Tetamu Rindu

Sunday, 13 January 2013

Cerpen : Seksaan Cintamu


HAQ menendang tayar keretanya dengan sekuat hati. Masa inilah dia nak rosak pula. Bebel hati Haq. Sudahlah dia nak cepat, buah hatinya akan berlepas ke Italy beberapa minit saja lagi. Dia perlu cepat untuk mengejar dan memujuk Damia supaya terus tinggal di Malaysia bersama dengannya. Tetapi nampaknya harapan untuk mengejar Damia hancur berkecai. Keretanya pula tersadai di tepi jalan.

“ Bikin panas betullah kau ni kereta. Kenapalah dalam banyak hari, hari ni kau pilih nak rosak? Pilihlah masa Depavali ke, tahun baru cina ke, ni tak menyusahkan aku betul,” getus Haq. Dia menggarukan kepalanya yang tidak gatal. Apa aku nak buat ni?

Lantas dia menyeluk poket seluar dan mencapai telefon bimbit. Sewaktu dia ingin mendail nombor, tiba- tiba telefon bimbitnya berbunyi. Battery low!

“ Arggghh!!” Haq menjerit. Masa ini juga nak low. Sakit betul hati aku!

“ Bro, kenapa dengan kau ni?” sapa satu suara serak- serak basah daripada arah belakang. Haq mengurut dada. Terkejut aku.

Dia berpaling. Kelihatan seorang anak muda berdiri di hadapannya. Lelaki itu tersenyum ramah. Haq membalas ala kadar.

“ Kereta saya rosak tapi saya tak tahu apa yang rosaknya,” balas Haq.

Lelaki tersebut terdiam sebentar lalu mendekati Haq yang masih lagi kebingungan. Dia menjenguk ke arah bonet kereta Haq yang terbuka luas.

“ Kebetulan aku ni kerja kat bengkel, jadi bolehlah aku tengok- tengokkan. Mana tahu, aku dapat tolong,” balas lelaki itu lembut.

Haq hanya mengangguk dan mengizinkan lelaki tersebut melihat apa yang patut dalam enjin keretanya itu. Dia ni namanya saja lelaki tetapi pasal enjin- enjin kereta bukannya dia ambil tahu sangat. Buat apa susah payah, sekarang ni banyak bengkel kereta anytime boleh hantar untuk baiki kereta. Tapi bila dalam keadaan seperti ini, tiba- tiba Haq rasa menyesal pula tak belajar ilmu kereta. Tak pasal- pasal kekasih hatinya terlepas daripada genggaman.

Selepas beberapa minit, akhirnya keretanya siap dibaiki. Entah apa yang dilakukan oleh lelaki tersebut, Haq tak ambil peduli janji keretanya siap. Dia melangkah masuk ke dalam kereta dan memulas kunci. Yahoooo!!hidup juga akhirnya. Hati Haq menjerit. Dia tersenyum gembira.

Haq mengalih pandangan pada lelaki yang masih tercegat berdiri di hadapannya. Dia keluar daripada kereta. Wajah lelaki tersebut yang dipandang. Dahi Haq berkerut, wajah lelaki itu nampak lembut, apa tidaknya wajahnya putih kemerahan, matanya bundar, hidungnya sedikit mancung dipadankan dengan bibirnya yang merah. Lelaki ke dia ni? hatinya tertanya.

Mata Haq beralih pada dada lelaki tersebut. Nampak rata, sah lelaki! Benak hatinya berkata. Tapi kenapa lelaki ni nampak comel je. Budak- budak lagi kot. Sempat lagi hati Haq menilai penampilan lelaki yang masih setia menunggu di hadapannya.

“ Hey bro, kenapa pandang aku macam tu? Seramlah kau ni…” lelaki tersebut bersuara.

Haq tersedar dan dia tergelak kecil. Dia menggelengkan kepala.

“ Tak ada apalah, anyway terima kasih sebab dah tolong saya. Ambillah ni…” ucap Haq lalu menghulurkan dua keping not lima puluh.

Lelaki tersebut tersenyum dan menolak pemberian Haq. Haq terpaku seketika.

“ Tak apalah bro. Aku tolong ni ikhlas. Aku tak harapkan apa- apa balasan,” ucapnya.

“ Kalau awak dah cakap macam tu, takkanlah saya nak paksa. Terima kasih banyak- banyak. Nama saya Haq Firdaus, ni kad saya,” ujar Haq lantas menghulurkan sekeping business card pada lelaki tersebut.

Lelaki itu menyambut huluran Haq. Terkumat kamit dia membaca nama Haq yang tertera di atas kad tersebut.

“ Okey, nama aku panjang tapi orang panggil Feroz je,” balas Feroz. Dia tersengih.

Haq hanya mengangguk. Dia menghulurkan tangan untuk bersalam. Kelihatan Feroz teragak- agak untuk bersalam, kemudian dia mengangkat tangan kanannya dan ditunjukkan pada Haq.

“ Maaflah kotor.Tapi tak mengapa, selamat berkenalan,” ucap Feroz.

Feroz tersenyum ramah. Suka pula dia melihat senyuman lelaki yang baru dikenalinya ini. Nampak baik walaupun orang kaya. Apa tak kayanya, kereta  yang dipakai bukan murah tau, Mitsubishi Lancer Evolution. Kereta impiannya tu. Agak- agaknya, Haq ni kerja apa ya? hati Detik hati Feroz.

“ Aku blah dululah Haq, dah lambat ni aku nak masuk kerja,” ujar Feroz lagi.

Haq mengangguk. “ Baiklah..”

Dia hanya melihat Feroz berlalu ke motor EX5 yang diparkir tidak jauh dari tempat keretanya tersadai. Haq memandang Feroz daripada belakang.

“ Kecil betul badan dia. Sudahlah kecil, pendek pula tu. Tak macam lelaki pun aku tengok tapi rambut dia pendek, cara jalan pun macam jantan,” bebel Haq sendirian. Dia memandang kelibat Feroz yang menghilang. Akhirnya bahunya di angkat. Lantaklah, bukan ada kena mengena dengan aku pun.

******************************************************************************

DATUK Hasnah memandang wajah cucunya dengan tajam. Cucu kesayangannya ini suka sangat menaikkan darahnya. Banyak kali dia meminta Haq untuk bekerja di syarikat mereka tetapi Haq tetap berdegil nak bekerja sendiri. Kerja sendiri konon, sampai sekarang cucunya itu tak kerja- kerja. Tunggu duit jatuh daripada langit kut.

“ Opah dah bagi banyak masa pada kau untuk cari kerja, beri peluang pada kau untuk bina kerjaya kau sendiri. Tapi kau sia- siakan macam tu. Sekarang bagi kunci kereta kau tu pada opah,” pinta Datuk Hasnah sambil menghulurkan tangannya.

Haq serba salah. Wajah opahnya yang garang dipandang. Sengaja dia menayang muka kesian. Mana tahu dengan cara itu, opahnya kesian padanya. Tapi opahnya tetap opahnya yang garang.

“ Tak payah nak tayang muka pathetic kau tu kat opah. Opah dah masak dengan perangai kau tu, Bak sini kunci kereta!” tekan Datuk Hasnah lagi. Kali ini dia mencekak pinggang.

Ish, opah ni tak bagi chance langsung kat aku nak berlakon. Memang hebat betul Datuk Hasnah ni. Guman hati Haq.

“ Alah opah, bagilah peluang pada Haq sekali lagi. Haq janji kali ni Haq akan buktikan pada opah yang Haq memang sungguh- sungguh nak berjaya,” pujuk Haq. Dia tersenyum pada Datuk Hasnah.

“ Kau nak buat apa kali ni? Opah ajak kau kerja kat syarikat kita, kau tak nak. Nak berdikari kononnya, okey fine, opah bagi kau masa sebulan. Tapi sekarang kau tengok, dah lebih sebulan kau duduk melangut kat rumah. Kau ingat harta opah ni banyak, senanglah kau nak habiskan!” bebel Datuk Hasnah lagi. Dia terduduk di atas sofa.

Perit telinga Haq apabila Datuk Hasnah menyebut tentang harta. Macamlah aku ni nak sangat harta dia. Tapi selama ini pun memang akulah yang bertanggungjawab untuk menghabiskan harta dia. Alah, harta banyak bukan boleh bawa dalam kubur lainlah kalau harta yang dibelanjakan ke jalan Allah.

“ Haq tahu Haq salah, opah. Tapi takkanlah opah tak nak bagi peluang kedua pada Haq? Haq nak buka perniagaan sendiri, Haq nak jadi berjaya macam opah,” tanpa penat Haq memujuk Datuk Hasnah.

Haq tahu lama kelamaan Datuk Hasnah akan termakan pujukannya. Alah, dia hidup dengan Datuk Hasnah sejak ibu bapanya meninggal, sikap Datuk Hasnah memang dapat diramalkan oleh Haq.

“ Kau nak opah bagi peluang macam mana lagi?” soal Datuk Hasnah. Walaupun geram dengan perangai Haq tapi anak muda itu tetap cucu kesayangannya.

Haq tersenyum. Kan aku dah kata. Mesti opah tak sampai hati nak tengok aku terseksa. Yahooo! Sayang opah!

“ Opah bagilah modal pada Haq untuk buka pernigaan Haq sendiri lepas tu opah tengoklah prestasi Haq dalam masa enam bulan,” balas Haq. Dia mula merangka strategi.

“ Bisnes apa yang kau nak buka?” soal Datuk Hasnah lagi.

Haq terdiam sebentar. Sebenarnya dalam kepalanya sekarang, tiada satu pun perniagaan yang terlintas. Dia bercakap hanya untuk menyelamatkan dirinya sendiri. Dia tidak mahu Datuk Hasnah menarik kembali segala kemewahan yang diberikan selama ini.

“ Errr…itu nanti Haq fikirkan,opah,” balas Haq.

Datuk Hasnah tersenyum sinis. Dia tahu Haq hanya berdalih untuk menyelamatkan diri. Tapi tak mengapa, dia akan bagi Haq peluang terakhir. Namun, kali ini dia akan pastikan Haq takkan dapat lepaskan diri.

“ Kalau kau tak tahu nak buka bisnes apa, biar opah yang tentukan…”

“ Apa maksud opah?” tanya Haq pelik. Dahinya berkerut. Wajah opah yang penuh misteri direnung lama.

Datuk Hasnah bangun daripada duduknya. Dia melangkah ke meja yang terdapat di satu sudut rumahnya. Laci meja itu ditarik.

Haq masih tertanya- tanya apa yang Datuk Hasnah ingin lakukan. Apabila opahnya berpaling, kelihatan opahnya memegang senaskah portfolio yang agak tebal. Apa bendanya tu? Soal hati Haq penuh debaran.

Datuk Hasnah meletakkan portfolio di atas meja dan ditolak ke depan Haq. Wajah cucunya yang bingung membuahkan senyuman di bibir Datuk Hasnah. Takutlah tu.

“ Apa ni opah?” akhirnya Haq mengeluarkan suara.

“ Ini portfolio resort kita yang ada kat Balok. Resort ini opah dah tutup,” ucap Datuk Hasnah perlahan.

“ Kalau dah tutup, buat apa opah tunjuk pada Haq?” soal Haq pantas.

“ Opah nak kau buka kembali resort ni. Resort ni warisan keluarga kita juga. Walaupun ramai yang nak beli resort ni tapi opah tak nak jual sebab opah sayang resort ni,” terang Datuk Hasnah.

