Tetamu Rindu

Monday, 11 December 2017

RINDU DALAM RAHSIA ( Rindu Dalam Sepi remake) - BAB 11



MARHA menyapu sisa air matanya yang masih berbekas di pipi sambil tangannya lincah menyapu gel aloe vera pada kesan lecur di lengannya. Hatinya masih tersiat dengan perbuatan Amzar sebentar tadi. Nasibnya baik kerana Dato Zuhdi muncul tepat pada waktunya, jika tidak entah apa yang Amzar akan lakukan kepadanya.
“Marha, awak okey ke?” Sapa satu suara mengejutkan Marha. Lantas, ubat yang dipegangnya jatuh ke lantai. Dia berpaling sekilas sebelum dia menunduk bagi mencapai ubat yang terjatuh.
“Saya okey, Encik Rafiq…” Jawab Marha. Senyuman hambar diukirkan.
Dahi Rariq berkerut. Dia yakin pasti ada yang tidak kena dengan Marha. Wajah kelat gadis itu menceritakan segalanya. Lantas, dia menghampiri Marha. Pandangan Rafiq terarah pada lengan Marha.
“Kenapa dengan lengan awak tu? Sakit ke?” Soal Rafiq dengan riak yang serius.
Marha menggelengkan kepalanya dengan pantas. Kedua belah tangannya disorokkan ke belakang badan.
“Tak ada apa-apalah, encik. Saya okey je.” Jawab Marha cuba melindungi rasa yang sebenar.
“Kalau awak ada apa-apa nak cakap dengan saya, cakap aje tau. Anggap saya macam kawan awak. Tadi saya ternampak Dato Zuhdi keluar dari bilik Am. Nampak macam tegang aje. Awak ada masalah dengan bos awak tu ke? Dia buli awak?” Soal Rafiq lagi masih belum mengalah.
Marha terdiam. Dia menundukkan wajah seketika. Patutkah dia menceritakan segalanya pada Rafiq atau diamkan saja? Sedangkan dia tahu, Amzar sengaja mencari fasal dengannya bukan disebabkan hal kerja tetapi disebabkan rasa amarah lelaki itu yang tidak pernah surut.
“Buli fasal kerja tu biasa kan encik? Tak ada apalah.” Jawab Marha.
“Tapi buli tetap buli. Kalau Am suruh awak buat kerja melebihi kemampuan awak, awak boleh buat aduan. Sebagai pekerja kita ada hak tau. Awak pun ada hak. Walaupun awak baru dekat sini, tapi tak ada sesiapa yang berhak buli awak.” Ujar Rafiq dengan riak wajah yang serius.
Sejujurnya, sejak kali pertama dia bertentang mata dengan Marha, dia dapat rasakan dia mula sukakan gadis ini. Dia cuba untuk mendekat tapi Marha terus-terusan mengelak.
“Encik jangan risaulah. Tuan Am takkan buli saya. Kalau dia buli saya, saya report terus dekat Dato Zuhdi.” Balas Marha cuba menyedapkan hati Rafiq.
Rafiq hanya tersenyum sebaik saja melihat bibir Marha mengukir senyuman. Lesung pipit di pipi kanan gadis itu cukup membuatkan senyumannya menawan. Bergetar halus jantung Rafiq.
“Tak payah panggil saya encik. Panggil biasa aje. Saya lebih suka kalau awak anggap saya kawan.” Ucap Rafiq cuba beramah.
Marha tersenyum lagi. Dia menganggukkan kepala.
“Saya pergi sambung kerja dululah, Encik Rafiq. Oppss… Salah… Rafiq.” Ujar Marha sambil memperbetulkan percakapannya. Dia ketawa kecil. Rasa sebal terhadap sikap Amzar tadi hilang begitu saja dengan kehadiran Rafiq.
Rafiq menjengilkan matanya namun dia ketawa kemudiannya.
“Baiklah. Err… Marha…” panggil Rafiq perlahan.
Langkah Marha terhenti. Dia menoleh ke belakang.
“Takziah atas kehilangan ayah awak…” ucap Rafiq dengan lembut.
Marha tersenyum lagi. Dia menganggukkan kepala sebelum berpaling untuk melangkah pergi.
“Marha….” Suara Rafiq memanggil lagi.
Sekali lagi langkah Marha terhenti. Dia menoleh buat kali kedua.
“Ada apa, Rafiq?” soalnya pendek.
“Jangan senyum macam tu lagi. Tak tidur lena saya malam ni,” gurau Rafiq lantas ketawa lepas.
Marha membesarkan matanya. Sedikit terkedu dengan kata-kata Rafiq. Namun tidak lama kemudian dia ikut ketawa.

TUMPUAN Amzar masih terarah pada jalan raya yang kelihatan sesak sebaik saja pulang dari pejabat. Sekilas Amzar mengerling jam yang terpapar di dashboard. Sedar tak sudah waktu sudah menghampiri pukul sembilan malam. Satu bandar Kuantan dia berpusing tanpa arah tujuan.
Perbualan dengan Dato Zuhdi menganggu ketenteramannya saat ini sehinggakan dia nekad untuk mencari secebis ketenangan.
“Papa tahu kamu benci sangat pada Mar tu tapi ini pejabat. Jaga sikit perangai kamu tu. Jangan disebabkan masalah peribadi antara kamu dan dia, kamu bawa sampai ke tempat kerja.” Nasihat Dato Zuhdi dengan tegas.
Wajah Amzar dipandang lama. Tiada secalit senyuman pun terukir di bibir anak sulungnya itu.
“Dah dia melawan, memang patutlah Am ajar sikit. Perempuan kurang ajar macam tu memang elok ditampar aje.” Balas Amzar bersahaja. Hatinya masih berdongkol dengan rasa marah terhadap Marha. Dia sendiri keliru sama ada amarahnya disebabkan Ratna atau pun rasa marah itu disebabkan pernikahan yang terjadi antara mereka berdua.
“Astaghfirullah-al-azim. Sejak bila kamu jadi macam ni, Am? Kalau marah sekali pun jangan sampai angkat tangan dekat perempuan tak kiralah siapa pun dia pada kamu. Papa tak pernah ajar kamu berkasar dengan perempuan. Ingat sikit, dia tu isteri kamu. Tanggungjawab kamu untuk jaga dia, bukan jadikan dia tempat untuk lepaskan kemarahan kamu.” Tegur Dato Zuhdi lagi. Kali ini lebih tegas.
