Tetamu Rindu

Wednesday, 10 April 2013

Jika Benar Kau Cinta ( Bab 1 )


TAHUN 2009
BUNYI jam loceng yang berdering mengejutkan Taufiqul Isyraq daripada tidurnya yang panjang. Dia merengus kerana mimpinya yang indah diganggu dengan nyaringan jam loceng yang hanya menjalankan tugas yang telah diamanahkan oleh manusia. Dengan rasa yang amat malas Isyraq mencapai jam loceng yang berwarna merah itu.
“ Ala baru pukul 8.30 jam ni dah sibuk nak menjerit.” Rungut Isyraq dengan mata yang separuh terbuka. Namun bila diamati angka jam itu dengan betul baharulah dia melompat turun daripada katil.
“ Alamak dah pukul 8.30 ni. Aku dah lambat!” jerit Isyraq memecah kesunyian pagi itu.
Dengan tergopoh gapah dia menuju ke bilik air. Namun Isyraq terpaksa berpatah balik bila dia terlupa membawa tuala.
Shit! Ada je yang tak kena.” Bebelnya lagi.
Setelah siap merapikan diri, Isyraq dengan pantas turun ke bawah kerana dia yakin dia telah lewat untuk ke kelas hari ini. Opps! Bukan hari ini je malah sudah banyak hari dia terlewat maklumlah dia ikut waktu Korea bukan Malaysia.
“ Is tak nak sarapan dulu ke?” Tegur Puan Rahimah menyapa anak sulungnya yang kelihatan tergesa- gesa untuk keluar daripada rumah.
“ Sorry lah mama, Is dah lambat ni. Esoklah Is sarapan dengan mama ya.” Laung Isyraq dari muka pintu. Tangannya lincah mengikat tali kasut yang berwarna putih itu. Tanpa berlengah dia melompat atas motor Yamaha YZF R1 warna merah miliknya. Dia perlu sampai ke kolej dengan secepat mungkin sebelum kelas bermula tapi nampak gayanya memang tak ada peluang untuk dia sampai ke kolej dalam masa lima minit. Tak mungkin sama sekali!
Lima belas minit kemudian dia sampai ke kolej. Sebaik saja dia ingin memakrir motornya di tempat selalu dia parkir, kelihatan ada motor lain yang sudah tersadai di situ. Dengan pantas darahnya menyirap. Dia kenal betul dengan pemilik motor itu. Memang dia ni nak cari nahas dengan aku. Dahlah aku lambat, motor buruk tu pulak sibuk je sailang tempat aku. Memang sakit betul hati aku ni!
Tanpa mahu membuang masa, Isyraq terpaksa memarkir di tempat yang agak jauh daripada biasa. Dia terkocoh- kocoh untuk ke kelas sambil mengeluarkan tag namanya. Sewaktu dia tergesa- gesa untuk masuk ke pintu utama kolej, tiba- tiba bahunya dilanggar oleh seseorang. Dia mendengus marah.
“ Hoi! Tak nampak ke?” Tempik Isyraq sambil memegang bahunya yang sakit. Turun naik nafasnya kerana cuba menahan kemarahan. Dahlah aku lambat ada aje yang buat aku sakit hati. memang nak kena mamat sasau ni. Mamat? Eh sekejap, bukan mamat tapi minah.
“ I’m sorry…” ujar suara yang lembut itu membuatkan suhu kepanasan Isyraq turun ke tahap sederhana. Nasib baik perempuan kalau lelaki memang dah lunyai aku kerjakan. Habislah aku kali ini mesti Puan Marhana marah.
“ Patutnya kau yang cakap macam itu sebab kau yang langgar aku. Habis berterabur kertas- kertas nota aku.” Suara itu kedengaran lagi membuatkan Isyraq tersentak. Pantas kepalanya dipanggung dan dia merenung figura gadis bertudung dan berbaju kurung yang berdiri tegak di hadapannya itu. melawan nampak perempuan ini. Dia belum kenal aku lagi nampaknya.
“ Habis itu kau nak cari gaduh ke?” Cabar Isyraq. Bibirnya diketap geram.