“ Opah nak Haq buka resort ni? Opah biar betul?” Haq masih tidak percaya. Terkebil- kebil matanya memandang wajah opahnya yang serius.

“ Opah dah habis betul ni. Keputusan opah muktamad, kalau kau nak opah bagi kau peluang kedua, kau buka resort tu ataupun kau bagi semua kad kredit dan kunci kereta kau pada opah,” ucap Datuk Hasnah separuh mengugut.

Haq mengeluh. Dia tiada pilihan akhirnya dia mengangguk. Lebih baik aku ikut je cakap opah, kalau tak merana hidup aku.

“ Assalamualaikum, datuk, kereta dah siap…” bunyi satu suara yang datang dari arah pintu utama membuatkan Haq dan Datuk Hasnah berpaling.

Terbeliak biji mata Haq apabila melihat figura lelaki yang mula menapak ke dalam rumahnya. Lelaki itu turut terkejut melihat dia berada di situ. Feroz?

“ Feroz, kau buat apa kat sini?” tanya Haq tiba- tiba.

Feroz hanya tersengih manakala Datuk Hasnah terdiam.

“ Aku kerja dengan Datuk Hasnah, jadi driver datuk. Kau pula buat apa kat sini?” tanya Feroz seperti orang bodoh.

“ Inilah dia cucu kesayangan saya, Feroz. Kamu berdua ni dah kenal ke?” soal Datuk Hasnah memecah kebuntuan kedua belah pihak itu.

“ Opah, inilah orang yang tolong Haq masa kereta Haq rosak tempoh hari. Tak sangka dia kerja dengan opah,” terang Haq.

Dia bangun lantas mendapatkan Feroz. Bahu Feroz ditumbuk lembut sebagai salam perkenalan.

Auch, sakitnya. Rungut hati kecil Feroz. Kasarnya dia ni. Macam manalah dia boleh jadi cucu Datuk Hasnah? Selama aku bekerja jadi driver Datuk Hasnah tak pernah pula nampak muka dia dalam rumah ini. Tapi macam mana aku nak nampak, aku manalah pernah teroka rumah Datuk Hasnah ni. Bukan tak pernah tapi macam malas nak ronda rumah yang besar gedabak ni. Feroz bermonolog dalam hati.

“ Kalau macam tu, bolehlah Feroz tunjukkan di mana resort ni,” suara Datuk Hasnah memecahkan lamunan Feroz. Dia kembali memandang Datuk Hasnah dan Haq yang sedang berbincang. Apa yang dibincangkan sampaikan nama aku masuk sekali? Soal hatinya.

“ Nak kena pergi sekarang ke opah?” soal Haq.

“ Taklah, pergi lagi tiga tahun,” perli Datuk Hasnah membuatkan wajah Haq berubah. Eh opah ni, bergurau pula.

Feroz menahan diri daripada tergelak. Dia mengulum senyum melihat wajah Haq yang terkulat- kulat.

“ Okeylah, Haq pergi dulu, opah,” ujar Haq lantas mengorak langkah ingin berlalu.

“ Eh, nanti dulu. Kau nak pergi dengan apa?” soal Datuk Hasnah.

“ Dengan kereta Haq lah,” balas Haq.

“ Tak ada, tak ada, kunci kereta kau tu bagi pada opah. Mulai hari ni, Feroz jadi pemandu kau. Kalau kau nak pergi ke mana- mana, kau pergi dengan dia. Opah tak benarkan kau memandu sampai kau buktikan kebolehan kau mengusahakan resort tu sampai berjaya.” Putus Datuk Hasnah.

Haq melongo mendengar kata- kata Datuk Hasnah. Ini dah lebih! Dia ingin membalas tetapi Datuk Hasnah terlebih dahulu berlalu ke tingkat atas. Kini, pandangannya beralih pada wajah Feroz yang masih berdiri di sisinya. Kelihatan lelaki itu hanya menjongketkan bahu tanda tidak tahu.

******************************************************************************

“ AKU tak puas hati betul dengan keputusan opah tarik balik kereta aku tu. Kalau macam ni, susahlah aku nak bergerak nanti,” Haq merungut.

Sekarang tinggal dia berdua dengan Feroz. Mereka dalam perjalanan menuju ke Resort Seri Bayu yang terletak di Balok, Kuantan. Entah macam manalah rupanya resort yang telah bertahun- tahun ditinggalkan itu.

“ Sebab itulah datuk arahkan aku jadi pemandu kau. Kalau kau nak ke mana- mana kau boleh bagitahu aku, aku boleh hantarkan. Tapi kau tak kisah ke kalau aku bahasakan ‘kau’ ni. Aku dah terbiasa pulak,” ujar Feroz sambil tergelak kecil. Dia memfokuskan pandangannya ke arah jalan raya.

Haq berpaling. Wajah Feroz di pandang kemudian senyuman kecil tersungging di bibirnya.

“ Aku tak kisah pun. Lagipun aku dah anggap kau macam kawan aku. Kau tahu tak?” Haq menghentikan percakapannya untuk menelan air liur.

“  Tak tahu…” pintas Feroz pantas. Haq menepuk dahi.

“ Memanglah kau tak tahu, aku belum cakap apa- apa lagi. Sebenarnya, kat sini aku tak ada kawan. Kawan- kawan aku semuanya dekat Perak dan US,” terang Haq. Dia mula selesa untuk bercerita dengan kawan barunya ini.

“ Tapi kau dan opah kau, asal dari Kuantan, kan?” soal Feroz.

“ Memanglah kami orang Kuantan tapi lepas je aku tamat UPSR, opah terus hantar aku kat Perak. Sekolah berasrama penuh kat sana. Tamat SPM, aku terus terbang ke US sambung belajar. Awal tahun lepas baru aku balik ke Kuantan. Aku tak ada kawan lelaki yang boleh aku ajak lepak,” tambah Haq lagi.

“ Aku boleh je jadi kawan kau itu pun kalau kau sudilah. Yelah, aku nikan kuli kau je. Kau tu majikan aku, mana nak sama kan?” Feroz membalas.

Haq tersenyum. Memang semua orang melihat dia berkereta mewah, malah rumah yang di duduki di Bukit Istana itu pun mewah tapi sebenarnya itu harta opahnya bukan milik dia. Kalau dihitung, masuk bulan ini, genap setahun dia menjadi penganggur tajaan Datuk Hasnah.

 “ Aku cukup bersyukur kalau kau nak jadi kawan aku. Pasal kuli dengan majikan tu kau ketepikan saja. Aku tak kisah semua tu janji hidup aku tak bosan. Selama ini, aku sorang- sorang je merayap dekat bandar Kuantan ni. Tak ada partner,” balas Haq.

“ Eh, takkanlah kau tak ada buah hati?” soal Feroz pelik. Dahinya berkerut.

“ Ada, memang ada tapi dah lari bawa diri ke Italy,”

“ Tapi kenapa?” soal Feroz kembali. Dia memandang sekilas wajah Haq yang mencuka. Wajah itu mirip dengan Kim Ji Hoon hero dalam cerita Matchmaker Lover. Kacak dan bergaya walaupun hanya memakai t- shirt dan berseluar jeans.

“ Dia nak kahwin dengan aku, tapi aku belum ada kerja. Itu yang merajuk pergi ke Italy,” terang Haq.

Arggh, Damia langsung tidak memahami keadaannya. Bukan dia tidak mahu mencari pekerjaan malah sudah banyak kali dia pergi interview tetapi ternyata, kerja yang dilakukan tidak sesuai dengan jiwanya. Dia cuba untuk memujuk Damia tetapi sayang, gadis itu memilih untuk pergi. Biarlah, orang dah tak sudi buat apa nak menanti.

“ Oh, macam itu rupanya. Entahlah aku tak tahu nak cakap apa, aku bukan pandai sangat dengan masalah perempuan ni,” ucap Feroz.

“ Lupakan pasal buah hati aku. Umur kau berapa sekarang? Aku tengok kau ni macam muda lagi,” Haq mengalih topik.

“ Umur aku? Baru 26 tahun, kau pulak?”

“ Aku dah masuk 29 tahun,” balas Haq.

Feroz tidak menjawab. Dia hanya menganggukkan kepala.

***************************************************************************

KEDENGARAN keluhan terbit daripada mulut Haq apabila melihat keadaan Resort Seri Bayu yang agak uzur dan berusang. Kebanyakkan bumbung- bumbung setiap bilik telah runtuh mungkin dilanda ribut. Bukan itu sahaja, lalang dan semak samun memenuhi pusat peranginan tersebut. Haq menggelengkan kepala.

“ Aku rasa aku tak mampu untuk buat semua ini. Confirm gagal!” ucap Haq tiba- tiba.

Feroz berpaling pada Haq yang berada di sebelahnya. Dia melihat wajah itu tegang. Mungkin memikirkan cara untuk mengembalikan resort itu seperti sediakala.

“ Kau belum buat apa- apa lagi, takkan kau dah nak mengalah dengan begitu mudah,” Feroz memberi kata- kata semangat.

Terkebil- kebil Haq memandang wajah Feroz. Wajah lelaki itu yang putih di pandang lama.

“ Maksud kau?”

“ Dengar sini aku nak nasihat kau sikit. Kau patut bersyukur sebab datuk bagi kau peluang untuk uruskan perniagaan ini daripada bawah sebab ini adalah masa untuk kau mempelajari segalanya daripada susah kepada senang. Apa lagi yang kau nak risaukan, datuk bagi kau modal kan? Lebih senang untuk kau mulakan dengan duit yang datuk berikan. Kau beruntung Haq. Aku ni dah lama berangan nak buka perniagaan tapi sampai sekarang aku tak dapat kumpul duit untuk buka perniagaan aku,” ucap Feroz panjang lebar.

Dia mengalihkan pandangan ke dada laut yang membiru. Kedudukan Resort Seri Bayu agak strategik kerana ia betul- betul berhadapan dengan Pantai Balok dan mengadap pada matahari terbenam. Suasana ini amat sesuai bagi pelancong- pelancong yang ingin melihat keindahan alam yang sebenar.

“ Tapi untuk mengubah suai resort ini memakan masa yang lama, Feroz,” Haq membantah. Dia mengeluh.

Feroz memandang wajah Haq. Mata hitam lelaki itu ditatap tajam. Kedua tangannya memegang kedua belah bahu Haq. Kemas.

“ Kau tak boleh cakap ‘tak boleh’ kalau kau masih belum berusaha. Usaha itu penting bagi kita sebagai manusia. Kejayaan takkan datang tanpa usaha. Aku yakin kau boleh lakukannya. Kau tak nak ke buat datuk dan buah hati kau bangga dengan kau? Ingat, mereka semua sayang pada kau dan nak lihat kau berjaya. Jangan hampakan hati mereka, Haq,” ucap Feroz lagi memberi kata- kata perangsang.

Haq terdiam. Apa yang dikatakan oleh Feroz ada benarnya juga. Dia tak boleh mengalah sebelum berusaha. Allah s.w.t tidak suka hamba-Nya yang suka mengeluh dan malas berusaha. Mana ada rezeki yang datang bergolek tanpa usaha yang gigih. Bisik hatinya. Seperti ada semangat yang baru, Haq tersenyum manis.

 Lantas, dia meraih Feroz ke dalam pelukan. Dia gembira kerana ada kawan yang berada di sisinya saat dia keliru dalam menentukan jalan hidupnya. Walaupun Feroz baharu saja dikenalinya tetapi dia dapat rasakan seperti Feroz itu kawan lamanya.