Dia tidak menyangkan anak yang dia didik selama dua puluh lapan tahun dengan penuh kasih sayang, dengan penuh sifat penyayang akhirnya menjadi seorang yang panas baran dalam sekelip mata. Dato Zuhdi menggelengkan kepala tanda kesal.
“Tak pernah terlintas dalam fikiran Am ni untuk jaga dia. Am nikah dengan dia sebab mama dan papa tau. Kalau ikutkan Am tak ingin langsung ambil perempuan tu jadikan isteri.” Balas Amzar mendabik dada.
“Jadi kamu nak menidakkan jodoh yang Allah tetapkan untuk kamu? Papa peliklah dengan kamu ni, Am. Kamu tahu kamu dan Marha tak bersalah, tapi kenapa kamu letakkan semua kesalahan malam itu seratus peratus atas bahu dia? Papa terima apa yang terjadi pada kamu sebagai satu kemalangan tapi kenapa kamu tak dapat terima semua tu?” soal Dato Zuhdi membuatkan Amzar mati bicara.
“Sebab dia mama paksa Am kahwin. Papa tahu kan Am dah ada Ratna. Am boleh cari pasangan hidup Am sendiri. Kenapa Am nak kena kahwin dengan dia pulak? Malam tu. Malam tu papa tahu Am tak bersalah, tapi kenapa papa nak juga Am kahwin dengan perempuan tu? Papa nak tengok hidup Am musnah ke kahwin dengan perempuan yang Am langsung tak kenal.” Luah Amzar. Dia meraup rambutnya ke belakang.
Dato Zuhdi tersenyum sinis. Dia menyandarkan belakang tubuhnya ke kerusi. Wajah kacak milik Amzar ditenung lama.
“Jadi Am betul-betul kenal Ratna? Am kenal semua ahli keluarga dia? Dan yang paling penting, betul Am cintakan Ratna dengan sepenuh hati Am?” soal Dato Zuhdi sambil merenung tepat ke dalam anak mata Amzar yang coklat cair.
Amzar terkedu. Soalan Dato Zuhdi benar-benar mencabar mindanya. Bukannya Dato Zuhdi tidak tahu, satu-satunya kelemahan Amzar adalah perkataan ‘cinta’. Sejak dulu, bibirnya bagaikan berat untuk menyebut perkataan itu. Entah kenapa dan mengapa.
“Apa yang papa tanya ni? Of course Am cin….” Kata-kata Amzar mati di situ. Dia berdeham. Dadanya mula berdetak tidak menentu. Perkataan itu bagaikan tidak mahu keluar daripada kerongkongnya. Lidahnya turut beku dengan tiba-tiba malah dahinya mula berpeluh walaupun bilik mesyuarat itu lengkap dengan pendingin hawa.
“Apa yang Am nak cakapkan ni?” Soal Dato Zuhdi menguji. Dia tersenyum sinis.
“Am nak cakap yang Am memang cin….” Sekali lagi Amzar gagal untuk menghabiskan bicara. Dia melepaskan satu keluhan dengan kuat. Dia mengalah akhirnya. Perkataan itu terus tersekat di kerongkongnya. Sumpahan apakah ini?
See… Nak cakap perkataan cinta pun kamu payah. Inikan pula kamu nak mengaku yang kamu mahukan Ratna jadi teman hidup kamu. Sudahlah, Am. Papa tak rasa pun yang Ratna tu jodoh terbaik untuk kamu. Mana tahu orang yang kamu benci, orang yang kamu tak sangka itulah yang akan jadi jodoh kamu. Jadi cinta kamu. Kita ni, kadang-kadang lebih suka memandang yang jauh dari apa yang ada di hadapan mata. Bila dah hilang mulalah mencari,” nasihat Dato Zuhdi dengan kiasan.
Amzar hanya mencebik. Dia tidak mempercayai apa yang dikatakan oleh Dato Zuhdi.
“Dan papa jangan harap Am akan terima perempuan tu dalam hidup Am. Tengok muka dia pun Am dah menyampah. Kalau boleh Am nak aje buang dia dari hotel ni. Baru tak sakit hati Am.” Tambah Amzar lagi. Dia mengepal penumbuk.
“Jangan macam tu Am. Kerja Marha tak pernah mengecewakan papa dan papa tahu dia setiausaha yang baik untuk Am. Jangan tabur pasir dalam periuk nasi dia. Am tahu kan Marha baru kehilangan ayah dia, takkan Am nak tambah lagi kedukaan dia? Sekarang tugas dia sara adik-adik dan keluarga dia. Jangan jadi kejam Am. Allah tak suka.” Balas Dato Zuhdi mulai risau dengan sikap Amzar.
Amzar tersenyum sinis.
“Kalau inilah cara yang boleh beri dia penderitaan, apa salahnya.” Jawab Amzar selamba tanpa perasaan.
“Ya Allah, Am!” terjerit kecil Dato Zuhdi dibuatnya. Dia menggelengkan kepala dengan rasa kecewa yang membuak-buak.
“Terima takdir Allah ini dengan reda, Am. Pasti ada hikmahnya. Jangan menidakkan apa yang dah Allah rencanakan untuk kamu.” Tambah Dato Zuhdi lagi. Masih belum berputus asa untuk menasihati Amzar yang keras sudah berkeras hati.
“Am tak pernah menidakkan takdir Allah tapi Am tetap tak dapat terima perempuan tu walau apa pun yang berlaku.” Tegas Amzar. Lantas, dia bingkas bangun untuk meninggalkan bilik itu.
“Tapi papa takkan pernah berhenti berdoa untuk kebahagiaan Am. Am lelaki. Tugas Am sebagai pelindung bukan pemusnah.” Ucap Dato Zuhdi sebelum Amzar menghilang di sebalik pintu.
Ping! Ping!
Bunyi hon dari belakang menghentikan Amzar daripada lamunan. Dia memandang cermin pandang belakang sekilas sebelum kembali memulakan perjalanan. Kata-kata Dato Zuhdi berlegar-legar di fikirannya saat ini membuatkan otaknya semakin kusut. Dia perlukan ketenangan, lantas keretanya dihalakan menuju ke rumah sewa Ratna.
Sebaik saja sampai di kawasan perumahan Ratna, Amzar menghentikan keretanya agak jauh dari rumah gadis itu. Kelihatan sebuah kereta Nissan Fairlady berada di hadapan rumah Ratna. Dahi Amzar berkerut.
“Siapa pula tu?” Soalnya sendirian.
