Tetamu Rindu

Tuesday, 30 April 2013

Jika Benar Kau Cinta ( Bab 5 )



HAMNA terhendap- hendap di sebalik  dinding. Sebaik saja menerima arahan daripada Encik Mohamad, Hamna terus menuju ke tandas. Hari ini dia terpaksa menjadi pencuci tandas yang berwibawa. Dia memandang ke kiri dan kanan untuk mencari kelibat musuh nombor satunya itu. Maklumlah pagi tadi dia telah melancarkan perang telur pada lelaki itu dan pasti lelaki itu masih lagi berang dengannya. Hamna tergelak kecil. Suka betul hatinya dapat mengenakan lelaki yang perasan bagus tu.
“ Cari siapa tu?” soal satu suara dari arah belakang.
“ Cari mamat sewel tulah, kau ada nam..pakk..”
Kata- kata Hamna terhenti di situ. Dia berpaling dan…
“ Makkk!!” dia menjerit. Bulat matanya memandang wajah lelaki yang berada di hadapannya.
Dia menyandarkan belakang badannya di dinding apabila menyedari kedudukan lelaki itu begitu rapat dengannya. Walaupun renungan mata itu sungguh tajam tapi Hamna sedikit pun tidak merasa takut malah dia rasa gelisah pula.
“ Mamat sewel yang kau cari ni ada depan mata. Kau nak apa? Nak baling telur ayam lagi atau nak baling telur dinosaur?” sindir Isyraq geram.
Wajah Hamna yang dekat dengannya ditenung dengan rasa sakit hati yang mendalam. Tetapi apabila gadis itu tersengih, rasa sakit hati itu lenyap dengan sendirinya. Ke mana pergi agaknya? Hmmm…
“ Kalau dinosaur tu hidup zaman sekarang, kaulah orang pertama yang aku bagi makan dekat T- Rex,” omel Hamna dengan nada perlahan.
“ Apa kau cakap?” tengking Isyraq dengan mata yang hampir terkeluar.
“ Heeee…relax, relax..kau ni asyik nak melenting je, period erk?” selamba saja Hamna menutur kata tanpa memikirkan akibatnya. Dia tersengih.
Memang dalam keadaan tersepit seperti ini hanya itu yang mampu dia lakukan. Cakap saja tak takut dengan Isyraq tetapi bila berdua begini, sumpah dia kecut perut!
Sekali lagi mata Isyraq terjegil keluar apabila Hamna berkata begitu. Namun, dalam hatinya bagaikan digeletek Cuma wajahnya saja diketatkan.
“ Kenapa kau cakap dekat Encik Mohamad yang aku tak datang sebab cirit birit? Sesuka hati kau je ye? Kau memang suka naikkan darah aku!” Isyraq mengubah topik.
Hamna tersengih lagi. Dia menggarukan kepalanya yang bertudung.
“ Alah, kalau aku tak cakap macam tu pun, memang  darah kau selalu naik kan?” balas Hamna selamba.
Melotot Isyraq memandang Hamna yang jauh lebih rendah daripadanya. Betul- betul pendek perempuan ni. Dahlah pendek, tembam pula tu dah macam hamster aku tengok dia. Kutuk hati Isyraq.
“ Aku cakap kau menjawab, asal aku cakap, kau suka bangkang. Kau ni memang nak kena dengan aku…”
“ Kena apa Is?” satu suara menyoal dari arah belakang.
Isyraq berpaling. Hamna turut menjenguk. Kemudian kedua- duanya tersengih malu. Sebaik saja terpandang wajah Encik Mohamad, Isyraq terus berdiri di sisi Hamna dan keduanya menundukkan kepala.