Feroz terkejut dengan tindakan Haq. Dia terkaku sebentar sebelum membalas pelukan Haq. Dia menepuk- nepuk belakang badan Haq dengan lembut.

**************************************************************************

BERMULA hari itu, Haq dan Feroz bersama- sama berusaha membaik pulih Resort Seri Bayu. Berbekalkan duit lima puluh ribu yang diberikan oleh Datuk Hasnah, Haq menggunakkannya sebaik mungkin. Selepas resort itu dibaik pulih, dia terpaksa bertungkus lumus untuk mencari pekerja dan membuat iklan untuk kenalkan Resort Seri Bayu kepada orang ramai.

Ia bukan kerja yang senang untuk menarik minat orang ramai untuk datang ke resort yang dahulunya telah ditutup untuk jangka masa yang lama. Namun, dengan usaha dan dorongan daripada Feroz, Haq meneruskan permintaan opahnya sehinggalah mereka berjaya membuka Resort Seri Bayu dengan nafas yang baharu.

“ Kita solat Zohor dululah baru kita siapkan apa yang patut dengan resort kita ni,” ucap Haq pada Feroz yang tenang memandu.

Sejak mereka berjaya mengubah resort tersebut, hubungan persahabatan mereka bertambah akrab malah bagi Haq, Feroz adalah kawan yang sangat baik. Lelaki itu selalu ada saat dia perlukan untuk mencurahkan segala perasaan dan Feroz tidak jemu- jemu memberi kata nasihat pada Haq. Kadang- kadang Haq merasakan yang Haq adalah sahabat sejatinya. Mungkin juga selama ini dia tidak pernah mempunyai sahabat yang baik. Tetapi selama mereka berkawan, belum pernah dia Feroz membawa Haq ke rumahnya. Identiti Feroz yang sebenar juga tidak diketahui oleh Haq. Siapa Feroz sebenarnya? Persoalan itu kerap bermain di minda Haq namun masih tiada jawapan yang pasti.

Feroz hanya mengangguk dan membelok kereta ke perkarangan Masjid al- Hidayah.

“ Jomlah kita solat dulu,” ajak Haq sambil menanggalkan tali pinggang keledar. Dia berpaling melihat wajah Feroz yang mula berpeluh. Aik, aku ajak solat dah berpeluh.

“ Kau pergi dulu, nanti aku ikut,” balas Feroz. Dia mengesat peluh yang mula terbit di dahi.

“ Laaa…kita datang sekali jadi kita pergi solat sekalilah. Selama ini, kau tak pernah solat berjemaah dengan aku. Bila aku ajak kau solat, ada je alasan kau. Kenapa ni? Kau tak solat ke?” soal Haq kedengaran sedikit tegang.

Memang dia berkawan baik dengan Feroz tapi itu bukan tiket untuk dia melihat saja Feroz hanyut dengan dunianya dengan meninggalkan solat. Bukankah, sahabat yang baik itu membawa sahabatnya ke jalan Allah?

“ Aku solatlah Haq tapi…” kata- kata Feroz mati di situ. Sukar untuk dia jelaskan kenapa begitu sukar untuk dia mengikut Feroz mengerjakan solat di surau. Sekarang ini dia berbelah bahagi.

“ Tapi kenapa? Kau bukannya perempuan. Kalau perempuan tu aku fahamlah, tiap- tiap bulan uzur yang kau ni takkan uzur juga kut,” perli Haq.

Berdesing telinga Feroz mendengarnya. Suka hati dia je sama kan aku dengan perempuan. Aku ni lelaki tau. Lelaki tu…tulen lagi…kut….

“ Kau cakap elok- eloklah sikit, kang ada yang makan siku aku ni,” marah Feroz sambil menunjukkan sikunya pada Haq yang sudah tersengih.

“ Alah, siku kau tu kecik je, sekali aku pulas, patah siku kau tu,” jawab Haq sambil tergelak kecil.

“ Banyaklah cakap kau, dah kau pergi solat dulu. Aku nak pergi tandas,” dalih Feroz.

“ Hah, cantik jugak tu aku pun nak pergi tandas juga. Kita pergi sekalilah kemudian kita pergi solat sama- sama,” balas Haq kemudian membuka pintu kereta.

Feroz menepuk dahi. Dia mengeluh berat. Takkanlah dia nak ikut aku sampai ke tandas? Matilah aku kali ini. Dengan perasaan yang bercampur baur, akhirnya Feroz melangkah keluar daripada kereta. Dia berdiri tegak di sisi kereta sambil membetulkan rambutnya yang masih terpacak tinggi ala- ala pemain bola sepak Adil Zafuan.

Selepas puas melihat rambutnya di dalam cermin sisi, Feroz mengangkat muka. Jantungnya bagaikan direntap apabila matanya berlaga dengan anak mata Haq. Rupa- rupanya sejak daripada tadi, Haq asyik memerhatikan tingkah lakunya.

“ Kenapa kau pandang aku macam tu?” soal Feroz. Dadanya bergetar hebat. Ish, kenapa pula ni? Renungan mata Haq menusuk ke dalam hati. Jangan Feroz, dia tu lelaki. Ingat kau pun lelaki pada zahirnya.

“ Aku tengok kau ni tak macam lelakilah…” ucap Haq tiba- tiba.

Feroz terpempan. Tajam dia membalas pandangan mata Haq. Dah kenapa dengan dia ni? Rungut hati Feroz.

“ Apa yang kau mengarut ni Haq? Aku lelakilah, tak nampak ke muka aku ni macam lelaki,” ujar Feroz cuba menyakinkan.

“ Erk? Meh sini aku nak tengok kau ni betul- betul lelaki ke tak,” ucap Haq.

Dia menghampiri Feroz yang masih tegak berdiri di sebelah kereta. Wajah cuak lelaki itu mencuit hati Haq. Hampir terhambur gelak tawanya tetapi dia masih bertahan.

Feroz mula cemas apabila Haq semakin dekat dengannya. Dia mengundur setapak. Wajah serius Haq ditentang dengan berani. Lelaki itu memegang wajahnya dan membelek- belek mukanya.

“ Kalau tengok kulit muka kau, macam kulit perempuan. Licin je. Bibir kau pun tak sama macam bibir lelaki. Dahlah badan kau ni kecil, pendek. Tangan kau pun kecil juga. Lengan kau langsung tak berotot.  Tapak tangan kau ni pun lembut semacam je aku rasa. Aku confius dengan kau, kau ni lelaki ke perempuan?” soalan cepu emas keluar daripada mulut Haq. Dia menundukkan wajahnya untuk memandang Feroz yang jauh lebih rendah daripadanya.

Feroz menelan air liur. Soalan  Haq membuatkan Feroz tercekik. Entah apa- apalah cucu Datuk Hasnah ni. Lalu, Feroz menolak supaya jauh daripadanya.

“ Kau ni dah mengarut dan melalut tahu tak. Aku ni lelaki. Selama kau kawan dengan aku, takkan kau tak kenal aku lagi. Kau masuk tandas, aku ikut. Kau suruh aku bermalam dalam bilik kau, aku ikut walaupun aku tidur atas sofa. Takkan itu kau tak percaya lagi yang aku ni lelaki?” tekan Feroz.

Haq menganggukkan kepala. Betul juga. Kalau Feroz perempuan, takkanlah seorang perempuan sanggup masuk tandas lelaki dan tidur sebilik dengannya. Akhirnya, Haq tersenyum. Dia percaya bulat- bulat apa yang dikatakan oleh Feroz.

“ Tapi, kalau kau perempuan tentu aku tak teragak- agak masuk meminang kau,” ucap Haq berserta dengan senyuman yang manis.

Feroz terkesima. Dia mendongak memandang wajah Haq yang cukup bersahaja. Hatinya berdenyut lagi.

“ Macam mana dengan kekasih kau yang dekat Italy tu?” soal Feroz menguji.

“ Alah, dia tinggal kat Italy, bukannya dia tahu aku kahwin dengan perempuan lain. Anyway, kau ada adik perempuan tak?” soal Haq kembali.

“ Kenapa kalau aku ada adik perempuan pun?” soalan dibalas soalan. Dia mengerutkan kening. Pelik dengan soalan Haq.

“ Kau kenalkanlah pada aku mana tahu aku boleh jadi adik ipar kau ke. Memandangkan muka kau ni boleh tahan jambunya, aku rasa adik kau mesti cantik, kan?” gurau Haq sambil ketawa.

Feroz mencebik.

“ Nak jadi adik ipar aku konon, belum tentu lagi adik aku nak jadikan kau sebagai suami. Adik aku tu dahlah pelik sikit citarasanya, dia lebih suka lelaki yang berbadan tembam dan berkulit hitam manis. Kau tu tak ada langsung ciri- ciri lelaki idaman dia. So lebih baik kau lupakan niat kau untuk jadikan aku sebagai abang ipar kau,” balas Feroz tidak mahu mengalah.

Haq membulatkan matanya. Tidak lama kemudian dia ketawa. Feroz turut ketawa. Dia merenung wajah Haq yang tenang. Dalam hatinya terdetik sesuatu.

“ Dahlah, kita ni asyik berborak je. Solat pun belum lagi. Jomlah,” ajak Haq selepas tawanya reda.

Feroz mula tak senang duduk. Dia gelisah dalam diam.

“ Kau pergi dulu. Nanti aku pergi. Aku nak hisap rokok sekejap,” bohong Feroz.

Kelihatan dahi Haq berkerut. Sejak bila Feroz pandai merokok? Selama ini belum pernah dia melihat lelaki itu merokok. Dah buang tebiat ke?

“ Bila kau start merokok ni?” soal Haq seperti tidak puasa hati.

“ Baru semalam. Tension bro, sebab itu aku hisap rokok,” balas Feroz tanpa rasa bersalah.

Sebenarnya Feroz hanya menipu untuk melepaskan diri daripada di asak oleh Haq supaya mengikutnya pergi sembahyang. Bukan Feroz sengaja memberi alasan untuk bersolat tetapi dia ada sebabnya yang tersendiri mengapa dia tidak boleh bersolat bersama- sama dengan  Haq.

Haq mendengus. Dia tidak suka dengan sikap Feroz yang suka mengelak. Tapi apakan daya, dia sudah berusaha untuk mengajak dan menegur yang lain dia berserah pada Allah untuk memberi hidayah pada sahabatnya itu.

Lalu, Haq melangkah meninggalkan Feroz yang masih bersandar di tepi kereta. Tiba- tiba, telefon bimbitnya berbunyi. Punat hijau di tekan.

“ Hah, Jimmy? Eh, kau dah balik Malaysia ke? Nak jumpa? Kat ECM? Okey- okey,”

***************************************************************************

LAMBAIAN tangan Jimmy disambut oleh Haq yang sedang melilau- lilau mencari kelibat Jimmy. Dia tersenyum memandang Jimmya dari kejauhan. Tak sangka kawannya itu bertambah kacak dan kelihatan…kelihatan jambu macam kawannya yang sebelah ini.

Dengan kulitnya yang putih melepak, rambutnya yang dipotong ala- ala Korea menyerlahkan lagi wajahnya yang baby face. Sekali pandang wajah Jimmy kelihatan seperti budak perempuan yang berumur 20 tahun padahal umur lelaki itu sebaya dengannya.

“ Hai Jimmy, dah lama kau tunggu aku?” soal Haq lantas melabuhkan punggung di hadapan Jimmy yang tersenyum manis. Feroz juga turut melabuhkan punggung di sebelah Haq.