Tidak lama kemudian, kelihatan Ratna keluar dari rumah dengan siap berpakaian cantik. Malah, pakaiannya juga cukup seksi di mata Amzar. Wajah gadis itu nampak begitu gembira sebaik saja terpandang pemilik kereta tersebut melangkah keluar.
Jelas, seorang lelaki yang agak berumur keluar lalu mendapatkan Ratna. Mereka berdua berpeluk untuk seketika. Sebelum lelaki tua itu menghadiahkan ciuman di pipi Ratna. Ratna ketawa kecil.
Mata Amzar terbuntang. Jantungnya mula berdegup pantas. Dia tidak menyangka Ratna semurah itu. Namun, Amzar hanya mampu ketawa. Tidak terdetik pun dalam fikirannya untuk menyerang Ratna atau pun lelaki tersebut. Hatinya kosong saat ini. Kosong sekosongnya.
Lalu, dia terus menekan pedal minyak dan meninggalkan kawasan perumahan Ratna.
“Tak sangka senang betul kau diperbodohkan dengan perempuan, Am.” Ucap Amzar sendirian. Dia ketawa kemudian wajahnya bertukar serius.
“Aku nak tengok sejauh mana kau bersandiwara, Ratna. Kalau kau boleh tipu aku, aku pun boleh tipu kau,” sambung Amzar lagi.
Dia akan gunakan Ratna untuk lepaskan diri daripada Marha. Bila segalanya telah selesai, dia akan tinggalkan Ratna. Itu rancangan Amzar. Lantas, dia meneruskan pemanduan dengan fikiran berkecamuk. Tanpa sedar, lampu isyarat sudah bertukar merah tetapi Amzar tetap meneruskan perjalanan dan…
Dummm!
Kereta yang dipandu Amzar bertembung dengan kereta lain tanpa sempat dia mengelak. Segalanya berlaku dalam sekelip mata. Dunia Amzar terus kelam.




Sunday, 3 December 2017

RINDU DALAM RAHSIA ( Remake RINDU DALAM SEPI ) - BAB 10



SEMENJAK peristiwa di rumah Datin Zahidah tempoh hari, perasaan benci Amzar terhadap Marha semakin menjadi-jadi. Ada sahaja sikap Marha yang tidak kena di matanya. Kadang-kadang perkara kecil pun akan dibesarkan oleh Amzar. Marha benar-benar tertekan setiap kali datang ke pejabat. Tetapi disebabkan dia perlu mencari rezeki, dia teruskan jua meski pun terpaksa berhadapan dengan sikap baran Amzar yang tidak pernah surut.
“Am ada?” sergah satu suara mengejutkan Marha. Dia mengangkat muka.
Kelihatan Ratna sedang berdiri di hadapannya dengan riak sombong. Secalit senyuman pun tidak dihadiahkan untuk Marha apatah lagi ingin bermanis muka. Macam aku hadap sangat nak tengok senyuman dia tu. Cebik Marha dalam hati. Mula naik muak dengan perangai Ratna yang melebih-lebih. Entah apalah yang Amzar pandang pada Ratna pun Marha tidak tahu. Kalau daripada segi rupa memang gadis di hadapannya ini cukup cantik dan jelita tetapi kalau daripada segi adab dan sopan santun, kosong!
“Hoi, I tanya ni! Am ada ke tak? Yang you termenung tenung muka I ni kenapa? I tahulah I cantik. Makan gaji buta aje you ni kan? Pemalas!” hambur Ratna tiba-tiba.
Rasa sakit hatinya terhadap Marha tentang kes insiden tempoh hari masih belum pulih sepenuhnya. Dia rasa tercabar dengan sikap berani yang Marha tunjukkan di hadapan orang ramai.
Marha menarik nafas sedalam-dalamnya dan menghembuskannya dengan perlahan. Dia cuba menyabarkan diri. Memang tak sayang mulut agaknya minat ni, sekali aku tempeleng, bisu 40 hari. Bebel Marha dalam hati. Tanpa sedar dia tersenyum sendiri.
“Aik, senyum sorang-sorang pulak. Dah gila agaknya you ni. Kenapalah Am boleh ambil perempuan yang sewel macam you ni bekerja. Scary!” sambung Ratna sambil membuat riak muka menjijikkan.
“Kau tu lebih scary daripada aku. Datang ofis pun pakai baju pendek bukan main.” Desis Marha cukup hanya dia yang mendengar.
“You cakap apa?” Soal Ratna meninggi apabila dia melihat Marha memandangnya dari atas hingga ke bawah.
“Saya cakap, cik nak jumpa Encik Am ke? Cik ada buat appointment tak?” soal Marha selamba. Terkebil-kebil dia memandang wajah Ratna yang sedang berdiri dengan riak wajah yang tidak berpuas hati.
What? Appointment? Seriously? You kenal tak I siapa?” Soal Ratna sambil menunjuk ke dirinya sendiri dengan mata yang dijengilkan.
“Kenal. Cik Ratna la,” jawab Marha ringkas dengan riak tak bersalah.
Ratna mendengus. Mula sakit hati dengan kerenah Marha.
“I ni girlfriend Amzar dan I boleh jumpa Amzar bila-bila masa yang I suka tanpa perlu appointment, you tak tahu ke?” bentak Ratna sambil mengertap bibir.
“Siapa cakap? Masa saya mula-mula kerja dulu Encik Amzar sendiri yang tetapkan setiap orang yang nak jumpa dengan dia perlu buat appointment. Papa Encik Amzar, Dato Zuhdi pun buat appointment kalau dia nak jumpa dengan Amzar pasal bisnes. So, saya hanya ikut arahan yang dikeluarkan sahaja.” Ucap Marha sambil menekankan perkataan sahaja.
What the hell? Kau memang nak kena dengan aku! Aku nak cakap dengan Amzar sekarang!” Ratna sudah mula bertukar watak. Bahasanya juga turut bertukar.
Belum sempat Marha membalas, muncul Amzar dari dalam biliknya dengan wajah yang sentiasa serius. Sejak malam kejadian itu, senyuman Amzar terlalu payah untuk dilihat.  Itu yang Marha sedar.
“Apa yang bising-bising ni?” soal Amzar sambil memandang Ratna dan Marha silih berganti. Mesti perempuan ni buat hal lagi! Bentak hari Amzar.
Sebaik sahaja melihat kelibat Amzar, Marha terus bangun daripada duduk tanda hormatkan lelaki itu.
