sinis. Sudah terang lagi bersuluh minah hoi, kau tenung muka aku macam muka aku ni ada ketumbuhan. Itu pun tak nak mengaku. Dasar perempuan! Omel hati Qartal.
“Lantak kaulah. Kau tunggu sini, aku nak cari makanan.” Ujar Qartal lantas bingkas bangun.
“Hah? Kau suruh aku tunggu sini? Aku tak nak. Aku nak ikut kau. Aku takut!” Ujar Aisy terus bangun.
Qartal mendengus. Dia mencekak pinggang.
“Jangan banyak songeh boleh tak? Duduk ajelah dekat sini. Aku pergi bukannya jauh. Kau tu suka buat bising, susah aku nak cari makanan. Ke kau nak mati kebulur dalam hutan ni?” Soal Qartal garang. Sengaja dia meninggikan suaranya agar Aisy takut.
Aisy menggeleng laju. Dia menarik lengan baju Qartal. Dia betul-betul takut jika ditinggalkan keseorangan. Dia bimbang jika orang-orang Razak datang menyerang.
“Tapi aku takut. Macam mana kalau orang-orang Razak jumpa aku. Aku tak nak kena kurung lagi. Aku tak nak kena rantai. Tolonglah, Qartal. Biar aku ikut kau cari makanan. Aku janji aku tak buat bising.” Pinta Aisy sambil mengangkat kedua-dua belah tangannya seolah-olah berikrar.
Qartal mula serba-salah. Dia tidak betah apabila melihat anak mata yang redup itu. Apa yang dah jadi pada kau ni, Qartal? Kau kena kuatkan hati. Kena garang sikit dengan perempuan ni. Nanti dia pijak kepala kau. Hatinya bersuara.
“Tak boleh! Kau tunggu sini. Kalau kau ikut aku, aku tak teragak-agak nak tamatkan riwayat kau. Pistol aku ni peluru pun penuh lagi. Setakat tembak kepala kau yang kecil ni apalah sangat. Pisau aku pun tajam juga ni. Sekali tikam, gerenti mati. Jadi kau buatlah pilihan sekarang.” Ucap Qartal cukup bersahaja. Dia menepis tangan Aisy yang bergayut di lengan baju jaketnya.
Aisy menelan liur. Apabila menyebut soal pistol pasti dia akan menyerah kalah. Lelaki di hadapannya ini bukan boleh dibuat main. Silap gaya, nyawanya juga akan melayang. Lantas, satu sengihan ditayangkan pada Qartal sebelum dia duduk kembali di atas tanah sambil menyandarkan tubuhnya di batang pokok.
“Baiklah, aku tunggu sini. Kau pergilah cari makanan.” Balas Aisy akhirnya. Dia menampar lembut lengannya yang digigit nyamuk yang berterbangan.
Qartal tersenyum nipis. Tahu takut. Pantang diugut pasti Aisy akan menyerah kalah. Hati kuman juga perempuan ni. Komen Qartal cuma dalam hati.
“Bagus. Mulai saat ni, aku akan tetapkan syarat. Kau kena ikut semua cakap aku kalau kau nak selamat keluar dari hutan ni. Boleh?” soal Qartal.
Aisy angguk kepala. Memang itulah yang dilakukan sekarang. Ikut segala arahan Qartal tanpa banyak soal. Iya ke tanpa banyak soal? Aisy memicit dahinya sendiri.
“Satu lagi, jangan banyak tanya. Aku tak suka perempuan yang banyak soal.” Tambah Qartal lagi.
“Habis tu kau suka perempuan macam mana?” Soal Aisy. Qartal menjengilkan matanya. Aisy menepuk mulutnya sendiri.
“Maaf, tak sengaja. Baik, aku takkan tanya apa-apa lagi tentang kau.” Jawab Aisy sambil menundukkan pandangan. Akur dengan arahan Qartal. Dalam keadaan sebegini, dia tidak boleh mencari pasal dengan Qartal kerana hanya lelaki itu saja harapannya untuk keluar dari hutan yang tebal ini. Walaupun dalam hatinya masih ada rasa ragu-ragu dengan lelaki itu.