Feroz perasan, Jimmy asyik merenung dirinya daripada bawah dan ke atas. Macamlah aku tak pakai baju. Mentang- mentang aku pakai t-shirt dan seluar jeans lusuh je, dia pandang aku semacam. Aku tahulah dia tu bergaya sama macam Haq tapi  Haq tak pernah pandang rendah pada aku sebab itu aku sayang dia. Bisik hati Feroz.

Jimmy mengangkat kepala pada Haq tanda bertanya siapa di sebelahnya.

“ Oh, aku kenalkan ni kawan baru aku. Namanya Feroz. Feroz ni aku kenalkan Jimmy. Kawan aku masa dekat US dulu,” Haq memperkenalkan mereka berdua.

Jimmy tersenyum dan menghulurkan tangan untuk bersalam. Feroz menyambut huluran tangan itu. Dia sedikit pelik saat Jimmy memegang kemas tangannya. Dia mengangkat pandangan dan matanya berlaga dengan anak mata coklat cair milik Jimmy. Jimmy tersenyum penuh makna sambil memainkan keningnya.

Haq mula mengesan sesuatu yang tidak kena daripada cara pandangan Jimmy terhadap Feroz. Dia tidak suka pandangan itu, dia tidak suka Jimmy mengenggam tangan Feroz dengan lama. Dia tidak suka, tapi kenapa? Dia cukup kenal dengan gaya hidup Jimmy yang terlampau bebas sampaikan tidak dapat membezakan yang mana halal dan haram. Gaya hidup Jimmy memang sudah terpengaruh dengan budaya Barat yang lebih memilih lelaki untuk dijadikan teman hidup. Nauzubillah.

 “ Ehem- ehem…” Haq berdeham.

Jimmy tersengih lantas melepaskan genggaman tangan Feroz. Dia membetulkan duduknya.  Renungan tajam daripada Haq tidak dipedulikan. Adakah gaya hidup Haq sudah berubah menjadi sepertinya?

“ Siapa Feroz ni dengan kau? ‘kekasih’ kau ke?” soal Jimmy sambil berbisik. Dia mendekatkan wajahnya dekat dengan wajah Haq. Dia tidak mahu Feroz mendengar apa yang ingin dibicarakan dengan Haq.

“ Kekasih? Apa kau ni Jim? Aku bukan macam kaulah. Dia ni kawan baik aku dan dia lelaki normal macam aku. Lagi satu mana kau nak letak kekasih kau tu?” soal Haq sedikit geram. Dia turut berbisik. Sekilas dia memandang wajah Feroz yang cuba mencuri- curi dengar apa yang cuba dibisikan dengan Jimmy.

“ Tapi aku berkenanlah dengan kawan kau ni. Jadi anak ikan aku pun okey jugak,” ujar Jimmy sambil ketawa. Kedengaran agak jahat ketawa Jimmy.

“ Jangan harap, dia milik aku!” balas Haq secara tiba- tiba. Dia terdiam cuba menafsir apa yang dikatakan sebentar tadi.

Dahi Jimmy berkerut mendengar kata- kata Haq.

“ Apa maksud kau?” soal Jimmy.

“ Tak ada apa- apa. Kau abaikan apa yang aku cakapkan,” balas Haq. Dia malas memanjangkan cerita.

Makan malam mereka berlangsung dengan cerianya. Haq perasan yang Jimmy seolah- olah menggoda Feroz. Lelaki itu seringkali merenung wajah temannya namun Feroz kelihatan bersahaja dan selamba. Sakit juga hati Haq apabila Jimmy merenung dan cuba menggoda Feroz dengan bermacam cara. Dia akui Feroz memang seorang lelaki yang comel malah boleh dikatakan ‘jambu’ jika sekali memandangnya. Haq juga akui yang dia sayang akan Feroz kerana lelaki itu sudah dianggap seperti adiknya sendiri merangkap kawan baiknya. Dia tidak mahu hidup Feroz musnah dengan lelaki seperti Jimmy.

“ Okeylah, Jimmy kami balik dulu,” ucap Haq sewaktu mereka berada di tempat letak kereta.

“ Okey, balik rumah terus tau jangan melencong pulak,” balas Jimmy dengan senyuman penuh makna.

Dahi Haq berkerut apatah lagi saat Jimmy dengan selamba menarik tangan Feroz supaya jauh daripada Haq. Daripada jauh, Haq hanya memerhatikan tingkah laku Feroz dan Jimmy. Kelihatan Jimmy memberikan sesuatu kepada Feroz. Bisnes card kut. Haq cuba menyedapkan hati. Namun, saat Jimmy tanpa segan silu mencium pipi Feroz, jantung Haq bagaikan dicabut. Nafasnya terasa sesak dengan tiba- tiba. Dia cemburu!

***************************************************************************

“ AKU tak sangka kau pun macam Jimmy jugak,” Haq memulakan bicara selepas agak lama mendiamkan diri. Dia masih belum dapat melupakan apa yang dilihat sebentar tadi. Sakit hati dengan perlakuan Feroz dan Jimmy masih belum hilang.

“ Apa maksud kau ni? aku tak faham,” Feroz mengerling sekilas pada Haq yang sedang memandu.

“ Tak faham? Atau sengaja buat tak faham. Aku tengok selamba je kau biarkan Jimmy cium pipi kau. Kau tak geli ke?” soal Haq dengan suara yang melengking kuat.

Feroz terpinga- pinga melihat perubahan Haq yang tiba- tiba.

“ Jimmy tu lelaki aku pun lelaki apa yang nak digelikan…” balas Feroz selamba.

“ Huh! Kau sedar tak yang Jim tu gay?! Atau kau ni memang jenis lelaki macam dia? Gay!” tempik Haq.

Telinga Feroz berdesing. Dia tidak suka Haq meninggikan suara seperti itu padanya. Selama ini jika Haq ingin menegur apa yang dia lakukan, lelaki itu sentiasa menggunakan nada suara yang lembut tapi sekarang lelaki itu berubah dalam sekelip mata.

“ Kau jangan nak samakan aku dengan Jim! Aku bukan lelaki yang macam tu! aku ada maruah!”

“ Maruah konon, berpeluk, bercium tu kau kata ada maruah? Sudahlah Feroz kau memang lelaki tak guna!” marah Haq lagi. Dia memegang stereng kereta dengan kemas.

Haq sendiri tidak tahu kenapa dia begitu marah dengan perbuatan Jimmy pada Feroz. Dia tak suka Feroz dengan lelaki lain sedangkan dia juga lelaki. Hatinya mendidih bila Jimmy cuba mendekati Feroz. Dia benci perasaan ini!

Dada Feroz berombak ganas. Kecil saja Haq di matanya kini. Rasa ingin ditumbuk muka Haq tapi dia masih waras. Jika dia berkasar, lelaki itu akan bertindak ganas.

Stop the car!” ucap Feroz. Suaranya hampir tidak terkeluar.

“ Apa?”

I said, stop the car!!” jerit Feroz dengan kuat.

Spontan Haq menghentikan kereta di bahu jalan. Feroz menolak pintu kereta dan keluar daripada kereta Haq.

“ Feroz, kau nak ke mana tu?” jerit Haq apabila melihat Feroz sudah melangkah menjauhinya.

“ Bukan urusan kau! Aku ni lelaki yang tak guna, lelaki yang tak bermaruah. Kau pergilah cari lelaki lain yang boleh jadi kawan kau!” jerit Feroz kuat. Nadanya seperti orang yang berjauh hati.

Haq mengetap bibir. Alah, merajuk pula. Tak padan lelaki! Bebel hati Haq. Lalu, dia menutup pintu kereta dengan kuat dan mengejar Feroz yang sudah beberapa meter meninggalkannya.

Dia menyentap lengan Feroz daripada belakang dan memalingkan tubuh kecil itu supaya menghadapnya. Kedua belah tangan Feroz digenggam kemas seolah- olah yang berada di hadapannya ini bukannya Feroz tetapi seorang perempuan yang merajuk dan minta di pujuk.

“ Hey, aku tahu aku dah berkasar dengan kau tapi kau kena tahu aku tak suka kau rapat dengan Jimmy. Aku tak nak kau jadi mangsa dan jadi gay macam dia. Kau kawan aku, aku tak nak kau hanyut dengan nafsu yang akan membinasakan kau sendiri. Jalan yang Jimmy pilih itu bukan jalan Islam yang sebenar. Aku tak nak kau tersasar dan berpaling daripada menjadi umat Nabi Muhammad s.a.w,” ucap Haq penuh dengan kata- kata nasihat.

Dia memegang wajah Feroz. Dia melihat lelaki itu menangis. Menangis? Takkan begitu sensitif sahabatnya ini? Hati Haq terdetik sesuatu.

“ Aku bukan seperti yang kau sangkakan. Aku bukan macam Jimmy. Memang dia ada mintak aku jadi kekasih dia tapi aku tak nak, aku masih ada agama dan aku masih waras. Aku pun tak sangka yang dia akan cium pipi aku tadi. Aku tak sempat nak elak. Kalau kau tahu aku memang tak suka dengan lelaki yang macam itu,” luah Feroz dengan wajah yang masih ditundukkan. Sentuhan tangan kasar milik Haq yang menyapa di wajahnya membuatkan jantung Feroz bagaikan bergendang.

Haq tersenyum. Dia lega mendengar pengakuan Feroz. Sekurang- kurangnya dia tahu yang Feroz takkan berpaling daripadanya dan pergi pada Jimmy. Akhirnya, Haq menarik Feroz ke dalam pelukannya. Tubuh kecil itu didakap erat sehingga menjemput rasa debar di dada. Rasa ini bukan rasa seperti kebiasaannya tetapi rasa ini cukup indah dan membuai kalbu.

Feroz terpana dengan perbuatan Haq. Dia berdebar- debar saat berada dalam pelukan Haq. Belum pernah dia merasa bahagia seperti ini. Terasa seperti hati dan jiwanya hanya untuk Haq. Lantas, dia membalas pelukan Haq dengan erat. Adakah aku dah jatuh cinta dengan lelaki ini? Tapi tak mungkin! Tak mungkin!

Setelah agak lama mereka berpelukan, Haq membuka mata. Dia tersedar akan sesuatu. Orang yang berada di pelukannya ini adalah lelaki tetapi dia rasakan seperti ada rasa lain yang menjengah ke dalam hatinya saat tubuh kecil itu berada di dalam pelukan. Rasa itu membuatkan dadanya bergetar hebat. Lalu, Haq menolak sedikit tubuh Feroz dan menjarakkan tubuhnya. Buat seketika dia bagaikan kehilangan kata. Apa yang aku dah lakukan? Kenapa perasaan ini wujud untuk kaum sejenis? Hatinya resah.

“ Aku mintak maaf…” ucap Haq sambil pandangannya dibiarkan bertebaran ke tempat lain. Dia tidak dapat bertentang mata dengan Feroz saat ini. Hatinya berdenyut tidak tentu arah.

Feroz tidak membalas sebaliknya dia melangkah menuju ke kereta. Dia turut merasakan apa yang dirasakan oleh Haq.

***********************************************************************

HAQ menghantuk lembut kepalanya ke dinding bilik. Dia menghembus nafas dengan kuat. Bayangan wajah itu mengganggunya setiap hari. Disebabkan wajah itu dia sudah tiga hari tidak masuk ke pejabat. Kalau boleh dia ingin mencari alasan untuk tidak berjumpa dengan lelaki itu. Lelaki? Ya lelaki itu telah menghadirkan perasaan yang pelik dalam diri Haq. Dia rasakan dia seperti orang gila kerana angaukan kaum sejenis dengannya.