“Sayang, you tengoklah perempuan ni. Dia tak bagi I jumpa you. Dia cakap I kena buat appointment dulu sebelum jumpa you. Sakit hati I tau. I bukan client you. I kan buah hati you, sayang.” Rengek Ratna sambil tangannya memeluk erat lengan Amzar. Kepalanya dilentokkan ke bahu lelaki itu.
Marha menahan diri daripada rasa loya. Sayang konon. Nak muntah aku!
“Betul ke apa yang Ratna cakapkan ni, Marha?” Soal Amzar dengan wajah yang tegang. Dia cuba menahan rasa marah tetapi sebaik saja terpandang wajah Marha, bayang peristiwa malam itu kembali terlayar ke kotak fikiran.
Marha hanya mampu menganggukkan kepala. Dia tidak berani untuk menentang renungan Amzar. Terasa renungan itu menusuk terus ke jantungnya. Dia kecut perut.
“Apasal kau ni lembab sangat? Ratna ni kekasih aku! Siapa kau nak halang dia daripada jumpa aku? Kau mama aku ke? Nenek aku ke? Takkan itu pun aku nak kena ingatkan kau banyak kali? Lembab!” hambur Amzar tidak tertahan-tahan. Dia puas apabila melihat wajah Marha yang keruh. Dia puas apabila gadis itu menunduk dengan wajah yang sendu.
Hati Marha terguris. Kata-kata itu seolah-olah menjatuhkan air mukanya apatah lagi saat ini beberapa pasang mata sedang memandang ke arah mereka bertiga.
“Tapi tuan pernah cakap yang tuan takkan terima urusan yang tak buat appointment. Saya cuma ikut arahan tuan aje.” Marha memberanikan diri untuk menjawab.
Amzar menjengilkan mata. Dia tidak menyangka Marha berani untuk melawan. Sedangkan Ratna hanya tersenyum sinis melihat Marha dimarahi oleh Amzar. Padan muka kau! Tadi berlagak sangat.
So sekarang kau nak lawan akulah? Siapa bos kat sini? Aku ke kau? Hotel ni aku punya, suka hati akulah nak buat peraturan macam mana pun. Kau tu kuli aku je, buat cara kuli! Kalau tak suka dengan cara aku, kau boleh berhambus! Belajar tinggi tapi semua benda aku nak kena ajar!” marah Amzar lagi dengan bahasa yang sangat kasar.
Marha menggigit bibir. Dia menahan rasa. Air mata yang ingin gugur, ditahan sekuat hati. Jangan menangis depan lelaki ini, Marha. Kau kena kuat. Kau harus kuat! Hatinya mengingatkan. Lantas, Marha mengangkat wajah menentang pandangan Amzar.
“Baiklah, tuan. Kalau itu yang tuan cakapkan. Saya hanya menurut perintah.” Jawab Marha dengan senyuman hambar sengaja diukirkan.
Kata-kata Amzar mati di situ. Suara Marha yang lembut membuatkan suhu kemarahannya menjunam sedikit demi sedikit.
“Sudahlah sayang. Buang masa aje you ceramah perempuan ni. Dia bukan faham bahasa. Jomlah masuk bilik you. I rindu nak tengok muka you. I rindu nak sembang dengan you,” ucap Ratna sambil menarik lembut lengan Ratna.
Amzar menarik lengannya daripada pegangan Ratna. Dia tidak selesa dipegang begitu sementelah mereka berada di tempat kerja. Dia bimbang jika ada gosip-gosip liar sampai ke pengetahuan Dato Zuhdi.
“Kali ni aku lepaskan kau. Apa tunggu lagi tu? Pergi buat air untuk Ratna!” Sergah Amzar sebelum menghilangkan diri bersama Ratna.
Marha melepaskan keluhan. Dia terduduk di atas kerusinya. Wajahnya diraup dengan kedua belah telapak tangan. Ya Allah, adakah ujian aku baru bermula?

PINTU bilik diketuk sebelum dia melangkah masuk dengan menatang dulang yang berisi dua cawan kopi panas untuk dihidangkan buat Amzar dan kekasih hatinya itu. Sebaik sahaja dia melangkah masuk, hanya batang tubuh Ratna sahaja yang kelihatan. Amzar hilang entah ke mana.
“Ada pun kau perempuan kampung. Aku ingatkan dah menangis tepi bucu meja tadi,” sinis Ratna dengan senyuman mengejek menghiasi bibirnya yang bergincu merah.
Dia menyilangkan kakinya sekali gus mempamerkan betisnya yang putih gebu. Sekarang ini, Amzar tiada jadi inilah peluang untuk dia mengenakan Marha.
“Kalau aku jadi kau kan, dah lama aku berhenti kerja. Buat apa kerja kalau bos sendiri pun tak suka. Atau kau sanggup bertahan kerja kat sini sebab kau dah sangkut dengan buah hati aku tu? Maklumlah dia orang kaya, perempuan mana tak terhegeh-hegeh kan? Tapi sebelum kau pasang angan-angan nak goda buah hati aku tu, lebih baik kau cermin muka kau tu dulu.” Ujar Ratna lagi sekadar untuk menambah rasa sakit dalam hati Marha. Fikirnya Marha pasti akan melenting.
Tetapi Marha hanya bersikap selamba. Dia menadah segala cercaan daripada Ratna tanpa apa-apa perasaan. Apalah yang minah ni mengarut? Macamlah aku nak sangat buah hati dia tu. Kalau kau tahu yang buah hati kau tu dah jadi suami aku, aku rasa sekarang juga kau terjun bangunan hotel ni sebab tak dapat terima kenyataan. Monolog Marha. Dia tersenyum nipis.
“Dah habis cakap Cik Ratna? Saya nak hidangkan air ni…” balas Marha tanpa mengulas kata-kata Ratna.
Ratna mendengus apabila provokasinya tidak menjadi. Lantas, sebaik saja Marha ingin meletakkan cawan di atas meja, Ratna menahan kaki Marha menyebabkan kaki gadis itu tersadung. Cawan yang berisi air panas itu tumpah mengenani lengan Marha. Nasib baik hanya sedikit saja sisa air yang terpercik pada betis Ratna. Kalau tidak lagi kecoh jadinya. Wajah Marha berkerut menahan rasa pedih di lengannya.
“Aduh, sakitnya!” Marha mengaduh kesakitan. Lalu dia bingkas bangun untuk ke pantri. Namun saat itu juga pintu bilik Amzar terkuak. Terjengul wajah Amzar yang masam mencuka. Marha meneguk air liur. Masak aku kali ni!
“Apa yang jadi ni?” Soal Amzar garang apabila dia melihat kesan air kopi yang tertumpah di atas meja.