“Sekarang, kau ambil pisau ni untuk jadikan senjata. Jangan tidur sewaktu aku tak ada. Ingat, dalam hutan ni bukan orang-orang Razak je yang berbahaya, binatang pun berbahaya. Faham?” Sambung Qartal lagi.
Aisy hanya menganggukkan kepala tanda faham. Dia mencapai pisau rambo yang dihulurkan oleh Qartal. Dia mengenggam kemas pisau yang diberi sambil anak matanya melilau memandang sekeliling.
Qartal tersenyum nipis melihat Aisy yang akur dengan setiap kata-katanya. Dia mula mengatur langkah. Namun, langkahnya terhenti apabila namanya diseru oleh Aisy. Dia merengus kasar.
“Qartal…” Panggil Aisy perlahan.
“Apa lagi ni?” Bentak Qartal. Geram.
“Jangan pergi lama-lama. Aku betul-betul takut ni…” Ucap Aisy dengan suara yang tenggelam timbul akibat menahan tangis.
“Kau takut apa pulak ni?” Dengus Qartal sambil berpaling sedikit ke belakang. Memang jelas di pandangannya wajah Aisy bertukar keruh. Nampak seperti ingin menangis.
“Takut kau tinggalkan aku dalam hutan ni sorang-sorang.” Balas Aisy sambil menahan sebak.
Qartal menggigit bibir mendengar kata-kata Aisy. Sayu saja suara itu kedengaran di peluput telinganya.
“Jangan nak mengarut!” Balas Qartal lantas meneruskan langkah tanpa menoleh ke belakang lagi.

Friday, 5 August 2016

QARTAL... PEMUSNAH HATI ( Bab 12 )




AISY memegang lututnya. Dia cuba menyedut oksigen yang semakin berkurangan. Cahaya matahari yang terik membuatkan tekaknya terasa kering. Mujur ada daun-daun pokok yang melindungi kepala mereka daripada terkena panas mentari. Sesekali Aisy memandang ke hadapan. Qartal masih lagi melangkah laju tanpa menghiraukan keadaanya di belakang.
“Eh, tunggulah dulu. Penat ni.” Aisy bersuara. Dia serba salah untuk memanggil lelaki bertopeng itu kerana sampai sekarang dia masih belum mengetahui nama sebenar lelaki itu.
Qartal menghentikan langkah. Dia berpaling ke belakang sejenak. Kelihatan Aisy sudah duduk di atas tanah bagi melepaskan lelah. Dia merengus sebelum mendekati Aisy.
“Boleh tak kalau kau jangan lengah-lengahkan masa? Sekarang ni kita tak tahu bahaya di hadapan dan belakang. Kalau kau duduk macam ni, bila kita nak keluar dari hutan ni?” Bebel Qartal sambil melabuhkan punggung di atas tunggul kayu yang telah mati.
Aisy melepaskan nafasnya. Anak matanya dihalakan tepat ke wajah Qartal. Waktu panas-panas macam ni pun dia boleh lagi berbungkus macam tu. Aku pelik betul dengan mamat ni. Nak kata jahat, tapi dia tolong selamatkan aku. Nak kata baik, kawan dia sendiri pun dia bunuh. Pelik memang pelik. Omel hati Aisy sendirian.
“Woi, yang kau pandang aku macam nak makan ni kenapa?” Soal Qartal lantas mencampakkan ranting kayu tepat ke wajah Aisy.
Aisy tersedar. Dia tersengih malu.
“Nama kau siapa?” Soalnya tiba-tiba.
Qartal terdiam. Dia berdeham tanpa menjawab soalan Aisy.
“Aku Aisy Raisya.” Tambah Aisy setelah Qartal tidak menjawab soalannya.
“Aku tak tanya pun.”