“ Kenapa dengan aku ni? Kenapa dia juga yang aku ingatkan saat ini?” rintih Haq. Dia meraup wajahnya yang kusut.

“ Ya Allah hapuskan rasa ini Ya Allah. Aku tak mahu rasa yang keji ini membelenggu hati aku. Aku mahu menjadi hamba yang sentiasa berada di jalan-Mu. Aku tidak mahu menyimpang dari landasan Islam yang sebenar. Rasa ini menyeksaku Ya Allah,” ucap Haq lagi.

Dia merebahkan diri di atas tilam. Sudah tiga hari dia tidak keluar rumah. Setiap kali lelaki itu datang ke rumah pasti dia akan mengelak untuk berjumpa. Haq tak boleh melihat wajah itu walaupun dia tahu lelaki itu tidak bersalah tetapi perasaan ini yang meruntun jiwa lelakinya. Dia tidak mahu sebarang hubungan songsang yang boleh mengheret dia ke neraka jahanam.

“ Feroz, kenapa kau buat aku rasa macam ni? Aku rasa macam aku dah jatuh cinta pada kau. Tapi rasa ini tak perlu wujud Feroz sebab rasa ini tak perlu hadir,” Haq bercakap sendirian.

Ya, memang itulah dia rasakan saat dan ketika ini. Hari- hari berdua dengan Feroz, bekerja dengan Feroz, melayan kerenah Feroz yang manja, mendengar cerita Feroz, melepak dengan Feroz, mendengar nasihat serta celoteh Feroz membuatkan hati Haq rasa terikat dengan lelaki itu. Hari- harinya ceria dengan kehadiran Feroz malah kehadiran Feroz dalam hidupnya sedikit sebanyak membantu dirinya melupakan Damia yang sehingga sekarang tiada khabar berita.

Tetapi dia tahu rasa ini tak perlu ada kerana rasa cinta ini akan memusnahkan hidupnya. Namun, sehari dia tidak menatap wajah Feroz hatinya pantas di sapa angin rindu malah rasa rindu itu makin kuat mencengkam jiwanya yang kesepian.

Lamunan Haq terhenti apabila telefonnya berbunyi. Dia mengerutkan dahi apabila nombor yang tertera di skrin telefon bukan nombor yang berada di dalam simpanannya. Siapa agaknya? Lantas, Haq menekan punat hijau.

“ Hello?” ucapnya.

“ Hello, Haq aku ni Feroz…” balas suara di hujung sana.

Gulp! Air liur di telan. Feroz? Kenapa suara dia kedengaran lembut? Macam suara perempuan. Atau aku yang salah dengar. Jantung aku ni pula, sudah- sudahlah berdengup tu. Tak tahan dah macam nak terlompat keluar. Monolog Haq dalam hatinya.

“ Hah, kau. Ada apa?” soal Haq.

“ Aku saja je telefon kau guna public phone, kalau aku telefon guna nombor aku, kau tak pernah nak angkat. Kenapa Haq? Aku ada buat kau marah ke? Dahlah tiga hari kau tak datang resort. Banyak kerja yang tak settle lagi,” balas Feroz. Suaranya kedengaran lembut di peluput telingan Haq. Haq memejamkan mata. Telapak tangan diletakkan di dada. Dup, dap, dup, dap…

“ Aku tak sihat. Esok- esok aku pergilah kerja. Kau tak payah nak risau pasal aku. Kerja aku, aku tahulah apa yang aku buat,” ujar Haq dingin.

“ Memanglah resort tu kau punya aku tak ada hak pun nak masuk campur Cuma sebagai P.A yang kau sendiri lantik, aku nak ingatkan kau je. Resort kau tengah dapat sambutan sekarang janganlah kau buat hal,” balas Feroz. Dia sedikit terasa hati dengan kata- kata Haq.

“ Eh, kau jangan menyibuk boleh tak? Suka hati akulah nak buat apa pun. Kau siapa nak ingatkan aku? Kau tu kawan aku je! Sedarlah sikit!” tiba- tiba Haq menengking kuat.

Berombak dada Haq menahan rasa amarah. Sudahlah sekarang ini dia berserabut dengan perasaan mengarutnya terhadap Feroz. Aku memang dah gila agaknya!

“ Sampai hati kau cakap aku macam tu Haq. Aku sedar aku siapa, tapi tak perlulah kau cakap macam ni. Aku sayangkan kau…” ucap Feroz dengan suara yang tersekat- sekat.

Haq terpana seketika. Feroz sayangkan aku? Sayang yang macam mana?

“ Kau jangan nak mengarut Feroz. Kau sedar tak apa yang kau cakap ni? Aku tak sayangkan kau. Aku tak boleh ada perasaan sayang pada kau. Kau tu lelaki, aku pun lelaki! Rasa ini tak perlu ada. Kau boleh blah dari hidup aku!” tempik Haq lantas mematikan talian.

Dia mencampakkan I Phonenya ke atas lantai. Dia menekup muka dengan tangannya. Terbayang di matanya wajah Feroz yang pastinya kecewa dengan sikap kasarnya. Dia terpaksa melakukan seperti itu untuk membuang segala rasa yang mula merajai hati. I Phonenya yang pecah berderai tidak dipedulikan. Hatinya yang pecah berderai perlu diberi perhatian.

“ Kenapa mesti kau!!!!” jerit Haq kuat. Suaranya bergema di segenap biliknya menyaksikan kesakitan dalam hati Haq untuk menghakis perasaan yang indah itu.

************************************************************************

“ SENGETLAH gambar yang kau gantung tu Feroz, cuba ke kiri sikit,” Arah Kak Lina yang sedang menolong Feroz menggantungkan gambar di sudut dinding.

“ Saya nampak macam okey je. Senget lagi ke?” balas Feroz.

Dia menggerakkan badannya ke kiri lalu membetulkan kedudukan bingkai gambar tersebut.

“ Cuba kau angkat sikit. Lagi tinggi lagi cantik akak rasa,” tambah Kak Lina. Dia memerhati Feroz yang cuba menjinjit untuk meninggikan lagi gambar tersebut.

“ Akak ni, nak tinggilah pulak. Saya ni bukannya tinggi sangat pun…” bebel Feroz.

Namun, dia tetap mengikut apa yang diarahkan oleh Kak Lin. Saat dia menjinjit sambil memegang bingkai gambar yang berat, tiba- tiba Feroz tidak dapat mengimbangi badannya yang kecil. Kerusi tempat dia berdiri bergoyang- goyang.

“ Argghhh!!” Feroz menjerit. Dia memejamkan mata. Hampir saja dia terjatuh tetapi mujur ada tangan yang menangkap dan dengan pantas mencempung tubuhnya.

Perlahan- lahan, Feroz membuka mata. Zappp! Jantungnya bagaikan direntap apabila melihat wajah itu berada dekat dengannya. Dia sendiri tidak menyangka lelaki itu yang akan menyambutnya daripada terjatuh. Mata mereka bertentangan memainkan irama yang membuai kalbu.

Namun, rasa itu tidak dibiarkan lama, dengan pantas, Haq melepaskan tubuh Feroz menyebabkan Feroz jatuh terduduk di atas lantai. Dia menggosok punggungnya yang terasa sakit. Kurang asam betul, sakit belakang aku. Rungut hati Feroz. Perlahan- lahan dia bangun dengan memegang pinggangnya yang terasa sakit.

Haq cuba mengusir perasaan debar yang menyerang dadanya. Dia membelakangkan Feroz yang terkial- kial untuk bangun. Kak Lina yang berada di tempat itu, tidak dipedulikan. Dia perlu menyelesaikan masalahnya dengan Feroz hari ini juga. Dia tidak mahu perasaannya terus terseksa dengan rasa yang kian mekar dalam hatinya untuk Feroz.

“ Jumpa aku dalam ofis sekarang!” arah Haq tegas. Tiada senyuman yang terukir di bibirnya.

Kemudian, dia berlalu meninggalkan Feroz yang tercengang. Feroz memandang Kak Lina yang masih tercegat berdiri tidak jauh daripadanya. Kelihatan wanita itu hanya mengangkat bahu tanda tidak tahu.

“ Lebih kau pergi sekarang, tak pasal- pasal gunung berapi meletus. Belum pernah Kak Lina tengok dia garang macam tu. Selama ni muka dia tu asyik senyum je apatah lagi bila ada awak. Tapi sejak dia cuti tiga hari ni, muka dia tu asyik monyok je. Nak cakap period, dia tu lelaki. Kak Lina tak tahulah nak cakap apa,” ucap Kak Lina.

Feroz hanya tersenyum hambar. Apa yang Kak Lina cakap ada benarnya. Sejak lelaki itu bercuti, perangainya berubah 360 darjah. Nak cakap melepak memang taklah. Jika Feroz ajak, ada saja alasan yang diberikan malah panggilannya juga tidak dijawab. Dia betul- betul terasa hati dengan sikap Haq yang tidak mengendahkannya. Dia benar- benar rindu saat manis mereka dulu.

Dengan langkah yang longlai, Feroz menuju ke bilik Haq. Bermacam perkara bermain di fikirannya memikirkan Haq yang sudah berubah. Apa salah aku Haq? Salahkah aku cakap aku sayangkan kau, sedangkan memang itu yang aku rasakan sekarang ini. Aku sayangkan persahabatan kita tapi sampai hati kau buat aku macam tak wujud. Rintih hati Feroz. Dia menyeka air mata yang ingin menitis.

Dia sampai di hadapan pintu bilik Haq. Pintu tersebut diketuk. Apabila mendengar arahan yang meminta dia masuk, Feroz memulas tombol pintu. Dia melangkah masuk dengar hati yang bergetar. Sejak pertengkaran tempoh hari, hubungan Feroz dan Haq semakin renggang malah Feroz tidak lagi menjadi pemandu buat Haq kerana itu yang lelaki itu mahukan.

“ Assalamualaikum…” Feroz memberi salam dengan penuh hormat. Dia cuba mengintai wajah Haq yang menunduk.

Haq mengangkat wajah. Mata mereka bertentangan. Haq kehilangan kata saat melihat mata yang redup itu. Sangat menenangkan hatinya yang keresahan. Dia meneliti penampilan Feroz yang kelihatan agak berlainan hari ini. lelaki itu memakai kemeja lengan panjang yang sengaja disinsingkan sehingga ke siku. Manakala, baju t-shirt berkolar bulat dipakai di bahagian dalam. Seluar slack yang dipadankan agak besar berbanding dengan saiz tubuh lelaki itu yang kecil.

Haq mengalihkan pandangan ke laman wajah Feroz yang tenang. Dia melihat wajah itu kelihatan agak berlainan mungkin kerana rambutnya yang sudah mula panjang hingga mencecah kolar baju menyebabkan wajah itu nampak comel dan nampak seperti perempuan. Haq menggelengkan kepala. Sejak dia mula menyimpan perasaan pada Feroz, dia selalu membayangkan yang Feroz ini bertukar menjadi perempuan, tetapi khayalannya tidak mungkin akan menjadi kenyataan kerana Feroz lelaki dan mana mungkin akan bertukar jantina.

“ Kenapa kau nak jumpa aku?” soal Feroz memecahkan lamunan Haq.

Haq kembali mengangkat muka menentang wajah Feroz walaupun dia akui agak sukar untuk berhadapan dengan Feroz saat ini. Tetapi dia perlu lakukan sesuatu untuk menyelesaikan masalahnya.