“ Tak ada apa- apalah pak cik. Kami tengah berbincang tadi macam mana nak siapkan kerja dalam masa sejam. Betul tak, Na?” soal Isyraq pada Hamna. Sengaja dia memanggil nama manja Hamna untuk menunjukkan lakonan dia pada Encik Mohamad yang berdiri tegak di hadapan mereka.
Dengan baju pengawal keselamatan yang dipakai oleh Encik Mohamad, cukup membuatkan Hamna dan Isyraq berhenti bertengkar. Apa tidaknya, sekali kena libas dengan cota yang selalu dibawa, mahu demam seminggu mereka berdua. Encik Mohamad ni bukan boleh dikira sangat. Sekutu dengan Encik Fahri tu.
Encik Mohamad mengalih pandangan pada laman wajah Hamna yang terdiam kaku. Gadis itu seperti berada di tempat lain. Encik Mohamad menggelengkan kepala. Dalam keadaan macam ni pun kau boleh termenung, Hamna? Budak bertuah betul. Bisik hati Encik Mohamad.
“ Na?” panggil Isyraq. Dia mengerling Hamna yang berdiri di sisinya. Dia mendengus apabila gadis itu tidak mendengar apa yang disoalkan.
“ Hamna!” panggil Isyraq dengan kuat kemudian dengan selamba dia memijak kaki Hamna bertujuan untuk menyedarkan gadis itu.
“ Adoi!!” jerit Hamna. Dia tersedar daripada lamunan. Terhincut- hincut Hamna menahan rasa perit di kaki. Agak- agaklah nak pijak pun. Sakit gila! Jerit hati Hamna.
“ Sorry, tak sengaja. Siapa suruh kau tak dengar apa yang aku tanya? Padamlah dengan muka kau,” perkataan yang terakhir itu diperlahankan cukup untuk Hamna saja yang mendengar.
Hamna merengus. Tak guna!
“ Sudahlah, saya tak ada masa nak dengar awak berdua bergaduh. Sekarang, pergi ambil peralatan dan pergi buat kerja. Mak cik cleaner tak datang hari ni jadi awak berdua kena buat bereskan semua kerja mak cik cleaner sebelum pukul lima petang. Pergi cepat!” arah Encik Mohamad tanpa cakap panjang.
Jelas Hamna dan Isyraq terkejut. Sampai pukul lima? Matilah aku!
“ Takkan semua kerja kitaorang nak buat pakcik? Lagipun mak cik cleaner bukannya sorang, ramai lagi kan. Agak- agaklah nak bagi denda pun. Ingat kitaorang robot ke,” bantah Isyraq tak puas hati.
“ Ini arahan, buat jelah. Kalau tak nak kena denda, jangan buat salah!” balas Encik Mohamad. Suaranya sudah kedengaran tegang. Tidak suka dengan sikap Isyraq yang suka melawan.
“ Ni bukan denda, ni buli!” tambah Isyraq lagi dengan nada geram. Kemudian dia berlalu meninggalkan Hamna dan Encik Mohamad. Dia takut jika lama di situ, terjadi perbalahan dengan Encik Mohamad. Nantikan tak pasal- pasal dia berkurang ajar dengan lelaki separuh umur itu.
Encik Mohamad menggelengkan kepala apabila kelibat Isyraq hilang dalam stor. Inilah anak muda zaman sekarang, kira nak melawan cakap orang tua saja kerjanya. Padahal, denda yang dikenakan pada mereka berdua bertujuan untuk mendidik mereka juga.
“ Maaflah pak cik, memang perangai dia macam tu. Pak cik jangan ambil hati tau..” ucap Hamna dengan senyuman hambar.
Encik Mohamad hanya membalas senyuman Hamna sekadarnya saja.
“ Dahlah, kamu pergi buat kerja. Buat yang mana sempat je…” ujar Encik Mohamad sebelum berlalu.
Hamna hanya menganggukkan kepala.