Ratna tersenyum jahat. Ternyata dia mendapat kesempatan untuk mengenakan Marha. Lantas, betisnya dipegang dengan air mata yang dipaksa keluar.
“Aduh, sayang. Kaki air sakit! Kaki I dah melecur! Semuanya salah perempuan tu. Dia sengaja nak balas dendam kat I. You tengoklah, dah merah kaki I ni. Macam mana I nak kerja nanti?”  rengek Ratna berpura-pura sakit. Dia berpura-pura menangis.
Marha tersentak. Mencerun pandangannya ke arah Ratna sebelum anak matanya kembali ke laman wajah Amzar. Lelaki itu sudah mencekak pinggang.
“Apa alasan kau kali ni?” Soal Amzar dengan suara yang mendatar cuba menahan rasa amarah yang meluap-luap dalam dada.
“Saya tak buat apa-apa pun…” Ucap Marha tergagap-gagap.
Amzar membesarkan matanya. Kecil saja Marha di pandangannya saat ini. Dia menghampiri Ratna. Kaki Ratna dibelek. Hanya terdapat sedikit saja kesan merah. Bukannya teruk mana.
“You okey?” Soal Amzar dengan lembut. Wajah Ratna dipandang dengan rasa risau.
“Kaki I sakit sangat sekarang ni. Rasa pedih. Ni ada kesan merah, macam mana I nak catwalk malam ni? Ni semua setiausaha you punya pasal. I nak dia lap kaki I!” bentak Ratna sambil menarik-narik lengan baju Amzar. Tidak ubah seperti budak kecil yang inginkan coklat.
Amzar kembali memandang Marha yang masih mendiamkan diri. Rasa amarah kembali menyerang dirinya tatkala melihat Marha yang hanya membisu seribu bahasa.
“Ini kau kata kau tak buat apa-apa? Kau tak nampak apa yang jadi pada Ratna? Kau lap kaki dia sekarang!” arah Amzar seraya menuding jari ke arah kaki Ratna yang terdedah.
Marha tersentak. Laju saja kepalanya dipanggung. Mereka beradu pandangan. Sungguh Marha tidak menyangka sampai begitu sekali keputusan Amzar.
“Bukan salah saya lagipun air tu tak tumpah langsung atas kaki Cik Ratna. Tak ada sebab untuk saya lap kaki dia!” Bantah Marha cuba menegakkan keadilan.
“Kau nak melawan aku? Ini arahan, lap kaki Ratna sekarang!” arah Amzar lagi dengan mata yang merah menahan marah.
Marha menggelengkan kepala dengan pantas. Dia enggan meski pun lelaki itu memaksa.
“Saya tak nak! Bukan salah saya sebaliknya Cik Ratna yang patut mintak maaf sebab dia yang tahan kaki saya sampai saya terjatuh. Saya hanya ikut arahan tuan berkaitan kerja saja. Ini penindasan! Saya takkan ikut!” Lawan Marha petah.
Amzar terasa telinganya berdesing. Ternyata Marha memang seorang yang keras kepala. Gadis itu enggan mengaku kalah jika bukan kesalahannya. Tetapi Amzar tidak boleh tewas. Dia akan pastikan gadis itu menangis kesakitan. Lalu, dia mendekati Marha. Lengan gadis itu dicengkam kuat sebelum diheret menuju ke arah Ratna yang duduk selesa di atas sofa.
Marha menyeringai kesakitan. Rasa pedih akibat melecur masih belum hilang ditambah pula dengan cengkaman tangan Amzar yang kasar. Cukup menyakitkan. Hampir menitis air matanya menahan rasa.
“Sakit, tuan. Lepaskan tangan saya!” bentak Marha cuba merentap tangannya kembali.
Namun pegangan tangan Amzar terlalu kuat.  Sukar untuk dileraikan oleh Marha.
“Kau jangan nak lawan aku. Kau tu bukan sesiapa pun pada aku. Lap kaki Ratna sekarang sebelum kau menyesal sebab kerja kat sini!” arah Amzar berbaur ugutan.
Marha tetap menggeleng. Sedaya-upaya dia cuba menarik tangannya kembali. Jika boleh dia ingin cepat-cepat keluar daripada bilik itu. Sudah tak tertanggung rasa sakit yang terasa lengannya yang melecur.
“Kalau tuan paksa saya sekali pun, saya takkan ikut cakap kekasih tuan yang penipu tu!” bentak Marha.
“Apa kau cakap?” Ratna menyampuk. Hatinya mendidih dengan kata-kata Marha.
“Berani kau, ya? Kau fikir kau kuat sangat  hah?” Amzar mulai berang. Dia menambah lagi kekuatan cengkamannya.
“Sakitlah!” Marha menjerit. Menitis juga air matanya. Saat ini dia memandang tepat ke anak mata Amzar namun anak mata itu sarat dengan sinar kebencian. Tiada secebis simpati pun yang terbias di dalam anak mata coklat cair itu.
“Lepaskan saya atau saya adukan perkara ni pada dato!” Marha semakin kuat meronta.
Amzar tersenyum sinis.
“Siapa kau untuk papa aku dengar aduan kau?”
“Saya pekerja dan saya berhak!”
“Kau tak payah cakap soal hak dengan aku. Kau tak berhak langsung. Kau tu sampah! Ikut arahan aku sekarang!” Amzar mula hilang sabar. Tubuh Marha ditolak ke arah Ratna.
Marha jatuh terjelepok di atas lantai. Dia memegang pinggangnya yang rasa sakit akibat terhentak di atas lantai.
“Saya rela mati daripada ikut arahan tuan yang gila ni!” bentak Marha dengan keberanian yang masih bersisa.
“Kurang ajar!” Tempik Amzar. Serentak, dia melayangkan tangan.
“Amzar!” jerkah satu suara menghentikan perbuatan Amzar. Dia berpaling ke arah pintu.
“Papa?” Intonasi suaranya jatuh menjunam sebaik saja melihat figura Dato Zuhdi berdiri dengan wajah yang menyinga.
Kesempatan yang ada digunakan oleh Marha untuk berlari dan bersembunyi di belakang Dato Zuhdi. Ada esak tangis mula kedengaran. Hampir saja pipinya menjadi mangsa Amzar. Nasibnya baik Dato Zuhdi tiba tepat pada masanya.
“Apa nak jadi dengan kamu ni, hah? Dengan perempuan pun kamu nak angkat tangan? Jangan jadi dayus, Am. Papa tak pernah ajar kau jadi macam ni!” marah Dato Zuhdi sambil mencerun matanya memandang Amzar.