“Memanglah kau tak tanya sekurang-kurangnya bila aku dah kenalkan nama aku, tak adalah kau nak panggil aku hoi lagi. Sebab itu jugak aku tanya nama kau. Aku tak nak panggil nama kau hoi je. Tak elok. Jadi siapa nama kau? Aku nak panggil apa?” Aisy mengulang soalannya. Dia meluruskan kakinya cuba menghilangkan rasa lenguh.
Qartal diam lagi. Dia duduk sambil memeluk tubuh.
Aisy menanti lelaki di hadapannya ini membuka mulut namun hampir lima minit dia menunggu, Qartal masih enggan bersuara. Dia mendengus geram.
“Baiklah kalau kau susah sangat nak bagi tahu nama kau, jadi kau jangan salahkan aku kalau aku panggil nama kau bukan-bukan ya? Macam nilah, aku panggil kau Combi boleh? Sebab dekat rumah aku, aku ada bela kucing hitam. Sebijik macam pakaian kau sekarang. Semua hitam. Aku bagi nama dia Combi jadi sekarang aku panggil kau Combi sempena nama kucing aku. Boleh?” Aisy cuba memancing Qartal bersuara dan ternyata usahanya berhasil. Wajah Qartal kelihatan berubah. Semuanya terjelas di sebalik anak mata yang tajam itu.
Qartal tersedak. Matanya membulat. Dia nak panggil aku Combi? What the…?
“Qartal… Kau boleh panggil aku Qartal!” Jawab Qartal akhirnya.
Dahi Aisy berkerut. Nama apa pula tu? Pelik semacam aje bunyinya.
“Gatal?” Soal Aisy inginkan kepastian.
Saat itu Qartal terasa lehernya seperti dicekik. Kenapalah anak King ni banyak cakap? Aci tak kalau aku plaster mulut minah ni? Getus hati Qartal. Sebal.
“Qartal bukan gatal. Faham?” Tekan Qartal sambil mengetap bibir. Dia menampar lengannya yang digigit nyamuk.
Aisy menutup mulut menahan tawa.
Sorry. Itu nama dalam kad pengenalan ke? Pelik je bunyi.” Aisy kembali menyoal.
Qartal meraup wajahnya. Sakit otak apabila terpaksa melayan kerenah Aisy yang banyak bertanya.
“Entah, aku tak tahu nama sebenar aku apa. Orang panggil aku macam tu. Aku ikut jelah.” Jawab Qartal acuh tak acuh.
Aisy menganggukkan kepala. Betul juga. Orang seperti Qartal pasti membesarnya di jalanan dan tidak seperti orang-orang lain. Jauh dalam hati Aisy, terbit perasaan simpati pada Qartal yang hidup dalam dunia yang penuh kegelapan.
“Kau kerja apa sebelum ni?” Soal Aisy lagi. Perasaan ingin tahu semakin membuak-buak dalam dirinya.
Qartal melepaskan keluhan berat. Dia memicingkan mata memandang Aisy yang masih setia mengharapkan jawapan daripada mulutnya.
“Bunuh orang. Itu bukan setakat kerja aku tapi hobi aku. Kalau aku tak bunuh orang memang rasa tak lengkaplah hidup aku. Aku rasa, kejap lagi ada yang jadi mangsa aku pulak.” Ucap Qartal sambil menjeling penuh makna pada Aisy.
Aisy cuak. Dia menelan air liur. Kata-kata Qartal berjaya membuatkan dia kecut perut. Apatah lagi saat lelaki itu menayang-nayangkan pistol di hadapan matanya. Makin cuak Aisy dibuatnya. Lantas, Aisy bingkas bangun. Dia mengibas-ngibas baju kurungnya yang berpasir.
Errr… Jomlah cari jalan keluar. Aku pun dah dahaga ni. Kita cari sungai dululah.” Jawab Aisy lalu berjalan laju ke hadapan.
Qartal menahan tawa daripada terburai. Reaksi kelam-kabut yang ditunjukkan Aisy mencuit hatinya. Kepalanya digelengkan beberapa kali sebelum dia bangun membuntuti langkah Aisy yang semakin ke hadapan.