“ KENAPA kau cakap kasar macam tu dengan Pak Cik Mad? Tak baik tau,” tegur Hamna sewaktu dia Isyraq yang duduk di dalam stor. Wajah itu kelihatan tegang. Alah, apa nak di hairankan, wajah Isyraq mana pernah tak tegang. Asyik mencuka 24 jam, tujuh hari seminggu.
Isyraq mendongak. Wajah Hamna dipandang sekilas sebelum matanya di halakan ke tempat lain. Sibuk jelah minah ni. Bebel hati Isyraq.
“ Eh, suka hati akulah!” balas Isyraq selamba.
Hamna menggelengkan kepala. Kalau nama pun dah gangster, dengan semua orang dia nak tunjuk gangster. Nasib baik kau bukan adik aku, kalau tak dah lama aku pulas- pulas telinga kau. Detik hatinya.

“ Memanglah ikut suka hati kau tapi dengan orang tua kenalah hormat sikit macam kau hormat mak ayah kau. Aku tak kisah kau nak kurang ajar dengan aku tapi dengan orang lain, kawal sikit rasa marah kau tu. Ni semua orang kau nak cari gaduh. Tak penat ke?” soal Hamna. Sempat lagi dia bagi ceramah percuma pada Isyraq.
Isyraq tersentak. Dia menjeling pada Hamna yang kelihatan sibuk mengambil mop dan penyapu yang tersusun di tepinya. Isyraq mendengus. Inilah kali pertama seorang gadis berani menasihatkannya, itu pun gadis yang dibencinya.
“ Jangan nak menyibuk hal aku, boleh tak? Aku paling pantang orang masuk campur dalam hal aku!”
“ Eleh, kau tahu kau punya pantang je. Pantang aku, kau tak nak tahu pulak?” bebel Hamna sambil mencekak pinggang.
“ Tak ada masa aku nak sibuk pasal kau. Tak penting langsung!”
“ Tahu pun tak penting, yang kau ganggu hidup aku sampai kita kena denda macam ni, apa cer, bro?” balas Hamna geram. Sekarang, tumpuannya hanya pada Isyraq yang sedang duduk dengan santai.
“ Kalau kau tak mulakan, aku takkan masuk campur hal kau!” jawab Isyraq bersahaja.
“ Dah memang apa yang kau buat dulu itu salah. Takkan aku nak menidakkan?”
“ Jangan nak tunjuk baiklah, perempuan!” Isyraq tersenyum sinis.
Nampaknya bunga- bunga pertengkaran akan meletus bila- bila masa. Hamna semakin bingit dengan sikap ego Isyraq yang tiada kesudahan. Manakala, Isyraq semakin bengang dengan Hamna yang suka menjawab dan melawan katanya.
“ Ini bukan masalah nak tunjuk baik atau tak, apa yang aku buat untuk kebaikan kau juga. Kalau kau lulus dengan meniru, sampai bila kau nak berjaya? Bila masa lagi kau nak berdikari. Tahu tak, dengan meniru ni boleh buatkan rezeki kau tak berkat yelah menirukan salah satu daripada menipu,” balas Hamna. Kali ini suaranya dikendurkan. Tak ada guna bertekak lagi, buat sakit anak tekak adalah bergaduh dengan Isyraq yang sememangnya tidak akan mengalah.
Isyraq mencebik. Buat untuk kebaikan aku konon, padahal dia memang suka tengok aku gagal. Mentang- mentanglah dia tu memang cerdik, nak sabotaj akulah tu. Dia ingat aku akan percaya kata- kata seorang perempuan? Eiiii…pleaseee!
Terkebil- kebil Hamna melihat wajah Isyraq yang mencebik. Nampak comel pula lelaki itu pada pandangannya. Sekali tengok mamat ni boleh tahan cutenya tapi bila berkali- kali tengok rasa macam nak bagi pelempang je. Desis hati Hamna.
“ Kenapa pandang aku macam tu?” sergah Isyraq tiba- tiba.
Hamna tersentak. Dia memandang ke tempat lain. Jantungnya berdenyut tiba- tiba.
“ Sebab muka kau lebih kacak daripada mop ni!” balas Hamna kemudian dia ketawa kuat.
Isyraq mengetap bibir. Cuba menahan rasa geli hatinya. Wajahnya terus dimasamkan. Ketawa Hamna yang nyaring tidak dipedulikan namun bunyi ketawa itu menenangkan hatinya. Kenapa ya?
Lalu dia bangun dan menghampiri Hamna. Mop yang dipegang oleh Hamna dirampas.
“ Kalau macam tu, kau bercintalah dengan mop ni sebab muka kau dengan mop ni, tak ada bezanya!” balas Isyraq selamba.
Hamna tersentak. Tawanya terhenti.
“ Kurang ajar!”
“ Sebab itu aku belajar!”