“Am cuma nak ajar perempuan tu aje. Dia kurang ajar sangat dengan tetamu Am. Memang patutlah makan penampar.” Jawab Amzar selamba tanpa riak bersalah.
Jelas Dato Zuhdi tersentak dengan kata-kata Amzar. Dia mengalih pandangan ke arah Ratna yang sedang tersengih-sengih. Rasa muak pula dia melihat gadis itu.
“Kalau nak ajar bukan begini caranya. Ini menganiya. Marha ini pekerja kita, kalau dia buat laporan, kamu juga yang susah. Jumpa papa dekat bilik meeting sekarang. Awak, Cik Ratna…” Dato Zuhdi memandang tepat ke arah Ratna yang sudah berdiri.
“Sini, tempat orang cari rezeki bukan tempat berdating. Kalau awak tak ada kerja, jangan kacau orang buat kerja!” tempelak Dato Zuhdi.
Ratna terkulat-kulat.
Marha menarik nafas lega. Sedangkan Amzar melemparkan pandangan berbaur amaran kepada Marha. Nasib kau baik hari ni, perempuan!

Sunday, 26 November 2017

RINDU DALAM RAHSIA ( Rindu Dalam Sepi remake ) - BAB 9




LAMA Qistina merenung wajah Marha yang kelihatan pucat. Semenjak pulang dari kampung, gadis itu bagai kehilangan seri. Asyik termenung saja kerjanya. Timbul juga risau dalam hati Qistina melihat sikap Marha yang jauh berubah. Sepatah ditanya, sepatah yang dijawab.
“Mar, aku tahu kau sedih. Tapi please, makanlah sikit. Dari pagi kau tak makan. Nanti kau sakit pulak. Semalam pun kau tak makan. Janganlah buat aku risau macam ni.” Ujar Qistina. Dia menyuakan nasi goreng yang dibeli tadi ke arah Marha. Namun, gadis itu tidak menunjukkan sebarang reaksi. Pandangannya kosong.
“Aku tak lapar…” Jawab Marha pendek.
Qistina mengeluh kecil. Dia mengambil tempat di sisi Marha. Wajah pucat milik Marha ditenung lama. Kelihatan gadis itu cuba menahan tangis. Dia dapat mengesan mutiara jernih yang mula bergenangan di kelopak mata bundar milik sahabatnya itu.
“Aku tahu kau sedih, Mar. Kehilangan orang yang kita sayang memang menyakitkan tapi itu bukan alasan kau untuk dera diri kau sendiri. Aku yakin ayah kau pun tak nak tengok kau muram macam ni. Makan pun tak nak. Kau ingat arwah ayah kau tak risau ke?” Qistina menyusun kata. Cuba memujuk semampu mungkin.
“Ayah aku tentu risaukan aku tapi kenapa dia tinggalkan aku? Aku masih perlukan dia, Mar. Banyak kesalahan yang aku lakukan pada ayah aku tapi aku tak pasti sama ada dia maafkan aku atau pun tak. Aku tak nak jadi anak derhaka, Mar. Aku tak pernah bayangkan ini semua jadi dalam hidup aku. Aku tak nak apa-apa pun. Aku cuma nak ayah aku je.” Luah Marha. Air mata yang merembes di pipi, dibiarkan mengalir tanpa sekaan.
Qistina menggigit bibir. Dia kehilangan kata. Bicara Marha menyentuh hati kecilnya. Lantas, tangan sahabatnya digenggam lembut.
“Aku faham, Mar. Tapi ni ketentuan Allah. Kita tak boleh halang. Aku ingat lagi kata-kata yang selalu kau cakap pada anak-anak kat Baitul Husna. Kau kata, ibu bapa ni pinjaman yang paling berharga dalam hidup kita. Sebut saja pasal pinjaman, tentu ia akan diambil semula. Jadi, mak ayah ni pun pinjaman daripada Allah, Dia berhak untuk mengambil bila-bila masa yang Dia rasakan sesuai. Allah tak pernah salah dan takkan sesekali buat kesilapan dalam menentukan apa yang terbaik untuk kita. Sebaliknya, Dia akan gandakan lagi kebaikan untuk kita, kalau kita bersabar dengan ujian yang Dia berikan.” Ucap Qistina panjang lebar. Sekadar memberi nasihat bagi menaikkan semangat Marha yang jatuh merundum.
Marha terdiam. Kata-kata yang pernah diucapkan dahulu kini mengenai tepat pada batang hidungnya. Dia bukan sahaja diuji dengan kehilangan Encik Yasin, tetapi sikap Amzar yang kini bertukar status menjadi suaminya turut membebankan fikiran Marha. Semuanya bergabung menjadi satu membuatkan otaknya semakin kusut.
“Mar, Allah takkan uji kalau kau tak kuat. Allah takkan kejam pada hamba-Nya. Percayalah kau mampu untuk hadapi semua ni. Aku tahu kau kuat. Kau kena kuat. Sekarang ni, arwah ayah kau perlukan kau. Dia perlukan doa kau untuk dia tenang kat sana. Kalau kau menangis, meratap macam ni, kau fikir ayah kau akan tenang ke?” Soal Qistina lagi setelah Marha mendiamkan diri.
Marha mengetap bibir. Dia menyeka air mata yang masih lagi galak menuruni lekuk pipi.
“Aku sayangkan ayah aku. Aku tak nak tengok dia merana…” Ucap Marha lalu meraup wajahnya dengan kedua belah telapak tangan. Dia tidak ingin menangis lagi. Dia ingin kuat.
Qistina tersenyum manis. Lantas, tubuh Marha ditarik ke dalam pelukan.
“Ujian yang Allah kirimkan kadang-kadang buatkan kita rebah, memang kita patut rebah sebab saat itu kita akan bangkit. Bangkit kerana Allah. Kerana saat Dia berikan ujian, pasti Dia juga yang memberi jalan penyelesaian. Tugas kita hanya berdoa dan berdoa. Itu saja.” Bisik Qistina lembut.
Marha mengangguk laju. Mengiakan kata-kata Qistina. Kini, hatinya semakin lega dengan kata-kata nasihat daripada Qistina. Dia terharu kerana masih ada insan yang sudi mendengar keluh-kesahnya. Tetapi jika Qistina mengetahui yang dia sudah menikah disebabkan perkara yang mengaibkan, adakah sahabatnya itu akan terus setia? Hati Marha mula libang-libu.