“ Aku ada hal nak cakapkan dengan kau. Aku harap kau boleh terima,” balas Haq dingin.

“ Apa dia? Aku harap ia bukan soal peribadi,” ucap Feroz.

Haq tidak membalas sebaliknya dia menyerahkan sepucuk surat pada Feroz. Dia melihat dahi lelaki itu berkerut. Surat bertukar tangan.

Dengan dada yang berdebar, Feroz membuka surat tersebut. Bagaikan ingin terjojol biji matanya membaca surat yang berada di dalam genggamannya.

“ Apa salah aku sampaikan kau buang aku daripada kerja? Aku tak pernah lakukan apa- apa salah laku malah rekod kedatangan aku pun baik. Kenapa kau dengan senang- senangnya nak pecat aku Haq?” tekan Feroz dengan soalan yang bertubi- tubi. Air mata yang bergenang di seka dengan jarinya yang runcing.

Dia tidak boleh kehilangan kerja ini kerana hanya kerja inilah yang mampu dia lakukan untuk menyara keluarganya. Sebagai anak sulung dalam keluarga, tanggungjawab mencari sesuap nasi ini amat berat untuk dia pikul selepas kematian ayahnya beberapa tahun dahulu. Ibunya yang semakin tua membuatkan Feroz terpaksa melakukan apa sahaja untuk menyara kehidupan mereka sekeluarga.

“ Ini keputusan aku. Aku nak kau pergi daripada resort ni sekarang juga dan jangan pernah tunjukkan muka kau depan aku. Aku tak mahu ada apa- apa kaitan dengan kau lagi selepas ini,” ucap Haq tanpa rasa bersalah. Padahal dalam hati hanya Allah yang tahu betapa dia tidak sanggup berpisah dengan Feroz. Terasa seperti menores luka di tangan, betapa sakit dan pedih.

“ Tapi kenapa Haq? Aku takkan pergi sebelum kau jelaskan kenapa kau pecat aku dengan tiba- tiba. Selama ini aku tak pernah main- main masa bekerja, aku tak pernah lupa yang kau bos aku walaupun hubungan kita rapat…” luah Feroz.

“ Hubungan kita rapat? Itu yang aku nak elakkan. Aku tak nak rapat dengan kau. Aku tak nak kau wujud depan aku lagi. Aku tak nak berkawan dengan kau lagi. Aku tak nak ambil tahu apa- apa pun pasal kau. Kau faham tak?!” tengking Haq tidak semena- mena. Wajahnya bertukar merah.

Haq bingkas berdiri. Melotot wajahnya menentang panahan mata Feroz yang berkaca. Inilah kali pertama dia melihat lelaki itu menangis. Selama ini dia hanya melihat lelaki itu ketawa dan tersenyum namun sekarang dia sendiri yang telah menyebabkan mata bundar itu menitiskan air mata. Ya, memang itu yang dia inginkan. Dia ingin melihat lelaki itu terseksa seperti mana dia rasakan saat ini kerana jatuh cinta pada seorang lelaki!

“ Kau kejam Haq! Kau kejam! Kau tak boleh jadikan itu sebagai alasan untuk buang aku daripada kerja. Kau tak profesional. Kau campur adukkan masalah peribadi kau dengan kerja, itu tak adil pada aku!” balas Feroz turut menjerit. Dia sudah tidak peduli apa kedudukan Haq sekarang. Dia cukup sakit hati dengan alasan yang diberikan oleh lelaki itu.

“ Siapa kau nak mengajar aku tentang etika kerja. Ingat sikit kau tu Cuma driver opah aku je. Kau tak payah berangan nak dapat lebih daripada tu. Aku tak nak kau kerja dengan aku, apa yang boleh kau buat?” cabar Haq.

“ Aku perlu alasan yang kukuh Haq kenapa kau buang aku. Kau mengaku aku kawan kau, tapi kenapa kau buat aku macam ni?” suara Feroz kembali mengendur.

“ Aku tak boleh terangkan pada kau perkara yang sebenarnya…”

“ Tapi aku berhak untuk tahu!” tekan Feroz memintas percakapan Haq.

Telinga Haq berdesing mendengar bentakan daripada Feroz. Dia tidak dapat menahan perasaan dengan sikap Feroz yang suka menekan.

“ Kau pernah rasa jatuh cinta tak?” soal Haq.

Feroz menggelengkan kepala.

“ Itu yang masalahnya. Aku dah jatuh cinta tapi cinta aku ni kotor, kau tahu tak?” balas Haq.

“ Apa maksud kau Haq?”

“ Kau tak tahu macam mana rasanya bila jatuh cinta pada lelaki. Lelaki yang sama jenis dengan kau dan seharusnya rasa itu tak perlu hadir sebab aku rasa sangat jijik dengan diri aku sendiri!” luah Haq. Tanpa disedari di menempik kuat.

Turun naik dadanya menahan rasa amarah yang terbit dalam diri. Wajah Feroz kelihatan berbalam- balam.

Feroz terpana seketika. Haq jatuh cinta pada lelaki? Biar betul. Siapa lelaki itu? Soalnya dalam hati. Perlahan- lahan dia cuba mendekati Haq. Cuba menenangkan perasaan sahabatnya itu. Mungkin lelaki itu telah mengalami saat yang sukar.

“ Kau jangan dekat dengan aku! Aku tak suka. Sekarang aku nak kau pergi. Pergi!” jerit Haq lagi.

“ Haq, aku tak tahu apa sebenarnya yang berlaku pada kau Cuma aku nak kau tahu walau apa pun yang terjadi kau tetap kawan aku. Aku sayangkan kau…”

“ Jangan, jangan sesekali kau cakap aku sayang pada aku sebab itu akan menghiris perasaan aku. Kau tak faham perasaan aku Feroz. Aku benci dengan apa yang aku rasakan ini. Aku benci bila aku jatuh cinta pada kau!” luah Haq tanpa segan silu.

Feroz terdiam. Dia tergamam. Dia membisu seribu bahasa. Fikirannya seolah memutarkan kembali apa yang telah diucapkan oleh Haq.

“ Kau jatuh cinta pada aku?” soalnya tergagap- gagap sambil jari telunjuknya menunjuk ke arah mukanya sendiri.

Giliran Haq terdiam. Dia meraup wajahnya yang berserabut. Dia sudah tersasul. Sepatutnya dia tidak perlu mengatakan semua itu pada Feroz. Lelaki itu tak perlu tahu apa yang dirasakan olehnya.

“ Ya. Mesti kau jijik dengan aku kan? Aku pun tak tahu bagaimana perasaan ini boleh muncul dalam hati aku tetapi setiap hari aku jumpa dengan kau, perasaan itu makin mekar malah aku mengaku aku cemburu bila Jimmy cuba dekat dengan kau sebab selama ini aku rasakan kau adalah milik aku. Aku tak nak kongsi kau dengan orang lain. Kau dah buat aku hampir gila, Feroz. Tolonglah demi aku, tolong pergi daripada hidup aku,” ucap Haq seakan merayu.

Tanpa disedari air matanya sudah mengalir. Dia terduduk di atas kerusi sambil menekup wajahnya ke atas meja. Rasa yang menikam dadanya dirasakan tersangat perit.

Feroz benar- benar terpana dengan apa yang dilihat. Haq menangis kerana aku? Serentak air mata Feroz lebat menuruni lekuk pipinya. Dia merapati Haq. Bahu lelaki itu disentuh lembut.

Haq mengangkat wajahnya yang sudah lencun dibasahi dengan air mata. Dia tidak malu untuk mengalirkan air mata di hadapan Feroz kerana dia ingin Feroz tahu betapa terseksa jiwanya kerana mencintai seseorang yang tak wajar dicintai.

Tidak pernah terlintas dalam fikirannya untuk jatuh cinta pada kaum sejenis tetapi kali ini dia telah terperangkap dalam sangkar cinta ciptaan Feroz. Hati dan fikirannya hanya menyebut nama lelaki itu. sehinggakan Haq merasa jijik pada diri sendiri.

Feroz memegang pipi Haq. Dia merenung ke dalam anak mata itu yang berkaca. Dia melihat sinar cinta yang penuh kedukaan di sebalik anak mata itu. Bukan salah Haq kerana jatuh cinta malah Feroz juga mengaku yang dia turut mencintai Haq sebagaimana Haq mencintainya namun rasa itu terbatas.

“ Rasa itu bukan menyeksa kau malah ia turut menyeksa aku, Haq. Aku sayang dan cintakan kau tapi aku tahu kita mungkin takkan bersatu. Baiklah kalau itu yang kau inginkan, Feroz akan pergi daripada hidup kau dan kalau cinta itu perlukan pengorbanan, aku bersedia berkorban untuk kau. Tapi satu saja aku minta daripada kau, jangan pernah rasa jijik dengan cinta yang telah tumbuh dalam hati kau sebab cinta itu suci Cuma hati kita saja yang kotor kerana tak dapat menilai kesucian cinta itu,” ujar Feroz panjang lebar.

Air matanya sudah tidak dapat ditahan. Dia juga merasakan sakit kerana cintanya yang tidak dapat bersatu. Dia tidak boleh menentang kehendak takdir, dia tidak boleh melawan arus walaupun dia benar- benar mencintai lelaki yang berada di hadapannya ini.

Tersentuh hati Haq mendengar apa yang dikatakan oleh Feroz. Dia bersalah kerana jatuh cinta pada lelaki. Dia juga yang bersalah kerana membiarkan rasa itu terus merebak ke sanubarinya. Tetapi apa yang dia dapat lakukan, dia hanya insan yang lemah. Dia tidak mahu cinta berlandaskan nafsu semata- mata, dia tidak mahu menodai kesucian cinta itu kerna dia tahu mencintai seseorang yang sejenis merupakan satu dosa besar. Dia tidak mahu menjadi kaum yang dimurkai oleh ALLAH. Biarlah, dia akan cuba membunuh rasa yang pernah wujud ini demi keredhaan hidup sebagai hamba-ALLAH.

“ Tak ada apa yang perlu aku katakan lagi Feroz. Cinta kita bukan cinta yang suci. Cinta yang tersemai ini cinta yang kotor. Sepatutnya ia tak wujud tapi aku biarkan ia terus bernaung di hati aku sehinggakan aku sendiri terseksa. Sekarang, demi Tuhan kita Yang Satu, aku mintak kau pergi daripada hidup aku. Pergi..pergi…” ucap Haq sayu. Dia menundukkan wajah.

Tangan Feroz yang masih memegang pipinya dirungkaikan. Dia menolak tangan Feroz supaya menjauh. Dia tidak mahu memandang wajah itu lagi kerana itu akan menambah rasa sakit di hati.

Feroz terkaku. Namun, dengan perlahan- lahan dia berdiri. Dia menyapu sisa- sisa air mata yang masih berbekas. Ya, demi Tuhan, demi kau Haq, aku akan pergi…bisik hati Feroz.

“ Kalau itu yang kau mahukan Haq, aku akan ikut. Tapi aku nak kau tahu yang aku tak pernah menyesal sebab mencintai lelaki bernama Haq Firdaus. Selamat tinggal, Haq….” Ucap Feroz.

Dia berpaling sebelum melangkah dengan perlahan- lahan. Dia memejamkan mata. Setitis demi setitis air matanya gugur mengikuti langkahnya yang longlai.

Haq tidak memandang. Tidak sanggup untuk memandang orang yang disayanginya pergi meninggalkannya di saat hatinya begitu menyayangi lelaki itu. Haq terasa ingin menjerit. Ya Allah, kuatkanlah iman aku terhadap-Mu.