“ Ada aku cakap nak cari gaduh ke? Aku cuma cakap kau yang patut minta maaf bukan aku. Kau yang langgar aku dan sekarang kau nak marah aku. Sungguh bersopan kau ni ya.” Getus gadis yang bernama Hamna dengan berani. Wajah kacak lelaki dihadapannya ditentang. Dia memang pantang dengan lelaki yang kurang ajar seperti lelaki di hadapannya itu. Bukan dia tak kenal dengan lelaki di hadapannya itu. Cukup kenal. Seteru nombor satu dalam hidupnya!
 “ Hey Minah Gendut, kau ingat kau siapa aku nak minta maaf. Nak minta maaf tunggu hari rayalah. Kau belum kenal aku lagi nampaknya. Aku takkan minta maaf dengan Minah Gendut macam kau ni.” Lantang suara Isyraq membalas kata- kata Hamna. Merah wajahnya menahan rasa marah.
Berdesing telinga Hamna mendengar panggilan yang Isyraq berikan padanya. Berani dia panggil aku Minah Gendut? Aku tahulah aku ni tembam tapi taklah sampai gendut. Yang sedang- sedang saja. Mentanglah dia tu kerepeng macam keropok keping sesuka hati nak panggil orang Minah Gendut! Bebel hati Hamna.
“ Nampaknya aku  tak berminat nak kenal dengan lelaki yang perasan bagus, sombong dan menjengkelkan macam kau  ni. Perangai mengalahkan monyet. Orang macam kau ni layak duduk di zoo sahaja sambil makan pisang kalau dah besar panjang macam ni tak pandai nak hormatkan orang lain. And one more thing kalau tak nak minta maaf, sudahlah aku pun tak nak terima maaf daripada orang gila macam kau ni.” Sembur Hamna habis- habisan tanpa menghiraukan wajah Isyraq yang sudah bertukar menjadi merah. Marah tahap cipan dan mungkin telah meningkat ke tahap gajah.
Dengan selamba Hamna menentang pandangan Isyraq yang tajam seperti ingin menelannya hidup- hidup. Namun Hamna hanya selamba tanpa perasaan bersalah kerana sememangnya mulutnya itu tiada insurans nyawa walaupun memang dia tahu mulutnya itu amat memerlukan insurans dengan segera.
Isyraq cukup terkejut dengan kelantangan gadis itu dalam mengkritik dirinya. Dalam diam Israq merasa tercabar dengan keberanian yang ditunjukkan oleh Hamna.  nafasnya diatur cuba mengawal perasaannya yang sudah tidak keruan itu. jika dibiarkan lama pasti lahar panas itu akan meletus.
“ Nasib baik kau ni….”
“ Perempuan.. itu kan kau nak cakap? Dah bosan aku dengar dialog macam itu. cubalah upgrade dialog tu contoh macam kenapalah aku ni sombong sangat ke, kalaulah aku ni lelaki.. kan sedap sikit bunyinya.” Ujar Hamna memintas kata- kata Isyraq.
Sekali lagi Isyraq tersentak. Dia ingin membuka mulut namun kata- katanya dipintas terlebih dahulu. Hamna memang sudah berjaya menaikkan suhu kemarahannya ke tahap maksimum. Ada aku backhand perempuan ni kan!
“ Kau ni memang perempuan sewel kan. Urat dalam kepala otak kau tu dah putus agaknya. Kau ingat ni ya Minah Gendut, aku takkan bagi hidup kau tenang sebab kau dah cari pasal dengan aku!” ujar Isyraq dengan bahasa yang agak kasar.
Hamna mencebik. Dia menayang muka poyo.
“ Eiii…takutnya…takutnya…” ejek Hamna sambil buat- buat gigit jari.
Tak lama kemudian dia menjengilkan matanya pada Isyraq. Mata bulat itu ditentang berani.
“ Takutlah sangat! Huh!!” sambung Hamna bersahaja. Lantas dia berlalu dengan ketawa yang cukup menyakitkan hati Isyraq.
Isyraq terasa ingin menjerit. Hamna memang seorang gadis yang cukup berani melawan kata- katanya malah gadis itu tidak pernah mengalah jika mereka bertikam lidah sebaliknya dia yang kalah jika berbicara dengan gadis itu. Tak apa, lain kali aku akan pastikan kau tewas di tangan aku!