SELESAI solat Isyak Marha duduk berteleku seketika di atas tikar sejadah. Rasa tenang menyapa hatinya sebaik saja dia tunduk sujud kepada Tuhan Yang Maha Esa. Walaupun masalahnya tidak dapat diselesaikan namun ketenangan yang bertamu dalam hatinya sudah cukup untuk meneruskan kehidupan yang masih samar-samar penghujungnya.
Bunyi deringan telefon bimbitnya mengejutkan Marha. Dia berpaling ke arah katil sebelum telefon bimbitnya dicapai. Dia melabuhkan punggung di birai katil. Berkerut dahinya apabila melihat  private number terpapar di skrin telefon. Siapa agaknya? Desis hati kecil Marha. Dengan pantas dia panggilan dijawab.
“Hello, assalamualaikum Marha…” bunyi suara wanita memberi salam mengejutkan Marha. Dia cuba untuk mengecam nada suara itu tetapi dia gagal.
“Waalaikummusalam, siapa ya?” soal Marha sopan.
“Mama ni…”
Marha tersentak. Laju saja jantungnya berdetak.
“Mama? Datin Zahidah?” Soal Marha seterusnya.
“Ya, mama ni. Mar apa khabar?” Lembut saja suara Datin Zahidah kedengaran di peluput telinga Marha sehingga membuatkan hatinya tersentuh.
Tergambar jelas sikap ambil berat yang ditunjukkan oleh Datin Zahidah sewaktu ayahnya meninggal dunia. Wanita itulah yang menenangkannya. Memberi kata-kata semangat untuk dia terus bertahan. Betapa dia mengkagumi keperibadian Datin Zahidah.
“Alhamdulillah Mar sihat, auntie. Auntie sihat?” Soal Marha kembali.
“Alhamdulillah mama pun sihat. Err… Mar, mama ada sesuatu nak cakap dengan Mar ni…” Datin Zahidah memulakan bicara.
Marha memperkemaskan duduk. Hatinya resah dengan kata-kata Datin Zahidah yang tiba-tiba.
“Auntie nak cakap apa?”
“Mama tahu apa yang jadi pada Mar begitu menyakitkan. Mama nak mintak maaf bagi pihak Am, atas sikap Am pada Mar. Tapi mama nak Mar tahu Am jadi macam tu disebabkan dia tengah marah. Jadi mama nak mintak sangat dengan Mar, datanglah ke rumah mama. Kita bincang tentang hala tuju hubungan Mar dan Am. Mar tahu kan soal perkahwinan ini kita tak boleh main-main. Sekarang Mar dah jadi isteri Am, mama rasa Mar tahu soal tanggungjawab sebagai seorang isteri kan?” ucap Datin Zahidah dengan bahasa yang cukup tersusun.
Marha mengeluh kecil apabila mendengar nama Amzar meniti di bibir Datin Zahidah. Masih tergambar jelas wajah Amzar yang bengis. Senyum sinis dan cacian yang terlontar daripada mulut lelaki itu. Kata-kata yang cukup mengguris hati Marha. Mana mungkin dia sanggup untuk menghadapi lelaki itu lagi. Walaupun dia sedar, dia tidak mampu mengelak daripada bertemu dengan lelaki itu sementelah Amzar merupakan majikannya.
“Tapi auntie, Tuan Am bencikan saya. Dia langsung tak boleh pandang muka saya. Saya rasa biarlah kami macam ni…”
“Sampai bila Mar nak mengelak? Mar tetap akan kena menghadap muka dia juga bila di pejabat nanti. Mama tak nak Mar belakangkan soal tanggungjawab ni. Berdosa, nak.” Pujuk Datin Zahidah dengan lembut.
“Mar tahu auntie. Tapi kalau Tuan Am yang tak nak, Mar takkan terhegeh-hegeh. Mar tahu tempat Mar kat mana dan tempat Mar bukan di sisi Tuan Am.” Jawab Marha petah.
Kedengaran satu keluhan kecil terlepas daripada mulut Datin Zahidah.
“Mama tahu susah untuk Mar terima apa yang jadi. Tapi mama merayu pada Mar, datanglah ke rumah mama dulu. Kita bincang elok-elok. Mama yakin Am dah mampu terima keadaan sekarang ni…”
“Tapi auntie Mar…”
“Mama tunggu Mar datang esok. Mama tunggu tau. Jangan tak datang.” Ucap Datin Zahidah sebelum menamatkan panggilan.
Marha tersentak. Dia memandang skrin telefon yang bertukar kelam. Dia melepaskan nafas dengan kuat. Apa lagi pilihan yang dia ada saat ini?

MARHA memandang kosong rumah banglo tiga tingkat yang tersergam indah di hadapan mata. Rumah itu nampak gah bukan saja daripada seni binanya tetapi lanskapnya juga nampak mewah. Marha meneguk liur. Tiba-tiba dia terasa kerdil. Dia dan Amzar memang umpama langit dan bumi. Takkan dapat bersatu sampai bila-bila.
“Walau apa pun yang terjadi, Mar tetap menantu mama. Semua ni terjadi bukan kita yang rancang tapi dah ketetapan. Sekarang, kita kena fikirkan jalan penyelesaian bukan mengenang perkara yang dah lepas. Mama tahu sikap Am sekarang buatkan Mar tertekan tapi Am jadi macam ni sebab dia marah. Nanti bila dia dah tenang, dia pasti akan boleh terima Mar. Mar datanglah dulu rumah mama. Kita bincang dengan Am.”
Kata-kata Datin Zahidah kembali terngiang di telinga Marha. Disebabkan rasa hormatnya terhadap Datin Zahidah, Marha gagahkan jua kakinya untuk melangkah ke rumah yang umpama istana ini.
Loceng ditekan. Tidak lama kemudian, pagar automatik itu terbuka dengan sendiri. Marha menarik nafas panjang lalu melepaskannya dengan perlahan sebelum melangkah masuk ke dalam kawasan rumah milik Datin Zahidah.
“Marha!” Muncul Datin Zahidah dengan mata yang berkaca apabila melihat figura Marha berdiri di hadapannya. Lantas saja tubuh genit itu ditarik ke dalam pelukan.
Dia tahu apa yang dirasakan oleh Marha saat ini. Sekelip mata hidup gadis ceria seperti Marha berubah dek kerana peristiwa itu. Diabaikan oleh suami, kematian ayah yang tercinta dan dibuang keluarga. Cukup untuk membuatkan gadis yang dahulunya ceria, berubah laku secara mendadak. Datin Zahidah hanya mampu menumpang sedih.