***********************************************************************

“ OPAH, Haq nak kahwin…” ucap Haq petang itu.

Datuk Hasnah yang sedang leka membaca majalah perniagaan di laman rumahnya mendongak memandang wajah Haq. Kelihatan wajah cucunya itu sembab. Matanya juga merah. Apa yang dah berlaku?

“ Baguslah kalau kau nak kahwin. Dah lama opah tunggu kau bawak cucu menantu untuk opah. Apa nak di tunggu lagi, bawalah perempuan pilihan kau tu jumpa opah,” balas Datuk Hasnah dengan senyuman. Dia kembali menatap dada majalah.

Haq melabuhkan punggung di hadapan Datuk Hasnah. Spontan dia mencapai tangan Datuk Hasnah dan mengenggamnya dengan lembut. Dia cuba menghalau rasa resah yang membelenggu dirinya saat ini. Dia perlu kuat untuk melawan segala bisikan syaitan yang merasuk akal dan mindanya. Jika berkahwin adalah pilihan yang betul untuk memulihkan keadaan, dia sanggup untuk berkahwin dengan mana- mana perempuan sekalipun.

“ Haq tak ada calon, opah. Opah tolong carikan calon isteri untuk Haq. Haq akan kahwin dengan sesiapa pun yang opah pilih,” balas Haq. Suaranya kedengaran lemah dan tidak bermaya.

Datuk Hasnah memandang wajah cucunya dengan pelik. Selama dia membesarkan Haq, belum pernah dia melihat cucunya selemah ini. Wajahnya pucat dan tidak bermaya malah mata itu tidak lagi bercahaya.

“ Haq ada masalah? Kalau Haq ada masalah, ceritalah pada opah. Mungkin opah boleh tolong selesaikan,’ ucap Datuk Hasnah separuh memujuk. Dia mengelus belakang telapak tangan Haq dengan lembut. Matanya terus menatap anak mata Haq yang suram.

“ Soal hati dan perasaan memang tak boleh diselesaikan, opah,” balas Haq perlahan. Dia mengalih pandangannya ke tempat lain.

Dia memeluk tubuh dan menyandarkan badannya ke belakang. Buat seketika dia memejamkan mata, serentak wajah lelaki itu kembali terlayar di ruang fikiran membuatkan Haq kembali membuka mata.

Pandangannya bertembung dengan mata Datuk Hasnah. Dia melepaskan keluhan berat. Mengapa jalan cerita cinta hidupnya begitu sukar?

“ Kalau kau tak ceritakan pada opah, macam mana opah nak tolong? Kenapa kau nak kahwin dengan tergesa- gesa macam ni? Feroz dah tahu niat kau ni?” soal Datuk Hasnah sengaja menyebut nama Feroz.

Haq terpempan seketika apabila nama Haq disebut. Kenapa nama itu juga yang menjadi pilihan Datuk Hasnah?

“ Hal ni tak ada kena mengena dengan Feroz…” balas Haq acuh tak acuh.

“ Tapi dia kawan baik kau, kan?”

“ Itu dulu opah. Sekarang Feroz dah tak kerja lagi dengan kita. Dia dah berhenti,” ucap Haq menenerangkan hal yang sebenar.

Datuk Hasnah terkejut. Dia dapat rasakan ada sesuatu yang tidak kena berdasarkan apa yang dikatakan oleh Haq.

“ Tapi kenapa Feroz tak cakap apa- apa pun pada opah. Haq, kalau kau nak kahwin dengan perempuan lain disebabkan Feroz, opah rasa kau kena tahu sesuatu….”

“ Haq tak nak tahu apa- apa lagi tentang dia. Haq nak bina hidup Haq tanpa dia. Biarlah, Haq tahu apa yang Haq rasakan ini tidak harus ada tapi Haq manusia biasa. Haq tak tahu dari mana datangnya perasaan itu tetapi Haq harus kembali pada fitrah yang lelaki diciptakan  berpasangan dengan perempuan, bukannya sesama lelaki,” luah Haq tanpa disedari.

Datuk Hasnah terpinga- pinga. Cucu aku suka pada lelaki? Ya Allah, lelaki mana pula ni? Feroz ke? Nauzubillah.

“ Maksud Haq, Haq sukakan Feroz?” penuh tanda tanya di wajah Datuk Hasnah.

Haq mendiamkan diri. Mengangguk pun tidak, mengiyakan pun tidak.

“ Haq malas nak bangkitkan soal ni lagi, opah. Tolonglah Haq, opah. Carilah wanita yang boleh Haq jadikan isteri…” rayu Haq.

Datuk Hasnah mengeluh panjang. Masalah yang dialami cucunya ini memang cukup berat.

“ Baiklah, opah akan tolong. Tapi kau tak kisahkan sesiapa pun yang opah pilih untuk jadi isteri kau?” soal Datuk Hasnah inginkan kepastian.

Haq mengangguk laju. Demi kebaikan semua orang, dia rela korbankan perasaan kasih, cinta dan sayang itu asalkan dia tidak terjerumus ke lembah yang lebih hina sehingga boleh membuatkan cinta itu tidak lagi berharga.

“ Haq akan terima sesiapa saja yang opah pilih. Haq janji!”

***************************************************

SUASANA Masjid Negeri Pahang meriah dengan kehadiran orang ramai bagi meraikan majlis pernikahan cucu tunggal Datuk Hasnah. Bunyi bising di perkarangan masjid langsung tidak menganggu tumpuan Haq yang masih setia menanti pengantin perempuannya yang tidak kunjung datang.

Hadirin yang hadir sudah berpeluh menanti pengantin perempuan, namun Haq masih lagi tenang duduk bersila di hadapan Tok Kadi. Dia memandang ke sekeliling mencari kelibat Datuk Hasnah namun batang hidung opahnya tidak kelihatan. Mana pula opah ni pergi? Soal hatinya.

Tiba- tiba matanya tertancap pada sebatang tubuh yang sedang berdiri sambil diiringi oleh opahnya dan di bawa ke ruang tengah. Haq tersenyum sebaik sahaja melihat wajah lembut yang mendamaikan jiwa walaupun gadis itu mengenakan purdah yang menutup separuh daripada wajahnya. Itulah dia, wanita pilihan Datuk Hasnah. Cantik dengan pakaian pengantin yang tersarung di tubuh genitnya.

“ Baiklah, pengantin perempuan dah pun sampai, jadi bolehlah kita teruskan majlis ini…” ucap Tok Kadi dan disambut dengan anggukan oleh para hadirin.

Selepas memberikan beberapa tazkirah ringkas, Tok Kadi kemudiannya menghulurkan tangan pada Haq untuk berjabat. Haq menyambut. Debaran di dada semakin kuat. Hilang segala ingatannya pada Feroz, tumpuannya hanya pada lafaz yang akan di akadnya sebentar nanti.

“ Haq Firdaus, aku nikah akan dikau dengan Saidatul Fairus Ibtisam binti Azlan dengan mas kahwinnya RM500, tunai….” Tok Kadi melafazkan ijab.

Haq mengulang kembali lafaz tersebut dengan tenang. Hanya sekali lafaz dia dengan rasminya menjadi suami kepada wanita pemilik nama Saidatul Fairus Ibtisam binti Azlan. Haq cukup bersyukur kerana akhirnya dia dapat menjadi seorang suami kepada seorang wanita.

Walaupuan dia tidak begitu mengenali wanita pilihan opahnya ini tetapi dia tetap menerima apa adanya. Melihat kepada penampilan wanita pilihan Datuk Hasnah yang berpurdah ini, mungkin Saidatul Fairus ini bukan calang- calang orang.

Haq akui dia cukup senang dengan peribadi Saidatul Fairus yang sangat menjaga tingkah laku dan pergaulannya walaupun waktu itu mereka telah pun mengikat tali pertunangan.

Haq tersedar daripada lamunan apabila Datuk Hasnah menepuk lembut bahunya. Dia tersenyum manis walaupun hatinya tidaklah semanis senyumannya. Buat seketika dia menjenguk ke pintu menanti kehadiran seseorang yang begitu diharapkan.

“ Haq, sekarang masa untuk sarung cincin cu…” bisik Datuk Hasnah di telinga Haq.

Haq mengangguk. Dia bangun dan menuju ke arah isterinya yang duduk bersimpuh sambil ditemani oleh beberapa orang pengapit.

“ Assalamualaikum…” ucap Haq. Suaranya sedikit bergetar. Dia cuba mengintai wajah isterinya yang sedang menunduk.

“ Wa’alaikummusalam…” suara yang serak- serak basah itu menjawab sambil mengangkat kepala. Mata mereka bertentangan.

Walau dia tidak dapat melihat keseluruhan wajah Saidatul Fairus tetapi dia tahu gadis itu sedang tersenyum. Mata gadis itu yang bundar turut mengalirkan air mata kegembiraan.

Haq mencapai tangan Saidatul Fairus dan menyarungkan cincin bertatahkan berlian ke jari gadis itu. Sebagai balasan, Saidatul Fairus turut menyarungkan cincin perak ke jari manisnya. Kemudian, gadis itu mencium lembut tangannya.

Saat tangannya dikucup lembut, Haq merasakan hatinya begitu sayu. Indahnya perhubungan yang telah ditetapkan oleh ALLAH. Dia bersyukur kerana memilih jalan yang diredhai berbanding jalan nafsu yang hanya sementara.

“ Saya cintakan awak…”

Terdengar bisikan itu saat kucupan itu bertandang di tangannya. Dahi Haq berkerut. Begitu mudah wanita ini mengungkapkan kata cinta tetapi apa salahnya, memang dia wajib mencintai suaminya sendiri. Tetapi dia dapat rasakan satu perasaan aneh sewaktu menatap mata gadis itu. Redup dan tenang mengingatkannya pada seseorang.

***************************************************

PINTU terkuak daripada luar. Haq menjenguk ke dalam kamar pengantin yang berhias cantik. Kelihatan isterinya sedang duduk berteleku di birai katil. Haq tersenyum dalam diam. Dia mula mengorak langkah menghampiri Saidatul Fairus.

“ Assalamualaikum…” salam dihulurkan penuh kelembutan.

“ Wa’alaikummusalam…” balas Saidatul Fairus sambil mendongak memandang Haq yang sudah melabuhkan punggung di sisinya.

Haq kehilangan kata. Lidahnya bagaikan terkelu untuk memulakan bicara apatah lagi gadis yang berada di hadapannya ini bukanlah orang yang dikenalinya. Namun, sejak melafazkan ijab dan kabul petang tadi, Haq sudah berjanji yang dia akan cuba menjadi suami yang terbaik untuk wanita yang bergelar isterinya itu.

“ Boleh saya buka purdah awak tu?” soal Haq lembut.

Saidatul Fairus menggelengkan kepala. Di matanya tergambar senyuman yang mekar di sebalik purdah berwarna hitam yang dipakainya.

“ Kenapa geleng kepala? Saya suami awak, saya berhak melihat wajah awak,” balas Haq lagi. Dia inginkan pengertian.

“ Bukan saya nak menidakkan hak awak tapi saya inginkan satu kepastian daripada awak….”

“ Kepastian apa?” soal Haq memintas percakapan Saidatul Fairus.

“ Sebelum awak menikahi saya, awak pernah jatuh cinta pada sesiapa tak?” soal Saidatul Fairus berterus terang.