“ KENAPA kau lambat hari ni, Is? Puan Marhana asyik tanya kau je. Dah dua kali kau ponteng kelas,” sapa Elyas sewaktu dia terlihat kelibat Isyraq di kafe.
Dia melabuhkan punggung di hadapan Israq yang kelihatan tegang. Lelaki itu diam membisu.
“ Aku bangun lambat hari ni. Sampai je kat kolej, aku terlanggar pulak minah senget tu. Nak masuk kelas, memang tak sempatlah…” terang Isyraq. Dia menyedut air 100 plus yang dibeli sebentar tadi.
“ Minah senget? Siapa pulak?” soal Elyas lurus. Dia membetulkan cermin mata yang hampir terlurut.
“ Hamna tulah. Siapa lagi, kalau suka sangat cari pasal dengan aku. Dahlah dia parking motor buruk dia kat tempat yang aku selalu parking, tak pasal- pasal aku kena parking bawak pokok. Dahlah jauh dari pintu pagar. Aku memang tak puas hati dengan Minah Gendut tu. Kalau dia lelaki memang dah lama jadi arwah aku rasa,” Isyraq meluahkan rasa geramnya. Penumbuk digenggam.
Elyas tergelak kecil. Dia menggeleng- gelengkan kepala.
“ Kau panggil Hamna tu Minah Gendut?” tanya Elyas sambil menahan tawanya.
Dengan pantas Isyraq mengangguk. Wajahnya masih lagi tegang. Tiada senyuman yang terukir di bibirnya. Memang Isyraq seorang yang susah untuk senyum. Disebabkan wajahnya yang garang itulah, tiada perempuan yang berani untuk dekat dengannya malah tiada seorang perempuan tu yang berani mendekati dirinya kecuali seorang. Siapa lagi kalau bukan perempuan yang mulutnya tiada insurans tu, Ezlaili Hamna.
“ Kenapa kau panggil dia macam tu. Aku tengok dia tak gendut pun. Okey je,” balas Elyas. Dia turut menyedut  teh o ais yang dibeli sebentar tadi. Wajah Isyraq dipandang.
“ Entah, aku sakit hati sangat dengan dia. Kau tahu, dia boleh samakan aku dengan monyet kat zoo. Selamba je dia kutuk- kutuk aku. Siapa tak bengang? Kalau boleh nak je aku sepak- sepak muka dia tu. Dah lama aku sakit hati dengan minah tu,” luah Isyraq.
Dia membuang pandangan ke tempat lain. Tiba- tiba matanya tertacap pada lama wajah seseorang yang sedang berbual dengan rakannya. Gadis itu tersenyum dan ketawa. Isyraq mendengus, setiap kali dia pandang ke tempat lain pasti akan terlihat wajah gadis itu. memang cukup menyerabutkan dan menyemakkan matanya.
“ Aku tengok kau selalu je gaduh dengan Hamna, padahal kau orang berdua ni satu kelas sejak semester pertama lagi. Tak boleh ke kalau kau orang berdua berdamai untuk sem terakhir ni?”
“ Tak boleh! No way!  Aku takkan berdamai dengan perempuan otak mereng macam Hamna tu. Aku takkan lupa apa yang dia buat dekat aku, disebabkan dia aku terpaksa repeat paper TITAS kau tahu tak? Dia suka sangat campur urusan aku. Aku tak suka orang masuk campur urusan aku!” tegas Isyraq.
Elyas terdiam. Dia cukup maklum dengan kisah Isyraq dan Hamna. Disebabkan Hamna yang mengadu perbuatan Isyraq yang meniru semasa ujian bulanan menyebabkan carry mark Isyraq dipotong dan keputusan peperiksaan akhirnya tidak dapat membantu Israq untuk lepas subjek Tamadun Islam Tamadun Asia. Sejak daripada kejadian itu, Isyraq telah melancarkan perang pada Hamna namun yang peliknya Hamna hanya menayang muka tak ada perasaan. Walaupun pelbagai kata- kata kutukan yang Isyraq lemparkan, namun gadis itu hanya melemparkan senyuman sinis. betul- betul kebal hati seorang perempuan bernama Ezlaili Hamna.