“Auntie…” Hanya itu yang terluah daripada mulut Marha. Dia sebak. Air mata mula bergenangan apabila terasa pelukan Datin Zahidah yang hangat.
“Panggil mama… Mar kan menantu mama sekarang…” Ucap Datin Zahidah lalu meleraikan pelukan. Wajah Marha dipandang lama. Gadis itu menundukkan wajah.
“Saya tak layak untuk panggil auntie dengan panggilan tu…” Balas Marha perlahan.
“Ya, memang kau tak layak! Dan kau tak layak untuk pijak kaki dekat rumah ni! Siapa izinkan kau datang kat sini?” Satu suara yang melengking tinggi muncul dari arah belakang mengejutkan Marha dan Datin Zahidah. Mereka berpaling.
“Am… Kenapa cakap macam tu?” Soal Datin Zahidah cuba mententeramkan Amzar yang kelihatan berang. Anak mata lelaki itu kelihatan merah mencerun ke arah Marha yang sedang tertunduk menekur lantai.
“Salah ke apa yang Am cakap, mama? Tak cukup lagi ke dia dah hancurkan masa depan Am, takkan dia nak tambah lagi bala dengan datang kat rumah ni!” Balas Amzar kasar. Dia mencekak pinggang.
“Tak baik Am cakap Marha macam tu. Mama yang jemput dia datang sini. Mama nak kita berbincang. Kita jernihkan apa yang dah keruh…”
Amzar tersenyum sinis. Semakin dia melihat wajah Marha, semakin bertambah bencinya pada gadis itu walaupun gadis itu tidak berbuat apa-apa. Masih terbayang-bayang lagi peristiwa sewaktu mereka ditangkap berdua-duaan. Semuanya seakan diulang tayang dalam mindanya.
“Nak jernihkan apa lagi, mama? Mama nak Am kahwin dengan dia, Am ikut. Am cuma tak nak tengok muka dia dalam rumah ni, susah sangat ke mama nak ikut permintaan Am? Kalau mama sayang sangat perempuan tak guna ni, lebih baik Am keluar daripada rumah ni. Jijik Am nak tinggal sekali dengan perempuan pemusnah masa depan orang lain!” Hambur Am lagi dengan amarah yang tidak tertahan.
“Am! Jangan kurang ajar! Mama tak pernah ajar kamu jadi macam ni!” Suara Datin Zahidah meninggi. Sedikit terkejut dengan perubahan sikap yang ditunjukkan oleh Amzar.
Marha menelan rengkungnya sendiri. Kata-kata hinaan yang dilempiaskan oleh Amzar begitu merobek hatinya. Sedaya-upaya dia cuba bertahan. Bersabar.
“Memang mama tak pernah ajar Am jadi kurang ajar, tapi perempuan ni… Perempuan ni buat Am hilang sabar!” Jerit Am.
Serentak dengan itu, dia meluru ke arah Marha. Lengan isterinya itu dicekak dan ditarik dengan kasar.
“Am nak buat apa ni?” Datin Zahidah mula panik apabila Amzar menarik tubuh Marha dengan kasar menuju ke pintu pagar.
“Perempuan tak guna ni tak layak berada kat rumah kita! Dia boleh berambus!” Tengking Amzar lagi. Lantas, tubuh genit itu ditolak ke arah pintu pagar. Tubuh Marha terhentak di pintu pagar. Dia menyerengai kesakitan.
“Am ni dah gila agaknya. Ingat sikit, Marha tu isteri Am. Kalau Am nak seksa dia macam ni, lebih baik Am lepaskan dia dengan cara baik!” Balas Datin Zahidah. Dia mendapatkan Marha. Tubuh menantunya diusap lembut.
“Memang Am dah gila. Gila sebab fikirkan kenapa Am kena kahwin dengan perempuan murah macam ni. Hidup Am dah hancur, mama tahu tak? Mama nak Am lepaskan dia? Huh, dia dah buat Am terseksa, jadi Am takkan biarkan dia hidup bahagia. Dia dah perangkap Am dengan rancangan bodoh tu jadi biar Am perangkap dia dalam perkahwinan ni. Am takkan jalankan tanggungjawab Am dan Am takkan lepaskan dia. Biar dia terseksa sampai bila-bila! Itu hukuman Am untuk perempuan yang berani kacau hidup Am!” Balas Amzar sarat dengan dendam. Dia merenung tajam wajah Marha.
Datin Zahidah tersentak. Marha hanya mampu mendiamkan diri. Dia tidak mampu untuk bersuara. Dia tidak mampu untuk menangis. Beban yang dirasakan saat ini benar-benar menghukumnya.
“Am…” Datin Zahidah terkelu.
“Saya mintak maaf, tuan. Tapi saya yakin tuan juga tahu, apa yang jadi pada malam tu bukan salah saya dan bukan salah tuan. Semuanya tak sengaja. Saya tak pernah ada niat untuk perangkap tuan. Saya sedar siapa saya…”
“Berani jugak nak menjawab! Baguslah kalau kau sedar siapa kau, tak perlu aku ingatkan hari-hari. Kau dengar sini, aku tak nak ada seorang pun tahu siapa kau dengan aku. Kalau ada sesiapa tahu, nahas kau, aku kerjakan!” Ugut Amzar. Dengan selamba dia menunjal kepala Marha dengan kuat.
“Am!” Marah Datin Zahidah lalu menepis tangan Amzar.
Amzar menjeling benci. Dia tidak tahu mengapa Datin Zahidah berpihak pada Marha walhal mereka baru saja berjumpa.
“Mama tak payahlah nak bela sangat perempuan tak guna ni. Luaran je nampak baik tapi dalaman, busuk! Perempuan macam ni layak campak tepi longkang je!” Hambur Amzar lagi. Lantas, dia menolak bahu Marha dengan kuat.
Marha hampir jatuh nasib baik dia sempat berpaut pada lengan Datin Zahidah.
“Ya Allah, budak ni!” Suara Datin Zahidah meninggi. Dia cuba menghalang Amzar daripada terus mengasari Marha.
“Lebih baik kau berambus, perempuan. Sebelum teruk aku kerjakan kau. Berambus!” Tempik Amzar kuat.
Terhinjut bahu Marha. Tanpa menunggu lama, dia memboloskan diri daripada pintu pagar. Tidak sanggup rasanya dia terus menghadap baran Amzar yang semakin menjadi-jadi. Bagaimana agaknya dia ingin menghadap Amzar setiap hari di pejabat?