Wajah Haq berubah. Dia rasakan semua itu tidak perlu dibangkitkan lagi. Dia ingin melupakan segalanya walaupun dia sedikit terkilan kerana lelaki itu tidak hadir di hari bahagianya. Memang jauh di sudut hati perasaan kasih itu masih wujud tetapi Haq berfikir secara waras, cinta yang tersemai di dalam hatinya itu takkan pernah bersatu.

“ Kenapa Datul nak tahu? Perkara yang lepas biarkanlah lepas, abang tak nak ingat apa yang berlaku sebelum ni…” balas Haq. Bahasanya juga sudah bertukar.

“ Datul cuma nak tahu siapa yang pernah hadir dalam hidup abang sebelum Datul. Sekurang- kurangnya Datul tak fikir bukan- bukan nanti bila ada yang bercakap perihal abang,” balas Saidatul Fairus lembut. Dia mencapai tangan Haq dan mengenggam dengan lembut.

Haq mengeluh. Dia memandang tangannya yang kemas dalam pegangan Saidatul Fairus.

“ Betul Datul nak tahu?” soal Haq inginkan kepastian.

Saidatul Fairus hanya mengerdipkan kelopak matanya tanda mengiyakan. Dia menanti bicara daripada Haq dengan penuh kesabaran dan debaran.

“ Abang memang ada cintakan seseorang, malah abang mengaku abang kahwin dengan Datul sebab abang nak buang perasaan cinta abang pada dia. Abang cuba buang dia daripada fikiran abang, daripada hidup abang dan daripada hati abang tapi abang tak boleh. Abang tak macam mana cinta ini mengikat abang sampai macam ni sekali sedangkan abang dah berjanji dengan diri abang untuk mencintai wanita yang menjadi isteri abang,” terang Haq. Dia menundukkan wajah. Tidak sanggup untuk melihat penerimaan Saidatul Fairus bila mengetahui perkara yang sebenar.

“ Datul dapat rasakan yang sampai sekarang pun abang masih mencintai dia,kan? Bertuahnya perempuan tu sebab dapat menduduki hati abang…”

“ Dia bukan perempuan Datul…dia lela..ki..” pintas Haq dengan suara yang tersekat.

Spontan genggaman di tangannya dilepaskan oleh Saidatul Fairus. Gadis itu menjarakkan diri. Haq nampak jelas yang gadis itu terkejut dengan pengakuannya.

“ Lelaki?” soalnya dengan suara yang tertahan- tahan.

“ Ya orang yang abang cintai itu adalah seorang lelaki. Mesti Datul jijik dengan abang kan sebab jatuh cinta dengan kaum sejenis tapi percayalah Datul abang masih waras dan abang masih berpegang teguh pada ajaran Islam. Abang sanggup putuskan persahabatan abang dengan dia semata- mata kerana ALLAH. Abang tak nak ALLAH melaknat abang kerana mempunyai perasaan yang songsang ni,” jelas Haq.

Dia mematah- matahkan jarinya. Rambutnya diraupkan ke belakang. Sukaranya mengungkapkan rasa hati yang lama terpendam. Terasa seksa untuk mengakui bahawa cinta yang pernah menghuni hati adalah cinta yang terlarang.

“ Perasaan yang abang rasakan itu tak songsang…” ujar Saidatul Fairus tiba- tiba.

Haq terkejut. Dia memandang Saidatul Fairus yang kelihatan tenang.

“ Apa maksud Datul? Abang jatuh cinta pada lelaki, itu satu kesalahan dan itu satu kesilapan yang telah abang lakukan tapi kenapa Datul cakap itu bukan satu rasa yang songsang? Abang sendiri jijik dengan diri abang tapi Datul macam tak ada apa- apa pula,” balas Haq. Dia sendiri pelik dengan penerimaan Saidatul Fairus yang kelihatan selamba.

“ Rasa itu tak songsang bang sebab rasa cinta itu ALLAH yang telah ciptakan. Bagaimana cinta itu boleh kotor sedangkan ALLAH itu Maha Cinta. Dia hadirkan perasaan cinta dalam diri abang itu disebabkan perasaan itu suci dan bukannya kotor seperti yang abang cakapkan. Percayalah bang, cinta yang mengalir dalam hati abang itu cinta yang tulus setulus cinta Feroz kepada abang,” ucap Saidatul Fairus tiba- tiba.

Haq terkesima seketika. Feroz? Bagaimana Saidatul Fairus boleh mengenali nama Feroz sedangkan gadis itu belum pernah berjumpa dengan Feroz. Haq semakin pelik.

“ Mesti abang tertanya- tanyakan macam mana Datul kenal lelaki yang bernama Feroz tu kan?” Soalan Saidatul Fairus memecah kebuntuan Haq.

Haq mengangguk laju. Terkebil- kebil dia memandang mata isterinya yang canti menawan.

“ Abang buka purdah Datul ni dan abang akan dapat jawapannya,” sambung Saidatul Fairus lagi.

Haq makin tercengang. Dalam hatinya mula berdetak sesuatu. Laju sahaja jantungnya berdengup apabila Saidatul Fairus memintanya untuk membukakan purdah yang dipakai. Haq menelan air liur. Rasa resah mula menyelubungi dirinya. Apa kaitan Saidatul Fairus dan Feroz. Mungkin nama kedengaran sama tapi jantina mereka berbeza. Detik hati Haq.

Namun, dia mengikut apa yang dipinta oleh Saidatul Fairus. Dengan tangan yang terketar- ketar dia membuka pin tudung yang dipakai oleh isterinya lalu meletakkan tudung itu di atas tilam.

Haq bagaikan terpaku melihat wajah yang terzahir di hadapannya. Dengan rambut yang panjang melepasi bahu dipadankan dengan wajahnya yang bujur sirih ditambah dengan kulitnya yang putih kemerahan, Haq bagaikan terpukau melihat keindahan ciptaan ALLAH di hadapan matanya.

Tetapi bukan itu yang membuatkan Haq terpesona, namun wujud sebenar Saidatul Fairus merupakan satu kejutan buat Haq. Dia kenal wajah itu. Dia kenal pemilik mata itu. Malah, dia cukup kenal dengan senyuman berserta suara serak- serak basah itu. Tapi tak mungkin dia!

Dengan pantas Haq bingkas berdiri. Dadanya mula berombak. Permainan apakah yang ingin diciptakan oleh isterinya itu.

“ Ini tak mungkin…macam mana Datul boleh bertukar dengan…”

“ Feroz?” soal Saidatul Fairus.

Haq mengangguk. Dia meraup wajahnya untuk kesekian kali. Otaknya berserabut memikirkan kemungkinan yang menjengah fikirannya.

“ Sebenarnya dari awal perkenalan kita, Datul dah buat kesalahan. Datul nak berterus terang pada abang yang Datul bukanlah lelaki seperti sangkaan abang. Datul terpaksa sembunyikan identiti sebenar Datul semata- mata untuk cari menampung keluarga Datul yang susah. Datul lebih selesa dengan berperwatakan lelaki kerana dengan gaya itu lebih mudah untuk orang terima Datul bekerja. Dalam sehari Datul lakukan banyak kerja sampailah jadi driver opah…” terang Saidatul Fairus sambil menundukkan wajahnya. Mutiara jernih mula bertakung di kelopak mata.

Haq melepaskan keluhan berat.

“ Jadi betullah Saidatul Fairus Ibtisam binti Azlan adalah Feroz, kawan baik dan juga orang yang abang cintakan itu?” soal Haq meminta kepastian.

Saidatul Fairus mengangguk lemah. Dia pasti Haq akan memarahinya dan mungkin akan melepaskannya.

“ Ya, Datul dan Feroz adalah orang yang sama. Cinta yang abang rasakan itu bukan cinta yang songsang jauh sekali cinta yang terlarang. Cinta abang pada Feroz berlandaskan fitrah yang sebenar bukan kerana nafsu. Cinta abang pada Feroz disebabkan hati abang lebih mengenali naluri wanita Feroz berbanding sikap lelaki yang cuba Feroz tampilkan. Cinta abang bukan satu kesalahan dan kesilapan malah cinta abang membuka mata Feroz untuk kembali kepada fitrah,” ucap Saidatul Fairus panjang lebar.

Haq meraup wajahnya beberapa kali. Lalu tanpa amaran dia memeluk tubuh Saidatul Fairus a.k.a Feroz dengan kejap. Air matanya mengalir tanda kesyukuran kerana selama ini dia masih lagi normal.

“ Ya ALLAH, syukur pada-Mu ya ALLAH kerana mengembalikan cinta aku dengan cara yang paling indah. Abang selalu terfikir yang abang akan kehilangan Feroz tetapi ALLAH itu Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Abang tak sangka cinta abang pada Feroz diredhai ALLAH sehinggakan Dia menyatukan Feroz dan abang dalam ikatan yang suci. Benar kata Feroz dulu, cinta kita bukan cinta kotor tetapi cinta kita cinta yang suci kerana cinta itu tak pernah kotor melainkan hati dan nafsu kita yang mengotorkan cinta itu. Ya ALLAH, abang cintakan Feroz, dulu kini dan insya-ALLAH mungkin sampai abang mati,” ucap Haq dengan penuh rasa kesyukuran.

Dia mengeratkan pelukannya. Dahi Feroz di kucup lembut.

“ Alhamdulillah, aturan ALLAH itu tak pernah silap bang. Waktu opah datang melamar Feroz, dengan lapang dada Feroz terima pinangan abang. Sejak daripada tu, Feroz dah ubah penampilan Feroz menjadi seperti yang abang nampak sekarang ni. Feroz dah tak nak hidup dalam kepura- puraan lagi. Feroz nak jadi perempuan yang dapat mengisi hidup abang,” ucap Feroz lembut.

Haq menolak sedikit tubuh Feroz dan merenung ke dalam anak mata yang hitam pekat itu. Dia tersenyum manis.

“ Tapi kenapa Feroz nak orang panggil Feroz dengan panggilan ‘Feroz’ dan bukannya Fairus?” soal Haq penuh tanda tanya.

“ Sebab nama ‘Feroz’ tu senang sikit nak sebut berbanding Fairus dan nampak lebih lelaki,” balas Feroz dengan senyuman yang ceria.

Haq ketawa kecil sambil menarik lembut hidung Feroz yang mancung.

“ Pandai ya Feroz kenakan abang. Maknanya opah dah tahu yang Feroz ni perempuan bukannya lelaki?”

“ Yelah abang, sayang. Feroz kan kerja dengan opah mestilah opah ada butir- butir peribadi Feroz. Abang je yang tak pernah nak ambil tahu pasal jantina Feroz…” balas Feroz sambil tergelak kecil.

Haq turut tergelak. Dia kembali memeluk Feroz. Kali ini dia benar- benar merasakan ketenangan menyapa hatinya. Terima kasih ALLAH kerana menciptakan rasa yang cukup indah ini. Cinta yang kau titipkan dalam hati aku ini tak pernah silap kerana setiap cinta yang hadir itu adalah pemberian dan anugerah daripada-Mu. Aku cuba meninggalkan cinta yang terlarang tetapi Kau telah menggantikan cinta yang terlarang itu menjadi cinta yang cukup indah. Maha Suci Engkau Ya ALLAH…
















6 comments:

  1. best..heheh...suspen pun ade....nk blh ke tau feroz tu laki ke pompuan lambat sgt.hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe..suspen tulah yg akak nk..hehe

      Delete
  2. Plot cite ni same mcm coffee prince..

    ReplyDelete
  3. Plot cite ni same mcm coffee prince..

    ReplyDelete

Note: only a member of this blog may post a comment.