Apabila menyebut nama Taufiqul Isyraq siapa yang tidak kenal. Pelajar cerdik tapi tak ada perasaan. Memang itulah sikap Isyraq yang Elyas kenal. Isyraq memang seorang yang susah untuk senyum apatah lagi ketawa. Setiap hari tayang muka bengis muka tak ada perasaan tapi Elyas perasan hanya satu saja perasaan yang biasa Isyraq tunjukkan, perasaan marah! Bukannya Elyas tak tahu ramai perempuan yang cuba mendekati Isyraq tetapi semuanya terpaksa batalkan niat kerana tidak tahan dengan mulut lancang sahabatnya itu.
“ Yang kau asyik nak tergedik- gedik, menggesel- gesel kat aku ni kenapa? Rimas tahu tak?”
Itulah ayat yang biasa Isyraq gunakan apabila ada gadis yang cuba bermanja- manja dengan dirinya. Elyas yang melihat hanya mampu menggelengkan kepala. Muka kacak tapi perangai masya- Allah garang habis.
“ Kau ni aku tengah bercakap pun, kau boleh termenung. Ingatkan si Minah Gendut tu ke?” tempelak Isyraq sambil memetik jarinya di hadapan Elyas yang kelihatan leka termenung.
Elyas tersengih- sengih. Dia menggelengkan kepala.
“ Taklah, aku teringatkan kau…”
“ Kenapa aku pulak? Aku depan kau ni hah.” Pintas Isyraq.
“ Kenapa kau benci sangat pada Hamna? Aku tengok dia baik je…” soal Elyas.
Isyraq mendengus. Tak ada soalan lain ke? Menyampah betul aku dengan soalan yang berkaitan dengan minah tu. Kalau dah benci memang tak ada sebab. Benci tu datang sendiri, nak buat macam mana?
“ Kau tahukan kenapa aku benci dia. Kalau dia tak repot kat ustaz yang aku meniru, aku takkan gagal paper TITAS dan aku takkan repeat paper tu sampaikan bagi efek dekat pointer aku. Dahlah aku tak suka subjek sejarah dia pulak cari pasal dengan aku. Mahu aku tak angin.” Luah Isyraq.
“ Aku tahu pasal tu tapi tak boleh ke kau maafkan dia…” sambung Elyas lagi.
“ Boleh tapi dalam mimpi! Kalau boleh nak je aku hantuk kepala perempuan mereng tu!” ujar Isyraq dengan suara yang sengaja dikuatkan. Dia memandang ke arah Hamna yang turut memandang ke arahnya.
“ Apahal kau pandang- pandang aku?!” soal Hamna kasar.
Dia mengangkat kepalanya pada Isyraq yang duduk di meja tidak jauh daripadanya. Pandangan tajam dilemparkan buat lelaki itu. Rasa sakit hati apabila teringat panggilan yang selalu lelaki itu panggilkan padanya.
“ Na, sudahlah tu…” Fika cuba memujuk. Dia menyentuh lengan sahabatnya itu.
“ Eh, kau ingat kau tu cantik sangat ke, sampai aku kebulur nak pandang kau! Muka macam mak lampir, perasan je lebih!” pintas Isyraq selamba.
“ Tak guna! Kau yang pandang aku lepas tu kau kutuk aku. Memang terbaiklah kan. Kau, kalau tak puas hati dengan aku baik cakap depan- depan tak payah nak kutuk- kutuk aku. Kang ada yang makan penampar!” Hamna tak mahu kalah.
Dia sudah berdiri dan bersiap sedia untuk menyerang Isyraq yang sudah berdiri tegak. Mereka beradu pandangan.
“ Is, sudahlah tu. Malulah orang tengok,” tegur Elyas turut bingkas sambil memegang lengan Isyraq.
Dengan pantas, Isyraq menepis tangan Elyas. Dia sudah bergerak menghampiri Hamna yang memandangnya dengan tajam. Macamlah aku takut!
“ Kau nak tampar aku? Sampai ke? Dahlah kentot, gendut pulak tu. Tapi kalau aku tampar kau, gerenti berpusing 40 kali!” ejek Isyraq sambil tersenyum sinis.