MEREKA berdua menjalankan kerjanya bermula daripada tandas. Walaupun berat hati namun Hamna dan Isyraq terpaksa melakukan kerjanya sehingga siap. Hamna yang sememangnya sudah terbiasa dengan semua kerja cuci- mencuci ni tidak kisah tetapi masalah timbul apabila Isyraq enggan untuk mencuci tandas.
“ Kau cuci tandas lelaki, aku cuci tandas perempuan,” Hamna membuat keputusan.
“ Tak naklah aku cuci tandas. Buat jatuh maruah aku je…”
“ Kau ada maruah ke?” soal Hamna selamba.
Isyraq tersentak. Dia menjeling marah.
“ Sekali lagi kau tanya macam tu, aku tak teragak- agak nak lempang muka kau!” balas Isyraq kasar.
Hamna hanya mencebik. Dia sudah lali dengan kata- kata kasar daripada Isyraq. Cakap je nak lempang tapi tak lempang- lempang jugak. Rungut hati Hamna.
“ Dah tu kalau kau tak nak cuci tandas lelaki, takkan kau nak cuci tandas perempuan? Buatnya kau nampak benda yang pelik- pelik, boleh pengsan kau nanti,” Hamna mengingatkan.
Padahala sebenarnya dia yang tidak mahu mencuci tandas lelaki. Segan kut, tandas lelaki dan dia seorang saja perempuan. Buatnya pelajar- pelajar lelaki dalam tu buat perkara tak senonoh, mahu tebal mukanya nanti.
“ Aku tak nak cuci dua- dua…” balas Isyraq selamba.
“ Banyak hodoh muka kau? Kau ingat aku sorang je ke yang kena denda? Kau pun terlibat sama,” jawab Hamna geram. Dia mengancip gigi. Sengal betul mamat ni sorang.
Isyraq tayang muka bosan. Apabila ada pelajar yang melintasi mereka, dengan pantas Isyraq menarik topi yang dipakai supaya menutupi mukanya. Haish, buat malu muka aku je.
“ Dah tu? senang cerita, kita cuci tandas ni sama- sama. Kau tak ingat apa yang Encik Fakhri dan Pak Cik Mad cakap? Kita kena buat kerja sama- sama jadi cuci tandas ni pun kena bekerjasama,” Isyraq melontarkan buah fikirannya.
Hmmm..betul juga. Desis hati Hamna. Akhirnya dia mengangguk.
Mereka berdua terpaksa melakukan kerja mencuci bersama- sama. Nasib baiklah, waktu sekarang ini pelajar kurang ke tandas jadi mereka dapat buat kerja dengan senang hati. Hamna mendengus apabila Isyraq hanya tahu memberi arahan sedangkan tangan lelaki itu rancak menekan butang- butang telefon bimbitnya. Main gamelah tu. Desis hati Hamna.
“ Boleh tak kau sental betul- betul. Kotor pun tak hilang ni,” kompelen Isyraq tanpa rasa bersalah. Sedangkan dia hanya duduk goyang kaki di atas singki.
“ Kau banyak bunyilah, satu kerja pun kau tak buat. Aku penatlah!” rungut Hamna.
Dia mengesat peluh di dahi kemudian cermin mata bulat yang tersungging di hidungnya di tanggalkan. Dia mengelap keseluruhan wajahnya dengan menggunakan sapu tangan yang sentiasa di bawa di dalam poket.
Tidak berkelip Isyraq memandang wajah Hamna yang tidak memakai cermin mata. Tak sangka wajah Hamna sungguh comel dengan matanya yang bulat dan bundar. Keningnya lebat manakala anak mata gadis itu hitam pekat dihiasi dengan bulu mata yang melentik cantik. Hidung gadis itu yang kecil dan comel itu sesuai dengan bibirnya yang mungil. Ada tahi lalat kecil di atas bibir gadis itu. Buat pertama kali dalam hidup Isyraq, dia meneliti wajah seorang gadis yang bergelar musuhnya. Ish, buang tebiat dah aku ni.
Hamna memakai kembali cermin matanya dan memandang Isyraq yang kelihatan seperti leka memandang wajahnya. Dia mengangkat kepala. Lalu lelaki itu menggelengkan kepala dan mengalih pandangan ke tempat lain.
Hamna mencebik. Kemudian dia melangkah menuju ke ruang depan. Baldi mop ditolak. Dia ingin mencuci mangkuk yang berada di ruang depan pula namun langkahnya kaku apabila terlihat sebatang tubuh yang sedang berdiri di hadapannya sedang menggunakan ruang depan. Gulppp! Air liur di telan kemudian…
“ Aaaaaaa!!” jerit Hamna nyaring. Dia menekup muka.
“ Aaaaaaa!!” lelaki itu turut berpaling dan menjerit. Cepat- cepat dia menarik zip seluarnya. Darah merah menyerbu ke muka.
Pada masa yang sama, Isyraq yang mendengar jeritan Hamna dengan pantas mendapatkan gadis itu. Sepantas kilat dia berdiri di hadapan Hamna bagi menghalang daripada Hamna melihat apa yang tidak patut di lihat.
“ Apahal perempuan ni buat dalam toilet lelaki ni? Nak skodeng ke apa ni?” soal pelajar lelaki itu dengan nada marah.
“ Relax bro. Dia kena denda dengan Encik Fakhri. Lu pun kalau nak kencing pandanglah sekeliling. Buat malu je kalau dia ternampak ‘harta’ lu tu…” ujar Isyraq menyebelahi Hamna
Pelajar lelaki itu menggarukan kepala kemudian beredar tanpa berkata panjang. Nasib baik maruahnya sempat diselamatkan hari ini.
Isyraq menghela nafas panjang. Kemudian dia tergelak saat berpaling ke belakang. Hamna masih lagi menutup wajahnya dengan telapak tangan.  Tak sangka Minah Gendut ni ada rasa malu.
“Dah, budak tu dah bla. Tak payahlah nak tutup muka lagi,” ucap Isyraq.
Dengan perlahan- lahan, Hamna menurunkan telapak tangannya dan membuka mata. Dia memandang ke kiri dan kanan. Lelaki tadi hilang entah ke mana akhirnya dia melepaskan nafas panjang. Fuhhh, lega!

1 comment:

Note: only a member of this blog may post a comment.