Hamna mengenggam tapak tangannya. Cuba mengumpul kesabaran yang semakin menipis. Kecil saja Isyraq di matanya.
“ Aku benci kau!!!” tempik Hamna tak semena- mena.
Fika dan Elyas tersentak. Mereka berpandangan. Mereka menanti reaksi daripada Isyraq yang kelihatan selamba dengan senyuman sinisnya.
Isyraq mendekatkan wajahnya dengan wajah Hamna. Ditenung anak mata Hamna yang terlindung di sebalik kaca mata besar yang dipakai. Anak mata itu bulat sama seperti cermin matanya. Macam Detective Conan pun ada juga rupa Hamna jika di amati betul- betul. Isyraq mengutuk dalam hati.
“ Benci aku mengatasi benci kau pada aku!” tekan Isyraq. Walaupun suaranya perlahan tapi cukup tegas. Dengan selamba dia menunjal kepala Hamna.
Bulat mata Hamna dengan perbuatan Isyraq. Terlopong mulutnya. Belum pernah ada yang berani menunjal kepalanya. Sensitif tau!
“ Kurang ajar!!” marah Hamna. Matanya sudah mengecil. Kesabarannya sudah hilang melayang.
Tanpa buang masa, dia memijak kaki Isyraq dengan sekuat hati. Dihentak- hentak kakinya atas kaki lelaki itu dengan rasa marah yang membuak- buak. Tak kurang dengan itu, satu tumbukan keras lekat di perut Isyraq tanpa disedar. Huh, rasakan!
Isyraq tak sempat menepis.
“ Adoiiii! Sakitlah!” tempik Isyraq.
Terjongket- jongket Isyraq memegang kakinya yang dipijak oleh Hamna. Namun, belum sempat sakitnya hilang, perutnya terasa senak ditumbuk oleh Hamna.  Isyraq tidak dapat mengimbangi badan, dia jatuh terlentang di atas lantai.
“ Is!!!” jerit Elyas lantas mendapatkan kawannya  yang jatuh terbungkam. Huish, tak sangka Hamna seganas itu. Buntang biji matanya melihat aksi ganas yang Hamna lakukan.
“ Huh, rasakan! Jangan sesekali cabar aku Is, kau akan menyesal!” jerit Hamna lagi.
“ Sudahlah tu Na, malu orang tengok. Ganas sangat kau ni,” tegur Fika sambil menarik lengan Hamna daripada dekat dengan Isyraq. Kalau dibiarkan pasti teruk Isyraq dikerjakan oleh Hamna. Hamna ni bukan boleh dikira sangat, buat meroyannya sampai boleh terbungkam Isyraq nanti.
“ Aku takkan lepaskan kau Hamna! Kau tunggulah pembalasan daripada aku!” Isyraq masih belum kalah. Dia memegang perut dengan dahi yang berkerut- kerut. Pautan kemas Elyas menyukarnya untuk bergerak.
“ Fika, awak tolong bawak kawan awak tu pergi dari sini, sekarang!” arah Elyas.
Fika mengangguk laju. Lantas,  dia mengheret Hamna supaya menjauhi Isyraq.
“ Aku tak takut dengan kaulah! Boleh blah dengan kau!” tempik Hamna lagi dengan lantang. Dia kelihatan seperti orang kena rasuk.
Isyraq cuba bangun untuk mendapatkan Hamna namun dia ditahan oleh Elyas.
“ Sabar, sabar Is. Jangan ikutkan rasa marah tu. Isghtifar banyak- banyak!”
“ Aku tak boleh kalah dengan dia, Elyas. Aku akan kerjakan dia cukup- cukup! Aku tak kira! Dia dah malukan aku! Aku akan pastikan dia pun dapat malu!” ucap Isyraq sambil menumbuk lantai kafenya.
Pandangannya di halakan ke arah Hamna dan Fika yang semakin menjauh. Sakit hatinya semakin membukit. Bencinya semakin mendalam. Kau akan terima akibatnya Ezlaili Hamna!

3 comments:

  1. Mesti citer ni pun ada part yg sdh gak huhuhh

    ReplyDelete
  2. BEST LA KAK CEPATLAH SAMBUNG YA TQ.

    ReplyDelete

Note: only a member of this blog may post a comment.